Pengakuan seorang "Ahli Hukum Anonymous"

332 pengakuan pengacara yang tidak dikenali"Helo, nama saya Tammy dan saya seorang" ahli undang-undang ". Sepuluh minit yang lalu saya mengutuk seseorang dalam fikiran saya: "Saya mungkin akan membayangkan sesuatu seperti itu pada mesyuarat Legalists Anonymous" (AL). Saya akan meneruskan dan menerangkan bagaimana saya bermula dengan perkara-perkara kecil; berfikir bahawa saya istimewa kerana mematuhi Hukum Musa. Bagaimana kemudian saya mula memandang rendah orang yang tidak percaya sama seperti saya. Ia menjadi lebih teruk: Saya mula percaya bahawa tidak ada orang Kristian selain daripada mereka di gereja saya. Legalisme saya juga termasuk berfikir bahawa hanya saya yang tahu versi sebenar sejarah Gereja dan bahawa seluruh dunia akan tertipu.

Ketagihan saya menjadi sangat teruk sehingga saya tidak mahu bersama orang yang tidak berada di gereja saya, yang berada di "dunia". Saya mengajar anak-anak saya untuk menjadi tidak bertoleransi seperti saya. Seperti akar padang rumput, ia tumbuh Legalisme jauh di fikiran orang Kristian. Kadang-kadang petua itu berhenti dan bertahan lama walaupun akar utamanya telah dicabut. Saya tahu bahawa anda boleh keluar dari ketagihan ini, tetapi legalisme dapat dibandingkan dengan ketagihan alkohol, anda tahu tidak pernah betul-betul tepat ketika anda sembuh sepenuhnya.

Salah satu akar yang paling keras kepala adalah mentaliti berorientasi objek ketika kita memperlakukan orang seperti objek dengan hanya menilai mereka berdasarkan prestasi berdasarkan apa yang mereka wakili. Itulah cara dunia. Sekiranya anda tidak kelihatan baik atau tidak hebat, anda bukan sahaja dianggap tidak berharga, tetapi juga tidak dapat digunakan.

Meletakkan terlalu banyak penekanan pada prestasi dan utiliti adalah tabiat berfikir yang mengambil masa yang lama untuk dihentikan. Jika suami isteri tidak melakukan apa yang diharapkan, lambat laun akan kecewa malah pahit dalam jangka masa panjang. Ramai ibu bapa memberi tekanan yang tidak perlu kepada anak-anak mereka untuk membuat persembahan. Ini boleh membawa kepada kompleks rendah diri atau masalah emosi. Di gereja, ketaatan dan sumbangan kepada sesuatu (sama ada dalam bentuk wang atau sebaliknya) sering menjadi kayu pengukur nilai.

Adakah terdapat kumpulan orang lain yang menilai satu sama lain dengan begitu banyak tenaga dan semangat? Kecenderungan terlalu manusia ini tidak menjadi masalah bagi Yesus. Dia melihat orang di sebalik perbuatan itu. Ketika orang-orang Farisi membawa kepada-Nya perempuan yang kedapatan berzina itu, yang mereka lihat hanyalah apa yang telah dilakukannya (di manakah pasangannya?). Yesus melihatnya sebagai orang berdosa yang kesepian yang sedikit keliru dan membebaskannya dari kesombongan diri para penuduhnya dan penghakiman mereka terhadap wanita itu sebagai objek.

Kembali ke "perjumpaan AL" saya. Sekiranya saya mempunyai rancangan dua belas langkah, ia mesti merangkumi latihan bagaimana memperlakukan orang sebagai orang dan bukan sebagai objek. Kita boleh bermula dengan melihat seseorang yang kita selalu menilai seperti yang berlaku dengan penzina itu.Dan Yesus Kristus berdiri di hadapannya dan bertanya-tanya apakah kita akan melemparkan batu pertama.

Mungkin saya akan mengerjakan sebelas langkah yang lain juga, tetapi buat masa ini, saya rasa sudah cukup jika saya menyeret "batu pertama" saya untuk mengingatkan diri saya bahawa Yesus lebih berminat pada siapa kita daripada apa yang kita lakukan.

oleh Tammy Tkach


pdfPengakuan seorang "Legalis Tanpa Nama"