Nubuatan Alkitab

127 ramalan alkitabiah

Nubuatan menyatakan kehendak dan rancangan Tuhan bagi manusia. Dalam nubuatan alkitabiah, Tuhan menyatakan bahawa dosa manusia diampuni melalui pertobatan dan iman dalam pekerjaan penebusan Yesus Kristus. Nubuatan menyatakan Tuhan sebagai Pencipta dan Hakim yang mahakuasa atas segala sesuatu dan menjamin manusia akan kasih, rahmat dan kesetiaan-Nya serta mendorong orang percaya untuk menjalani kehidupan yang saleh dalam Yesus Kristus. (Yesaya 46,9-11; Lukas 24,44-48; Daniel 4,17; Yudas 14-15; 2. Peter 3,14)

Kepercayaan kita mengenai ramalan Alkitab

Ramai orang Kristian memerlukan gambaran keseluruhan nubuatan, seperti yang ditunjukkan di atas, untuk melihat nubuatan dari perspektif yang betul. Ini kerana ramai orang Kristian mengkritik ramalan dan membuat tuntutan bahawa mereka tidak dapat menyokong. Bagi sesetengah orang, nubuatan adalah doktrin yang paling penting. Ia menduduki tempat paling besar dalam pengajian Alkitab anda, dan itulah topik yang paling ingin anda dengar. Novel Armageddon menjual dengan baik. Ramai orang Kristian akan melakukannya dengan baik untuk memerhatikan apa yang dikatakan oleh kepercayaan kita mengenai nubuatan Alkitab.

Pernyataan kami mempunyai tiga kalimat: yang pertama mengatakan bahawa nubuatan adalah sebahagian dari wahyu Tuhan kepada kita, dan ia memberitahu kita sesuatu tentang siapa dia, apa dia, apa yang dia inginkan, dan apa yang dia lakukan.

Kalimat kedua menyatakan bahawa nubuatan Alkitab menubuatkan keselamatan melalui Yesus Kristus. Ini tidak bermakna bahawa setiap nubuatan berkenaan dengan pengampunan dan kepercayaan kepada Kristus. Kita masih mengatakan bahawa nubuatan adalah satu-satunya tempat di mana Tuhan mendedahkan perkara-perkara ini tentang keselamatan. Kita dapat mengatakan bahawa beberapa nubuatan Alkitab berkaitan dengan keselamatan melalui Kristus atau nubuatan itu adalah salah satu daripada banyak cara di mana Allah mendedahkan pengampunan melalui Kristus.

Kerana rencana Tuhan memberi tumpuan kepada Yesus Kristus dan nubuatan adalah sebahagian daripada wahyu Tuhan tentang kehendak-Nya, tidak dapat dielakkan bahawa nubuatan secara langsung atau tidak langsung berkaitan dengan apa yang Tuhan lakukan dalam dan melalui Yesus Kristus. Tetapi kita tidak cuba untuk menentukan setiap ramalan di sini - kita memberi pengenalan.

Dalam pernyataan kami, kami ingin memberi perspektif yang sihat tentang mengapa ramalan wujud. Kenyataan kami adalah bertentangan dengan dakwaan bahawa kebanyakan nubuatan berkenaan dengan masa depan, atau bahawa ia memberi tumpuan kepada sesetengah orang. Perkara yang paling penting mengenai ramalan bukan tentang orang-orang dan bukan tentang masa depan, tetapi mengenai pertobatan, iman, keselamatan dan kehidupan di sini dan hari ini.

Sekiranya kita melakukan tinjauan dalam kebanyakan denominasi, saya ragu-ragu sama ada ramai orang akan mengatakan bahawa nubuatan adalah mengenai pengampunan dan iman. Mereka berfikir bahawa dia menumpukan perhatian kepada perkara lain. Tetapi nubuat adalah mengenai keselamatan melalui Yesus Kristus, serta beberapa perkara lain. Apabila berjuta-juta melihat ramalan alkitabiah untuk menentukan akhir dunia, apabila berjuta-juta nubuatan bersekutu dengan peristiwa-peristiwa yang terletak di masa depan, ia membantu untuk mengingatkan orang bahawa satu tujuan nubuatan adalah untuk mendedahkan bahawa dosa manusia dapat diampuni melalui kerja keselamatan Yesus Kristus.

ampun

Saya ingin mengatakan beberapa perkara lagi mengenai kenyataan kami. Pertama, ia mengatakan bahawa dosa manusia dapat diampuni. Ia tidak mengatakan dosa manusia. Kita bercakap mengenai keadaan asas kemanusiaan, bukan hanya akibat individu dari dosa kita. Memang benar bahawa dosa individu boleh diampuni dengan mempercayai Kristus, tetapi lebih penting lagi bahawa sifat kita yang salah, akar masalah itu, juga diampuni. Kita tidak akan mempunyai masa atau kebijaksanaan untuk bertaubat dari segala dosa. Pengampunan tidak bergantung pada keupayaan kami untuk menyenaraikan mereka semua. Sebaliknya, ia membolehkan Kristus bagi kita bahawa mereka semua, dan sifat berdosa kita di terasnya, diampuni pada satu masa.

Seterusnya kita melihat bahawa dosa kita diampuni melalui iman dan pertobatan. Kami ingin memberi jaminan positif bahawa dosa-dosa kita telah diampuni dan bahawa mereka telah diampuni berdasarkan pertobatan dan kepercayaan dalam karya Kristus. Ini adalah satu bidang ramalan. Iman dan pertobatan adalah dua sisi syiling yang sama. Mereka berlaku secara praktikal pada masa yang sama, walaupun kepercayaan pertama muncul dalam logik. Jika kita mengubah tingkah laku kita tanpa mempercayai ia bukanlah jenis pertobatan yang membawa kepada keselamatan. Hanya pertobatan yang disertai dengan iman adalah efektif untuk keselamatan. Iman mesti datang dahulu.

Kita sering mengatakan bahawa kita memerlukan iman kepada Kristus. Betul, tapi ayat ini mengatakan bahawa kita memerlukan iman dalam kerja keselamatannya. Kami bukan sahaja mempercayai dia - kami juga mempercayai apa yang dilakukannya yang membolehkan kami diampuni. Ia bukan hanya dia sebagai orang yang mengampuni dosa kita - ia juga sesuatu yang dia lakukan atau sesuatu yang dia lakukan.

Dalam pernyataan ini kita tidak menyatakan apa pekerjaan keselamatannya. Pernyataan kami mengenai Yesus Kristus mengatakan bahawa dia "mati kerana dosa-dosa kita" dan bahawa dia "menjadi orang tengah antara Tuhan dan manusia". Inilah pekerjaan keselamatan yang harus kita percayai dan di mana kita menerima pengampunan.

Secara teologi, orang dapat menerima pengampunan hanya dengan mempercayai Kristus, tanpa memiliki keyakinan yang tepat tentang bagaimana Kristus dapat melakukannya untuk kita. Tidak ada teori tertentu mengenai pendamaian Kristus yang diperlukan. Tidak ada kepercayaan tertentu tentang peranannya sebagai mediator yang diperlukan untuk keselamatan. Walau bagaimanapun, adalah jelas dalam Perjanjian Baru bahawa keselamatan kita dimungkinkan oleh kematian Kristus di atas salib, dan dia adalah imam besar kita yang campur tangan untuk kita. Apabila kita percaya bahawa kerja Kristus adalah berkesan untuk keselamatan kita, kita mengalami pengampunan. Kami mengenali dia dan menyembahnya sebagai Penyelamat dan Tuhan. Kami menyedari bahawa dia menerima kita dalam kasih dan rahmatNya, dan kita menerima karunia keselamatannya yang indah.

Kenyataan kami mengatakan bahawa nubuatan berkaitan dengan perincian mekanikal keselamatan. Kita dapati bukti ini dalam kitab suci yang dipetik pada akhir kesaksian kita - Lukas 24. Di sana Yesus yang bangkit menjelaskan beberapa perkara kepada dua orang murid dalam perjalanan ke Emaus. Kami memetik ayat 44 hingga 48, tetapi kami juga boleh memasukkan ayat 25 hingga 27: «Dan dia berkata kepada mereka: Wahai orang bodoh, terlalu malas untuk mempercayai semua yang telah dikatakan oleh para nabi! Bukankah Kristus harus menderita ini dan masuk ke dalam kemuliaan-Nya? Dan dia bermula dengan Musa dan semua nabi dan menerangkan kepada mereka apa yang dikatakan tentang dia dalam semua kitab suci » (Lukas 2).4,25-satu).

Yesus tidak mengatakan bahawa Kitab Suci hanya bercakap tentang dia atau bahawa setiap nubuat adalah mengenai dia. Dia tidak mempunyai masa untuk melalui seluruh Perjanjian Lama. Sesetengah nubuatan adalah tentang dia dan ada yang tidak langsung mengenai beliau. Yesus menjelaskan nubuatan-nubuatan yang paling dirujuk kepadanya. Murid-murid percaya sebahagian daripada apa yang telah ditulis oleh para nabi, tetapi mereka perlahan untuk mempercayai segala-galanya. Mereka terlepas sebahagian daripada cerita dan Yesus memenuhi jurang dan menjelaskannya kepada mereka. Walaupun beberapa nubuatan Edom, Moab, Asyur, atau Mesir dan beberapa adalah mengenai Israel, yang lain adalah tentang penderitaan dan kematian Mesias dan kebangkitannya untuk kemuliaan. Yesus menerangkan ini kepada mereka.

Perhatikan juga bahawa Yesus bermula dengan kitab-kitab Musa. Mereka mengandungi beberapa ramuan mesianik, tetapi kebanyakan Pentateuch adalah mengenai Yesus Kristus dengan cara yang berbeza - dari segi tipologi, pengorbanan dan upacara keimamatan yang menubuatkan karya Mesias. Yesus juga menjelaskan konsep-konsep ini.

Ayat 44 hingga 48 memberitahu kami lebih banyak lagi: «Tetapi dia berkata kepada mereka: Ini adalah kata-kata saya yang saya katakan kepada anda ketika saya masih bersamamu: Segala sesuatu mesti dipenuhi yang tertulis mengenai saya dalam hukum Musa, pada para nabi dan dalam mazmur »(ayat 44). Sekali lagi, dia tidak mengatakan setiap butiran mengenai dirinya. Apa yang dia katakan adalah bahawa bahagian-bahagian yang ada padanya harus dipenuhi. Saya rasa kita boleh menambah bahawa tidak semua harus dipenuhi pada kedatangannya yang pertama. Beberapa ramalan tampaknya menunjuk ke masa depan, untuk kedatangannya yang kedua, tetapi seperti yang dia katakan itu harus digenapi. Bukan hanya ramalan itu menunjuk kepadanya - hukum itu juga menunjuk kepadanya, dan pekerjaan yang akan dilakukannya untuk keselamatan kita.

Ayat 45-48: "Kemudian dia membuka pemahaman mereka kepada mereka sehingga mereka memahami Kitab Suci, dan berkata kepada mereka: Tertulis bahawa Kristus akan menderita dan akan bangkit dari antara orang mati pada hari ketiga; dan bahawa dalam namanya memberitakan pertobatan untuk pengampunan dosa di antara semua orang. Mulakan di Yerusalem dan jadilah saksi kepadanya. » Di sini Yesus menjelaskan beberapa nubuatan yang menyangkut dia. Nubuat tidak hanya menunjukkan penderitaan, kematian dan kebangkitan Mesias - ramalan juga menunjuk pada pesan pertobatan dan pengampunan, sebuah pesan yang akan diberitakan kepada semua orang.

Nubuatan menyentuh banyak perkara yang berbeza, tetapi perkara yang paling penting dan perkara paling penting yang diturunkan adalah hakikat bahawa kita dapat menerima pengampunan melalui kematian Mesias. Sama seperti Yesus menekankan maksud nubuatan ini dalam perjalanan ke Emaus, jadi kami menekankan maksud nubuatan ini dalam kenyataan kami. Sekiranya kita berminat dengan nubuatan, kita harus memastikan bahawa kita tidak terlepas dari bahagian ini. Jika kita tidak memahami bahagian mesej ini, tiada yang lain akan membantu kita.

Ia menarik, Wahyu 19,10 dengan pemikiran berikut: "Tetapi kesaksian Yesus adalah roh nubuat." Mesej tentang Yesus adalah roh nubuatan. Ini semua tentang ini. Inti dari nubuatan adalah Yesus Kristus.

Tiga tujuan lain

Kalimat ketiga kami menambah beberapa perincian mengenai ramalan. Dia mengatakan: "Ramalan itu menyatakan Tuhan sebagai Pencipta dan Hakim yang Maha Kuasa di atas segalanya dan meyakinkan umat manusia akan kasih, rahmat dan kesetiaannya serta memotivasi orang percaya untuk hidup saleh dalam Yesus Kristus." Berikut adalah tiga tujuan ramalan lain. Pertama, ia memberitahu kita bahawa Tuhan adalah hakim atas segala sesuatu. Kedua, ini memberitahu kita bahawa Tuhan itu pengasih, penyayang, dan setia. Dan ketiga, ramalan itu mendorong kita untuk hidup dengan baik. Mari kita perhatikan lebih dekat ketiga-tiga tujuan ini.

Nubuat Alkitab memberitahu kita bahawa Tuhan adalah berdaulat, bahawa dia mempunyai kuasa dan kuasa atas segala sesuatu. Kami memetik Yesaya 46,9-11, petikan yang menyokong perkara ini. “Fikirkan yang sebelumnya seperti dari zaman dahulu: Aku adalah Tuhan, dan tidak ada yang lain, Tuhan yang tiada serupa. Sejak awal saya mengisytiharkan apa yang akan datang selepas itu dan sebelum itu apa yang belum berlaku. Saya berkata: Apa yang telah saya putuskan akan berlaku, dan segala yang saya putuskan akan saya lakukan. Aku memanggil burung helang dari timur, dari negeri yang jauh orang yang akan melaksanakan nasihatku. Seperti yang telah saya katakan, saya akan membiarkan ia datang; apa yang saya rancang, saya lakukan juga."

Dalam bahagian ini, Tuhan mengatakan bahawa Dia dapat memberitahu kita bagaimana segala sesuatu akan berakhir, walaupun ia bermula. Tidak sukar untuk memberitahu akhir dari permulaan selepas semuanya telah berlaku, tetapi hanya Tuhan yang dapat mengumumkan akhir dari awal. Malah pada zaman purba, dia dapat meramalkan apa yang akan berlaku pada masa akan datang.

Sesetengah orang mengatakan bahawa Tuhan boleh melakukan ini kerana dia melihat masa depan. Memang benar bahawa Tuhan dapat melihat masa depan, tetapi ini bukanlah tujuan yang ditujukan oleh Yesaya. Apa yang ditekankannya tidak begitu banyak yang Allah melihat atau mengenali terlebih dahulu, tetapi Tuhan akan campur tangan dalam sejarah untuk memastikan ia berlaku. Dia akan membawanya, walaupun dalam kes ini dia boleh memanggil seorang lelaki timur untuk melakukan kerja.

Tuhan mengumumkan rencana-Nya terlebih dahulu, dan wahyu ini adalah apa yang kita panggil nubuatan - sesuatu yang akan diumumkan terlebih dahulu. Oleh itu nubuatan adalah sebahagian daripada wahyu Allah tentang kehendak dan tujuan-Nya. Kemudian, kerana itu adalah kehendak Tuhan, rencana, dan keinginan, dia memastikan ia terjadi. Dia akan melakukan apa sahaja yang dia suka, apa sahaja yang dia mahu lakukan kerana dia mempunyai kuasa untuk melakukannya. Dia berdaulat atas semua bangsa.

Daniel 4,17-24 memberitahu kita perkara yang sama. Ini berlaku sejurus selepas Daniel mengumumkan bahawa Raja Nebukadnezar akan hilang akal selama tujuh tahun, dan dia kemudian memberikan alasan berikut: “Adalah nasihat Yang Mahatinggi tentang Tuanku Raja: kamu akan keluar dari kumpulan manusia dan kamu harus tinggal bersama binatang-binatang di padang, dan mereka akan membuat kamu makan rumput seperti lembu, dan kamu akan berbaring di bawah embun langit dan basah, dan itu akan menjadi tujuh kali sebelum kamu mengetahui bahawa Dia berkuasa atas kerajaan manusia dan memberikannya kepada siapa yang dikehendaki-Nya” (Daniel 4,21-satu).

Oleh itu, nubuatan telah diberikan dan dilaksanakan supaya orang tahu bahawa Allah adalah Yang Maha Tinggi di antara semua orang. Dia mempunyai kuasa untuk menggunakan seseorang sebagai penguasa, bahkan yang paling rendah di kalangan lelaki. Tuhan boleh memberi kuasa kepada siapa yang dia mahu berikan kerana dia berdaulat. Inilah mesej yang disampaikan kepada kita melalui nubuatan Alkitab. Ia menunjukkan kepada kita bahawa Tuhan mempunyai kekuatan maha kuasa.

Nubuatan memberitahu kita bahawa Tuhan adalah hakim. Kita dapat melihat ini dalam nubuatan-nubuatan Perjanjian Lama, terutamanya dalam nubuatan mengenai hukuman. Tuhan memberikan benda-benda yang tidak menyenangkan kerana orang telah melakukan kejahatan. Tuhan bertindak sebagai seorang hakim yang mempunyai kuasa untuk memberi ganjaran dan menghukum dan yang mempunyai kuasa untuk memastikan ia dilaksanakan.

Kami memetik Yudas 14-15 untuk alasan ini: «Ia juga menubuatkan dari mereka Henokh, yang ketujuh dari Adam, dan berkata: Lihatlah, Tuhan datang bersama ribuan orang kudus-Nya untuk menghakimi semua dan menghukum semua orang untuk semua pekerjaan perubahan tak bertuhan yang dengannya mereka tidak bertuhan dan untuk semua perkara nakal yang telah diperkatakan oleh orang-orang berdosa jahat terhadapnya. "

Di sini kita melihat bahawa Perjanjian Baru memetik nubuatan yang tidak terdapat dalam Perjanjian Lama. Nubuatan ini ada dalam kitab apokrifa 1. Henokh, dan telah dimasukkan ke dalam Alkitab, dan ia menjadi sebahagian daripada catatan yang diilhamkan tentang apa yang dinyatakan oleh nubuat itu. Ia mendedahkan bahawa Tuhan akan datang - yang masih akan datang - dan bahawa Dia adalah hakim setiap orang.

Cinta, rahmat dan kesetiaan

Di manakah ramalan itu memberitahu kita bahawa Tuhan adalah penyayang, pengasih, dan setia? Di manakah yang dinyatakan dalam nubuatan? Kita tidak perlu ramalan untuk mengalami watak Tuhan kerana dia selalu tetap sama. Nubuatan Alkitab menunjukkan sesuatu tentang rencana dan tindakan Allah, dan tidak dapat dielakkan bahawa ia menunjukkan sesuatu tentang wataknya kepada kita. Rancangan dan rancangannya pasti akan mendedahkan kepada kita bahawa dia adalah penyayang, penyayang, dan setia.

Saya memikirkan Yeremia 2 di sini6,13: "Maka perbaikilah caramu dan perbuatanmu dan dengarlah suara Tuhan, Tuhanmu, maka Tuhan pun akan bertaubat dari kejahatan yang telah difirmankan-Nya terhadapmu." Apabila orang berubah, Tuhan akan mengalah; dia tidak berniat menghukum; dia bersedia untuk membuat permulaan yang baru. Dia tidak menyimpan dendam - dia penuh belas kasihan dan bersedia memaafkan.

Sebagai contoh kesetiaannya, kita boleh melihat nubuatan dalam 3. Musa 26,44 lihat pada. Petikan ini adalah amaran kepada Israel bahawa jika mereka melanggar perjanjian, mereka akan dikalahkan dan dibawa ke dalam tawanan. Tetapi kemudian jaminan ini ditambah: "Tetapi walaupun mereka berada di negara musuh, saya tetap tidak menolak mereka, dan saya tidak jijik dengan mereka, sehingga ia harus berakhir dengan mereka." Nubuat ini menekankan kesetiaan, belas kasihan, dan kasih Tuhan, walaupun kata-kata khusus itu tidak digunakan.

Hosea 11 adalah contoh lain dari kasih setia Tuhan. Walaupun setelah menggambarkan betapa tidak setia Israel, ayat 8-9 berbunyi: "Hati saya berbeza, semua belas kasihan saya terbakar. Saya tidak mahu melakukan apa-apa untuk merosakkan Ephraim setelah marah saya. Kerana aku adalah Tuhan dan bukan manusia dan aku adalah Orang Suci di antara kamu dan tidak mahu datang untuk menghancurkan. » Ramalan ini memperlihatkan kasih Tuhan yang berterusan bagi umat-Nya.

Nubuatan-nubuat Perjanjian Baru juga memberi jaminan kepada kita bahawa Tuhan adalah penyayang, pengasih, dan setia. Dia akan membangkitkan kita dari orang mati dan memberi ganjaran kepada kita. Kami akan hidup bersama dia dan menikmati cintanya selama-lamanya. Nubuatan Alkitab menjamin kita bahawa Tuhan berhasrat untuk melakukan ini, dan pemenuhan nubuatan yang lalu telah memberi jaminan bahawa dia mempunyai kuasa untuk melakukannya dan melakukan apa yang sebenarnya ingin dilakukannya.

Terpilih kepada kehidupan yang saleh

Akhirnya, kenyataan itu menyatakan bahawa nubuatan Alkitab memotivasi orang percaya untuk hidup dalam kehidupan yang saleh di dalam Yesus Kristus. Bagaimana keadaannya? Sebagai contoh, ia mendorong kita untuk beralih kepada Tuhan kerana kita yakin bahawa Dia mahu yang terbaik untuk kita, dan kita akan sentiasa menerima kebaikan apabila kita menerima apa yang Dia tawarkan, dan kita akhirnya akan menerima kejahatan apabila kita tidak

Dalam konteks ini kami memetik 2. Peter 3,12-14: «Tetapi hari Tuhan akan datang seperti pencuri; maka leburlah langit dengan kehancuran yang besar; tetapi unsur-unsur akan lebur kerana panas, dan bumi serta pekerjaan yang ada di atasnya akan dihakimi. Jika sekarang semua ini akan lenyap, bagaimana anda harus berdiri di sana dalam berjalan yang suci dan saleh."

Kita harus menantikan hari Tuhan daripada takut, dan kita harus menjalani kehidupan yang saleh. Mungkin sesuatu yang baik akan berlaku kepada kita jika kita melakukannya, dan sesuatu yang kurang wajar jika kita tidak. Nubuatan menggalakkan kita untuk menjalani kehidupan yang taat kerana mengungkapkan kepada kita bahawa Allah memberi ganjaran kepada mereka yang mencari Dia dengan setia.

Dalam ayat 12-15 kita membaca: «... yang menanti dan berusaha untuk kedatangan hari Tuhan ketika langit akan mencair dan unsur-unsur akan mencair dari panas. Tetapi kita sedang menunggu surga baru dan bumi baru setelah janjinya, di mana keadilan berada. Oleh itu, saudara-saudaraku yang terkasih, sementara kamu sedang menunggu, cobalah untuk bersikap bersih dan bersih dalam kedamaian di hadapannya, dan kesabaran Tuhan kita untuk keselamatanmu, dan juga saudara kita yang dikasihi Paulus, menurut hikmat yang diberikan kepadanya, menulis kepada anda. »

Kitab ini menunjukkan kepada kita bahawa nubuatan Alkitab mendorong kita untuk melakukan segala usaha untuk bersikap dan berfikir dengan betul, menjalani kehidupan yang saleh, dan berdamai dengan Tuhan. Satu-satunya cara untuk melakukan ini, sudah tentu, adalah melalui Yesus Kristus. Tetapi dalam kitab suci ini, Tuhan memberitahu kita bahawa dia bersabar, setia, dan penuh belas kasihan.

Peranan Yesus yang berterusan sangat penting di sini. Damai dengan Tuhan hanya mungkin kerana Yesus duduk di sebelah kanan Bapa dan berdiri untuk kita sebagai imam besar. Hukum Musa meramalkan dan meramalkan aspek kerja penebusan Yesus; melalui dia kita diperkuat untuk menjalani kehidupan yang saleh, untuk melakukan segala usaha, dan untuk membersihkan noda yang kita kontrak. Ini adalah dengan mempercayai dia sebagai imam besar kita sehingga kita dapat yakin bahawa dosa-dosa kita telah diampuni dan keselamatan dan kehidupan kekal dijamin.

Ramalan itu memberi jaminan akan belas kasihan Tuhan dan cara kita dapat diselamatkan oleh Yesus Kristus. Ramalan bukanlah satu-satunya perkara yang mendorong kita untuk menjalani kehidupan yang saleh. Ganjaran atau hukuman masa depan kita bukan satu-satunya alasan untuk hidup dengan adil. Kita dapat mencari motivasi untuk tingkah laku yang baik pada masa lalu, masa kini dan masa depan. Pada masa lalu kerana Tuhan baik kepada kita dan bersyukur dengan apa yang telah Dia lakukan dan kita bersedia melakukan apa yang Dia katakan. Motivasi kita sekarang untuk hidup adalah cinta kita kepada Tuhan; Roh Kudus dalam diri kita membuat kita ingin menyenangkan Dia dalam tindakan kita. Dan masa depan juga membantu memotivasi tingkah laku kita - Tuhan memperingatkan kita akan hukuman, mungkin kerana Dia mahu peringatan ini memotivasi kita untuk mengubah tingkah laku kita. Itu juga menjanjikan ganjaran, mengetahui bahawa mereka juga memotivasi kita. Kami mahu mendapatkan hadiah yang dia berikan.

Perilaku selalu menjadi alasan untuk nubuatan. Ramalan bukan hanya mengenai ramalan, tetapi juga mengenai penetapan arahan Tuhan. Itulah sebabnya banyak nubuatan bersyarat - Tuhan memberi amaran terhadap hukuman dan mengharapkan pertobatan sehingga hukuman itu tidak perlu datang. Ramalan tidak diberikan sebagai perkara yang sia-sia mengenai masa depan - mereka mempunyai tujuan untuk masa kini.

Zakharia meringkaskan mesej para nabi sebagai seruan untuk perubahan: «Beginilah firman Tuhan semesta alam: Bertolaklah dari jalanmu yang jahat dan dari perbuatanmu yang jahat! Tetapi mereka tidak taat dan tidak mengindahkan Aku, firman Tuhan” (Zakharia 1,3-4). Nubuat memberitahu kita bahawa Tuhan adalah Hakim yang berbelas kasihan, dan berdasarkan apa yang Yesus lakukan untuk kita, kita boleh diselamatkan jika kita mempercayainya.

Beberapa ramalan memiliki jangkauan yang lebih panjang dan tidak bergantung pada apakah orang-orang melakukan baik atau buruk. Tidak semua ramalan ditujukan untuk tujuan ini. Memang, ramalan datang dalam berbagai macam hal sehingga sulit untuk dikatakan, kecuali dalam pengertian umum, untuk tujuan apa semua nubuatan melayani. Ada yang untuk tujuan ini, ada yang untuk tujuan itu dan ada yang kita tidak pasti tujuannya.

Jika kita cuba membuat pernyataan iman tentang sesuatu yang beragam seperti nubuatan, kita akan membuat pernyataan umum kerana adalah tepat: Nubuatan Alkitab adalah salah satu cara di mana Tuhan memberitahu kita apa yang Dia lakukan dan mesej umum nubuatan memberitahu kita tentang perkara yang paling penting yang dilakukan oleh Tuhan: Ia membawa kita kepada keselamatan melalui Yesus Kristus. Nubuatan memberi amaran kepada kami
penghakiman yang akan datang, ia memberi jaminan kepada kita rahmat Tuhan dan oleh itu mendorong kita untuk bertobat dan
untuk menyertai program Tuhan.

Michael Morrison


pdfNubuatan Alkitab