Datang dan minum

667 datang dan minumPada suatu petang yang panas, saya bekerja di kebun epal bersama datuk semasa remaja. Dia meminta saya membawakan jag air itu supaya dia dapat meneguk lama Adam's Ale (yang bermaksud air tulen). Itulah ungkapan berbunga-bunganya untuk air yang segar. Sama seperti air tulen menyegarkan secara fizikal, Firman Tuhan menghidupkan semangat kita semasa kita menjalani latihan rohani.

Perhatikan kata-kata nabi Yesaya: «Sebab sama seperti hujan dan salji turun dari langit dan tidak kembali ke sana, tetapi membasahi bumi dan membuatnya subur dan menumbuhkannya, sehingga memberikan benih untuk ditabur dan roti untuk dimakan, demikian juga jika perkataan yang keluar dari mulut-Ku akan demikian juga: Ia tidak akan kembali kepada-Ku dengan sia-sia, tetapi akan melakukan apa yang Kukehendaki dan ia akan berhasil dalam apa yang Kukirimkan kepadanya »(Yesaya 5).5,10-11).

Sebilangan besar kawasan Israel, di mana kata-kata ini ditulis ribuan tahun yang lalu, paling tidak kering. Hujan bermaksud bukan hanya perbezaan antara panen yang buruk dan panen yang baik, tetapi kadang-kadang antara hidup dan mati.
Dalam kata-kata dari Yesaya ini, Tuhan berbicara tentang firman-Nya, kehadiran kreatif-Nya berurusan dengan dunia. Metafora yang dia gunakan lagi dan lagi ialah air, hujan dan salji, yang memberi kita kesuburan dan kehidupan. Itu adalah tanda-tanda kehadiran Tuhan. «Cypresses harus tumbuh bukannya duri dan myrtles bukannya jelatang. Dan hal itu akan dilakukan kepada Tuhan untuk kemuliaan dan tanda yang kekal yang tidak akan berlalu” (Yesaya 5).5,13).

Adakah itu terdengar biasa kepada anda? Fikirkan kutukan ketika Adam dan Hawa diusir dari Taman Eden: «Dengan kesusahan kamu akan menyuburkan diri daripadanya, ladang, sepanjang hidupmu. Dia akan menumbuhkan semak duri dan duri bagimu, dan kamu akan makan tumbuh-tumbuhan di padang »(1. Musa 3,17-18).
Dalam ayat-ayat ini kita melihat kebalikannya - janji berkat dan kelimpahan, dan bukannya lebih banyak gurun dan kerugian. Di barat khususnya, keperluan kita lebih dari sekadar dipenuhi. Namun kita masih mempunyai kekeringan dan duri dan duri dalam hati kita. Kami berada di padang pasir jiwa.

Kita sangat memerlukan hujan yang sangat berharga dan pembaharuan Tuhan yang indah dalam hidup kita yang menimpa kita. Komuniti, pemujaan dan pelayanan kepada yang patah adalah tempat yang berkhasiat dan menguatkan di mana kita dapat bertemu dengan Tuhan.

Adakah anda dahaga hari ini? Bosan dengan duri yang tumbuh dari rasa cemburu, duri yang tumbuh dengan kemarahan, padang pasir yang gersang yang timbul dari tuntutan, tekanan, kekecewaan dan perjuangan?
Yesus menawarkan kepada anda air kekal yang hidup: «Sesiapa yang minum air ini akan haus lagi; Tetapi barangsiapa minum air yang Kuberikan kepadanya, ia tidak akan haus untuk selama-lamanya, tetapi air yang akan Kuberikan kepadanya itu akan menjadi di dalam dia sumber air yang memancar ke dalam hidup yang kekal" (Yohanes 4,14).
Yesus adalah sumber segar. Datang dan minum sedikit air yang selalu mengalir. Inilah yang menjadikan dunia ini hidup!

oleh Greg Williams