Perjalanan: makanan yang tidak dapat dilupakan

632 perjalanan makanan yang tidak dapat dilupakan

Ramai orang yang melancong biasanya mengingati mercu tanda terkenal sebagai tarikan perjalanan mereka. Anda mengambil gambar, membuat album foto atau membuatnya. Mereka menceritakan kisah kepada rakan dan saudara mereka tentang apa yang telah mereka lihat dan alami. Anak saya berbeza. Baginya, tarikan utama perjalanan adalah makanan. Dia dapat menerangkan dengan tepat setiap kursus setiap makan malam. Dia sangat menikmati setiap makanan yang enak.

Anda mungkin dapat mengingati beberapa makanan anda yang lebih berkesan. Anda memikirkan stik yang sangat lembut, berair atau ikan yang baru ditangkap. Ini mungkin hidangan Timur Jauh, diperkaya dengan bahan eksotik dan dibumbui dengan rasa asing. Mungkin, kerana kesederhanaannya, makanan yang paling berkesan adalah sup buatan sendiri dan roti berkerak yang pernah anda nikmati di sebuah pub Scotland.

Bolehkah anda ingat perasaan anda selepas makan yang indah ini - perasaan kenyang, puas dan bersyukur? Pegang pada pemikiran ini semasa anda membaca ayat berikut dari Mazmur: “Ya, aku akan memuji Engkau seumur hidupku, dalam doa aku akan mengangkat tanganku kepada-Mu dan memuji nama-Mu. Kedekatan-Mu memuaskan rasa lapar jiwaku seperti perjamuan, aku hendak memuji Engkau dengan mulutku, ya, bibirku bersukacita besar” (Mazmur 6).3,5 NGÜ).
David berada di padang pasir ketika dia menulis ini dan saya yakin dia pasti menyukai pesta makanan sebenar. Tetapi nampaknya dia tidak memikirkan makanan, tetapi sesuatu yang lain, dari seseorang - Tuhan. Baginya, kehadiran dan kasih sayang Tuhan sama memuaskannya dengan jamuan mewah.
Charles Spurgeon menulis "Dalam Perbendaharaan Daud": "Dalam kasih Tuhan ada kekayaan, kemegahan, kegembiraan yang melimpah ruah, setanding dengan khasiat terkaya yang dapat disuburkan oleh tubuh."

Semasa saya merenungkan mengapa Daud menggunakan analogi makanan untuk membayangkan seperti apa kepuasan Tuhan, saya menyedari bahawa apa yang diperlukan dan dapat dikaitkan oleh semua orang di bumi adalah makanan. Sekiranya anda mempunyai pakaian tetapi lapar, anda tidak berpuas hati. Sekiranya anda mempunyai rumah, kereta, wang, rakan - semua yang anda mahukan - tetapi anda lapar, tidak ada yang bermakna. Dengan pengecualian bagi mereka yang tidak mempunyai makanan, kebanyakan orang tahu kepuasan makan yang enak.

Makanan memainkan peranan penting dalam semua perayaan kehidupan - kelahiran, parti hari jadi, graduasi, perkahwinan dan apa sahaja yang boleh kita temui untuk diraikan. Kami juga makan selepas turun takhta. Peristiwa untuk mukjizat pertama Yesus adalah pesta perkahwinan yang berlangsung beberapa hari. Apabila anak yang hilang itu pulang ke rumah, ayahnya memesan hidangan raja. Dalam Wahyu 19,9 ia berkata: "Berbahagialah mereka yang dipanggil ke perjamuan perkahwinan Anak Domba".

Tuhan mahu kita memikirkannya ketika kita mempunyai "makanan terbaik". Perut kita hanya kenyang untuk waktu yang singkat dan kemudian kita lapar lagi. Tetapi apabila kita mengisi diri kita dengan Tuhan dan kebaikannya, jiwa kita akan puas selamanya. Nikmati firmannya, makan di mejanya, nikmati kekayaan kebaikan dan belas kasihannya, dan pujilah dia atas pemberian dan kebaikannya.

Pembaca yang dihormati, biarkan mulut anda menyanyi dengan bibir anda memuji Tuhan, yang memberi makan anda dan menjadikan anda kenyang seperti makanan yang paling berlimpah dan berlimpah!

oleh Tammy Tkach