Siapa lelaki ini?

Persoalan identiti yang kita hadapi di sini diminta oleh Yesus sendiri kepada murid-muridnya: "Siapakah yang mengatakan bahawa Anak Manusia itu?" Masih relevan bagi kita hari ini: Siapakah lelaki ini? Apakah kuasa peguam yang ada padanya? Mengapa kita harus mempercayainya? Yesus Kristus berada di tengah-tengah iman Kristian. Kita perlu faham apa jenis orang dia.

Semua manusia - dan banyak lagi

Yesus dilahirkan secara normal, membesar secara normal, menjadi lapar dan dahaga dan letih, makan dan minum dan tidur. Dia kelihatan biasa, bercakap bahasa sehari-hari, berjalan normal. Dia mempunyai perasaan: kasihan, marah, takjub, sedih, takut (Mat. 9,36; Luk. 7,9; Joh. 11,38; Mat. 26,37). Dia berdoa kepada Tuhan sebagaimana seharusnya manusia. Dia memanggil dirinya lelaki dan disapa sebagai lelaki. Dia adalah manusia.

Tetapi dia adalah orang yang luar biasa sehingga selepas kenaikannya, ada yang menafikan bahawa dia adalah manusia (2. Yohanes 7). Mereka menyangka Yesus sangat kudus sehingga mereka tidak percaya dia ada kaitan dengan daging, dengan kotoran, peluh, fungsi pencernaan, ketidaksempurnaan daging. Mungkin dia hanya "muncul" sebagai seseorang, kerana malaikat kadang-kadang muncul sebagai seseorang tanpa benar-benar menjadi seseorang.

Perjanjian Baru, sebaliknya, menjelaskan dengan jelas: Yesus adalah manusia dalam erti kata penuh. Yohanes menegaskan: "Dan firman itu telah menjadi manusia ..." (Yoh. 1,14). Dia bukan sahaja "menampakkan diri" sebagai daging dan bukan sahaja "memakai" dirinya dalam daging. Dia menjadi daging. Yesus Kristus "datang menjadi daging" (1. Joh. 4,2). Kami tahu, kata Johannes, kerana kami melihatnya dan kerana kami menyentuhnya (1. Joh. 1,1-2).

Menurut Paulus, Yesus menjadi “seperti manusia” (Flp. 2,7), "Dilakukan di bawah undang-undang" (Gal. 4,4), “Dalam bentuk daging yang berdosa” (Rm. 8,3). Dia yang datang untuk menebus manusia harus menjadi manusia pada hakikatnya, berhujah pengarang Surat kepada Ibrani: “Oleh kerana anak-anak sekarang adalah dari daging dan darah, dia juga menerimanya dalam ukuran yang sama ... Oleh itu, dia harus menjadi seperti saudara-saudaranya dalam segala hal "(2,14-17).

Keselamatan kita tetap atau runtuh sama ada Yesus benar-benar ada - dan sedang. Peranannya sebagai pembela kita, imam besar kita, tetap atau gagal sama ada dia benar-benar mengalami perkara manusia (Ibr. 4,15). Walaupun selepas kebangkitannya, Yesus mempunyai daging dan tulang (Yoh. 20,27; Luk. 2).4,39). Bahkan dalam kemuliaan surgawi dia terus menjadi manusia (1. Tim. 2,5).

Bertindak seperti Tuhan

“Siapakah dia?” Tanya orang Farisi apabila mereka menyaksikan Yesus mengampuni dosa. “Siapakah yang dapat mengampuni dosa selain dari Allah saja?” (Luk. 5,21.) Dosa adalah satu kesalahan terhadap Tuhan; Bagaimana seseorang boleh bercakap untuk Tuhan dan mengatakan bahawa dosa-dosa anda telah terhapus, terhapus? Itulah kufur, kata mereka. Yesus tahu apa yang mereka rasakan tentangnya dan masih mengampuni dosa. Dia bahkan menunjukkan bahawa dia sendiri bebas daripada dosa (Yoh. 8,46).

Yesus berkata dia akan duduk di sebelah kanan Tuhan di syurga - satu lagi dakwaan bahawa imam Yahudi mendapati menghujat6,63-65). Dia mengaku sebagai Anak Tuhan - ini juga merupakan penghujatan, dikatakan, kerana dalam budaya itu yang secara praktikal bermaksud untuk bangkit kepada Tuhan (Yoh. 5,18; 19,7). Yesus mendakwa berada dalam perjanjian yang sempurna dengan Tuhan sehingga dia hanya melakukan apa yang Tuhan kehendaki (Yoh. 5,19). Dia mengaku bersatu dengan bapa (10,30), yang juga dianggap oleh imam Yahudi sebagai hujat (10,33). Dia mengaku sangat seperti tuhan sehingga sesiapa yang melihatnya akan melihat Bapa4,9; 1,18). Dia mendakwa dia boleh menghantar Roh Tuhan keluar6,7). Dia mendakwa boleh menghantar malaikat (Mat. 13,41).

Dia tahu bahawa Tuhan adalah hakim dunia dan pada masa yang sama mendakwa bahawa Tuhan telah menyerahkan penghakiman kepadanya (Yoh. 5,22). Dia mendakwa dapat membangkitkan orang mati, termasuk dirinya sendiri (Yoh. 5,21; 6,40; 10,18). Dia berkata bahawa kehidupan kekal setiap orang bergantung pada hubungan mereka dengan dia, Yesus (Mat. 7,22-23). Dia fikir perkataan Musa perlu ditambah (Mat. 5,21-48). Dia menggelar dirinya Tuhan bagi hari Sabat - undang-undang yang diberikan Tuhan! (Mat. 12,8.) Jika dia "hanya manusia", itu akan menjadi ajaran yang lancang dan berdosa.

Namun Yesus menyokong kata-katanya dengan kerja-kerja yang menakjubkan. “Percayalah kepada-Ku bahawa Aku di dalam Bapa dan Bapa di dalam Aku; jika tidak, percayalah kepada-Ku kerana perbuatan-perbuatan itu” (Yohanes 14,11). Keajaiban tidak boleh memaksa sesiapa pun untuk percaya, tetapi ia masih boleh menjadi "bukti keadaan" yang kukuh. Untuk menunjukkan bahawa Dia mempunyai kuasa untuk mengampuni dosa, Yesus menyembuhkan seorang yang lumpuh (Lukas 5:17-26). Keajaibannya membuktikan bahawa apa yang dia katakan tentang dirinya adalah benar. Dia mempunyai lebih daripada kuasa manusia kerana dia lebih daripada manusia. Tuntutan tentang dirinya - dengan setiap penghujatan yang lain - adalah berdasarkan kebenaran dengan Yesus. Dia boleh bercakap seperti Tuhan dan bertindak seperti Tuhan kerana dia adalah Tuhan dalam daging.

Imejnya sendiri

Yesus jelas menyedari identitinya. Pada usia dua belas tahun dia sudah mempunyai hubungan istimewa dengan Bapa Syurgawi (Luk. 2,49). Pada pembaptisannya dia mendengar suara dari syurga berkata: Engkau adalah anak yang kukasihi (Luk. 3,22). Dia tahu bahawa dia mempunyai misi yang perlu dilaksanakan (Luk. 4,43; 9,22; 13,33; 22,37).

Apabila Petrus berkata, “Engkau adalah Kristus, Anak Tuhan yang hidup!” Yesus menjawab, “Diberkatilah engkau, Simon, anak Yunus; kerana daging dan darah tidak menyatakan ini kepada kamu, tetapi Bapa-Ku yang di syurga” (Mat. 16, 16-17). Yesus adalah Anak Tuhan. Dia adalah Kristus, Mesias - yang diurapi oleh Tuhan untuk misi yang sangat istimewa.

Apabila dia memanggil dua belas murid, satu untuk setiap suku Israel, dia tidak menganggap dirinya sebagai salah seorang dari dua belas orang. Dia berada di atas mereka kerana dia adalah di atas semua Israel. Dia adalah pencipta dan pembina Israel yang baru. Di dalam sakramen, dia mendedahkan dirinya sebagai asas perjanjian baru, hubungan baru dengan Tuhan. Dia melihat dirinya sebagai tumpuan apa yang Tuhan lakukan di dunia.

Yesus berani mengaburkan kebencian terhadap tradisi, melawan undang-undang, menentang kuil, terhadap pihak berkuasa agama. Dia meminta murid-muridnya untuk meninggalkan segala-galanya dan mengikutinya, untuk meletakkannya terlebih dahulu dalam hidup mereka, untuk menjadi setia kepadanya. Dia berbicara dengan kuasa Tuhan - dan pada masa yang sama berbicara dengan kuasa sendiri.

Yesus percaya bahawa nubuat Perjanjian Lama telah digenapi dalam dirinya. Dia adalah hamba yang menderita yang sepatutnya mati untuk menyelamatkan orang daripada dosa mereka (Yes. 53,4-5 & 12; Mat. 26,24; Mark. 9,12; Luk. 22,37; 24, 46). Dia adalah Raja Damai yang akan memasuki Yerusalem dengan menaiki seekor keldai (Sak. 9,9-10; Mat. 21,1-9). Dia adalah Anak Manusia yang kepadanya segala kuasa dan kuasa harus diberikan (Dan. 7,13-14; Mat. 26,64).

Kehidupannya sebelum ini

Yesus mendakwa telah hidup sebelum Abraham dan menyatakan "keabadian" ini dalam rumusan klasik: "Sesungguhnya, sesungguhnya, Aku berkata kepadamu: Sebelum Abraham menjadi, Aku adalah" (Yoh. 8,5ke-8). Sekali lagi imam Yahudi percaya bahawa Yesus sedang mengukur perkara-perkara ilahi di sini dan ingin melemparinya dengan batu (ayat 59). Ungkapan "sayakah" kedengaran seperti itu 2. Musa 3,14 di mana Tuhan mendedahkan nama-Nya kepada Musa: "Engkau hendaklah berkata kepada anak-anak Israel: [Dia] 'Aku' telah mengutus aku kepadamu" (terjemahan Elberfeld). Yesus mengambil nama ini untuk dirinya sendiri di sini. Yesus mengesahkan bahawa "sebelum dunia ada", dia sudah berkongsi kemuliaan dengan Bapa (Yohanes 17,5). Yohanes memberitahu kita bahawa dia sudah wujud pada permulaan zaman: sebagai Firman (Yoh. 1,1).

Dan juga dalam Yohanes anda boleh membaca bahawa "segala sesuatu" dibuat oleh perkataan (Yoh. 1,3). Bapa adalah perancang, perkataan pencipta yang melaksanakan apa yang dirancang. Segala-galanya dicipta oleh dan untuknya (kol. 1,16; 1. Cor. 8,6). Ibrani 1,2 mengatakan bahawa melalui Anak Tuhan "menjadikan dunia".

Dalam Ibrani seperti dalam Surat kepada Jemaat Kolose dikatakan bahawa Anak “membawa” alam semesta, bahawa ia “terdiri” di dalam Dia (Ibr. 1,3; Kol. 1,17). Kedua-duanya memberitahu kita bahawa dia adalah "gambar Allah yang tidak kelihatan" (Kol. 1,15), “Gambar wujudnya” (Ibr. 1,3).

Siapa jesus Dia adalah makhluk Tuhan yang menjadi daging. Dia adalah pencipta segala sesuatu, raja kehidupan (Kisah Para Rasul 3,15). Dia kelihatan sama seperti Tuhan, mempunyai kemuliaan seperti Tuhan, mempunyai limpahan kuasa yang hanya Tuhan miliki. Tidak hairanlah para murid menyimpulkan bahawa dia adalah ilahi, Tuhan dalam daging.

Bernilai ibadat

Konsepsi Yesus berlaku secara ghaib (Mat. 1,20; Luk. 1,35). Dia hidup tanpa pernah berbuat dosa (Ibr. 4,15). Dia tidak bercela, tidak bercela (Ibr. 7,26; 9,14). Dia tidak melakukan dosa (1. Petr. 2,22); tidak ada dosa padanya (1. Joh. 3,5); dia tidak mengetahui apa-apa dosa (2. Korintus 5,21). Walau bagaimanapun kuat godaan, Yesus sentiasa mempunyai keinginan yang lebih kuat untuk mentaati Tuhan. Misinya adalah untuk melakukan kehendak Tuhan (Ibr.10,7).
 
Pada beberapa kesempatan orang menyembah Yesus (Mat. 14,33; 28,9 u. 17; Joh. 9,38). Malaikat tidak membenarkan diri mereka disembah (Wahyu 19,10), tetapi Yesus membenarkannya. Ya, para malaikat juga menyembah Anak Tuhan (Ibr. 1,6). Beberapa doa ditujukan terus kepada Yesus (Kis.7,59-60; 2. Korintus 12,8; Wahyu 22,20).

Perjanjian Baru memuji Yesus Kristus dengan luar biasa tinggi, dengan formula yang biasanya disediakan untuk Tuhan: “Bagi Dialah kemuliaan untuk selama-lamanya! Amin"(2. Tim. 4,18; 2. Petr. 3,18; Wahyu 1,6). Dia menyandang gelar penguasa tertinggi yang boleh diberikan (Ef. 1,20-21). Memanggilnya Tuhan tidaklah keterlaluan.

Dalam Wahyu Tuhan dan Anak Domba dipuji sama, yang menunjukkan persamaan: "Bagi Dia yang duduk di atas takhta dan bagi Anak Domba adalah pujian dan hormat dan pujian dan kuasa untuk selama-lamanya!" 5,13). Anak lelaki mesti dihormati seperti bapa (Yoh. 5,23). Tuhan dan Yesus sama-sama dipanggil Alfa dan Omega, permulaan dan kesudahan segala sesuatu. 1,8 u. 17; 21,6; 22,13).

Petikan Perjanjian Lama mengenai Tuhan sering dijadikan dalam Perjanjian Baru dan diterapkan kepada Yesus Kristus.

Salah satu yang paling ketara ialah laluan ini mengenai ibadat:
“Sebab itu Allah juga meninggikan Dia dan mengaruniakan kepada-Nya nama di atas segala nama, supaya dalam nama Yesus semua yang ada di sorga dan yang ada di bumi dan yang di bawah bumi harus sujud dan segala lidah mengaku, bahwa Yesus Kristus adalah Tuhan, demi kemuliaan Allah Bapa” (Flp. 2,9-11; di dalamnya terdapat petikan daripada Isa. ke-45,23 mengandungi). Yesus menerima penghormatan dan penghormatan yang dikatakan Yesaya harus diberikan kepada Tuhan.

Yesaya berkata hanya ada satu Juruselamat - Tuhan (Yes. 43:11; 45,21). Paulus dengan jelas menyatakan bahawa Tuhan adalah Juruselamat, tetapi juga bahawa Yesus adalah Juruselamat (Tit. 1,3; 2,10 dan 13). Adakah terdapat satu atau dua Juruselamat? Orang Kristian awal membuat kesimpulan bahawa Bapa adalah Tuhan dan Yesus adalah Tuhan, tetapi hanya ada satu Tuhan dan oleh itu hanya satu Penyelamat. Bapa dan Anak pada dasarnya adalah satu (Tuhan), tetapi adalah individu yang berbeza.

Beberapa petikan Perjanjian Baru yang lain juga memanggil Yesus sebagai Tuhan. John 1,1: “Tuhan adalah firman.” Ayat 18: “Tidak seorang pun pernah melihat Tuhan; satu-satunya Allah yang berada di dalam rahim Bapa, Dia telah memaklumkan Dia kepada kita. "Yesus adalah Pribadi Allah yang memberitahu kita tentang Bapa (dia). Selepas kebangkitan, Tomas mengenali Yesus sebagai Tuhan: “Thomas menjawab dan berkata kepadanya: Tuhanku dan Tuhanku!” (Yoh. 20,28.)

Paulus berkata bahawa nenek moyang adalah hebat kerana daripada mereka “Kristus datang menurut daging, yang adalah Allah yang di atas segalanya, yang dipuji selama-lamanya. Amin” (Rm. 9,5). Dalam surat kepada orang Ibrani, Tuhan sendiri memanggil anak itu “Tuhan”: “‘Tuhan, takhtamu kekal untuk selama-lamanya ...’” (Ibr. 1,8).

“Sebab di dalam Dia [Kristus],” kata Paulus, “seluruh kepenuhan Ketuhanan berdiam secara jasmani” (Kol.2,9). Yesus Kristus adalah sepenuhnya Tuhan dan masih mempunyai "bentuk tubuh". Dia adalah imej Tuhan yang tepat - Tuhan menjadi daging. Jika Yesus hanya manusia, adalah salah untuk meletakkan kepercayaan kita kepada-Nya. Tetapi kerana dia adalah ilahi, kita diperintahkan untuk mempercayainya. Dia boleh dipercayai tanpa syarat kerana dia adalah Tuhan.
 
Walau bagaimanapun, ia boleh mengelirukan untuk mengatakan "Yesus adalah Tuhan" seolah-olah kedua-dua istilah itu hanya boleh ditukar ganti atau sinonim. Di satu pihak, Yesus adalah seorang manusia, dan sebaliknya, Yesus bukanlah "seluruh" Tuhan. "Tuhan = Yesus", persamaan ini tidak betul.

Dalam kebanyakan kes, "Tuhan" bermaksud "Bapa", dan itu sebabnya Alkitab agak jarang menyebut Yesus Tuhan. Tetapi istilah itu boleh digunakan dengan betul kepada Yesus, kerana Yesus adalah ilahi. Sebagai anak Tuhan, dia adalah manusia dalam dewa triune. Yesus adalah orang Tuhan yang melalui hubungannya antara Tuhan dan umat manusia ditubuhkan.

Bagi kita, keilahian Yesus adalah sangat penting, kerana hanya apabila Dia adalah ilahi, dia boleh mendedahkan Tuhan kepada kita dengan tepat (Yoh. 1,18; 14,9). Hanya Insan Tuhan yang boleh mengampuni dosa kita, menebus kita, mendamaikan kita dengan Tuhan. Hanya Insan Tuhan yang boleh menjadi objek iman kita, Tuhan yang kepada-Nya kita benar-benar setia, Juruselamat yang kita hormati dalam nyanyian dan doa.

Semua manusia, semua Tuhan

Seperti yang dapat dilihat dari rujukan yang disebutkan, "imej Yesus" dari Alkitab tersebar di seluruh Perjanjian Baru dalam batu-batu mozek. Gambar itu adalah koheren, tetapi tidak terdapat di satu tempat. Gereja asal harus terdiri dari blok bangunan yang ada. Dia menarik kesimpulan berikut dari wahyu alkitabiah:

• Yesus pada dasarnya adalah Tuhan.
• Yesus pada asasnya manusia.
• Terdapat hanya satu tuhan.
• Yesus adalah orang dalam Tuhan ini.

Konsili Nicea (325) menetapkan keilahian Yesus, Anak Tuhan, dan identitinya dengan Bapa (Nicene Creed).

Majlis Chalcedon (451) menambah bahawa dia juga seorang lelaki:
"Tuhan kita Yesus Kristus adalah satu dan anak yang sama; sama sekali sama sekali dalam ilahi dan sama sepenuhnya dalam manusia, semua Tuhan dan semua manusia ... yang diterima oleh Bapa dari masa-masa awal sehinggakan keilahiannya, dan ... diterima oleh Perawan Maria sejauh umatnya yang bersangkutan; satu dan yang sama Kristus, Anak, Tuan, asli, yang terkenal dalam dua sifat ... dimana kesatuan itu tidak dengan apa-apa cara menilai perbezaan antara sifat-sifat, tetapi sifat-sifat dari setiap sifat dipelihara dan bergabung menjadi satu orang. "

Bahagian terakhir telah ditambahkan kerana sesetengah orang mendakwa bahawa sifat Tuhan mendorong sifat manusia Yesus ke latar belakang sehingga Yesus tidak lagi benar-benar manusia. Yang lain mendakwa bahawa kedua sifat itu digabungkan menjadi sifat ketiga, sehingga Yesus tidak ilahi atau manusia. Tidak, bukti alkitabiah menunjukkan bahawa Yesus adalah semua manusia dan semua Tuhan. Dan Gereja juga harus mengajarnya.

Keselamatan kita bergantung pada hakikat bahawa Yesus adalah dan kedua-duanya manusia dan Tuhan. Tetapi bagaimanakah Anak Allah yang suci menjadi manusia yang mengambil bentuk daging berdosa?
 
Persoalannya timbul terutamanya kerana manusia seperti yang kita lihat sekarang adalah sia-sia rasuah. Ini bukanlah bagaimana Tuhan menciptakannya. Yesus menunjukkan kepada kita bagaimana manusia boleh dan harus benar. Pertama sekali, dia menunjukkan kepada kita seseorang yang bergantung sepenuhnya kepada bapa. Begitulah dengan manusia.

Dia juga menunjukkan kepada kita apa yang Tuhan mampu. Dia dapat menjadi sebahagian daripada penciptaannya. Dia dapat merapatkan jurang antara yang tidak dicipta dan diciptakan, antara yang suci dan yang berdosa. Kami mungkin fikir ia mustahil; Ia mungkin untuk Tuhan.

Dan akhirnya, Yesus menunjukkan kepada kita bagaimana sifat manusia dalam ciptaan baru. Apabila dia kembali dan kami dibangkitkan, kami akan kelihatan seperti dia (1. Joh. 3,2). Kita akan mempunyai tubuh seperti tubuhnya yang berubah rupa (1. Cor. 15,42-49).

Yesus adalah penipu kami, dia menunjukkan kepada kita bahawa jalan menuju Tuhan adalah melalui Yesus. Kerana dia manusia, dia merasakan kelemahan kita; kerana dia adalah Tuhan, dia boleh bercakap dengan berkesan untuk kita mengenai hak Tuhan. Dengan Yesus sebagai Penyelamat kita, kita boleh yakin bahawa keselamatan kita selamat.

oleh Michael Morrison


pdfSiapa lelaki ini?