Intipati rahmat

374 sifat rahmatKadang-kadang saya mendengar kebimbangan bahawa kita terlalu menekankan rahmat. Sebagai pembetulan yang disarankan, kemudian diperdebatkan bahwa, sebagai pembanding terhadap pengajaran rahmat, kita dapat mempertimbangkan ketaatan, keadilan, dan tugas-tugas lain yang disebutkan dalam Kitab Suci, dan khususnya dalam Perjanjian Baru. Mereka yang bimbang tentang "terlalu banyak rahmat" mempunyai kebimbangan yang sah. Malangnya, ada yang mengajarkan bahawa bagaimana kita hidup tidak relevan jika kita diselamatkan oleh rahmat dan bukannya bekerja. Bagi mereka, rahmat sama dengan tidak mengetahui komitmen, peraturan, atau pola hubungan yang diharapkan. Bagi mereka, rahmat bermaksud hampir semuanya diterima, kerana semuanya sudah dimaafkan terlebih dahulu. Menurut kesalahpahaman ini, rahmat adalah tiket percuma - hingga tahap tertentu kuasa peguam untuk dapat melakukan apa yang anda mahukan.

Antinomisme

Antinomisme adalah satu bentuk kehidupan yang menyebarkan kehidupan tanpa atau bertentangan dengan mana-mana undang-undang atau peraturan. Masalah ini telah menjadi subjek kitab suci dan khotbah sepanjang sejarah gereja. Dietrich Bonhoeffer, seorang martir rejim Nazi, bercakap dalam bukunya Succession dalam konteks "rahmat murahan" ini. Antinomisme dibahas dalam Perjanjian Baru. Paulus merujuk kepada tuduhan bahawa penekanannya pada kasih karunia mendorong orang "untuk bertekun dalam dosa, supaya kasih karunia semakin kuat" (Roma 6,1). Jawapan rasul adalah pendek dan tegas: "Jauh!" (V.2). Beberapa ayat kemudian dia mengulangi tuduhan yang dibuat terhadapnya dan menjawab: “Bagaimana sekarang? Bolehkah kita berbuat dosa kerana kita tidak berada di bawah hukum Taurat tetapi di bawah kasih karunia? Jauh sekali!" (V.15).

Jawapan rasul Paulus terhadap tuduhan anti-nomisme jelas. Sesiapa yang berpendapat bahawa rahmat bermaksud bahawa semuanya dibenarkan kerana ia dilindungi oleh iman adalah salah. Tetapi mengapa? Apa yang berlaku di sana? Adakah masalah itu benar-benar "terlalu banyak belas kasihan"? Dan adakah penyelesaiannya benar-benar terdiri daripada mengimbangi rahmat ini?

Apa masalah sebenarnya?

Masalah sebenarnya ialah mempercayai bahawa rahmat bermaksud bahawa Tuhan adalah pengecualian dari peraturan, perintah, atau kewajiban. Sekiranya rahmat benar-benar menyiratkan pemberian pengecualian peraturan, ya, dengan banyak rahmat akan ada banyak pengecualian. Dan jika kita dikatakan mengasihani Tuhan, kita dapat mengharapkan dia memiliki pengecualian untuk setiap kewajiban atau tugas yang harus kita lakukan. Semakin banyak rahmat semakin banyak pengecualian terhadap ketaatan. Dan semakin kurang belas kasihan, semakin sedikit pengecualian, perjanjian kecil yang bagus.

Skema seperti ini mungkin paling tepat menggambarkan apa yang dapat dilakukan oleh rahmat manusia dengan sebaik-baiknya. Tetapi jangan lupa bahawa pendekatan ini mengukur anugerah dalam ketaatan. Dia membuat keduanya saling bertentangan, menghasilkan tarik-menarik yang terus-menerus dan tidak pernah berhenti, kerana keduanya bertengkar satu sama lain. Kedua-dua belah pihak menolak kejayaan masing-masing. Nasib baik, rancangan seperti itu tidak menggambarkan rahmat Tuhan. Kebenaran mengenai rahmat membebaskan kita dari dilema palsu ini.

Rahmat Tuhan secara peribadi

Bagaimanakah Alkitab mentakrifkan rahmat? "Yesus Kristus sendiri mewakili kasih karunia Tuhan terhadap kita". Berkat Paul pada akhir 2. Korintus merujuk kepada "kasih karunia Tuhan kita Yesus Kristus". Tuhan secara cuma-cuma memberi kita rahmat dalam bentuk Putera-Nya yang menjelma, yang pada gilirannya dengan murah hati menyampaikan kasih Tuhan kepada kita dan mendamaikan kita dengan Yang Mahakuasa. Apa yang Yesus lakukan kepada kita mendedahkan kepada kita sifat dan tabiat Bapa dan Roh Kudus. Kitab Suci mendedahkan kepada kita bahawa Yesus adalah jejak yang setia dari sifat Tuhan (Ibrani 1,3 Alkitab Elberfeld). Di sana dikatakan, "Dia adalah gambaran Allah yang tidak kelihatan" dan "Allah berkenan, bahwa segala kelimpahan diam di dalam Dia" (Kolose. 1,15; 19). Barangsiapa melihat Dia melihat Bapa, dan apabila kita mengenal Dia, kita juga akan mengenal Bapa4,9; 7).

Yesus menjelaskan bahawa dia hanya melakukan "apa yang dia lihat Bapa lakukan" (Yohanes 5,19). Dia memberitahu kita bahawa hanya Dia yang mengenal Bapa dan hanya Dia yang menyatakan Dia (Matius 11,27). Yohanes memberitahu kita bahawa Firman Tuhan ini, yang wujud bersama Tuhan sejak awal, mengambil rupa manusia dan "memperlihatkan kepada kita kemuliaan sebagai Anak Tunggal Bapa," penuh rahmat dan kebenaran. Manakala «hukum [diberikan] melalui Musa; [adalah] kasih karunia dan kebenaran [...] melalui Yesus Kristus." Sesungguhnya, "dari kepenuhan-Nya kita semua telah menerima kasih karunia demi kasih karunia." Dan Anak-Nya, yang tinggal di dalam hati Tuhan sejak kekekalan, "memberitahukan Dia kepada kita" (Yohanes 1,14-18).

Yesus mewujudkan kasih karunia Tuhan terhadap kita - dan dia menyatakan dalam perkataan dan perbuatan bahawa Tuhan sendiri penuh dengan rahmat. Dia sendiri adalah rahmat. Dia memberikannya kepada kita daripada wujudnya - yang sama yang kita temui dalam Yesus. Dia tidak memberi kita hadiah kerana bergantung kepada kita, atau atas dasar apa-apa kewajipan kepada kita untuk memberi kita manfaat. Tuhan memberikan kasih karunia kerana sifat murah hati-Nya, iaitu, Dia memberikannya kepada kita dalam Yesus Kristus atas kehendak-Nya sendiri. Paulus menyebut rahmat dalam suratnya kepada orang Roma sebagai pemberian yang murah hati daripada Tuhan (5,15-17; 6,23). Dalam suratnya kepada jemaat Efesus dia menyatakan dengan kata-kata yang tidak dapat dilupakan: "Sebab oleh kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman, dan itu bukan dari dirimu sendiri: itu adalah pemberian Allah, bukan dari perbuatanmu, supaya jangan ada orang yang memegahkan diri" (2,8-9).

Segala sesuatu yang Tuhan berikan kepada kita, Dia berikan kepada kita dengan murah hati kerana kebaikan, daripada keinginan yang mendalam untuk berbuat baik kepada setiap orang yang lebih rendah dan berbeza daripada-Nya. Perbuatan rahmat-Nya timbul dari sifat pemurah dan pemurah-Nya. Dia tidak berhenti membiarkan kita mengambil bahagian dalam kebaikannya atas kehendaknya sendiri, walaupun ia menghadapi tentangan, pemberontakan dan ketidaktaatan di pihak ciptaannya. Dia membalas dosa dengan pengampunan dan pendamaian atas kehendaknya sendiri, yang diberikan melalui pendamaian Anak-Nya. Allah, yang adalah terang dan di dalam Dia tidak ada kegelapan, memberikan diri-Nya dengan cuma-cuma kepada kita dalam Anak-Nya melalui Roh Kudus, supaya hidup itu diberikan kepada kita dalam segala kepenuhannya (1 Yohanes. 1,5; John 10,10).

Adakah Tuhan selalu pemurah?

Malangnya, sering dinyatakan bahawa Tuhan pada asalnya berjanji (walaupun sebelum kejatuhan manusia) bahawa Dia hanya akan memberikan kebaikan-Nya (Adam dan Hawa dan kemudiannya Israel) jika ciptaannya memenuhi syarat-syarat tertentu dan menunaikan kewajipan yang dikenakan ke atasnya. Jika dia tidak berbuat demikian, dia juga tidak akan baik kepadanya. Jadi dia tidak akan memberinya pengampunan dan tidak ada kehidupan yang kekal.

Menurut pandangan yang salah ini, Tuhan berada dalam kontrak "jika ... maka ..." hubungan dengan ciptaan-Nya. Kontrak itu kemudiannya mengandungi syarat atau kewajipan (peraturan atau undang-undang) yang mesti dipatuhi oleh manusia agar dapat menerima apa yang Tuhan tawarkan kepada mereka. Menurut pandangan ini, yang paling utama bagi Yang Maha Esa ialah kita mematuhi peraturan yang telah ditetapkannya. Jika kita tidak berlaku adil terhadap perkara ini, dia akan menahan yang terbaik daripada kita. Lebih buruk lagi, dia akan memberikan kepada kita apa yang tidak baik, apa yang tidak membawa kepada kehidupan tetapi kepada kematian; sekarang dan selamanya.

Pandangan yang salah ini menganggap hukum sebagai sifat terpenting dari sifat Tuhan dan dengan demikian juga aspek terpenting dalam hubungannya dengan ciptaannya. Dewa ini pada dasarnya adalah dewa kontrak yang mempunyai hubungan dengan ciptaannya berdasarkan undang-undang dan syarat. Dia memimpin hubungan ini mengikut prinsip "tuan dan hamba". Menurut konsepsi ini, kemurahan hati Tuhan, sehubungan dengan kebaikan dan keberkatan-Nya, termasuk pengampunan, jauh dari inti dari gambaran Tuhan yang disebarkannya.

Pada dasarnya, Tuhan tidak bermaksud kehendak murni atau legalisme yang murni. Ini menjadi sangat jelas ketika kita melihat Yesus, yang menunjukkan kepada kita Bapa dan menghantar Roh Kudus. Ini menjadi jelas ketika kita mendengar dari Yesus tentang hubungan abadi dengan Bapanya dan Roh Kudus. Dia memberi tahu kita bahawa sifat dan perwatakannya sama dengan watak ayah. Hubungan ayah-anak tidak dibentuk oleh peraturan, kewajiban atau pemenuhan syarat untuk mencapai keuntungan dengan cara ini. Bapa dan anak tidak mempunyai hubungan yang sah antara satu sama lain. Mereka belum memuktamadkan kontrak antara satu sama lain, yang mana ketidakpatuhan satu pihak sama-sama berhak atas prestasi tidak. Idea hubungan berdasarkan undang-undang antara ayah dan anak adalah tidak masuk akal. Kebenaran, seperti yang dinyatakan oleh Yesus kepada kita, adalah bahawa hubungan mereka dicirikan oleh cinta suci, kesetiaan, penyerahan diri, dan saling memuliakan. Doa Yesus, seperti yang kita baca dalam bab 17 Injil Yohanes, menjelaskan bahawa hubungan tiga ini adalah dasar dan sumber bagi tindakan Tuhan dalam setiap hubungan; kerana dia selalu bertindak mengikut dirinya sendiri kerana dia setia pada dirinya sendiri.

Setelah mempelajari Kitab Suci dengan teliti, menjadi jelas bahawa hubungan Tuhan dengan ciptaan-Nya, walaupun selepas kejatuhan manusia dengan Israel, bukanlah satu kontrak: ia tidak dibina berdasarkan syarat-syarat yang mesti dipatuhi. Adalah penting untuk menyedari bahawa hubungan Tuhan dengan Israel pada asasnya tidak berasaskan undang-undang, cuma bukan kontrak jika-maka. Paul juga menyedari perkara ini. Hubungan Yang Maha Kuasa dengan Israel bermula dengan perjanjian, janji. Hukum Musa (Taurat) berkuat kuasa 430 tahun selepas perjanjian itu ditubuhkan. Dengan mengambil kira garis masa, undang-undang itu hampir tidak dianggap sebagai asas hubungan Tuhan dengan Israel.
Di bawah perjanjian itu, Tuhan dengan bebas mengaku kepada Israel dengan segala kebaikan-Nya. Dan, seperti yang anda akan ingat, ini tidak ada kaitan dengan apa yang Israel sendiri mampu persembahkan kepada Tuhan (5. Mo 7,6-8). Janganlah kita lupa bahawa Abraham tidak mengenal Tuhan apabila dia memberi jaminan kepadanya untuk memberkati dia dan menjadikan dia berkat bagi semua orang (1. Musa 12,2-3). Perjanjian adalah janji: ia dipilih secara bebas dan juga diberikan. "Aku akan menerima kamu menjadi umat-Ku dan akan menjadi Tuhanmu," firman Yang Mahakuasa kepada Israel (2. Mo 6,7). Nikmat Allah itu berat sebelah, datang dari sisinya sahaja. Dia masuk ke dalam perjanjian itu sebagai ungkapan sifat, tabiat dan hakikatnya sendiri. Penutupan-Nya dengan Israel adalah satu tindakan rahmat - ya, rahmat!

Melihat lebih dekat pada bab-bab pertama Kejadian menunjukkan bahawa Tuhan tidak salah dengan ciptaan-Nya menurut semacam perjanjian kontrak. Pertama sekali, penciptaan itu sendiri adalah tindakan pemberian sukarela. Tidak ada apa-apa yang memperoleh hak untuk wujud, lebih dari sekadar keberadaan yang baik. Tuhan sendiri menjelaskan: «Dan itu bagus», ya, «sangat bagus». Tuhan membiarkan kebaikannya mendapat keuntungan secara bebas dari ciptaannya, yang jauh lebih rendah daripada dirinya; dia menghidupkannya. Hawa adalah anugerah Tuhan yang baik bagi Adam sehingga dia tidak lagi bersendirian. Demikian juga, Yang Mahakuasa memberikan Adam dan Hawa Taman Eden dan menjadikannya tugas yang menguntungkan untuk menjaganya sedemikian rupa sehingga menjadi subur dan menumpahkan hidup dengan banyak. Adam dan Hawa tidak memenuhi syarat apa pun sebelum mereka diberi hadiah baik oleh Tuhan secara percuma.

Tetapi bagaimana rasanya setelah Kejatuhan ketika kemarahan itu datang? Ternyata Tuhan terus bertindak secara sukarela dan tanpa syarat. Bukankah permintaannya untuk memberi Adam dan Hawa kemungkinan bertobat setelah ketidaktaatan mereka adalah tindakan rahmat? Pertimbangkan juga bagaimana Tuhan menyediakan pakaian untuk mereka. Bahkan pengusirannya dari Taman Eden adalah tindakan rahmat yang menghalangnya daripada menggunakan pohon kehidupan dalam dosa-dosanya. Perlindungan dan perlindungan Tuhan terhadap Kain hanya dapat dilihat dalam cahaya yang sama. Kami juga melihat rahmat Tuhan dalam perlindungan yang diberikannya kepada Nuh dan keluarganya, dan dalam jaminan dalam bentuk pelangi. Semua perbuatan rahmat ini diberikan secara sukarela sebagai tanda kebaikan Tuhan. Tidak satu pun daripadanya adalah upah untuk memenuhi apa jua bentuk, walaupun tanggungjawab kontrak kecil yang mengikat secara sah.

Rahmat sebagai kebajikan yang tidak layak?

Tuhan selalu membiarkan ciptaannya bebas berkongsi kebaikannya. Dia melakukan ini selama-lamanya kerana wujudnya yang paling dalam sebagai Bapa, Anak dan Roh Kudus. Segala sesuatu yang dapat dilihat oleh Triniti ini dalam penciptaan berlaku dari banyaknya komuniti dalamannya. Hubungan yang sah dan kontraktual dengan Tuhan tidak akan menghormati pencipta dan pencipta perjanjian, tetapi menjadikannya idola murni. Idola selalu menjalin hubungan kontrak dengan mereka yang memuaskan rasa lapar untuk mendapat pengiktirafan kerana mereka memerlukan pengikutnya sama seperti yang mereka perlukan. Kedua-duanya saling bergantung. Itulah sebabnya mereka saling menguntungkan untuk tujuan melayani diri. Butir kebenaran yang ada dalam pepatah bahawa rahmat adalah kebajikan Tuhan yang tidak layak adalah kita tidak layak mendapatkannya.

Kebaikan Tuhan mengatasi kejahatan

Rahmat tidak berlaku hanya dalam hal dosa sebagai pengecualian dari hukum atau kewajiban apa pun. Tuhan maha pemurah tanpa mengira hakikat sebenarnya dari dosa. Dengan kata lain, dosa yang ditunjukkan tidak diperlukan untuk melakukan rahmat. Sebaliknya, rahmat-Nya tetap ada walaupun ada dosa. Oleh itu, adalah benar bahawa Tuhan tidak berhenti memberikan kebajikan-Nya dengan bebas kepada ciptaan-Nya, walaupun ia tidak layak mendapatkannya. Dia kemudian secara sukarela memaafkannya dengan harga pengorbanan pendamaiannya sendiri.

Walaupun kita berdosa, Tuhan tetap setia kerana Dia tidak dapat menyangkal diri-Nya, seperti yang Paulus katakan: "[...] jika kita tidak setia, Dia tetap setia" (2. Timothy 2,13). Oleh kerana Tuhan sentiasa jujur ​​kepada diri-Nya, Dia juga menunjukkan kasih-Nya kepada kita dan berpegang teguh pada rancangan suci-Nya bagi kita, walaupun kita menentangnya. Ketekunan rahmat yang ditunjukkan kepada kita ini menunjukkan betapa seriusnya Tuhan dalam berbuat baik kepada ciptaan-Nya. "Sebab Kristus telah mati untuk kita yang jahat walaupun kita masih lemah [...] tetapi Allah menunjukkan kasih-Nya kepada kita dalam Kristus telah mati untuk kita semasa kita masih berdosa" (Roma 5,6; ke-8). Sifat istimewa rahmat dapat dirasai dengan lebih jelas di mana ia menerangi kegelapan. Oleh itu, kita biasanya bercakap tentang rahmat dalam konteks keberdosaan.

Tuhan maha pemurah tanpa mengira dosa kita. Dia terbukti setia pada ciptaannya dan berpegang pada takdir yang baik untuknya. Kita dapat sepenuhnya mengenali ini dari Yesus, yang, dalam menyelesaikan Pendamaian-Nya, tidak dapat dihindarkan dari kekuatan kejahatan yang muncul terhadapnya. Kekuatan kejahatan tidak dapat menghalangnya daripada memberikan nyawanya untuk kita sehingga kita dapat hidup. Baik penderitaan, penderitaan, maupun penghinaan yang paling parah dapat menghalangnya daripada mengikuti takdirnya yang suci, berdasarkan cinta dan mendamaikan manusia dengan Tuhan. Kebaikan Tuhan tidak memerlukan kejahatan itu berubah menjadi baik. Tetapi ketika menyangkut kejahatan, kebaikan mengetahui dengan tepat apa yang harus dilakukan: penting untuk mengatasi, mengalahkan dan menaklukkannya. Jadi tidak terlalu banyak belas kasihan.

Rahmat: undang-undang dan ketaatan?

Bagaimanakah kita melihat undang-undang Perjanjian Lama dan ketaatan Kristian dalam Perjanjian Baru mengenai rahmat? Jika kita mempertimbangkan semula bahawa perjanjian Tuhan adalah janji berat sebelah, jawapannya hampir terbukti dengan sendirinya. Namun, menepati janji tidak bergantung pada reaksi ini. Hanya ada dua pilihan dalam konteks ini: percaya kepada janji yang penuh kepercayaan kepada Tuhan atau tidak. Hukum Musa (Taurat) dengan jelas menyatakan kepada Israel apa yang dimaksudkan untuk mempercayai perjanjian Tuhan dalam fasa ini sebelum penggenapan muktamad janji yang dia buat (iaitu sebelum kemunculan Yesus Kristus). Israel yang Mahakuasa, dalam anugerah-Nya, menyatakan cara hidup dalam perjanjian-Nya (perjanjian lama).

Taurat telah diberikan kepada Israel oleh Tuhan sebagai pemberian percuma. Dia sepatutnya membantu mereka. Paulus memanggilnya "pendidik" (Galatia 3,24-25; Bible orang ramai). Oleh itu, ia harus dilihat sebagai anugerah rahmat dari Israel yang Maha Kuasa. Undang-undang itu digubal dalam kerangka perjanjian lama, yang dalam fasa yang dijanjikan (menunggu penggenapannya dalam sosok Kristus dalam perjanjian baru) adalah perjanjian rahmat. Ia bertujuan untuk memenuhi maksud perjanjian yang diberikan Tuhan untuk memberkati Israel dan menjadikannya perintis rahmat bagi semua orang.

Tuhan yang tetap setia kepada dirinya sendiri ingin mempunyai hubungan bukan kontrak yang sama dengan orang-orang dalam Perjanjian Baru, yang menemui penggenapannya dalam Yesus Kristus. Dia memberi kita semua berkat pendamaian dan pendamaian kehidupan, kematian, kebangkitan, dan kenaikan ke syurga. Kami ditawarkan semua faedah kerajaan masa depannya. Di samping itu, kita ditawarkan nasib baik yang Roh Kudus tinggal di dalam kita. Tetapi tawaran rahmat ini dalam Perjanjian Baru meminta reaksi - reaksi yang sepatutnya ditunjukkan oleh Israel: Iman (kepercayaan). Tetapi dalam rangka perjanjian baharu, kami lebih mempercayai penggenapannya daripada janjinya.

Reaksi kita terhadap kebaikan Tuhan?

Bagaimanakah seharusnya respons kita terhadap rahmat yang ditunjukkan kepada kita? Jawapannya ialah: "Kehidupan yang mempercayai janji". Itulah yang dimaksudkan dengan "hidup dalam iman". Kita dapati contoh cara hidup sedemikian dalam "orang-orang kudus" Perjanjian Lama (Ibr. 11). Terdapat akibat jika seseorang tidak hidup dalam amanah dalam perjanjian yang dijanjikan atau direalisasikan. Kurangnya kepercayaan pada perjanjian dan pengarangnya menyekat kita dari penggunaannya. Kekurangan kepercayaan Israel telah menghilangkan sumber kehidupannya - makanan, kesejahteraan, dan kesuburannya. Ketidakpercayaan menghalang hubungannya dengan Tuhan sehingga dia dinafikan penyertaan dalam hampir semua rahmat Yang Maha Kuasa.

Perjanjian Tuhan, seperti yang Paulus jelaskan kepada kita, tidak dapat dibatalkan. Kenapa? Kerana Yang Mahakuasa setia memegangnya dan memeliharanya, walaupun ia dikenakan biaya. Tuhan tidak akan pernah menjauh dari Firman-Nya; dia tidak boleh dipaksa untuk bersikap tidak wajar terhadap ciptaannya atau umatnya. Walaupun kita tidak percaya pada janji, kita tidak dapat membuatnya menjadi tidak setia pada dirinya sendiri. Inilah yang dimaksudkan apabila dikatakan bahawa Tuhan bertindak "demi namanya".

Semua arahan dan perintah yang berkaitan dengannya hendaklah taat kepada kita dalam iman kepada Tuhan, dengan murah hati diberikan kebaikan dan rahmat. Rahmat itu menemui penggenapannya dalam pengabdian dan penyataan Tuhan sendiri dalam Yesus. Untuk mendapatkan keseronokan di dalamnya adalah perlu untuk menerima rahmat Yang Maha Kuasa dan tidak menolak atau mengabaikannya. Arahan (perintah) yang kita temui dalam Perjanjian Baru menyatakan apa makna bagi umat Tuhan selepas asas Perjanjian Baru untuk menerima anugerah Tuhan dan mempercayainya.

Apakah akar ketaatan?

Jadi di manakah kita dapati sumber ketaatan? Ia timbul daripada pergantungan pada kesetiaan Tuhan kepada tujuan perjanjian-Nya seperti yang direalisasikan dalam Yesus Kristus. Satu-satunya bentuk ketaatan yang menjadi perhatian Tuhan ialah ketaatan kepada iman, yang memanifestasikan dirinya dalam kepercayaan kepada keteguhan Yang Maha Kuasa, kesetiaan kepada firman, dan kesetiaan kepada diri sendiri (Roma 1,5; 16,26). Ketaatan adalah balasan kita terhadap rahmat-Nya. Paul tidak meninggalkan sebarang keraguan dalam hal ini - ini amat jelas daripada kenyataannya bahawa orang Israel tidak gagal mematuhi keperluan undang-undang tertentu Taurat, tetapi kerana mereka "menolak jalan iman dan percaya bahawa ketaatan mereka akan membawa mereka kepada mereka." membawa gol »(Roma 9,32; Injil berita baik). Rasul Paulus, seorang Farisi yang taat hukum, mengakui kebenaran yang mencolok bahawa Tuhan tidak pernah menghendaki dia mencapai kebenaran bagi dirinya sendiri dengan mematuhi hukum. Dibandingkan dengan kebenaran yang Tuhan rela kurniakan kepadanya melalui kasih karunia, berbanding dengan penyertaannya dalam kebenaran Tuhan sendiri yang diberikan kepadanya melalui Kristus, ia akan (sedikit pun!) Disifatkan sebagai najis yang tidak bernilai (Filipi 3,8-9).

Sepanjang zaman adalah kehendak Tuhan untuk berkongsi kebenaran-Nya dengan umat-Nya sebagai anugerah kasih karunia. kenapa? Kerana Dia murah hati (Filipi 3,8-9). Jadi bagaimana kita boleh mendapatkan hadiah ini secara percuma yang ditawarkan kepada kita? Dengan mempercayai Tuhan untuk melakukan ini dan mempercayai janji-Nya untuk membawanya kepada kita. Ketaatan yang Tuhan ingin kita lakukan adalah dipupuk oleh iman, pengharapan dan cinta kepada-Nya. Panggilan kepada kepatuhan yang terdapat di seluruh tulisan suci dan perintah-perintah yang terdapat dalam perjanjian lama dan baru adalah anggun. Jika kita percaya janji-janji Tuhan dan percaya bahawa ia akan direalisasikan di dalam Kristus dan kemudian di dalam kita, kita akan mahu hidup menurutnya sebagai benar-benar benar dan benar. Kehidupan dalam kemaksiatan bukan berdasarkan amanah atau mungkin (masih) enggan menerima apa yang dijanjikan kepadanya. Hanya ketaatan yang timbul daripada iman, harapan dan kasih yang memuliakan Tuhan; kerana hanya bentuk ketaatan ini yang menjadi kesaksian tentang siapa sebenarnya Tuhan, seperti yang dinyatakan kepada kita dalam Yesus Kristus.

Yang Maha Kuasa akan terus menunjukkan diri-Nya dengan baik kepada kita sama ada kita menerima anugerah-Nya atau menolaknya. Kebaikan-Nya tidak diragukan lagi sebahagiannya tercermin dalam fakta bahawa dia tidak bertindak balas terhadap penentangan kita terhadap rahmat-Nya. Dengan cara ini kemurkaan Tuhan menunjukkan dirinya apabila Dia menentang "tidak" kita kepadanya dengan "tidak" untuk mengesahkan "ya" yang diberikan kepada kita dalam gambaran Kristus (2. Korintus 1,19). Dan "tidak" yang maha kuasa adalah sama berkesannya dengan "ya" kerana ia adalah ungkapan "ya" beliau.

Tiada pengecualian untuk belas kasihan!

Adalah penting untuk menyedari bahawa Tuhan tidak membuat pengecualian terhadap tujuan-Nya yang lebih tinggi dan tata cara kudus bagi umat-Nya. Kerana kesetiaannya, dia tidak akan berputus asa dengan kita. Sebaliknya, Dia mengasihi kita dengan sempurna - dalam kesempurnaan Anak-Nya. Tuhan ingin memuliakan kita supaya kita percaya dan mengasihi Dia dengan setiap serabut ego kita dan kita memancarkan ini dengan sempurna dalam cara hidup kita yang disokong oleh rahmatnya. Akibatnya, hati kita yang tidak percaya mengambil tempat di belakang dan kehidupan kita mencerminkan kepercayaan kita kepada Tuhan, dengan percuma diberikan kebaikan dalam bentuk yang paling murni. Kasih-Nya yang sempurna, pada gilirannya, akan memberikan kita cinta dalam kesempurnaan, memberikan kita pembenaran mutlak dan akhirnya kemuliaan. “Dia yang telah memulakan pekerjaan yang baik di dalam kamu juga akan menyelesaikannya sampai hari Kristus Yesus” (Filipi 1,6).

Adakah Tuhan akan mengasihani kita, dan kemudian membiarkan kita tidak sempurna pada akhirnya? Bagaimana jika hanya ada pengecualian terhadap peraturan di Syurga - ketika kurangnya iman di sini, rasa tidak cinta di sana, sedikit ketidakcocokan di sini dan sedikit kepahitan dan kebencian di sana, sedikit kebencian di sini dan sedikit kesenangan diri di sana tidak penting? Apakah keadaan yang akan kita ada? Nah, orang yang menyerupai itu di sini dan sekarang, tetapi akan kekal selama-lamanya! Adakah Tuhan akan benar-benar penyayang dan baik jika Dia meninggalkan kita dalam keadaan "darurat" selama-lamanya? Tidak! Pada akhirnya, rahmat Tuhan tidak mengizinkan pengecualian - baik berkenaan dengan rahmat yang dominan itu sendiri, atau juga mengenai peraturan cinta ilahi-Nya dan kehendak-Nya yang baik hati; jika tidak, dia tidak akan ramah.

Apa yang dapat kita lakukan untuk melawan mereka yang menyalahgunakan rahmat Tuhan?

Dengan mengajar orang untuk mengikuti Yesus, kita harus mengajar mereka untuk memahami dan menerima rahmat Tuhan daripada melakukan kesalahan dan dengan bangga menentangnya. Kita harus menolong mereka hidup dalam rahmat yang Tuhan berikan kepada mereka di sini dan sekarang. Kita harus membuat mereka menyedari bahawa tidak kira apa yang mereka lakukan, Yang Mahakuasa akan setia kepada diri mereka sendiri dan tujuan mereka. Kita harus memperkuat mereka dalam pengetahuan bahawa Tuhan, yang memperhatikan cintanya kepada mereka, belas kasihan, sifatnya, dan tujuannya yang ditentukan sendiri, tidak akan dapat dikalahkan daripada penentangan terhadap rahmatnya. Kesannya, suatu hari kita semua akan berkongsi dengan penuh rahmat dan menjalani kehidupan yang penuh rahmat. Dengan cara ini, kita dengan senang hati akan mengambil "kewajiban" yang terkait dengan ini - sepenuhnya menyadari hak istimewa menjadi anak Tuhan di dalam Yesus Kristus, kakak kita.

dari Dr. Gary Deddo


pdfIntipati rahmat