Sejarah Jeremy

148 cerita oleh jeremyJeremy dilahirkan dengan tubuh yang cacat, minda yang perlahan, dan penyakit kronik, yang tidak dapat diubati yang perlahan membunuh seluruh hidupnya. Bagaimanapun, ibu bapanya telah cuba memberi dia kehidupan yang normal sebanyak mungkin dan oleh itu menghantarnya ke sekolah swasta.

Pada usia 12 tahun, Jeremy hanya mendapat gred kedua. Gurunya, Doris Miller, sering terdesak dengannya. Dia meluncur ke belakang dan duduk di kerusi, menggeletar dan mengeluh. Kadang-kadang dia bercakap dengan jelas sekali lagi, seolah-olah cahaya terang telah menembusi kegelapan otaknya. Walau bagaimanapun, kebanyakan masa, Jeremy menggangu gurunya. Suatu hari dia memanggil ibu bapanya dan meminta mereka untuk bersekolah untuk sesi kaunseling.

Ketika Forresters duduk diam di kelas sekolah kosong, Doris berkata kepada mereka: «Jeremy benar-benar tergolong dalam sekolah khas. Tidak adil baginya untuk bersama anak-anak lain yang tidak mempunyai masalah pembelajaran. »

Forrester menangis dengan tenang pada dirinya sendiri ketika suaminya berkata, "Ms. Miller," katanya, "akan menjadi kejutan mengerikan bagi Jeremy jika kita harus membawanya keluar dari sekolah. Kami tahu bahawa dia suka berada di sini. »

Doris duduk di sana lama setelah ibu bapa pergi, menatap ke luar jendela di salji. Tidak adil untuk menjaga Jeremy di kelasnya. Dia terpaksa mengajar 18 kanak-kanak dan Jeremy adalah kelainan. Tiba-tiba mereka merasa bersalah. "Ya Tuhan," dia berseru dengan lantang, "aku mengerang di sini, walaupun masalahku tidak sebanding dengan keluarga miskin ini! Tolong bantu saya untuk lebih sabar dengan Jeremy! »

Musim bunga datang dan anak-anak bercakap dengan gembira mengenai Paskah yang akan datang. Doris menceritakan kisah Yesus dan kemudian, untuk menekankan idea bahawa kehidupan baru tumbuh, dia memberi setiap anak sebiji telur plastik besar. "Baiklah," katanya kepada mereka, "Saya ingin anda membawa pulang ini dan membawanya kembali esok dengan sesuatu yang menunjukkan kehidupan baru. Adakah anda faham?"

"Ya, Puan Miller!" kanak-kanak itu menjawab dengan penuh semangat - semua orang kecuali Jeremy. Dia hanya mendengar dengan penuh perhatian, matanya selalu menatap wajahnya. Dia tertanya-tanya adakah dia memahami tugas itu. Mungkin dia dapat menghubungi ibu bapanya dan menjelaskan projeknya kepada mereka.

Keesokan harinya 19 kanak-kanak datang ke sekolah, ketawa dan bercerita, sambil meletakkan telur mereka di dalam keranjang rotan besar di meja Ms. Miller. Selepas mereka menyelesaikan pelajaran matematik, sudah tiba masanya untuk membuka telur.

Doris menjumpai bunga di telur pertama. "Oh ya, bunga semestinya merupakan tanda kehidupan baru," katanya. "Apabila tumbuh-tumbuhan tumbuh dari tanah, kita tahu bahawa musim bunga ada di sini." Seorang gadis kecil di barisan depan mengangkat tangannya. "Ini telur saya, Puan Miller," serunya.

Telur seterusnya mengandungi rama-rama plastik yang kelihatan sangat nyata. Doris menegaskan: "Kita semua tahu bahawa ulat berubah dan tumbuh menjadi rama-rama yang indah. Ya, ini juga kehidupan baru ». Little Judy tersenyum bangga dan berkata, "Cik Miller, ini telur saya."

Seterusnya Doris menjumpai batu dengan lumut di atasnya. Dia menjelaskan bahawa lumut juga mewakili kehidupan. Billy menjawab dari barisan belakang. "Ayah saya menolong saya," dia berseri-seri. Kemudian Doris membuka telur keempat. Ia kosong! Pasti Jeremy, pikirnya. Dia tidak perlu memahami arahannya. Kalaulah dia tidak lupa memanggil orang tuanya. Tidak mahu memalukannya, dia diam-diam meletakkan telur itu dan meraih telur yang lain.

Tiba-tiba Jeremy bersuara. "Cik Miller, tidakkah anda ingin membicarakan telur saya?"

Doris menjawab dengan teruja: "Tetapi Jeremy - telur anda kosong!" Dia menatap matanya dan berkata dengan lembut: "Tetapi kubur Yesus juga kosong!"

Masa berhenti. Ketika dia menangkap dirinya lagi, Doris bertanya kepadanya: "Adakah anda tahu mengapa kubur itu kosong?"

"O ya! Yesus dibunuh dan dimasukkan ke sana. Kemudian bapanya membesarkannya! » Loceng berbunyi. Semasa kanak-kanak berlari ke halaman sekolah, Doris menangis. Jeremy meninggal tiga bulan kemudian. Mereka yang memberinya penghormatan terakhir di tanah perkuburan itu terkejut melihat 19 telur di keranda, semuanya kosong.

Berita baiknya sangat mudah - Yesus telah bangkit! Semoga cintanya memenuhi anda dengan sukacita pada saat perayaan rohani ini.

oleh Joseph Tkach


pdfSejarah Jeremy