Adakah kita tinggal dalam beberapa hari kebelakangan ini?

Kami tinggal dalam beberapa hari terakhirAnda tahu Injil bermaksud berita baik. Tetapi adakah anda benar-benar menganggapnya berita baik? Seperti sebilangan besar daripada anda, sepanjang hayat saya saya diajar bahawa kita hidup dalam beberapa hari ini. Ini memberi saya pandangan dunia yang melihat sesuatu dari perspektif bahawa akhir dunia seperti yang kita ketahui hari ini akan datang hanya dalam beberapa tahun yang singkat. Tetapi jika saya bertindak sewajarnya, saya akan terhindar dari Kesengsaraan Besar.

Syukurlah, ini bukan lagi tumpuan kepercayaan Kristian saya atau asas hubungan saya dengan Tuhan. Tetapi apabila anda sudah lama mempercayai sesuatu, sukar untuk menyingkirkannya sepenuhnya. Pandangan dunia semacam ini boleh menyebabkan ketagihan, jadi anda cenderung melihat semua yang berlaku melalui kacamata tafsiran khas peristiwa akhir zaman. Saya pernah mendengar bahawa orang-orang yang berpegang teguh pada ramalan akhir zaman telah dilucukan secara humor.

Namun dalam kenyataannya, ini bukan perkara ketawa. Ini pandangan alam semacam ini boleh membahayakan. Dalam kes-kes yang teruk, ia boleh menggoda orang untuk menjual segala-galanya, melepaskan semua hubungan, dan berpindah ke tempat yang sunyi menunggu kiamat.

Sebilangan besar daripada kita tidak akan melangkah sejauh itu. Tetapi suatu sikap bahawa kehidupan seperti yang kita ketahui akan berakhir dalam waktu dekat dapat menyebabkan orang-orang menghilangkan rasa sakit dan penderitaan di sekitar mereka dan berfikir: Apa sih? Mereka melihat segala yang ada di sekeliling mereka dengan cara yang pesimis dan menjadi lebih banyak penonton dan hakim yang selesa daripada peserta yang berusaha memperbaiki sesuatu. Beberapa penagih ramalan bahkan menolak untuk menyokong usaha bantuan kemanusiaan kerana mereka berpendapat bahawa mereka mungkin akan menunda akhir zaman dengan cara tertentu. Yang lain mengabaikan kesihatan dan kesihatan anak-anak mereka dan tidak mementingkan kewangan mereka kerana mereka percaya bahawa tidak ada masa depan untuk mereka rancangkan.

Ini bukan cara untuk mengikuti Yesus Kristus. Dia memanggil kita untuk menjadi lampu di dunia. Malangnya, beberapa lampu Kristiani menyerupai lampu depan helikopter polis yang melakukan rondaan di kawasan kejiranan untuk mengesan jenayah. Yesus mahu kita menjadi cahaya dalam arti bahawa kita membantu menjadikan dunia ini tempat yang lebih baik bagi orang-orang di sekitar kita.

Saya ingin memberikan perspektif yang berbeza kepada anda. Mengapa tidak percaya bahawa kita hidup dalam beberapa hari pertama dan bukannya beberapa hari terakhir?

Yesus tidak memberi kita mandat untuk mewartakan malapetaka dan kegelapan. Dia memberi kita mesej harapan. Dia meminta kami memberitahu dunia bahawa kehidupan baru bermula dan bukannya dihapuskan. Injil berkisar di sekelilingnya, siapa dia, apa yang dia lakukan, dan apa yang mungkin disebabkannya. Apabila Yesus membebaskan diri dari kuburnya, semuanya berubah. Dia membuat semua perkara baru. Di dalam Dia Allah menebus dan mendamaikan segala yang ada di syurga dan di bumi (Kolose 1,16-17).

Senario indah ini diringkaskan dalam apa yang dikenali sebagai ayat emas dalam Injil Yohanes. Malangnya, ayat ini sangat terkenal sehinggakan kekuatannya telah tumpul. Tapi tengok semula ayat tu. Hadam perlahan-lahan dan biarkan fakta yang menakjubkan itu benar-benar meresap: Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak tersesat, melainkan beroleh hidup yang kekal (Yohanes). 3,16).

Injil bukanlah mesej azab dan azab. Yesus menjelaskan perkara ini dengan jelas dalam ayat seterusnya: Kerana Allah mengutus Anak-Nya ke dalam dunia bukan untuk menghakimi dunia, tetapi dunia untuk diselamatkan oleh Dia (Yohanes). 3,17).

Tuhan keluar untuk menyelamatkan, bukan memusnahkan, dunia. Itulah sebabnya kehidupan harus mencerminkan harapan dan kegembiraan, bukan pesimisme dan firasat. Yesus memberi kita pemahaman baru tentang apa yang dimaksudkan sebagai manusia. Jauh daripada mengorientasikan diri kita secara batin, kita boleh hidup secara produktif dan membina di dunia ini. Setiap kali kita mempunyai kesempatan, kita harus berbuat baik kepada semua orang, terutama saudara seiman kita (Galatia 6,10). Penderitaan di Dafur, masalah perubahan iklim yang menjulang, permusuhan yang berterusan di Timur Tengah dan semua masalah lain yang lebih dekat dengan tanah air adalah urusan kami. Sebagai orang yang beriman, kita harus mengambil berat tentang satu sama lain dan melakukan apa yang kita boleh untuk membantu - daripada duduk di tepi dan mengeluh tentang diri kita sendiri, kami memberitahu anda demikian.

Semasa Yesus dibangkitkan dari kematian, semuanya berubah - untuk semua orang - sama ada mereka mengetahuinya atau tidak. Tugas kita adalah melakukan yang terbaik agar orang tahu. Sehingga dunia jahat sekarang berjalan, kita akan menghadapi penentangan dan kadang-kadang bahkan penganiayaan. Tetapi kita masih awal. Mengingat kekekalan yang ada di depan, dua ribu tahun pertama agama Kristian ini hanya sekelip mata.

Apabila keadaan menjadi berbahaya, orang memahami bahawa mereka telah hidup dalam beberapa hari yang lalu. Tetapi bahaya di dunia telah datang dan pergi selama dua ribu tahun, dan semua orang Kristian yang benar-benar yakin bahawa mereka hidup di akhir zaman adalah salah - setiap kali. Tuhan tidak memberi kita jalan yang betul untuk menjadi betul.

Tetapi dia memberi kita Injil harapan, Injil yang mesti diketahui oleh semua orang setiap saat. Kita berhak hidup pada hari-hari pertama penciptaan baru yang bermula ketika Yesus bangkit dari kematian.

oleh Joseph Tkach