Media adalah mesej

medium adalah mesejAhli sains sosial menggunakan kata-kata yang menarik untuk menggambarkan masa kita hidup. Anda mungkin pernah mendengar perkataan "premodern", "modern" atau "postmodern". Sesungguhnya, ada yang memanggil masa kita hidup di dunia pascamoden. Ilmuwan sosial juga mencadangkan teknik yang berbeza untuk komunikasi yang efektif untuk setiap generasi, baik itu "pembangun", "boomer", "busters", "X-ers", "Y-ers", "Z-ers" atau "mozek".

Tetapi tidak kira di dunia mana kita hidup, komunikasi sebenar hanya berlaku jika kedua-dua pihak mencapai tahap pemahaman di luar mendengar dan bercakap. Pakar komunikasi memberitahu kita bahawa bercakap dan mendengar bukanlah tujuannya sendiri, tetapi cara untuk mencapai tujuan. Pengertian sebenar adalah matlamat komunikasi. Hanya kerana seseorang merasa lebih baik kerana "mereka mencurahkan pemikiran mereka" atau sebaliknya berpendapat bahawa mereka telah menunaikan kewajiban mereka kerana mereka telah mendengarkan orang lain dan membiarkan mereka mengatakan bahawa itu tidak semestinya bermaksud bahawa mereka sebenarnya telah difahami. Dan ketika anda tidak saling memahami, anda tidak benar-benar berkomunikasi - anda hanya bercakap dan mendengar tanpa memahami. Ia berbeza dengan Tuhan. Tuhan tidak hanya berkongsi pemikirannya dengan kita dan mendengarkan kita, dia juga berkomunikasi dengan kita dengan pemahaman.

Pertama sekali: Dia memberi kita Alkitab. Alkitab bukan sekadar buku; itu adalah wahyu Tuhan kepada kita. Melalui Alkitab, Tuhan menyampaikan siapa dia, seberapa besar dia mengasihi kita, hadiah yang dia berikan kepada kita, bagaimana kita dapat mengenalnya, dan cara terbaik untuk mengatur kehidupan kita. Alkitab adalah peta jalan kehidupan yang banyak yang Tuhan ingin berikan kepada kita sebagai anak-anak-Nya. Tetapi sama besarnya dengan Alkitab, itu bukan bentuk komunikasi tertinggi. Bentuk komunikasi tertinggi dari Tuhan adalah wahyu peribadi melalui Yesus Kristus - dan kita belajar darinya melalui Alkitab.

Satu tempat di mana kita melihat ini adalah dalam Ibrani 1,1-3: «Setelah Allah berfirman berkali-kali dan dalam pelbagai cara kepada nenek moyang melalui para nabi, pada zaman akhir ini Ia berbicara kepada kita melalui Anak, yang telah ditetapkan-Nya untuk mewarisi segala sesuatu, yang melaluinya Ia juga telah menjadikan dunia ini. Dia adalah pantulan kemuliaan-Nya dan gambaran wujud-Nya dan membawa segala sesuatu dengan firman-Nya yang berkuasa." Tuhan menyampaikan kasih-Nya kepada kita dengan menjadi salah seorang daripada kita, dengan berkongsi kemanusiaan kita, kesakitan kita, ujian kita, kebimbangan kita, dan menanggung dosa-dosa kita ke atas diri-Nya, mengampuni semuanya dan tempat bagi kita dengan Yesus di sisi Bapa menyediakan. .

Bahkan nama Yesus menyampaikan kasih Tuhan kepada kita: nama "Yesus" bermaksud "Tuhan adalah Keselamatan". Dan nama lain untuk Yesus adalah "Immanuel", yang bermaksud "Tuhan bersama kita". Yesus bukan hanya Anak Tuhan, tetapi juga Firman Tuhan, yang mengungkapkan Bapa dan Kehendak Bapa kepada kita.

Injil Yohanes memberitahu kita:
“Firman itu telah menjadi manusia dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran” (Yohanes). 1,14) ». Seperti kita Yesus dalam Yohanes 6,40 mengatakan adalah kehendak Bapa «bahawa sesiapa yang melihat Anak dan percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal» Tuhan sendiri mengambil inisiatif untuk kita supaya kita dapat mengenali-Nya, dan dia menjemput kita untuk bertemu dengan-Nya secara peribadi berkomunikasi dengan membaca. kitab suci, melalui doa, dan melalui persekutuan dengan orang lain yang mengenalinya. Dia sudah mengenali awak. Bukankah sudah tiba masanya anda bertemu dengannya?

oleh Joseph Tkach


pdfMedia adalah mesej