Kenaikan dan kembalinya Kristus

Dalam Kisah Para Rasul 1,9 Kita diberitahu: “Dan apabila dia berkata demikian, terangkatlah Dia, dan awan menjauhkan dia dari mata mereka.” Satu soalan mudah timbul kepada saya: Mengapa?

Mengapa Yesus naik ke surga dengan cara ini?

Tetapi sebelum kita kembali kepada soalan ini, mari kita beralih kepada tiga ayat berikut: Dan ketika mereka masih menjaga Juruselamat yang lenyap, dua orang lelaki berpakaian putih muncul di sebelah mereka: “Kamu orang Galilea,” mereka berkata, “ apa yang anda berdiri di sana dan melihat ke langit Yesus ini, yang telah terangkat ke syurga daripada kamu, akan datang semula seperti kamu melihat Dia naik ke syurga. Kemudian mereka kembali ke Yerusalem dari gunung yang bernama Bukit Zaitun, yang dekat dengan Yerusalem, satu perjalanan Sabat” (ayat 10-12).

Terdapat dua perkara asas dalam petikan ini - Yesus melarikan diri ke surga dan dia akan datang lagi. Kedua-dua perkara itu sangat penting dalam iman Kristian, dan kedua-duanya juga merupakan bagian dari Akidah Rasul. Pertama sekali, Yesus naik ke syurga. Dalam konteks ini, Langit Kristus biasa disebut, hari raya yang disambut setiap hari Khamis 40 hari selepas Paskah.

Petikan ini juga menunjukkan bahawa Yesus akan kembali - dia akan kembali dengan cara yang sama seperti dia naik ke surga. Pada pendapat saya, titik terakhir ini menunjukkan alasan mengapa Yesus pergi ke surga dengan jelas untuk semua orang - dengan cara ini ditekankan bahawa dia akan kembali sama-sama kelihatan untuk semua orang.

Akan mudah baginya untuk membiarkan murid-muridnya tahu bahawa dia akan kembali kepada ayahnya dan kembali ke bumi suatu hari - dia kemudian akan lenyap, seperti pada kesempatan lain, tetapi kali ini tanpa dilihat lagi . Saya tidak tahu sebab teologi lain kerana ia kelihatan melayang ke langit. Dia ingin mengirim pesan kepada murid-muridnya dan melalui mereka kepada kami, ingin menyampaikan mesej tertentu.

Dengan menghilang secara jelas untuk semua orang, Yesus menjelaskan bahawa dia tidak akan pergi dari bumi sendirian, tetapi akan duduk di sebelah kanan ayahnya di surga untuk membela kita sebagai imam besar yang kekal. Seperti yang dinyatakan oleh seorang pengarang, Yesus adalah "orang kita di syurga". Kita mempunyai seseorang di kerajaan surga yang memahami siapa kita, yang mengetahui kelemahan dan keperluan kita, kerana dia sendiri adalah manusia. Walaupun di syurga, dia masih manusia dan Tuhan, seperti dulu.
 
Bahkan setelah kenaikannya, Kitab Suci memanggilnya orang. Ketika Paulus berkhotbah kepada orang-orang Athena di Areopagus, dia mengatakan bahawa Tuhan akan menghakimi dunia melalui orang yang dia pilih, dan orang itu adalah Yesus Kristus. Dan ketika dia menulis Timotius, dia berbicara kepadanya tentang orang Kristus Yesus. Dia masih manusia dan masih fizikal. Dia telah bangkit dari kematian secara fizikal dan naik ke syurga. Yang membawa kita ke persoalan di mana sebenarnya badan itu sekarang? Bagaimana Tuhan yang hadir di mana-mana, yang tidak tertakluk pada had ruang atau material, wujud pada waktu yang sama secara fizikal di tempat tertentu?

Adakah badan Yesus terapung di suatu tempat di angkasa? Saya tidak tahu. Saya juga tidak tahu bagaimana Yesus dapat berjalan melalui pintu tertutup atau bangkit melawan hukum graviti. Jelas, undang-undang fizikal tidak berlaku untuk Yesus Kristus. Walaupun masih ada di dalam badan, ia tidak tertakluk kepada batasan yang biasanya bersifat korporealiti. Itu masih tidak menjawab persoalan tentang kewujudan tempatan Tubuh Kristus, tetapi itu tidak seharusnya menjadi perhatian utama kita, bukan?

Kita perlu tahu bahawa Yesus ada di surga, tetapi tidak di mana sebenarnya. Lebih penting bagi kita untuk mengetahui mengenai tubuh rohani Kristus, bagaimana Yesus kini bekerja di bumi dalam komuniti gereja. Dan dia melakukan ini melalui Roh Kudus.

Dengan kebangkitan fizikalnya, Yesus memberikan tanda yang jelas bahawa dia akan terus wujud sebagai orang dan juga tuhan. Dengan ini kita yakin bahawa, sebagai imam besar, dia memahami kelemahan kita, seperti yang dinyatakan dalam surat kepada orang Ibrani. Dengan Kenaikan yang dapat dilihat oleh semua orang, satu hal menjadi jelas: Yesus tidak lenyap begitu saja - sebaliknya, sebagai imam besar, peguam bela dan pengantara kita, dia hanya meneruskan pekerjaan rohani dengan cara yang berbeza.

Sebab lain

Saya melihat satu lagi sebab mengapa Yesus naik ke syurga secara fizikal dan untuk dilihat oleh semua orang. Bersama John 16,7 dikatakan bahawa Yesus berkata kepada murid-muridnya: “Adalah baik bagi kamu bahawa Aku pergi. Kerana jika saya tidak pergi, Penghibur tidak akan datang kepada anda. Tetapi jika saya pergi, saya akan menghantar dia kepada kamu."

Saya tidak pasti mengapa, tetapi jelas kenaikan Yesus harus mendahului Pentakosta. Dan ketika para murid melihat Yesus naik ke surga, mereka yakin bahawa Roh Kudus yang dijanjikan akan datang.

Oleh itu, tidak ada kesedihan, setidaknya tidak ada yang disebutkan dalam buku Kisah Para Rasul. Orang tidak bimbang dengan kenyataan bahawa hari-hari tua yang baik yang diluangkan bersama Yesus yang ada sekarang adalah masa lalu. Masa lalu bersama juga tidak sesuai. Sebaliknya, seseorang melihat dengan senang hati ke masa depan, yang berjanji akan membawa barang-barang yang lebih penting lagi, seperti yang dijanjikan Yesus.

Sekiranya kita terus mengikuti Kisah Para Rasul, kita akan membaca tentang kegembiraan 120 saudara dalam iman. Mereka berkumpul untuk berdoa dan merancang pekerjaan di hadapan. Mereka tahu bahawa mereka mempunyai tugas yang harus dilakukan, dan
 
oleh itu mereka memilih seorang rasul untuk menggantikan Yudas. Mereka tahu bahawa mereka harus menjadi 12 rasul untuk mewakili Israel yang baru, landasan yang telah ditetapkan oleh Tuhan. Mereka telah bertemu untuk perjumpaan; kerana ada banyak yang harus diputuskan.

Yesus telah memerintahkan mereka untuk pergi ke seluruh dunia sebagai saksi-saksinya. Yang harus mereka lakukan, seperti yang diperintahkan oleh Yesus kepada mereka, adalah menunggu di Yerusalem untuk memberikan kekuatan rohani, untuk menerima penghibur yang dijanjikan.

Oleh itu, Kenaikan Yesus seperti gendang dramatis, momen ketegangan dalam menantang percikan awal bahawa para rasul harus melancarkan bidang pelayanan mereka yang semakin penting kepada iman. Seperti yang telah dijanjikan oleh Yesus kepada mereka, oleh Roh Kudus, mereka harus melakukan perkara-perkara yang lebih penting daripada Tuhan sendiri.Dan kenaikan Yesus yang dapat dilihat oleh semua orang memang menjanjikan bahawa perkara-perkara yang lebih penting akan berlaku.

Yesus memanggil Roh Kudus sebagai "Penghibur lain" (Yoh 14,16); dalam bahasa Yunani terdapat dua istilah yang berbeza untuk "lain". Satu menandakan sesuatu yang serupa, satu lagi sesuatu yang berbeza; Jelas sekali Yesus bermaksud sesuatu yang serupa. Roh Kudus adalah seperti Yesus. Dia mewakili kehadiran peribadi Tuhan, bukan hanya satu
kekuatan ghaib. Roh Kudus hidup, mengajar dan berbicara; dia membuat keputusan. Dia adalah seseorang, orang yang ilahi, dan sebagai sebahagian dari Tuhan yang satu itu.

Roh Kudus sangat mirip dengan Yesus sehingga kita juga dapat mengatakan bahawa Yesus tinggal di dalam kita, tinggal di dalam komuniti gereja. Yesus mengatakan bahawa dia akan datang dan tinggal bersama orang-orang percaya - yang ada di dalamnya - dan dia melakukannya dalam bentuk Roh Kudus. Oleh itu, Yesus pergi, tetapi dia tidak meninggalkan kita kepada diri kita sendiri, Dia kembali kepada kita melalui Roh Kudus yang ada.

Tetapi dia juga akan kembali secara fizikal dan nyata untuk semua orang, dan saya percaya bahawa ini adalah sebab utama kenaikannya dalam bentuk yang sama. Kita tidak seharusnya berfikir bahawa Yesus sudah ada di bumi ini dalam bentuk Roh Kudus dan oleh itu sudah kembali, sehingga di luar apa yang kita sudah ada tidak ada yang lebih diharapkan.

Tidak, Yesus menjelaskan bahawa kepulangannya bukanlah sesuatu yang rahsia, tidak dapat dilihat. Ini akan menjadi jelas seperti siang hari, sejelas terbitnya matahari. Ini akan dapat dilihat oleh semua orang, sama seperti Hari Kenaikannya yang dapat dilihat oleh semua orang di Gunung Zaitun hampir 2000 tahun yang lalu.

Ini memberi kita harapan bahawa kita dapat mengharapkan lebih banyak daripada apa yang kita ada sekarang. Kami sedang melihat banyak kelemahan. Kita menyedari kelemahan kita sendiri, kelemahan gereja kita dan Kekristenan secara keseluruhan. Kita pasti terikat dengan harapan bahawa segala sesuatu akan berubah menjadi lebih baik, dan Kristus meyakinkan kita bahawa dia memang akan campur tangan secara dramatis untuk memberi kerajaan Tuhan dorongan perkadaran yang belum pernah terjadi sebelumnya.
 
Dia tidak akan meninggalkan perkara seperti apa adanya. Dia akan kembali sama seperti murid-muridnya melihatnya hilang ke syurga - jasmani dan dapat dilihat oleh semua orang. Itu merangkumi bahkan satu perincian yang saya tidak terlalu mementingkan: awan. Alkitab berjanji bahawa, ketika dia naik ke surga dari awan, Yesus akan kembali, dibawa oleh awan. Saya tidak tahu apa makna yang lebih mendalam di dalamnya - mereka melambangkan malaikat yang muncul bersama-sama dengan Kristus, tetapi mereka juga akan dilihat dalam bentuk asalnya. Perkara ini tentunya kurang penting.

Sebaliknya, kembalinya Kristus yang dramatik itu sangat penting. Ia akan disertai dengan kilatan cahaya, suara memekakkan telinga dan fenomena matahari dan bulan yang luar biasa, dan semua orang akan dapat menyaksikannya. Ia tidak akan disangkal lagi. Tidak ada yang dapat mengatakan bahawa ia berlaku di tempat ini dan di tempat itu. Apabila Kristus kembali, peristiwa ini akan dirasakan di mana-mana dan tidak ada yang akan mempersoalkannya.

Dan apabila ia datang kepada itu, kita akan, seperti Paul dalam 1. Surat kepada orang Tesalonika, diangkat dari dunia, untuk bertemu Kristus di udara. Dalam konteks ini seseorang bercakap tentang pengangkatan, dan ia tidak akan berlaku secara rahsia, tetapi secara terbuka, boleh dilihat oleh semua orang; semua orang akan melihat Kristus kembali ke bumi. Oleh itu, kita mengambil bahagian dalam kenaikan Yesus ke syurga serta dalam penyaliban, penguburan dan kebangkitan-Nya. Kita juga akan naik ke syurga untuk bertemu Tuhan yang kembali, dan kemudian kita juga akan kembali ke bumi.

Adakah ia memberi perbezaan?

Namun, kita tidak tahu bila semua ini akan berlaku. Adakah ia mengubah apa-apa dalam cara hidup kita? Sepatutnya begitu. di dalam 1. Korintus dan im 1. Kami mendapati penjelasan praktikal tentang ini dalam surat Yohanes. Itulah yang dikatakan dalam 1. John 3,2-3: “Saudaraku, kita sudah menjadi anak-anak Tuhan; tetapi belum didedahkan akan jadi apa kita nanti. Tetapi kita tahu bahawa apabila ia dinyatakan, kita akan menjadi seperti itu; kerana kita akan melihat dia seadanya. Dan setiap orang yang menaruh pengharapan seperti itu kepada-Nya, menyucikan dirinya sebagaimana Dia suci."

Kemudian Yohanes menjelaskan bahawa orang percaya mematuhi Tuhan; kita tidak mahu menjalani kehidupan yang penuh dosa. Kepercayaan kita bahawa Yesus akan kembali dan bahawa kita akan menjadi seperti dia mempunyai implikasi praktikal. Ini menyebabkan kita berusaha untuk meninggalkan dosa-dosa kita. Ini seterusnya tidak bermaksud bahawa usaha kita akan menyelamatkan kita atau salah laku kita akan merosakkan kita; sebaliknya, ini bermaksud bahawa kita berusaha untuk tidak melakukan dosa.

Penjelasan alkitabiah kedua tentang ini boleh didapati di 1. Korintus 15 pada akhir bab kebangkitan. Selepas penjelasannya mengenai kedatangan Kristus kembali dan kebangkitan kita dalam keabadian, Paulus berkata dalam ayat 58: “Oleh itu, saudara-saudaraku yang kekasih, hendaklah kamu teguh, teguh, dan terus bertambah dalam pekerjaan Tuhan, sebab ketahuilah, bahwa pekerjaanmu tidak sia-sia. dalam Tuhan."

Jadi ada pekerjaan di hadapan kita seperti sebelum murid-murid pertama. Misi yang Yesus berikan kepada mereka pada masa itu juga berlaku bagi kita. Kita mempunyai injil, mesej untuk diberitakan; dan kita telah diberi kekuatan Roh Kudus untuk menjalankan amanah ini. Jadi ada kerja di hadapan kita. Kita tidak perlu menunggu di udara menatap kedatangan Yesus. Demikian juga, kita juga tidak perlu melihat dalam Kitab Suci untuk mengetahui kapan itu akan terjadi, kerana Alkitab dengan jelas memberitahu kita bahawa itu tidak bergantung pada kita. Sebaliknya, kita mempunyai janji bahawa dia akan kembali, dan itu sudah cukup bagi kita. Ada pekerjaan di depan kita, dan kita harus melakukan semua yang kita mampu untuk melakukan pekerjaan Tuhan kerana kita tahu bahawa pekerjaan ini tidak sia-sia.

oleh Michael Morrison


pdfKenaikan dan kembalinya Kristus