Rahmat untuk semua

209 rahmat untuk semua orangApabila pada hari berkabung, pada 14. Pada 2001 September , orang ramai berkumpul di gereja-gereja di seluruh Amerika dan negara lain datang untuk mendengar kata-kata penghiburan, dorongan dan harapan. Walau bagaimanapun, bertentangan dengan niat mereka untuk membawa harapan kepada negara yang berduka, sebilangan pemimpin gereja Kristian konservatif secara tidak sengaja telah menyebarkan mesej putus asa, keputusasaan dan ketakutan. Iaitu bagi orang yang kehilangan orang tersayang dalam serangan itu, saudara-mara atau rakan-rakan yang belum mengaku Kristus. Banyak penganut Kristian fundamentalis dan evangelis yakin: Sesiapa yang mati tanpa mengaku kepada Yesus Kristus, walaupun hanya kerana dia tidak pernah mendengar tentang Kristus dalam hidupnya, akan pergi ke neraka selepas kematian dan menderita siksaan yang tidak dapat digambarkan di sana - oleh tangan Tuhan yang orang Kristian yang sama ironisnya mulut sebagai Tuhan kasih sayang, rahmat dan belas kasihan. Sesetengah daripada kita orang Kristian seolah-olah berkata "Tuhan mengasihi kamu", tetapi kemudian muncul cetakan kecil: "Jika kamu tidak mengucapkan doa pertobatan asas sebelum kematian, Tuhan dan Juruselamatku yang pengasih akan menyiksa kamu untuk selama-lamanya."

Berita baik

Injil Yesus Kristus adalah berita baik (euangélion Yunani = berita baik, pesan keselamatan), dengan penekanan pada "baik". Ia adalah dan kekal sebagai mesej yang paling menggembirakan, untuk semua orang. Bukan sahaja berita baik untuk segelintir orang yang berkenalan dengan Kristus sebelum kematian; itu adalah berita baik untuk semua ciptaan - semua manusia tanpa kecuali, termasuk mereka yang mati tanpa pernah mendengar tentang Kristus.

Yesus Kristus adalah korban pendamaian bukan sahaja untuk dosa orang Kristian tetapi untuk dosa seluruh dunia (1. Johannes 2,2). Pencipta juga adalah Pendamai ciptaan-Nya (Kolose 1,15-20). Sama ada orang dapat mengetahui kebenaran ini sebelum mereka mati tidak bergantung pada kebenarannya. Ia bergantung kepada Yesus Kristus sahaja, bukan pada tindakan manusia atau sebarang reaksi manusia.

Yesus berkata: “Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal” (Yohanes). 3,16, semua petikan disemak terjemahan Luther, edisi standard). Allah yang mengasihi dunia dan Allah yang telah memberikan Anak-Nya; dan dia memberikannya untuk menebus apa yang dia cintai - dunia. Sesiapa yang percaya kepada Anak, yang diutus Allah, akan masuk ke dalam hidup yang kekal (lebih baik: "ke kehidupan yang akan datang").

Tiada satu suku kata pun ditulis di sini bahawa kepercayaan ini mesti datang sebelum kematian fizikal. Tidak: Ayat tersebut mengatakan bahawa orang yang beriman “tidak akan tersesat”, dan oleh kerana orang yang beriman pun mati, sepatutnya jelas bahawa “hilang” dan “mati” bukanlah satu dan perkara yang sama. Iman mencegah orang hilang, tetapi tidak mati. Kehilangan yang Yesus katakan di sini, yang diterjemahkan dari appolumi Yunani, menunjukkan kematian rohani, bukan kematian fizikal. Ini ada kaitan dengan pemusnahan akhir, pemusnahan, penghilangan tanpa jejak. Sesiapa yang percaya kepada Yesus tidak akan menemui akhir yang tidak dapat ditarik balik, tetapi akan memasuki kehidupan (soe) pada zaman yang akan datang (aion).

Sebagian lagi akan hidup dalam usia mendatang, hidup di kerajaan, sementara mereka masih hidup, sebagai pengembara bumi. Tetapi mereka hanya mewakili minoriti kecil dari "dunia" (kosmos) yang sangat dikasihi Tuhan sehingga Dia menghantar anaknya untuk menyelamatkannya. Bagaimana dengan yang lain? Ayat ini tidak mengatakan bahawa Tuhan tidak dapat atau tidak akan menyelamatkan mereka yang mati secara fizikal tanpa percaya.

Pemikiran bahawa kematian fizikal akan sekali-kali menghalang Tuhan daripada menyelamatkan seseorang atau membuat seseorang percaya kepada Yesus Kristus adalah tafsiran manusia; tidak ada yang seperti itu dalam Alkitab. Sebaliknya, kita diberitahu: manusia mati, dan selepas itu datang penghakiman (Ibrani 9,27). Hakim, kita sentiasa ingin ingat, akan berterima kasih kepada Tuhan tidak lain daripada Yesus, Anak Domba Tuhan yang disembelih yang mati untuk dosa manusia. Itu mengubah segala-galanya.

Pencipta dan pendamaian

Dari mana datangnya idea bahawa Tuhan hanya boleh menyelamatkan yang hidup, bukan yang mati? Dia berjaya mengatasi kematian, bukan? Dia bangkit daripada kematian, bukan? Tuhan tidak membenci dunia; dia cintakan dia. Dia tidak menciptakan manusia untuk neraka. Kristus datang pada waktunya untuk menyelamatkan dunia, bukan untuk menghakiminya (Yohanes 3,17).

Pada 16 September, hari Ahad setelah serangan itu, seorang guru Kristian berkata di depan kelas sekolah Minggunya: Tuhan sama sempurna dalam kebencian seperti cinta, yang menjelaskan mengapa ada neraka dan juga syurga. Dualisme (idea bahawa baik dan buruk adalah dua kekuatan lawan yang sama kuat di alam semesta) adalah bidaah. Tidakkah dia memperhatikan bahawa dia mengalihkan dualisme ke dalam Tuhan, bahawa dia mendalilkan Tuhan yang membawa dan mewujudkan ketegangan kebencian sempurna - cinta sempurna?

Tuhan benar-benar adil, dan semua orang berdosa dihakimi dan dihukum, tetapi Injil, berita baik, memulakan kita ke dalam misteri bahawa Tuhan dalam Kristus telah menerima dosa ini dan penghakiman ini bagi pihak kita! Sesungguhnya neraka itu nyata dan dahsyat. Tetapi sebenarnya neraka yang dahsyat ini disediakan untuk orang jahat inilah yang diderita oleh Yesus bagi pihak manusia (2. Korintus 5,21; Matius 27,46; Galatia 3,13).

Semua orang telah menanggung hukuman dosa (Roma 6,23), Tetapi Tuhan memberi kita hidup yang kekal dalam Kristus (ayat yang sama). Itulah sebabnya ini dipanggil: rahmat. Dalam bab sebelumnya Paulus menyatakannya begini: “Tetapi pemberian itu tidak sama dengan pemberian dosa. Kerana jika ramai yang mati oleh dosa seorang ['yang ramai', iaitu semua, setiap orang; tidak ada seorang pun yang tidak memikul kesalahan Adam], apatah lagi anugerah dan karunia Allah yang dilimpahkan dengan berlimpah-limpah kepada banyak orang [sekali lagi: semua, benar-benar semua orang] melalui kasih karunia satu orang Yesus Kristus »(Roma 5,15).

Paulus berkata: Sekeras mana pun hukuman kita untuk dosa, dan ia sangat keras (penghakiman di neraka), namun ia mengambil tempat duduk belakang untuk rahmat dan karunia rahmat dalam Kristus. Dalam erti kata lain, firman penebusan Tuhan dalam Kristus adalah jauh lebih lantang daripada firman penghukuman-Nya dalam Adam - yang satu ditenggelamkan sepenuhnya oleh yang lain ("apatah lagi"). Oleh itu Paul boleh kita masuk 2. Korintus 5,19 katakan: Dalam Kristus "[Tuhan] mendamaikan dunia [setiap orang, 'banyak' orang Rom 5,15] dengan diri mereka sendiri dan tidak menisbatkan dosa-dosa mereka [lagi] ... »

Kembali kepada kawan-kawan dan orang-orang yang dikasihi mereka yang mati tanpa mengaku iman kepada Kristus, adakah injil menawarkan kepada mereka apa-apa harapan, apa-apa dorongan tentang nasib orang yang mereka cintai mati? Sesungguhnya, dalam Injil Yohanes Yesus berkata secara harfiah: "Dan Aku, apabila Aku ditinggikan dari bumi, Aku akan menarik semua orang kepada-Ku" (Yohanes 1).2,32). Itu berita baik, kebenaran injil. Yesus tidak menetapkan jadual waktu, tetapi dia mengisytiharkan bahawa dia mahu menarik semua orang, bukan hanya beberapa orang yang berjaya mengenali Dia sebelum kematian mereka, tetapi semua orang.

Tidak hairanlah bahawa Paulus menulis kepada orang Kristian di kota Kolose bahawa ia "berkenan" kepada Tuhan, ingatlah: "bersukacita", bahawa melalui Kristus dia "mendamaikan segala sesuatu dengan dirinya sendiri, baik di bumi atau di syurga, dengan mengadakan perdamaian. melalui Darah-Nya di kayu salib »(Kolose 1,20). Itu berita baik. Dan, seperti yang Yesus katakan, itu adalah berita baik untuk seluruh dunia, bukan hanya sebilangan kecil umat pilihan.

Paul mahu pembacanya mengetahui bahawa Yesus ini, Anak Tuhan yang dibangkitkan daripada kematian, bukan sekadar pengasas agama baru yang menarik dengan beberapa pemikiran teologi baharu. Paulus memberitahu mereka bahawa Yesus tidak lain adalah Pencipta dan Pemelihara segala sesuatu (ayat 16-17), dan lebih daripada itu, bahawa Dia adalah cara Tuhan untuk membetulkan secara mutlak segala sesuatu yang telah ada di dunia sejak permulaan sejarah yang sesat. (ayat 20)! Dalam Kristus - kata Paulus - Tuhan mengambil langkah terakhir untuk membuat semua janji yang dibuat kepada Israel menjadi kenyataan - berjanji bahawa suatu hari nanti Dia akan mengampuni semua dosa, secara menyeluruh dan universal, dan menjadikan segalanya baru dalam tindakan rahmat yang murni (lihat Kisah 1).3,32-33; 3,20-21; Yesaya 43,19; Wahyu 21,5; orang Rom 8,19-21).

Hanya orang Kristian

"Tetapi keselamatan hanya ditujukan untuk orang Kristian," melolong para fundamentalis. Tentunya benar. Tetapi siapakah "orang Kristian"? Adakah ia hanya mereka yang menyeragamkan taubat dan doa penukaran? Adakah hanya mereka yang dibaptis dengan rendaman? Adakah hanya mereka yang tergolong dalam "gereja sejati"? Hanya mereka yang mendapat pengampunan melalui imam yang ditahbiskan secara sah? Hanya mereka yang telah berhenti melakukan dosa? (Adakah anda berjaya? Saya tidak dapat.) Hanya mereka yang mengenal Yesus sebelum mereka mati? Atau adakah Yesus sendiri - di tangan yang dicucuk kuku Tuhan telah memberikan penghakiman - akhirnya memutuskan siapa yang termasuk dalam lingkaran mereka yang dia kasihi? Dan apabila dia berada di sana: Dia yang telah mengatasi maut dan yang dapat memberikan kehidupan kekal kepada sesiapa yang dia kehendaki, juga apabila dia membuat seseorang percaya, atau adakah kita bertemu, pembela agama yang benar-benar bijak untuk mengambil keputusan ini sebagai gantinya ?
Setiap orang Kristian pada suatu ketika telah menjadi seorang Kristian, iaitu, telah dibawa kepada iman oleh Roh Kudus. Pendirian fundamentalis, bagaimanapun, nampaknya adalah mustahil bagi Tuhan untuk membuat seseorang percaya selepas kematiannya. Tetapi tunggu - Yesus adalah orang yang membangkitkan orang mati. Dan Dialah yang menjadi korban pendamaian, bukan hanya untuk dosa kita tetapi untuk dosa seluruh dunia (1. Johannes 2,2).

Jurang besar

"Tetapi perumpamaan Lazarus", ada yang membantah. "Bukankah Abraham berkata bahawa terdapat jurang yang besar dan tidak dapat dirapatkan antara pihaknya dan pihak orang kaya?" (Lihat Lukas 16,19-31.)

Yesus tidak mahu perumpamaan ini difahami sebagai gambaran fotografi tentang kehidupan selepas kematian. Berapa ramai orang Kristian akan menggambarkan syurga sebagai "pangkuan Abraham", tempat di mana Yesus tidak kelihatan di mana-mana? Perumpamaan itu adalah mesej kepada kelas istimewa Yudaisme abad pertama, bukan potret kehidupan selepas kebangkitan. Sebelum kita membaca lebih daripada apa yang Yesus masukkan ke dalamnya, mari kita bandingkan apa yang Paulus katakan dalam Roma 11,32 menulis.

Orang kaya dalam perumpamaan itu masih tidak bertaubat. Dia masih melihat dirinya sebagai pangkat yang lebih tinggi dan kelas yang lebih tinggi daripada Lazarus. Dia masih hanya melihat Lazarus sebagai seseorang yang ada di sana untuk berkhidmat kepadanya. Mungkin adalah munasabah untuk mengandaikan bahawa ketidakpercayaan berterusan orang kaya yang menjadikan jurang itu tidak dapat diatasi, bukan keperluan kosmik yang sewenang-wenangnya. Marilah kita ingat: Yesus sendiri, dan hanya dia, menutup jurang yang tidak dapat diatasi antara keadaan kita yang berdosa dan pendamaian dengan Tuhan. Perkara ini, pernyataan dalam perumpamaan ini - bahawa keselamatan datang hanya melalui iman kepada-Nya - digariskan oleh Yesus apabila dia berkata: "Jika kamu tidak mendengarkan Musa dan para nabi, kamu juga tidak akan dapat diyakinkan jika seseorang bangkit dari orang mati" (Lukas 16,31).

Tujuan Tuhan adalah untuk membawa manusia kepada keselamatan, bukan untuk menyeksa mereka. Yesus adalah pendamai, dan percaya atau tidak, dia melakukan kerja yang sangat baik. Dia adalah Juruselamat dunia (Yohanes 3,17), bukan Penyelamat sebahagian kecil dunia. "Sebab begitulah Allah mengasihi dunia ini" (ayat 16) - dan bukan hanya satu orang dalam seribu. Tuhan mempunyai jalan, dan jalan-Nya lebih tinggi daripada jalan kita.

Dalam Khotbah di Bukit, Yesus berkata, "Kasihilah musuhmu" (Matius 5,43). Adalah selamat untuk menganggap bahawa dia mengasihi musuhnya. Atau patutkah seseorang percaya bahawa Yesus membenci musuh-musuhnya, tetapi menuntut kita mengasihi mereka, dan bahawa kebenciannya menjelaskan mengapa ada neraka? Itu akan menjadi sangat tidak masuk akal. Yesus memanggil kita untuk mengasihi musuh kita kerana dia juga memilikinya. «Bapa, ampunilah mereka; kerana mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan!" adalah syafaatnya bagi mereka yang menyalibnya3,34).

Sudah tentu, mereka yang menolak rahmat Yesus walaupun setelah mengetahuinya akan menuai hasil kebodohan mereka. Bagi orang yang enggan datang ke Perjamuan Anak Domba, tidak ada tempat lain selain kegelapan yang sepenuhnya (salah satu ungkapan kiasan yang digunakan Yesus untuk menggambarkan keadaan pengasingan daripada Tuhan, yang jauh daripada Tuhan; lihat Matius 22,13; 25,30).

Rahmat untuk semua

Dalam bahasa Rom (11,32) Paulus membuat pernyataan yang menakjubkan: "Sebab Allah telah mengurung setiap orang dalam ketidaktaatan, supaya Ia dapat mengasihani semua orang." Sebenarnya, perkataan Yunani asal menunjukkan semua, bukan beberapa, tetapi semua. Semua orang berdosa dan belas kasihan ditunjukkan kepada semua dalam Kristus, sama ada mereka suka atau tidak; sama ada mereka menerimanya atau tidak; sama ada mereka mengetahui sebelum mati atau tidak.

Apa lagi yang dapat dikatakan seseorang tentang wahyu ini daripada apa yang Paulus katakan dalam ayat-ayat berikutnya: “Wah, betapa besarnya kekayaan, baik hikmat maupun pengetahuan tentang Tuhan! Betapa tidak dapat difahami penilaiannya dan bagaimana caranya tidak dapat dicari! Sebab 'siapakah yang mengetahui akal Tuhan, atau siapa yang menjadi penasihatnya?' Atau 'siapa yang memberinya sesuatu sebelumnya bahawa Tuhan harus membalasnya?' Kerana dari Dia dan melalui Dia dan kepada Dialah segala sesuatu. Maha Suci dia selama-lamanya! Amin »(ayat 33-36).

Ya, cara-caranya kelihatan tidak dapat difahami sehingga banyak dari kita orang Kristian tidak percaya bahawa Injil boleh menjadi begitu baik. Dan sebilangan dari kita nampaknya mengetahui fikiran Tuhan dengan baik sehingga kita tahu bahawa sesiapa yang bukan Kristiani mati akan terus masuk ke neraka. Sebaliknya, Paul ingin menjelaskan bahawa sejauh mana rahmat ilahi yang tidak dapat dijelaskan hanya tidak dapat kita fahami - suatu rahsia yang hanya dinyatakan dalam Kristus: Di dalam Kristus, Tuhan melakukan sesuatu yang melebihi cakrawala pengetahuan manusia di langit.

Dalam suratnya kepada orang Kristian di Efesus, Paulus memberitahu kita bahawa Tuhan telah merencanakan ini sejak awal (Efesus). 1,9-10). Itulah sebab asas untuk memanggil Abraham, untuk pemilihan Israel dan Daud, untuk perjanjian (3,5-6). Tuhan juga menyelamatkan "orang asing" dan bukan Israel (2,12). Dia bahkan menyelamatkan orang jahat (Roma 5,6). Dia benar-benar menarik semua orang kepada-Nya (Yohanes 12,32). Dalam seluruh sejarah dunia, Anak Tuhan bekerja "di belakang" dari awal dan melakukan pekerjaan penebusan-Nya untuk mendamaikan segala sesuatu dengan Tuhan (Kolose 1,15-20). Rahmat Tuhan mempunyai logiknya sendiri, logik yang sering kelihatan tidak logik bagi orang yang berfikiran beragama.

Satu-satunya jalan untuk keselamatan

Ringkasnya: Yesus adalah satu-satunya jalan kepada keselamatan, dan dia menarik semua orang kepada-Nya - dengan caranya sendiri, pada masanya sendiri. Adalah berguna untuk menjelaskan fakta, yang sebenarnya tidak dapat difahami oleh akal manusia: Tidak ada tempat di alam semesta sama sekali kecuali di dalam Kristus, kerana, seperti yang dikatakan oleh Paulus, tidak ada sesuatu yang tidak diciptakan olehnya dan tidak ada di dalam dirinya. (Kolose 1,15-17). Orang yang akhirnya menolaknya berbuat demikian walaupun cintanya; bukan Yesus menolak mereka (dia tidak - dia mengasihi mereka, mati untuk mereka dan mengampuni mereka), tetapi mereka menolaknya.

CS Lewis mengatakannya dengan cara ini: "Pada akhirnya hanya ada dua jenis orang: mereka yang mengatakan kepada Tuhan 'Kehendakmu akan dilakukan' dan mereka yang akhirnya Tuhan mengatakan 'ANDA akan selesai'. Sesiapa yang berada di Neraka telah memilih nasib ini untuk dirinya sendiri. Tanpa keputusan ini, tidak mungkin ada neraka. Tidak ada jiwa yang bersungguh-sungguh dan gigih mencari kegembiraan yang akan merindukannya. Dia yang mencari mencari. Sesiapa yang mengetuk akan dibuka ”(The Great Divorce, Bab 9). (1)

Wira di neraka?

Apabila saya memberitahu orang Kristian tentang maksud 11. Selepas mendengar khutbah pada September, saya teringat akan anggota bomba dan polis yang heroik yang mengorbankan nyawa mereka untuk menyelamatkan orang ramai dari Pusat Dagangan Dunia yang terbakar. Bagaimanakah ini bersetuju: bahawa orang Kristian memanggil penyelamat ini sebagai pahlawan dan memuji pengorbanan diri mereka, tetapi sebaliknya mengisytiharkan bahawa jika mereka tidak mengaku kepada Kristus sebelum kematian mereka, mereka kini akan diseksa di neraka?

Injil mengisytiharkan bahawa ada harapan untuk semua yang mati di Pusat Dagangan Dunia tanpa terlebih dahulu mengaku Kristus. Tuhan yang bangkit adalah orang yang akan mereka temui selepas kematian, dan Dia adalah hakim - dia, dengan lubang paku di tangannya - bersedia untuk selama-lamanya untuk memeluk dan menerima semua makhluk-Nya yang datang kepada-Nya. Dia mengampuni mereka sebelum mereka dilahirkan (Efesus 1,4; orang Rom 5,6 u. 10). Bahagian itu selesai, juga untuk kita yang percaya sekarang. Mereka yang berdiri di hadapan Yesus kini hanya perlu meletakkan mahkota mereka di hadapan takhta dan menerima pemberian-Nya. Mungkin ada yang tidak melakukannya. Mungkin mereka begitu tertanam dalam cinta diri dan kebencian terhadap orang lain sehingga mereka akan melihat Tuhan yang bangkit sebagai musuh utama mereka. Ini lebih daripada memalukan, ia adalah malapetaka perkadaran kosmik kerana dia bukan musuh utama anda. Kerana dia mencintainya, bagaimanapun. Kerana dia mahu mengumpulkan dia dalam pelukannya seperti ayam betina anak ayamnya, jika mereka hanya membiarkan dia.

Tetapi kita dibenarkan - jika kita mempunyai Roma 14,11 dan Filipi 2,10 percaya - anggap bahawa sebahagian besar orang yang mati dalam serangan pengganas itu akan dengan senang hati meluru ke dalam pelukan Yesus 'seperti kanak-kanak ke dalam pelukan ibu bapa mereka.

Yesus menyelamatkan

"Yesus menyelamatkan" adalah apa yang ditulis oleh orang Kristian pada poster dan pelekat mereka. Itu betul. Dia melakukannya. Dan dia adalah pemula dan penamat keselamatan, dia adalah asal dan matlamat segala yang dicipta, semua makhluk, termasuk yang mati. Tuhan tidak mengutus Anak-Nya ke dunia untuk menghakimi dunia, kata Yesus. Dia mengutusnya untuk menyelamatkan dunia (Yohanes 3,16-17).

Terlepas dari apa yang orang mungkin katakan, Tuhan ingin menyelamatkan semua orang tanpa pengecualian (1. Timothy 2,4; 2. Peter 3,9), bukan segelintir sahaja. Dan apa lagi yang anda perlu tahu - dia tidak pernah berputus asa. Dia tidak pernah berhenti mencintai. Dia tidak pernah berhenti menjadi seperti dia, sekarang dan akan sentiasa menjadi untuk orang - pembuat dan pendamai mereka. Tiada siapa yang jatuh melalui jaringan. Tidak ada seorang pun yang dijadikan untuk masuk ke Neraka. Jika seseorang benar-benar pergi ke neraka - di sudut kecil, tidak bermakna, gelap di mana-mana sudut alam keabadian - itu hanya kerana mereka berdegil menolak untuk menerima rahmat yang Tuhan sediakan untuk mereka. Dan bukan kerana Tuhan membencinya (dia tidak). Bukan kerana Tuhan itu pendendam (Dia tidak). Tetapi kerana dia 1) membenci kerajaan Tuhan dan menolak anugerah-Nya, dan 2) kerana Tuhan tidak mahu dia merosakkan kegembiraan orang lain.

Mesej positif

Injil adalah mesej harapan bagi semua orang. Pengkhotbah Kristian tidak perlu bekerja dengan ancaman neraka untuk memaksa orang memeluk Kristus. Anda hanya boleh menyatakan kebenaran, berita baik: «Tuhan mengasihi anda. Dia tidak marah dengan anda. Yesus mati untuk anda kerana anda adalah orang berdosa, dan Tuhan sangat mengasihi anda sehingga Dia menyelamatkan anda dari segala yang menghancurkan anda. Lalu mengapa anda mahu terus hidup seolah-olah tidak ada yang lain selain dunia berbahaya, kejam, tidak dapat diramalkan dan tanpa belas kasihan yang anda miliki? Mengapa kamu tidak datang dan mulai merasakan kasih Tuhan dan merasakan berkat-berkat kerajaannya? Anda sudah menjadi miliknya. Dia sudah melunaskan dosa anda. Dia akan mengubah kesedihanmu menjadi kegembiraan. Dia akan memberi anda ketenangan batin yang belum pernah anda ketahui. Ini akan membawa makna dan orientasi untuk hidup anda. Ini akan membantu anda memperbaiki hubungan anda. Dia akan memberi anda rehat. Percayalah kepadanya. Dia sedang menunggu awak. »

Mesej itu sangat baik sehingga ia benar-benar terpancar daripada kita. Dalam bahasa Rom 5,10-11 Paulus menulis: “Sebab jika kita telah didamaikan dengan Allah melalui kematian Anak-Nya, ketika kita masih bermusuh, terlebih lagi kita akan diselamatkan oleh kehidupan-Nya, sekarang kita telah didamaikan. Bukan itu sahaja, tetapi kita juga bermegah tentang Allah melalui Tuhan kita Yesus Kristus, yang melalui Dia kita sekarang telah menerima pendamaian."

Harapan utama! Yang terbaik dalam rahmat! Melalui kematian Kristus, Tuhan mendamaikan musuh-musuhnya dan melalui kehidupan Kristus dia menyelamatkan mereka. Tidak hairanlah kita dapat membanggakan Tuhan melalui Tuhan kita Yesus Kristus - melalui Dia kita sudah menjadi sebahagian daripada apa yang kita sampaikan kepada orang lain. Mereka tidak harus terus hidup seolah-olah mereka tidak ada tempat di meja Tuhan; dia sudah mendamaikan mereka, mereka boleh pulang, mereka boleh pulang.

Kristus menyelamatkan orang-orang berdosa. Itu adalah berita baik. Yang terbaik yang dapat didengar oleh lelaki.

oleh J. Michael Feazell


pdfRahmat untuk semua