Apakah gereja itu?

Alkitab mengatakan: Sesiapa yang percaya kepada Kristus menjadi anggota gereja atau komuniti.
Apa itu, gereja, jemaah? Bagaimana ia disusun? Apa gunanya?

Yesus membina gerejanya

Yesus berkata: Aku hendak membina gereja-Ku (Matius 16,18). Gereja adalah penting baginya - dia sangat menyayanginya sehingga dia memberikan nyawanya untuknya (Efesus 5,25). Jika kita berfikiran seperti dia, kita juga akan mengasihi Gereja dan menyerahkan diri kita kepadanya. Gereja atau komuniti diterjemahkan daripada bahasa Yunani ekklesia, yang bermaksud perhimpunan. Dalam Kisah 19,39-40 perkataan itu digunakan dalam erti kata perhimpunan biasa orang. Bagi orang Kristian, bagaimanapun, ekklesia mempunyai makna yang istimewa: semua yang percaya kepada Yesus Kristus.

Pada titik di mana dia mula-mula menggunakan perkataan itu, Lukas menulis: "Dan timbullah ketakutan yang besar atas seluruh masyarakat ..." (Kisah Para Rasul. 5,11). Dia tidak perlu menjelaskan maksud perkataan itu; pembacanya sudah tahu. Ini bermakna semua orang Kristian, bukan hanya mereka yang berkumpul di tempat ini pada masa itu. "Gereja" menandakan gereja, menandakan semua murid Kristus. Komuniti orang, bukan bangunan.

Tambahan pula, gereja juga merujuk kepada perhimpunan tempatan orang Kristian. Paulus menulis "kepada jemaat Tuhan di Korintus" (1. Korintus 1,2); dia bercakap tentang "semua jemaat Kristus" (Roma 4,16). Tetapi dia juga menggunakan perkataan itu sebagai nama kolektif untuk komuniti semua orang percaya apabila dia berkata bahawa "Kristus mengasihi gereja dan menyerahkan diri-Nya untuknya" (Efesus 5,25).

Gereja ada pada beberapa peringkat. Pada satu peringkat adalah gereja universal, yang termasuk semua orang di dunia yang mengaku kepada Yesus Kristus sebagai Tuhan dan Penyelamat. Di peringkat yang berbeza adalah komuniti setempat, masyarakat dalam pengertian sempit, kumpulan serantau orang yang bertemu secara teratur. Di peringkat pertengahan adalah denominasi atau denominasi, yang merupakan kumpulan komuniti yang bekerja bersama dalam sejarah umum dan asas kepercayaan.

Gereja-gereja tempatan kadang kala termasuk orang yang tidak percaya - ahli keluarga yang tidak mengaku Yesus sebagai Juruselamat tetapi masih berpartisipasi dalam kehidupan gereja. Ia juga boleh termasuk orang yang menganggap mereka adalah orang Kristian tetapi yang menipu diri sendiri. Pengalaman menunjukkan bahawa sesetengah daripada mereka kemudian mengakui bahawa mereka bukan orang Kristian sebenar.

Kenapa kita perlukan gereja

Ramai orang menggambarkan diri mereka sebagai orang percaya kepada Kristus, tetapi tidak mahu menyertai mana-mana gereja. Ini juga harus dipanggil postur yang buruk. Perjanjian Baru menunjukkan bahawa kes biasa adalah untuk orang percaya menjadi anggota jemaah (Ibrani 10,25).

Berkali-kali Paulus menyeru orang Kristian untuk menjadi untuk satu sama lain dan untuk bekerja dengan satu sama lain, untuk melayani satu sama lain, untuk persatuan (Roma 1).2,10; 15,7; 1. Korintus 12,25; Galatia 5,13; Efesus 4,32; Filipi 2,3; Kolose 3,13; 1Tes 5,13). Untuk mengikuti rayuan ini adalah sebaik mustahil bagi penyendiri yang tidak mahu dekat dengan penganut lain.

Sebuah gereja dapat memberi kita rasa kekitaan, perasaan kebersamaan Kristian. Ini dapat memberi kita tahap keselamatan rohani minimum agar kita tidak tersesat melalui idea-idea aneh. Sebuah gereja dapat memberi kita persahabatan, persekutuan, semangat. Ia dapat mengajar kita perkara-perkara yang tidak akan kita pelajari sendiri. Ini dapat membantu membesarkan anak-anak kita, dapat membantu kita "melayani Tuhan" dengan lebih berkesan, dapat memberi kita peluang untuk layanan sosial di mana kita berkembang, selalunya dengan cara yang tidak dijangka.

Secara umum boleh dikatakan: Keuntungan yang diberikan oleh komuniti kepada kita adalah berkadar dengan komitmen yang kita laburkan. Tetapi mungkin sebab paling penting bagi individu yang beriman untuk menyertai jemaah ialah: Gereja memerlukan kita. Tuhan telah memberikan karunia yang berbeza kepada individu yang beriman dan mahu kita bekerja bersama "untuk faedah semua" (1. Korintus 12,4-7). Jika hanya sebahagian daripada tenaga kerja yang hadir untuk bekerja, tidak hairanlah bahawa gereja tidak melakukan sebanyak yang diharapkan atau kita tidak sihat seperti yang diharapkan. Malangnya, ada yang lebih mudah untuk mengkritik daripada membantu.

Gereja memerlukan masa kita, kemahiran kita, pemberian kita. Dia perlukan orang yang boleh dia harapkan - dia perlukan komitmen kita. Yesus memanggil pekerja untuk berdoa (Matius 9,38). Dia mahu setiap seorang daripada kita menghulurkan tangan dan bukan hanya bermain sebagai penonton pasif. Sesiapa yang ingin menjadi Kristian tanpa gereja tidak menggunakan kekuatannya sebagaimana kita harus menggunakannya mengikut Bible, iaitu untuk membantu. Gereja adalah "komuniti gotong-royong" dan kita harus membantu satu sama lain mengetahui bahawa hari itu mungkin akan datang (ya, ia telah tiba), bahawa kita memerlukan bantuan sendiri.

Gereja / komuniti: imej dan simbol

Gereja ditujukan dalam pelbagai cara: umat Tuhan, keluarga Tuhan, pengantin perempuan Kristus. Kami adalah bangunan, kuil, badan. Yesus berbicara kepada kita seperti domba, seperti ladang, seperti kebun-kebun anggur. Setiap simbol-simbol ini menggambarkan sebilangan jemaat yang berbeza.

Banyak perumpamaan kerajaan dari mulut Yesus juga bercakap tentang gereja. Seperti biji sesawi, Jemaat bermula kecil dan berkembang (Matius 13,31-32). Gereja adalah seperti ladang yang tumbuhnya lalang serta gandum (ayat 24-30). Ia seperti pukat yang menangkap ikan yang baik dan juga yang buruk (ayat 47-50). Ia seperti kebun anggur di mana ada yang bekerja berjam-jam dan ada yang hanya untuk masa yang singkat (Matius 20,1:16-2). Dia seperti hamba-hamba yang diamanahkan dengan wang oleh tuannya dan yang melaburkannya sebahagiannya dengan baik dan sebahagian lagi buruk (Matius ).5,14-30). Yesus menyebut dirinya gembala dan murid-murid-Nya berduyun-duyun (Matius 26,31); tugasnya adalah mencari domba yang hilang (Matius 18,11-14). Dia menggambarkan orang-orang berimannya sebagai domba yang harus digembala dan dipelihara1,15-17). Paulus dan Petrus juga menggunakan simbol ini dan mengatakan bahawa para pemimpin gereja mesti "memberi makan kawanan" (Kis. 20,28:1; ​​Petrus 5,2).

Kita adalah "bangunan Tuhan", tulis Paul dalam 1. Korintus 3,9. Asasnya ialah Kristus (ayat 11), di mana struktur manusia terletak. Petrus memanggil kita "batu hidup, yang dibina untuk rumah rohani" (1 Petrus 2,5). Bersama-sama kita dibina "ke tempat kediaman Allah dalam Roh" (Efesus 2,22). Kita adalah bait Allah, bait Roh Kudus (1. Korintus 3,17;6,19). Memang benar bahawa Tuhan boleh disembah di mana-mana tempat; tetapi gereja mempunyai pemujaan sebagai makna utamanya.

Kami adalah "umat Tuhan," memberitahu kami 1. Peter 2,10. Kita adalah orang Israel sepatutnya: "generasi pilihan, imamat raja, orang kudus, orang harta" (ayat 9; lihat Keluaran 2)9,6). Kita adalah milik Tuhan kerana Kristus telah membeli kita dengan darah-Nya (Wahyu 5,9). Kita adalah anak-anak Allah, Dialah bapa kita (Efesus 3,15). Kami mempunyai legasi yang hebat sebagai kanak-kanak dan sebagai balasan kami diharapkan untuk menggembirakan dia dan menghayati namanya.

Kitab Suci juga memanggil kita Pengantin Kristus - istilah yang bergema dengan berapa banyak Kristus mengasihi kita dan perubahan yang mendalam berlaku dalam diri kita sehingga kita dapat mempunyai hubungan yang erat dengan Anak Allah. Dalam beberapa perumpamaannya, Yesus mengajak orang untuk menghadiri majlis perkahwinan; di sini kita dijemput untuk menjadi pengantin perempuan.

“Marilah kita bersukacita dan bergembira serta memuliakan Dia; kerana perkahwinan Anak Domba telah tiba, dan pengantin perempuannya telah menyediakan "(Wahyu 19,7). Bagaimana kita "menyediakan" diri kita? Dengan pemberian: "Dan diberikan kepadanya untuk memakaikan dirinya dengan lenan yang indah dan tulen" (ayat 8). Kristus menyucikan kita "melalui mandi air dalam Firman" (Efesus 5,26). Dia meletakkan gereja di hadapannya setelah menjadikannya mulia dan tidak bercacat, kudus dan tidak bercacat (ayat 27). Dia bekerja dalam kita.

bekerja bersama-sama

Simbol yang paling menggambarkan bagaimana umat harus berkelakuan terhadap satu sama lain ialah badan. “Tetapi kamu adalah tubuh Kristus,” tulis Paulus, “dan kamu masing-masing adalah anggota” (1. Korintus 12,27). Yesus Kristus "adalah kepala tubuh, yaitu jemaat" (Kolose 1,18), dan kita semua adalah anggota tubuh. Apabila kita bersatu dengan Kristus, kita juga bersatu dengan satu sama lain, dan kita - dalam erti kata yang paling benar - komited antara satu sama lain. Tiada siapa boleh berkata, "Saya tidak memerlukan kamu" (1. Korintus 12,21), tiada siapa yang boleh mengatakan bahawa mereka tiada kaitan dengan gereja (ayat 18). Tuhan mengagihkan pemberian kita supaya kita boleh bekerjasama untuk faedah bersama dan supaya kita boleh membantu dan menerima bantuan dalam bekerja bersama-sama. Seharusnya "tiada perpecahan" dalam tubuh (ayat 25). Paul sering berpolemik terhadap semangat parti; barangsiapa menabur perselisihan bahkan harus dibuang dari gereja (Roma 16,17; Titus 3,10-11). Tuhan membiarkan jemaat "bertumbuh di semua bahagian" dengan "setiap anggota menyokong yang lain menurut ukuran kekuatannya" (Efesus 4,16). Malangnya dunia Kristian dibahagikan kepada denominasi, yang tidak jarang bertelagah antara satu sama lain. Gereja masih belum sempurna kerana tidak ada ahlinya yang sempurna. Walau bagaimanapun: Kristus mahukan gereja yang bersatu (Yohanes 17,21). Ini tidak bermakna penggabungan organisasi, tetapi ia memerlukan matlamat yang sama. Perpaduan sejati hanya boleh didapati dengan berusaha untuk lebih dekat dengan Kristus, mengkhotbahkan Injil Kristus, hidup menurut prinsip-prinsipnya. Matlamatnya adalah untuk menyebarkan dia, bukan diri kita sendiri.Walau bagaimanapun, mempunyai denominasi yang berbeza juga mempunyai kelebihan: melalui pendekatan yang berbeza, mesej Kristus sampai kepada lebih ramai orang dengan cara yang mereka boleh fahami.

Pertubuhan

Terdapat tiga bentuk asas organisasi gereja dan perlembagaan dalam dunia Kristian: hierarki, demokratik dan wakil. Mereka dipanggil episcopal, kerajaan dan presbiterial.

Setiap jenis asas mempunyai varietasnya, tetapi pada dasarnya model episcopal bermaksud bahawa seorang gembala utama mempunyai kuasa untuk menentukan prinsip-prinsip gereja dan menuntun para pendeta. Dalam model jemaat, masyarakat sendiri menentukan dua faktor ini. Dalam sistem presbiterial, kuasa dibahagikan antara denominasi dan komuniti; penatua terpilih yang diberi kemahiran.

Perjanjian Baru tidak menetapkan jemaah atau struktur gereja yang istimewa. Ia bercakap tentang pengawas (uskup), penatua dan gembala (pendeta), walaupun gelaran rasmi ini kelihatan agak boleh ditukar ganti. Petrus memerintahkan para penatua untuk melatih gembala dan pengawas, ”Gembalakanlah kawanan ... jagalah mereka” (1 Petrus 5,1-2). Dalam kata-kata yang sama, Paulus memberikan arahan yang sama kepada para penatua (Kis. 20,17:28, ).

Jemaat Yerusalem diketuai oleh sekumpulan penatua; paroki di Filipi oleh para uskup (Kisah 15,1-2; Filipi 1,1). Paulus meninggalkan Titus di Kreta supaya dia harus melantik penatua di sana; dia menulis satu ayat tentang penatua dan beberapa tentang uskup, seolah-olah ia adalah istilah yang sinonim untuk majlis paroki (Titus 1,5-9). Dalam Surat kepada orang Ibrani (13,7, Quantity and Elberfeld Bible) para pemimpin masyarakat hanya dipanggil "pemimpin". Pada ketika ini Luther menterjemah "Führer" dengan "Guru", istilah yang juga kerap muncul (1. Korintus 12,29; James 3,1). Tatabahasa Efesus 4,11 menunjukkan bahawa "gembala" dan "guru" tergolong dalam kategori yang sama. Salah satu kelayakan utama pendeta dalam gereja ialah mereka "... dapat mengajar orang lain" (2 Tim.2,2).

Penyebut biasa ialah: pemimpin masyarakat dilantik. Terdapat tahap tertentu organisasi masyarakat, walaupun gelaran rasmi yang tepat agak kedua. Para anggota dikehendaki menunjukkan rasa hormat dan ketaatan kepada para pegawai (1 Tes 5,12; 1. Timothy 5,17; Ibrani 13,17).

Jika orang tua memerintah salah, gereja tidak harus taat; tetapi biasanya ia dijangka bahawa gereja akan menyokong penatua. Apa yang orang tua lakukan? Anda bertanggungjawab ke atas komuniti (1. Timothy 5,17). Mereka menggembalakan kawanan, mereka memimpin dengan teladan dan pengajaran. Mereka menjaga kawanan domba (Kis 20,28:1). Mereka tidak seharusnya memerintah secara diktator, tetapi melayani ( Petrus 5,23), »Supaya orang-orang kudus dipersiapkan untuk pekerjaan pelayanan. Melalui ini tubuh Kristus akan dibina » (Efesus 4,12Bagaimanakah orang tua ditentukan? Dalam beberapa kes kita mendapat maklumat: Paulus melantik penatua (Kis. 14,23), menganggap bahawa Timothy melantik uskup (1. Timothy 3,1-7), dan memberi kuasa kepada Titus untuk melantik penatua (Titus 1,5). Walau apa pun, terdapat hierarki dalam kes ini. Kami tidak menemui sebarang contoh bagaimana sesebuah sidang memilih penatuanya sendiri.

diakon

Walau bagaimanapun, kita lihat dalam Kisah 6,1-6, bagaimana kononnya penjaga miskin dipilih oleh masyarakat. Orang-orang ini dipilih untuk mengagihkan makanan kepada mereka yang memerlukan, dan para rasul kemudian menempatkan mereka di pejabat-pejabat ini. Ini membolehkan para rasul menumpukan perhatian kepada kerja rohani, dan kerja fizikal juga dilakukan (ay. 2). Perbezaan antara kerja gereja rohani dan fizikal ini juga boleh didapati dalam 1. Peter 4,10-11.

Pegawai untuk kerja manual sering dipanggil diakon, dari bahasa Yunani diakoneo, untuk berkhidmat. Pada dasarnya, semua ahli dan pemimpin harus "berkhidmat", tetapi terdapat wakil yang berasingan untuk menjalankan tugas dalam erti kata yang lebih sempit. Diakon wanita juga disebut di sekurang-kurangnya satu tempat (Roma 16,1).

Paulus memberi Timotius beberapa sifat yang mesti dimiliki oleh seorang diakon (1 Tim3,8-12) tanpa menyatakan dengan tepat apa perkhidmatan mereka terdiri daripada. Akibatnya, denominasi yang berbeza memberi tugasan yang berbeza kepada diakon, dari atendan dewan hingga perakaunan kewangan. Apa yang penting untuk jawatan kepimpinan bukanlah nama, bukan struktur mereka, mahupun cara mereka diisi. Makna dan tujuan mereka adalah penting: untuk membantu umat Tuhan dalam kedewasaan mereka "sampai kepenuhan kepenuhan Kristus" (Efesus 4,13).

Perasaan masyarakat

Kristus membina gerejanya, dia memberikan hadiah dan bimbingan kepada umatnya, dan dia memberi kita kerja. Salah satu tujuan utama masyarakat gerejawi adalah penyembahan, pemujaan. Tuhan telah memanggil kita "supaya kamu memberitakan kebaikan Dia, yang telah memanggil kamu dari kegelapan kepada terang-Nya yang ajaib" (1 Petrus). 2,9). Tuhan sedang mencari orang yang akan menyembah Dia (Yohanes 4,23) yang mengasihi Dia lebih daripada segala-galanya (Matius 4,10). Apa yang kita lakukan, sama ada sebagai individu atau sebagai masyarakat, hendaklah sentiasa dilakukan untuk menghormatinya (1. Korintus 10,31). Kita harus "mempersembahkan pujian kepada Tuhan pada setiap masa" (Ibrani 13,15).

Kita diperintahkan: "Saling menasihati dengan mazmur dan puji-pujian dan nyanyian rohani" (Efesus 5,19). Apabila kita berkumpul sebagai sebuah gereja, kita menyanyikan pujian kepada Tuhan, berdoa kepada-Nya, dan mendengar firman-Nya. Ini adalah bentuk ibadah. Demikian juga perjamuan, demikian juga pembaptisan, demikian juga ketaatan.

Tujuan lain gereja ialah mengajar. Ini adalah inti dari perintah: "Ajarlah mereka melakukan segala sesuatu yang telah Kuperintahkan kepadamu" (Matius 2 Kor.8,20). Para pemimpin gereja harus mengajar, dan setiap anggota harus mengajar yang lain (Kolose 3,16). Kita hendaklah saling menasihati (1. Korintus 14,31; 1Tes 5,11; Ibrani 10,25). Kumpulan kecil adalah persekitaran yang ideal untuk sokongan dan pengajaran bersama ini.

Paulus berkata mereka yang mencari karunia Roh hendaklah berusaha untuk membina gereja (1. Korintus 14,12). Matlamatnya ialah: meneguhkan, menasihati, menguatkan, menghibur (ayat 3). Segala sesuatu yang berlaku dalam jemaah dikatakan membina gereja (ayat 26). Kita harus menjadi murid, orang yang mengenali dan menerapkan firman Tuhan. Orang Kristian awal dipuji kerana "tetap" "teguh" dalam pengajaran para rasul dan dalam masyarakat dan dalam memecahkan roti dan dalam doa "(Kisah Para Rasul). 2,42).

Pengertian utama ketiga gereja ialah "khidmat sosial". "Sebab itu, marilah kita berbuat baik kepada semua orang, tetapi terutama kepada mereka yang seiman", menuntut Paulus (Galatia). 6,10). Pertama sekali, komitmen kita adalah kepada keluarga kita, kemudian kepada masyarakat, dan kemudian kepada dunia di sekeliling kita. Perintah kedua yang tertinggi ialah: Kasihilah sesamamu (Matius 22,39). Dunia kita mempunyai banyak keperluan fizikal dan kita tidak seharusnya mengabaikannya. Paling penting, ia memerlukan injil, dan kita juga tidak boleh mengabaikannya. Sebagai sebahagian daripada "" perkhidmatan sosial kita, gereja harus memberitakan berita baik tentang keselamatan melalui Yesus Kristus. Tiada organisasi lain yang melakukan kerja ini - ia adalah tugas gereja. Setiap pekerja diperlukan untuk ini - beberapa di "depan", yang lain di "pentas". Sesetengah menanam, yang lain membaja, yang lain menuai; jika kita bekerja bersama, Kristus akan mengembangkan Jemaat (Efesus 4,16).

oleh Michael Morrison