Apa yang dikatakan oleh Matthew 24 tentang "akhir"

346 apa yang dikatakan oleh Matthaeus 24 mengenai kesudahannyaUntuk mengelakkan salah tafsir, pertama sekali adalah penting untuk melihat Matius 24 dalam konteks (konteks) yang lebih besar daripada bab-bab sebelumnya. Anda mungkin terkejut apabila mengetahui bahawa prasejarah Matius 24 bermula selewat-lewatnya dalam bab 16, ayat 21. Di sana dikatakan secara ringkas: "Sejak waktu itu Yesus mula menunjukkan kepada murid-murid-Nya bagaimana Dia harus pergi ke Yerusalem dan menderita banyak oleh tua-tua, imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat, dan dibunuh dan bangkit pada hari ketiga." Dengan ini, Yesus memberikan petunjuk pertama tentang sesuatu yang, pada mata murid-murid, kelihatan seperti ujian asas kekuatan antara Yesus dan pihak berkuasa agama di Yerusalem. Dalam perjalanan ke Yerusalem (20,17:19) dia terus mempersiapkan mereka untuk konflik yang akan datang ini.

Pada masa pengumuman pertama tentang penderitaan, Yesus membawa ketiga-tiga murid Petrus, Yakobus dan Yohanes bersama-samanya mendaki sebuah gunung yang tinggi. Di sana mereka mengalami Transfigurasi (17,1-13). Untuk alasan ini sahaja, para murid pasti bertanya kepada diri mereka sendiri sama ada penubuhan kerajaan Tuhan mungkin tidak akan berlaku lagi.7,10-12).

Yesus juga mengumumkan kepada para murid bahawa mereka akan duduk di atas dua belas takhta dan menghakimi Israel "apabila Anak Manusia bersemayam di atas takhta kemuliaan-Nya" (Kej.9,28). Tidak syak lagi, ini menimbulkan persoalan tentang "bila" dan "bagaimana" kedatangan kerajaan Tuhan. Pembicaraan Yesus tentang kerajaan itu malah menggerakkan ibu Yakobus dan Yohanes untuk meminta Yesus memberi dua anak lelaki mereka jawatan istimewa dalam kerajaan itu (20,20:21).

Kemudian datanglah kemasukan penuh kemenangan ke Yerusalem, ketika Yesus menaiki seekor keldai ke kota itu1,1-11). Akibatnya, menurut Matius, nubuat Zakharia, yang dilihat berkaitan dengan Mesias, telah digenapi. Seluruh kota berdiri, tertanya-tanya apa yang akan terjadi apabila Yesus tiba. Di Yerusalem dia membalikkan meja penukar wang dan menunjukkan kuasa mesianiknya melalui perbuatan dan mukjizat selanjutnya1,12-27). "Siapakah?" orang tertanya-tanya dengan hairan (21,10).

Kemudian Yesus menerangkan dalam 21,43 Kepada imam-imam kepala dan tua-tua: "Sebab itu Aku berkata kepadamu, Kerajaan Allah akan diambil dari padamu dan diberikan kepada suatu bangsa yang akan menghasilkan buahnya." Penontonnya tahu dia bercakap tentang mereka. Kata-kata Yesus ini boleh dianggap sebagai petunjuk bahawa dia akan mendirikan kerajaan mesianiknya, tetapi bahawa "penubuhan" agama harus tetap dikecualikan daripadanya.

Adakah kerajaan akan dibina?

Murid-murid yang mendengar ini pasti tertanya-tanya apa yang akan berlaku. Adakah Yesus mahu segera menyebut dirinya sebagai Mesias? Adakah dia hendak melawan pihak berkuasa Rom? Apakah dia akan membawa kerajaan Tuhan? Adakah perang, dan apa yang akan terjadi pada Yerusalem dan bait suci?

Sekarang kita sampai kepada Matius 22, ayat 15. Di sini adegan bermula dengan orang Farisi cuba menarik Yesus ke dalam perangkap dengan soalan mengenai cukai. Dengan jawapannya mereka mahu menggambarkan dia sebagai pemberontak terhadap pihak berkuasa Rom. Tetapi Yesus menjawab dengan bijak, dan rancangan mereka digagalkan.

Pada hari yang sama, orang Saduki juga bertengkar dengan Yesus2,23-32). Mereka tidak percaya kepada kebangkitan dan juga menanyakan soalan muslihat tentang tujuh bersaudara yang mengahwini wanita yang sama satu demi satu. Isteri siapakah dia dalam kebangkitan? Yesus menjawab secara tidak langsung, mengatakan mereka tidak memahami kitab suci mereka sendiri. Dia mengelirukan dia dengan mengatakan bahawa tidak ada perkahwinan di alam.

Kemudian akhirnya orang Farisi dan Saduki bertanya kepada-Nya tentang perintah tertinggi dalam hukum Taurat2,36). Dia bijak menjawab dengan memetik 3. Musa 19,18 und 5. Musa 6,5. Dan bagi pihaknya membalas dengan soalan tipuan: Anak siapakah Mesias itu (Kel2,42)? Kemudian mereka terpaksa berdiam diri; “Tidak seorang pun dapat menjawabnya sepatah kata pun, dan sejak hari itu tiada seorang pun yang berani bertanya kepadanya lagi” (Kel2,46).

Bab 23 menunjukkan polemik Yesus terhadap para ahli Taurat dan orang Farisi. Menjelang akhir bab ini, Yesus mengumumkan bahawa dia akan menghantar mereka "nabi dan ahli bijaksana dan ahli kitab" dan menubuatkan bahawa mereka akan membunuh, menyalibkan, mencerca dan menganiaya mereka. Dia meletakkan tanggungjawab untuk semua nabi yang terbunuh di bahu mereka. Tentunya ketegangan semakin meningkat dan para murid pasti tertanya-tanya apa kepentingan konfrontasi ini. Adakah Yesus akan mengambil alih kuasa sebagai Mesias?

Kemudian Yesus berbicara kepada Yerusalem dalam doa dan bernubuat bahawa rumahnya akan "dibiar sepi". Ini diikuti dengan ucapan yang membingungkan: "Sebab Aku berkata kepadamu: Mulai sekarang kamu tidak akan melihat Aku sehingga kamu berkata: Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan!" (23,38-39.) Murid-murid pasti semakin hairan dan bertanya kepada diri mereka sendiri soalan-soalan yang cemas tentang perkara-perkara yang Yesus katakan. Adakah dia akan menjelaskan dirinya sendiri?

Kehancuran kuil yang dinubuatkan

Kemudian Yesus meninggalkan bait suci. Semasa mereka keluar, murid-muridnya yang tercungap-cungap menunjuk ke arah bangunan kuil. Dengan Markus mereka berkata: "Tuan, lihat jenis batu dan jenis bangunan apa!" (13,1). Lukas menulis bahawa para murid bercakap dengan takjub tentang "batu dan permata yang indah" (2).1,5).

Perhatikan apa yang mesti ada di hati para murid. Pernyataan Yesus mengenai kehancuran Yerusalem dan konfrontasinya dengan pihak berkuasa agama menakutkan dan menggembirakan para murid. Anda pasti tertanya-tanya mengapa dia berbicara mengenai kejatuhan agama Yahudi yang akan datang dan institusi-institusinya. Bukankah Mesias harus datang untuk memperkuat keduanya? Dari kata-kata para murid mengenai bait suci ada perhatian tidak langsung: tidakkah gereja yang kuat ini juga boleh dirosakkan?

Yesus menggagalkan harapan mereka dan memperdalam firasat ketakutan mereka. Dia menepis pujian mereka untuk kuil: “Tidakkah kamu melihat semua ini? Sesungguhnya Aku berkata kepadamu: satu batu tidak akan tinggal di sini di atas batu yang lain yang tidak pecah” (Kel4,2). Ini pasti sangat mengejutkan para murid. Mereka percaya bahawa Mesias akan menyelamatkan, bukan memusnahkan, Yerusalem dan Kaabah. Apabila Yesus bercakap tentang perkara-perkara ini, murid-murid pasti memikirkan berakhirnya pemerintahan kafir dan kebangkitan mulia Israel; kedua-duanya dinubuatkan berkali-kali dalam kitab suci Ibrani. Mereka tahu bahawa peristiwa-peristiwa ini akan berlaku pada "zaman akhir", dalam "masa terakhir" (Daniel 8,17; 11,35 u. 40; 12,4 u. 9). Kemudian Mesias harus muncul atau "datang" untuk mendirikan kerajaan Tuhan. Ini bermakna bahawa Israel akan bangkit menjadi kebesaran negara dan membentuk ujung tombak empayar.

Bilakah perkara itu akan berlaku?

Para pengikut - yang menganggap Yesus sebagai Mesias - secara semula jadi merasakan keinginan untuk mengetahui sama ada "masa akhir" telah tiba. Terdapat jangkaan yang tinggi bahawa Yesus tidak lama lagi akan mengumumkan bahawa dia adalah Mesias (Yohanes 2,12-18). Maka, tidak hairanlah bahawa murid-murid mendesak Guru untuk menjelaskan cara dan masa “kedatangannya”.

Semasa Yesus duduk di atas Bukit Zaitun, murid-murid yang teruja datang kepadanya dan meminta maklumat "orang dalam" secara peribadi. “Beritahu kami,” mereka bertanya, “bilakah ini akan berlaku? dan apakah tanda kedatanganmu dan kesudahan dunia?" (Matius 24,3.) Mereka ingin tahu bila perkara-perkara yang dinubuatkan oleh Yesus tentang Yerusalem akan berlaku, kerana mereka tidak syak lagi membawanya ke kaitan dengan akhir zaman dan "kedatangannya".

Ketika para murid berbicara tentang "datang" mereka tidak ada "detik" yang terlintas dalam fikiran. Menurut imajinasi mereka, Mesias akan datang dan segera mendirikan kerajaannya di Yerusalem, dan itu akan berlangsung "selamanya". Mereka tidak tahu pembahagian menjadi "pertama" dan "kedua" akan datang.

Satu lagi perkara penting berlaku untuk Matius 24,3 perlu diambil kira, kerana ayat tersebut adalah semacam ringkasan kandungan keseluruhan surah 24. Biarkan soalan murid-murid mengulangi dan meletakkan beberapa kata kunci dalam huruf miring: “Beritahu kami,” mereka bertanya, “bilakah ini akan berlaku? dan apakah tanda kedatanganmu dan kesudahan dunia?" Mereka ingin tahu bila perkara yang dinubuatkan oleh Yesus tentang Yerusalem akan berlaku, kerana mereka mengaitkannya dengan "akhir dunia" (tepatnya: akhir dunia, era) dan "kedatangannya".

Tiga soalan daripada murid-murid

Tiga soalan daripada murid-murid muncul. Pertama, mereka ingin tahu bila "itu" sepatutnya berlaku. Dengan "itu" boleh bermakna kebinasaan Yerusalem dan kuil yang baru saja dinubuatkan oleh Yesus untuk dihancurkan. Kedua, mereka ingin mengetahui "tanda" apa yang akan menandakan kedatangannya; Yesus memberitahu mereka, seperti yang akan kita lihat, kemudian dalam bab 24, ayat 30. Dan ketiga, murid-murid ingin tahu bila "akhir" itu. Yesus memberitahu mereka bahawa mereka tidak dimaksudkan untuk mengetahui perkara ini4,36).

Jika kita mempertimbangkan ketiga-tiga soalan ini - dan jawapan Yesus kepada mereka - secara berasingan, kita menyelamatkan diri kita sendiri satu siri masalah dan salah tafsir yang berkaitan dengan Matius 24. Yesus memberitahu murid-muridnya bahawa Yerusalem dan bait suci ("itu") memang akan dimusnahkan dalam hidup mereka. Tetapi "tanda" yang mereka minta akan berkaitan dengan kedatangannya, bukan kemusnahan kota itu. Dan kepada soalan ketiga dia menjawab bahawa tiada siapa yang tahu jam kepulangannya dan "akhir" dunia.

Jadi tiga soalan dalam Matius 24 dan tiga jawapan berasingan yang Yesus berikan kepada mereka. Jawapan-jawapan ini memisahkan peristiwa yang membentuk satu unit dalam soalan murid-murid dan memotong konteks temporal mereka. Kepulangan Yesus dan "akhir dunia" mungkin berlaku pada masa hadapan, walaupun kemusnahan Yerusalem (70 AD) sudah lama dahulu.

Ini tidak bermakna - seperti yang saya katakan - bahawa murid-murid melihat kemusnahan Yerusalem secara berasingan daripada "akhir". Dengan kepastian hampir 100 peratus, mereka tidak melakukannya. Di samping itu, mereka menjangkakan peristiwa akan berlaku tidak lama lagi (ahli teologi menggunakan istilah teknikal "jangkaan hampir" untuk ini).

Mari kita lihat bagaimana soalan-soalan ini dibahas dalam Matius 24. Pertama sekali, kita perhatikan bahawa Yesus nampaknya tidak berminat untuk membicarakan keadaan "akhir". Murid-muridnya yang melatih, mengajukan pertanyaan, dan Yesus menjawabnya dan memberikan beberapa penjelasan.

Kami juga menyedari bahawa pertanyaan para murid mengenai "akhir" pastinya berdasarkan pada kesimpulan yang salah - iaitu bahawa peristiwa itu akan berlaku dalam masa yang sangat cepat dan serentak. Oleh itu, tidaklah menghairankan mereka menantikan kedatangan Yesus sebagai Mesias dalam waktu dekat, dalam arti bahawa hal itu dapat terjadi dalam beberapa hari atau minggu. Walaupun begitu, mereka menginginkan "tanda" nyata kedatangannya untuk pengesahan. Dengan pengetahuan permulaan atau rahsia ini, mereka ingin meletakkan diri mereka pada kedudukan yang menguntungkan ketika Yesus mengambil langkahnya.

Dalam konteks inilah kita harus melihat pernyataan Yesus dari Matius 24. Para murid memberikan dorongan untuk perbincangan. Mereka percaya bahawa Yesus sedang bersiap untuk mengambil alih kuasa dan ingin mengetahui "kapan". Anda mahukan tanda persiapan. Dengan berbuat demikian, mereka salah memahami misi Yesus.

Kesudahannya: belum

Daripada menjawab pertanyaan murid-murid secara langsung seperti yang diinginkan, Yesus menggunakan kesempatan untuk mengajar mereka tiga ajaran penting. 

Pelajaran pertama:
Senario yang mereka minta jauh lebih rumit daripada yang difikirkan oleh murid naif. 

Pelajaran kedua:
Ketika Yesus akan "datang" - atau seperti yang akan kita katakan: "datang lagi" - mereka tidak pasti tahu. 

Pelajaran ketiga:
Murid-murid harus "berjaga-jaga", ya, tetapi lebih memerhatikan hubungan mereka dengan Tuhan dan kurangkan peristiwa tempatan atau dunia. Dengan mengambil kira prinsip-prinsip ini dan perbincangan sebelumnya, mari kita tunjukkan bagaimana perbualan Yesus dengan murid-muridnya berkembang. Pertama sekali, dia memberi amaran kepada mereka supaya tidak tertipu oleh peristiwa yang mungkin kelihatan seperti peristiwa akhir zaman tetapi tidak (24:4-8). "Mesti" drastik dan malapetaka berlaku, "tetapi kesudahannya belum tiba" (ayat 6).

Kemudian Yesus mengumumkan penganiayaan, kekacauan dan kematian kepada murid-murid4,9-13). Alangkah mengerikannya hal itu baginya! "Apa yang dibicarakan tentang penganiayaan dan kematian ini?" mereka pasti terfikir. Pengikut Mesias harus menang dan menakluki, bukan disembelih dan dimusnahkan, fikir mereka.

Kemudian Yesus mula bercakap tentang keperluan untuk memberitakan injil kepada seluruh dunia. Selepas itu, "akhirnya akan datang" (24,14). Ini juga pasti mengelirukan murid-murid. Mereka mungkin menyangka bahawa pertama Mesias akan "datang", kemudian dia akan mendirikan kerajaannya, dan barulah firman Tuhan akan tersebar ke seluruh dunia (Yesaya 2,1-4).

Seterusnya, Yesus seolah-olah berpaling dan bercakap sekali lagi tentang kemusnahan bait suci. Seharusnya ada "kebencian yang membinasakan di tempat kudus", dan "kemudian mereka yang di Yudea hendaklah melarikan diri ke pergunungan" (Matius 2).4,15-16). Kengerian yang tiada tandingan dikatakan menimpa orang Yahudi. “Sebab pada waktu itu akan terjadi kesusahan yang besar, yang belum pernah terjadi sejak awal dunia sampai sekarang dan tidak akan terjadi lagi”, kata Yesus (24,21). Dikatakan sangat mengerikan sehinggakan tiada siapa yang akan hidup jika hari-hari ini tidak dipendekkan.

Walaupun kata-kata Yesus juga mempunyai perspektif sedunia, dia terutama bercakap tentang peristiwa di Yudea dan Yerusalem. “Sebab akan ada kesengsaraan besar di negeri ini dan kemarahan atas bangsa ini,” kata Lukas, yang menggariskan konteks ucapan Yesus (Lukas 2).1,23, Elberfeld Bible, penekanan ditambah oleh editor). Kuil, Yerusalem dan Yudea menjadi tumpuan amaran Yesus, bukan seluruh dunia. Amaran apokaliptik yang Yesus ucapkan terpakai terutamanya kepada orang Yahudi di Yerusalem dan Yudea. Peristiwa 66-70 Masihi. telah mengesahkan bahawa.

Melarikan diri - pada hari Sabat?

Oleh itu, tidaklah menghairankan bahawa Yesus berkata: "Tetapi mintalah supaya kamu tidak melarikan diri pada musim sejuk atau pada hari Sabat" (Matius 2 Kor.4,20). Ada yang bertanya: Mengapa Yesus menyebut Sabat sedangkan Sabat tidak lagi mengikat Gereja? Memandangkan orang Kristian tidak lagi perlu bimbang tentang Sabat, mengapa ia disebut secara khusus di sini sebagai penghalang? Orang Yahudi percaya bahawa perjalanan pada hari Sabat dilarang. Ternyata mereka juga mempunyai ukuran jarak maksimum yang boleh ditempuh pada hari itu, iaitu "jalan Sabat" (Kisah Para Rasul. 1,12). Bagi Lukas ini sepadan dengan jarak antara Gunung Zaitun dan pusat bandar (menurut lampiran dalam Bible Luther ia adalah 2000 hasta, sekitar 1 kilometer). Tetapi Yesus berkata bahawa penerbangan panjang ke pergunungan adalah perlu. “Jalan Sabat” tidak akan menyelamatkan mereka daripada bahaya. Yesus tahu bahawa pendengarnya percaya bahawa mereka tidak dibenarkan mengambil jalan melarikan diri yang jauh pada hari Sabat.

Ini menjelaskan mengapa dia meminta para murid untuk meminta agar penerbangan tidak jatuh pada hari Sabat. Permintaan ini mesti dilihat dalam konteks pemahaman mereka tentang hukum Musa pada masa itu. Kita dapat meringkaskan pemikiran Yesus secara kasar dengan cara ini: Saya tahu bahawa anda tidak mempercayai perjalanan panjang pada hari Sabat, dan anda tidak akan melakukannya kerana anda percaya bahawa undang-undang mengharuskannya. Oleh itu, jika perkara-perkara yang akan terjadi di Yerusalem jatuh pada hari Sabat, kamu tidak akan melepaskannya dan kamu akan menemui kematian. Oleh itu, saya menasihati anda untuk berdoa agar anda tidak perlu melarikan diri pada hari Sabat. Kerana walaupun mereka memutuskan untuk melarikan diri, larangan perjalanan yang biasanya berlaku di dunia Yahudi adalah halangan yang sukar.

Seperti yang dinyatakan sebelum ini, kita boleh mengaitkan bahagian amaran Yesus ini dengan pemusnahan Yerusalem, yang berlaku pada 70 AD. Kristian Yahudi di Yerusalem yang masih memelihara hukum Musa (Kisah 21,17-26), akan terjejas dan terpaksa melarikan diri. Mereka akan mempunyai konflik hati nurani dengan undang-undang Sabat jika keadaan memerlukan pelarian pada hari itu.

Masih bukan "tanda"

Sementara itu, Yesus meneruskan ucapannya, yang tujuannya adalah untuk menjawab tiga soalan yang ditanya oleh murid-muridnya tentang "bila" kedatangannya. Kami perhatikan bahawa setakat ini dia pada dasarnya hanya menjelaskan kepada mereka bila dia tidak akan datang. Dia memisahkan malapetaka yang akan menimpa Yerusalem daripada "tanda" dan kedatangan "akhir". Pada ketika ini murid-murid pasti percaya bahawa kemusnahan Yerusalem dan Yudea adalah "tanda" yang mereka cari. Tetapi mereka salah, dan Yesus menunjukkan kesilapan mereka kepada mereka. Dia berkata: “Kemudian apabila seseorang berkata kepadamu: Lihatlah, inilah Kristus! atau di sana !, anda tidak sepatutnya mempercayainya »(Matius 24,23). tak percaya? Apakah yang harus difikirkan oleh murid-murid tentang hal ini? Anda pasti bertanya kepada diri sendiri: Kami memohon jawapan tentang bilakah dia sekarang akan menegakkan kerajaannya, kami mohon agar dia memberi kami tanda itu, dan dia hanya bercakap tentang apabila kiamat tidak tiba, dan menamakan perkara-perkara yang watak-watak kelihatan seperti tetapi tidak.

Walaupun begitu, Yesus terus memberitahu murid-murid bila Dia tidak akan datang, bila Dia tidak akan muncul. "Maka jika mereka berkata kepadamu: Lihatlah, dia berada di padang gurun! "Jangan pergi; lihat, dia ada di dalam rumah, maka janganlah kamu percaya”(24,26). Dia ingin menjelaskannya: Para murid tidak boleh disesatkan, baik oleh peristiwa dunia mahupun oleh orang yang percaya bahawa mereka tahu bahawa tanda akhir telah tiba. Mungkin dia juga ingin memberitahu mereka bahawa kejatuhan Baitulmaqdis dan kuil belum lagi menandakan "akhirnya".

Sekarang ayat 29. Di sini Yesus akhirnya mula memberitahu murid-murid sesuatu tentang "tanda" kedatangan-Nya, iaitu, Dia menjawab soalan kedua mereka. Matahari dan bulan harus menjadi gelap, dan "bintang-bintang" (mungkin komet atau meteorit) harus jatuh dari langit. Seluruh sistem suria sepatutnya bergegar.

Akhirnya, Yesus memberi para murid "tanda" yang mereka tunggu-tunggu. Dia berkata: “Dan kemudian tanda Anak Manusia akan kelihatan di syurga. Dan kemudian semua generasi di bumi akan berkabung dan akan melihat Anak Manusia datang di atas awan di langit dengan kuasa dan kemuliaan yang besar » (Kel.4,30). Kemudian Yesus meminta murid-murid untuk mempelajari perumpamaan tentang pokok ara4,32-34). Sebaik sahaja dahan menjadi lembut dan daun mula mekar, anda tahu bahawa musim panas semakin hampir. “Demikian juga, apabila kamu melihat semua ini, ketahuilah bahawa dia sudah dekat pintu” (24,33).

Semua itu

«Semua itu» - apa itu? Adakah hanya perang, gempa bumi dan kebuluran di sana sini? Tidak. Ini hanya permulaan buruh. Terdapat banyak lagi penderitaan sebelum "akhir". Adakah "semua ini" berakhir dengan munculnya nabi palsu dan pemberitaan Injil? Sekali lagi, tidak. Adakah "semua ini" dipenuhi melalui keperluan di Yerusalem dan pemusnahan bait suci? Tidak. Oleh itu, apa yang perlu anda sertakan di bawah "semua ini"?

Sebelum kita menjawab, sedikit penyimpangan, menjangkakan pada masanya sesuatu yang perlu dipelajari oleh gereja apostolik dan tentang yang diceritakan oleh injil sinoptik. Kejatuhan Baitulmuqaddis pada tahun 70, kemusnahan kuil dan kematian ramai imam dan jurucakap Yahudi (dan beberapa rasul) pasti melanda gereja dengan teruk. Hampir pasti bahawa Gereja percaya bahawa Yesus akan kembali sejurus selepas peristiwa ini. Tetapi ia tidak menjadi kenyataan, dan itu pasti menyinggung perasaan sesetengah orang Kristian.

Sekarang, tentu saja, Injil menunjukkan bahawa jauh lebih banyak yang harus atau harus berlaku sebelum kedatangan Yesus daripada sekadar pemusnahan Yerusalem dan bait suci. Dari ketiadaan Yesus setelah kejatuhan Yerusalem, gereja tidak dapat menyimpulkan bahawa ia telah disesatkan. Ketiga-tiga Sinoptik mengulangi doktrin untuk Gereja: sehingga seseorang melihat "tanda" Anak Manusia muncul di surga, jangan mendengarkan mereka yang mengatakan bahawa dia telah datang atau akan datang tidak lama lagi.

Tidak ada yang tahu mengenai jam

Sekarang kita sampai pada mesej inti yang ingin disampaikan oleh Yesus dalam dialog Matius 24. Kata-katanya dalam Matius 24 kurang bernubuat daripada pernyataan doktrin mengenai cara hidup orang Kristian. Matius 24 adalah nasihat Yesus kepada murid-murid: Sentiasa bersiap sedia secara rohani, tepatnya kerana anda tidak tahu atau tidak tahu kapan saya akan datang lagi. Perumpamaan dalam Matius 25 menggambarkan perkara asas yang sama. Menerima ini - bahawa waktunya adalah dan tetap tidak diketahui - membersihkan banyak salah faham yang berputar di sekitar Matius 24 secara serentak. Bab itu mengatakan bahawa Yesus sama sekali tidak ingin membuat ramalan sama sekali mengenai waktu tepat "akhir" atau kedatangannya yang kedua. "Jam tangan" bermaksud: sentiasa berjaga-jaga secara rohani, sentiasa bersiap sedia. Dan tidak: Sentiasa mengikuti peristiwa dunia. Ramalan "bila" tidak dibuat.

Seperti yang dapat dilihat dari sejarah kemudian, Yerusalem memang menjadi titik pusat banyak peristiwa dan perkembangan yang bergolak. Contohnya pada tahun 1099, tentera salib Kristian mengepung kota itu dan menyembelih semua penduduknya. Semasa Perang Dunia Pertama, Jeneral British Allenby mengambil alih kota dan melepaskannya dari Kerajaan Turki. Dan hari ini, seperti yang kita semua ketahui, Yerusalem dan Yudea memainkan peranan penting dalam konflik Yahudi-Arab.

Ringkasnya: Apabila ditanya oleh murid-murid tentang "bila" akhir, Yesus memberikan jawapan: "Kamu tidak boleh tahu itu." Kenyataan yang pernah dan nampaknya sukar dihadam. Kerana selepas kebangkitan-Nya, murid-murid masih mengganggu dia dengan soalan: "Tuhan, pada masa inikah Engkau akan mendirikan kerajaan lagi bagi Israel?" (Kisah Para Rasul 1,6). Dan sekali lagi Yesus menjawab: "Bukan tempatmu untuk mengetahui masa atau jam yang ditentukan oleh Bapa dalam kuasa-Nya ..." (ayat 7).

Walaupun terdapat ajaran Yesus yang jelas, orang Kristian telah mengulangi kesalahan para rasul setiap saat. Berkali-kali spekulasi mengenai masa "akhir" meningkat, dan kedatangan Yesus diramalkan berulang kali. Tetapi sejarah telah menemukan Yesus betul dan setiap penjodoh bilangan itu salah. Cukup sederhana: kita tidak dapat mengetahui kapan "akhir" akan tiba.

Tonton

Sekarang apa yang perlu kita lakukan sementara kita menunggu Yesus kembali? Yesus menjawab para murid, dan jawapannya juga berlaku kepada kita. Dia berkata: “Oleh itu berjaga-jaga; kerana kamu tidak tahu pada hari mana Tuhan kamu akan datang... Itulah sebabnya kamu juga bersedia! Sebab Anak Manusia datang pada saat yang kamu tidak sangka” (Matius 24,42-44). Berwaspada dalam erti kata "menonton peristiwa dunia" tidak dimaksudkan di sini. "Memerhati" merujuk kepada hubungan orang Kristian dengan Tuhan. Dia mesti sentiasa bersedia untuk berhadapan dengan penciptanya.

Dalam baki ke-24. Bab dan dalam 25. Bab Yesus kemudian menerangkan dengan lebih terperinci apa yang dimaksudkan dengan "penjaga". Dalam perumpamaan tentang hamba yang setia dan jahat, dia menggesa para murid untuk menjauhi dosa dunia dan tidak dikuasai oleh tarikan dosa.4,45-51). Moral? Yesus berkata bahawa Tuan Hamba Jahat akan "datang pada hari yang tidak disangka-sangkanya dan pada saat yang tidak diketahuinya" (Kel.4,50).

Ajaran serupa diajarkan dalam perumpamaan gadis yang bijak dan bodoh5,1-25). Ada di antara anak dara yang tidak bersedia, tidak "terjaga" apabila pengantin lelaki datang. Anda akan dikecualikan daripada empayar. Moral? Yesus berkata: “Sebab itu berjaga-jagalah! Kerana kamu tidak mengetahui hari dan jamnya”(25,13). Dalam perumpamaan tentang talenta yang diamanahkan, Yesus bercakap tentang dirinya sebagai orang yang sedang dalam perjalanan5,14-30). Dia mungkin memikirkan masa tinggalnya di syurga sebelum kepulangannya. Sementara itu, hamba-hamba itu harus mentadbirkan apa yang diamanahkan kepada mereka di tangan yang amanah.

Akhirnya, dalam perumpamaan tentang domba dan kambing, Yesus membahas tugas pastoral yang diberikan kepada murid-murid semasa ketiadaan-Nya. Di sini dia menarik perhatian mereka dari "bila" kedatangannya kepada akibat kedatangan ini untuk kehidupan kekal mereka. Kedatangan dan kebangkitan-Nya akan menjadi hari penghakiman mereka. Hari Yesus memisahkan kambing biri-biri (pengikut-pengikutnya yang sebenar) daripada kambing (gembala yang jahat).

Dalam perumpamaan itu, Yesus bekerja dengan simbol berdasarkan keperluan fizikal para murid. Mereka memberinya makanan ketika dia lapar, memberinya minum ketika dia dahaga, membawanya masuk ketika dia orang asing, memakainya ketika dia telanjang. Para murid terkejut dan mengatakan bahawa mereka tidak pernah melihatnya sebagai orang yang memerlukan.

Tetapi Yesus ingin menggambarkan kebaikan gembala. “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya apa yang kamu lakukan terhadap salah seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk Aku” (Kel.5,40). Siapakah saudara Yesus? Salah seorang penggantinya yang sebenar. Maka Yesus memerintahkan para murid untuk menjadi pengurus dan gembala yang baik bagi kawanan-Nya - gereja-Nya.

Oleh itu, berakhirlah wacana panjang di mana Yesus menjawab tiga soalan yang ditanyakan oleh murid-muridnya: Bilakah Yerusalem dan bait suci akan dimusnahkan? Apakah "tanda" kedatangannya? Bilakah «akhir zaman dunia» berlaku?

ringkasan

Para murid mendengar dengan ngeri bahawa bangunan kuil akan musnah. Mereka bertanya kapan ini harus terjadi dan kapan "akhir" dan Yesus "datang" harus berlaku. Seperti yang saya katakan, mereka berharap bahwa Yesus akan segera naik takhta Mesias dan membiarkan kerajaan Tuhan dimulai dengan segala kekuatan dan kemuliaan. Yesus memberi amaran terhadap pemikiran seperti itu. Akan ada kelewatan sebelum "akhir". Yerusalem dan bait suci akan hancur, tetapi kehidupan gereja akan berlanjutan. Penganiayaan terhadap orang Kristian dan penderitaan yang dahsyat akan menimpa Yudea. Para murid terkejut. Mereka beranggapan bahawa murid-murid Mesias akan mencapai kemenangan cepat, bahawa Tanah Perjanjian akan ditaklukkan, penyembahan sejati akan dipulihkan. Dan sekarang ramalan ini mengenai pemusnahan bait suci dan penganiayaan orang-orang percaya. Tetapi ada pelajaran menakutkan yang akan datang. Satu-satunya "tanda" yang akan dilihat oleh murid-murid mengenai kedatangan Yesus adalah kedatangannya sendiri. "Tanda" ini tidak lagi mempunyai fungsi pelindung kerana sudah terlambat. Semua ini membawa kepada pesan inti Yesus bahawa tidak ada yang dapat bernubuat kapan "akhir" akan tiba atau ketika Yesus akan kembali.

Yesus mengambil alih kebimbangan murid-muridnya yang timbul daripada cara berfikir yang salah dan memperoleh pelajaran rohani daripadanya. Dalam kata-kata DA Carson: «Pertanyaan murid-murid dijawab, dan pembaca diharapkan menantikan kedatangan Tuhan dan, selagi Guru tiada, untuk hidup dengan penuh tanggungjawab, setia, dalam kemanusiaan dan dengan keberanian.4,45-25,46) »(Ibid., Hlm. 495). 

oleh Paul Kroll


pdfApa yang Matius 24 katakan tentang "akhir"