Yesus tidak bersendirian

238 Yesus tidak bersendirian

Seorang pengacau dibunuh di atas salib di atas bukit berantakan di luar Yerusalem. Dia tidak bersendirian. Dia bukan satu-satunya pengacau di Jerusalem pada hari musim bunga.

“Aku telah disalibkan bersama Kristus,” tulis rasul Paulus (Galatia 2,20), tetapi Paul bukan satu-satunya. “Kamu telah mati bersama Kristus” katanya kepada orang Kristian yang lain (Kolose 2,20). "Kita dikuburkan bersama-sama dengan dia" dia menulis kepada orang Rom (Roma 6,4). Apa yang terjadi di sini? Semua orang ini tidak benar-benar berada di atas bukit itu di Yerusalem. Apa yang Paul cakapkan di sini? Semua orang Kristian, sama ada mereka tahu atau tidak, mempunyai bahagian dalam salib Kristus.

Adakah anda di sana ketika kamu menyalibkan Yesus? Jika anda seorang Kristian, jawapannya ya, anda berada di sana. Kami bersama dia walaupun kami tidak tahu pada masa itu. Itu mungkin kelihatan seperti karut. Apa maksudnya? Dalam bahasa moden kita akan mengatakan bahawa kita mengenal pasti dengan Yesus. Kami menerima dia sebagai wakil kami. Kami menerima kematiannya sebagai bayaran untuk dosa-dosa kita.

Tetapi bukan itu sahaja. Kami juga menerima - dan mengambil bahagian - dalam kebangkitan-Nya! “Tuhan membangkitkan kita bersama-sama dengan Dia” (Efesus 2,6). Kami berada di sana pada pagi kebangkitan. "Tuhan menghidupkan kamu dengan Dia" (Kolose 2,13). “Kamu telah dibangkitkan bersama Kristus” (Kolose 3,1).

Kisah Kristus adalah cerita kita jika kita menerimanya, jika kita bersetuju untuk dikenal pasti dengan Tuhan kita yang telah disalibkan. Kehidupan kita dihubungkan dengan kehidupannya, bukan sahaja kemuliaan kebangkitan tetapi juga kesakitan dan penderitaan penyalibannya. Bolehkah anda menerimanya Bolehkah kita bersama Kristus dalam kematiannya? Sekiranya kita mengesahkannya, maka kita juga boleh berada dalam kemuliaan dengannya.

Yesus melakukan lebih daripada sekadar mati dan bangkit semula. Dia menjalani kehidupan yang adil dan kita juga mempunyai peranan dalam kehidupan ini. Sudah tentu, kita tidak sempurna sempurna - bahkan tidak sempurna secara bertahap - tetapi kita dipanggil untuk berpartisipasi dalam kehidupan Kristus yang baru dan meluap. Paul merangkum semuanya ketika dia menulis: "Jadi kita dikuburkan bersama-sama dia melalui pembaptisan hingga mati sehingga, seperti Kristus yang dibangkitkan dari kematian oleh kemuliaan Bapa, kita juga dapat berjalan dalam kehidupan baru." Dikebumikan dengannya, dibesarkan dengannya, tinggal bersamanya.

Identiti baru

Bagaimanakah kehidupan baru ini sepatutnya kelihatan sekarang? “Begitu juga kamu, percayalah bahawa kamu telah mati kerana dosa dan bahawa Tuhan hidup dalam Kristus Yesus. Jadi sekarang jangan biarkan dosa berkuasa di dalam tubuhmu yang fana, dan janganlah kamu menuruti keinginannya. Jangan juga menyerahkan anggota-anggotamu ke dalam dosa sebagai senjata ketidakadilan, tetapi menyerahkan dirimu kepada Tuhan, seperti mereka yang telah mati dan sekarang hidup, dan menyerahkan anggota-anggotamu kepada Tuhan sebagai senjata kebenaran ”(ayat 11-13).

Apabila kita mengenali Yesus Kristus, hidup kita adalah milik-Nya. “Kami yakin jika seorang mati untuk semua, maka mereka semua mati. Dan itulah sebabnya Dia mati untuk semua orang, supaya mereka yang tinggal di sana tidak akan hidup untuk dirinya sendiri mulai sekarang, tetapi untuk Dia yang telah mati dan bangkit untuk mereka »(2. Korintus 5,14-15).

Sama seperti Yesus tidak bersendirian, jadi kita tidak bersendirian. Jika kita mengenal pasti dengan Kristus, kita akan dikebumikan dengannya, kita akan bangkit hidup baru dengan dia dan dia tinggal di dalam kita. Dia bersama kita dalam ujian dan kejayaan kita kerana kehidupan kita adalah miliknya. Dia merapatkan beban dan dia mendapat pengiktirafan dan kami mengalami kegembiraan berkongsi hidupnya dengannya.

Paulus menggambarkannya dalam kata-kata ini: “Aku telah disalibkan bersama Kristus. Saya hidup, tetapi sekarang bukan saya, tetapi Kristus yang hidup di dalam saya. Sebab apa yang sekarang aku hidup dalam daging, aku hidup dalam iman kepada Anak Allah, yang mengasihi aku dan menyerahkan diri-Nya bagiku” (Galatia) 2,20).

"Ambil salib ke atasmu," Yesus bertanya kepada murid-muridnya, "dan ikuti aku. Kenali diri anda dengan saya. Biarkan kehidupan lama disalibkan dan kehidupan baru memerintah di dalam badan anda. Biarkan ia berlaku melalui saya. Biarkan saya tinggal di dalam kamu dan saya akan memberi anda hidup yang kekal. »

Sekiranya kita meletakkan identiti kita dalam Kristus, kita akan bersamanya dalam penderitaan dan kegembiraan-Nya.

oleh Joseph Tkach