Ambil terjun

211 mengambil risikoPerumpamaan Yesus yang terkenal: Dua orang pergi ke kuil untuk berdoa. Seorang adalah seorang Farisi, seorang lagi seorang pemungut cukai (Lukas 18,9.14). Hari ini, dua ribu tahun selepas Yesus menceritakan perumpamaan ini, kita mungkin tergoda untuk mengangguk dengan sedar dan berkata: "Tentu, orang Farisi, lambang kesombongan diri dan kemunafikan!" Baiklah ... tetapi mari kita tinggalkan penilaian ini dan cuba bayangkan bagaimana perumpamaan itu mempengaruhi penonton Yesus. Di satu pihak: Orang Farisi tidak dianggap sebagai munafik taksub yang kita, orang Kristian dengan sejarah gereja selama 2000 tahun, suka menganggap mereka begitu. Sebaliknya, orang Farisi adalah minoriti agama Yahudi yang saleh, bersemangat, taat, yang berani menentang arus liberalisme, kompromi dan sinkretisme yang semakin meningkat di dunia Rom dengan budaya Yunani pagan. Mereka menyeru orang ramai untuk kembali kepada undang-undang dan komited kepada kepercayaan yang teguh dalam ketaatan.

Ketika orang Farisi berdoa dalam perumpamaan: "Terima kasih, Tuhan, bahawa saya tidak seperti orang lain", itu bukan kepercayaan yang berlebihan, bukan lelucon kosong. Memang benar. Penghormatannya terhadap undang-undang tidak tercela; dia dan minoriti Farisi telah mengikrarkan kesetiaan kepada undang-undang di dunia di mana undang-undang itu cepat kehilangan kepentingannya. Dia tidak seperti orang lain, dan dia bahkan tidak mengira dirinya - dia berterima kasih kepada Tuhan kerana telah begitu.

Sebaliknya: Pemungut kastam, pemungut cukai di Palestin, mempunyai reputasi yang paling buruk - mereka adalah orang Yahudi yang mengutip cukai daripada rakyat mereka sendiri untuk kuasa pendudukan Rom dan yang sering memperkayakan diri mereka dengan cara yang tidak bertanggungjawab (bandingkan Matthew 5,46). Pembahagian peranan akan segera menjadi jelas kepada penonton Yesus: orang Farisi, hamba Tuhan, sebagai "baik" dan pemungut cukai, penjahat pola dasar, sebagai "jahat".

Seperti biasa, Yesus membuat pernyataan yang sangat tidak dijangka dalam perumpamaannya: Apa yang kita atau apa yang harus kita lakukan tidak mempunyai kesan positif atau negatif kepada Tuhan; dia mengampuni semua orang, bahkan orang yang paling berdosa. Apa yang perlu kita lakukan adalah mempercayai dia. Dan sama mengejutkannya: Sesiapa yang percaya dia lebih benar daripada orang lain (walaupun dia mungkin mempunyai bukti kukuh tentangnya) masih dalam dosanya, bukan kerana Tuhan tidak mengampuninya, tetapi kerana dia tidak akan menerima apa yang dia tidak perlukan. mempunyai kepercayaan.

Berita baik untuk orang berdosa: injil ditujukan kepada orang berdosa, bukan orang yang benar. Orang benar tidak memahami intipati sebenar Injil kerana mereka merasa bahawa jenis Injil ini tidak diperlukan. Injil itu seolah-olah orang yang benar sebagai berita baik bahawa Tuhan ada di sisinya. Percayalah kepada Tuhan adalah hebat kerana dia tahu bahawa dia hidup lebih menakutkan daripada orang-orang berdosa yang jelas di dunia di sekelilingnya. Dengan lidah yang tajam, dia mengutuk dosa-dosa yang dahsyat orang lain dan dengan senang hati menjadi dekat dengan Tuhan dan tidak hidup seperti orang-orang yang berzina, pembunuh dan pencuri yang dia lihat di jalan dan berita. Bagi orang benar, Injil adalah pemogokan fanatik terhadap orang-orang berdosa di dunia, peringatan yang hebat bahawa orang berdosa harus berhenti berbuat dosa dan hidup seperti dia, orang yang benar, hidup.

Tetapi itu bukan Injil. Injil adalah berita baik bagi orang berdosa. Ia menjelaskan bahawa Tuhan telah pun mengampuni dosa mereka dan memberi mereka kehidupan baru dalam Yesus Kristus. Ini adalah mesej yang akan membuat orang berdosa bosan dengan kezaliman dosa yang kejam duduk dan mengambil perhatian. Ini bermakna bahawa Tuhan, Tuhan kebenaran, yang mereka sangka menentang mereka (kerana Dia mempunyai segala sebab untuk menjadi), sebenarnya untuk mereka dan bahkan mengasihi mereka. Ini bererti bahawa Tuhan tidak mengaitkan dosa-dosa mereka kepada mereka, tetapi dosa-dosa telah ditebus oleh Yesus Kristus, orang-orang berdosa telah dibebaskan dari pelanggaran dosa. Ini bermaksud bahawa mereka tidak perlu hidup dalam ketakutan, keraguan dan kesusahan hati nurani selama satu hari. Ini bermakna bahawa mereka boleh membina fakta bahawa Tuhan dalam Yesus Kristus adalah semua yang Dia telah janjikan untuk mereka - pengampun, penebus, penyelamat, pembela, pelindung, kawan.

Lebih daripada agama

Yesus Kristus bukan hanya seorang dermawan agama di kalangan banyak orang. Dia bukanlah seorang yang lemah bermata biru dengan idea yang mulia, tetapi akhirnya tidak duniawi tentang kuasa kebaikan manusia. Beliau juga bukanlah seorang guru moral di kalangan ramai yang menyeru orang ramai untuk "berusaha untuk berusaha", untuk memartabatkan akhlak dan lebih banyak tanggungjawab sosial. Tidak, apabila kita bercakap tentang Yesus Kristus kita bercakap tentang sumber kekal segala sesuatu (Ibrani 1,2-3), dan lebih daripada itu: Dia juga adalah Penebus, Penyuci, Pendamai Dunia, yang melalui kematian dan kebangkitan-Nya telah mendamaikan seluruh alam semesta yang kacau dengan Tuhan semula (Kolose 1,20). Yesus Kristus adalah Dia yang mencipta segala yang ada, yang menanggung segala yang ada pada setiap saat dan yang telah menanggung semua dosa untuk menebus segala yang ada - termasuk anda dan saya. Dia datang kepada kita sebagai salah seorang daripada kita untuk menjadikan kita seperti yang Dia ciptakan.

Yesus bukan hanya satu dermawan agama di kalangan ramai dan Injil bukan hanya satu kitab suci di kalangan banyak orang. Injil bukanlah satu set peraturan, formula, dan garis panduan baharu dan dipertingkat yang bertujuan untuk menjadikan cuaca baik bagi kita dalam Makhluk Atas yang pemarah dan pemarah; ia adalah pengakhiran agama. "Agama" adalah berita buruk: ia memberitahu kita bahawa tuhan-tuhan (atau tuhan) sangat marah kepada kita dan hanya membiarkan diri mereka ditenangkan dengan pematuhan ketat terhadap peraturan dan kemudian tersenyum kepada kita semula. Tetapi injil bukanlah "agama": ia adalah berita baik Tuhan sendiri kepada manusia. Ia menyatakan semua dosa akan diampuni dan setiap lelaki, wanita dan kanak-kanak menjadi sahabat Tuhan. Ia membuat tawaran perdamaian yang sangat besar, tanpa syarat, ditegaskan tanpa syarat kepada sesiapa yang cukup bijak untuk mempercayai dan menerimanya (1. Johannes 2,2).

"Tetapi tidak ada apa-apa dalam hidup secara percuma," kata anda. Dalam kes ini ada sesuatu yang percuma. Ini adalah hadiah terbesar dari semua yang dapat dibayangkan dan ia mempunyai kehidupan yang kekal. Untuk mencapainya, hanya satu perkara yang perlu: mempercayai penderma.

Tuhan membenci dosa - bukan kita

Tuhan membenci dosa untuk satu sebab sahaja - kerana ia memusnahkan kita dan segala sesuatu di sekeliling kita. Anda lihat, Tuhan tidak akan memusnahkan kita kerana kita adalah orang berdosa; dia bercadang untuk menyelamatkan kita dari dosa yang memusnahkan kita. Dan perkara yang paling baik - dia sudah melakukannya. Dia sudah melakukannya dalam Yesus Kristus.

Dosa adalah jahat kerana ia menjauhkan kita daripada Tuhan. Ia menjadikan manusia takut kepada Tuhan. Ia menghalang kita daripada melihat realiti apa adanya. Ia meracuni kegembiraan kita, mengganggu keutamaan kita, dan mengubah ketenangan, kedamaian, dan kepuasan menjadi huru-hara, ketakutan dan ketakutan. Ia membuatkan kita putus asa untuk hidup, walaupun dan terutamanya apabila kita percaya kita mahu dan memerlukan apa yang sebenarnya kita capai dan miliki. Tuhan membenci dosa kerana ia membinasakan kita - tetapi Dia tidak membenci kita. Dia sayang kita. Itulah sebabnya dia melakukan sesuatu terhadap dosa. Apa yang dia lakukan: Dia mengampuni mereka - Dia menghapuskan dosa dunia (Yohanes 1,29) - dan dia melakukannya melalui Yesus Kristus (1. Timothy 2,6). Status kita sebagai pendosa tidak bermakna bahawa Tuhan memberikan kita bahu yang dingin, seperti yang sering diajar; ia mempunyai akibat bahawa kita, sebagai orang berdosa, telah berpaling daripada Tuhan, telah menjadi terasing daripada-Nya. Tetapi tanpa dia kita bukan apa-apa - seluruh diri kita, segala sesuatu yang menentukan kita, bergantung padanya. Jadi dosa berfungsi seperti pedang bermata dua: di satu pihak, ia memaksa kita untuk membelakangkan Tuhan kerana takut dan tidak percaya, untuk menolak cinta-Nya; sebaliknya, ia membuatkan kita lapar akan cinta ini. (Ibu bapa remaja akan berempati dengan ini dengan baik.)

Dosa ditebus dalam Kristus

Mungkin pada zaman kanak-kanak anda, anda menerima idea daripada orang dewasa di sekeliling anda bahawa Tuhan bertakhta di atas kita sebagai hakim yang ketat, bahawa dia menimbang setiap satu tindakan kita, bersedia untuk menghukum kita jika kita tidak melakukan segala-galanya seratus peratus betul, dan kami agar Kami dapat membuka pintu syurga. Tetapi Injil kini memberi kita berita baik bahawa Tuhan bukanlah hakim yang ketat sama sekali: kita harus mengarahkan diri kita sepenuhnya kepada imej Yesus. Yesus - Alkitab memberitahu kita - bagi mata manusia kita adalah gambaran Tuhan yang sempurna ("gambar makhluk-Nya", Ibrani 1,3). Di dalam dia Tuhan "mengecewakan dirinya", datang kepada kita sebagai salah seorang daripada kita, untuk menunjukkan kepada kita seperti apa dia, bagaimana dia bertindak, dengan siapa dia mempunyai persekutuan dan mengapa; dalam dia kita kenal Tuhan, dia ADALAH Tuhan, dan jawatan hakim diletakkan di tangannya.
 
Ya, Tuhan menjadikan Yesus sebagai hakim seluruh dunia, tetapi dia hanyalah seorang hakim yang tegas. Dia mengampuni orang berdosa; dia "menghakimi", iaitu, tidak mengutuk mereka (Johannes 3,17). Mereka hanya terkutuk jika mereka enggan meminta pengampunan daripadanya (ayat 18). Hakim ini membayar hukuman terhadap defendan daripada poketnya sendiri (1. Johannes 2,1-2), menyatakan rasa bersalah setiap orang padam selama-lamanya (Kolose 1,19-20) dan kemudian menjemput seluruh dunia ke perayaan terbesar dalam sejarah dunia. Kita kini boleh duduk dan berdebat tanpa henti tentang kepercayaan dan kekufuran dan siapa yang termasuk dan siapa yang dikecualikan daripada rahmatnya; atau kita boleh menyerahkan semuanya kepadanya (ia berada di tangan yang baik di sana), kita boleh melompat dan memecut ke perayaannya, dan sepanjang jalan menyebarkan berita baik kepada semua orang dan berdoa untuk semua orang yang melintasi laluan kita.

Keadilan dari Tuhan

Injil, kabar baik, memberitahu kita: Kamu sudah menjadi milik Kristus - menerimanya. Nikmatinya. Percayalah dengan kehidupan anda. Nikmati kedamaiannya. Biarkan mata anda terbuka untuk keindahan, cinta, kedamaian, kegembiraan di dunia yang hanya dapat dilihat oleh mereka yang beristirahat dalam kasih Kristus. Di dalam Kristus kita mempunyai kebebasan untuk menghadapi dan mengakui dosa kita. Kerana kita mempercayainya, kita dapat dengan tidak takut mengaku dosa-dosa kita dan membebani mereka di bahunya. Dia berada di pihak kami.
 
“Marilah kepadaku,” kata Yesus, “kamu semua yang bersusah payah dan membebankan; Saya ingin menyegarkan awak. Pikullah kuk-Ku dan belajarlah daripada-Ku; kerana saya lemah lembut dan rendah hati; supaya kamu mendapat ketenangan bagi jiwa kamu. Sebab kuk yang Kupasang itu lembut dan beban-Ku pun ringan” (Matius 11,28-satu).
 
Apabila kita berehat dalam Kristus, kita menahan diri daripada mengukur kebenaran; Kita kini boleh mengaku dosa kita kepadanya dengan terus terang dan jujur. Dalam perumpamaan Yesus tentang orang Farisi dan pemungut cukai (Lukas 18,9-14) adalah pemungut cukai yang berdosa yang mengakui dosanya dan menginginkan anugerah Tuhan yang dibenarkan. Orang Farisi - komited kepada kebenaran sejak awal, hampir betul-betul menyimpan rekod kejayaan sucinya - tidak memerhatikan keberdosaannya dan keperluan mendadaknya yang sepadan untuk pengampunan dan rahmat; oleh itu dia tidak menghulurkan tangan dan menerima kebenaran yang hanya datang dari Tuhan (Roma 1,17; 3,21; Filipi 3,9). Justru "hidup bertaqwa menurut peraturan" itulah yang mengaburkan pandangannya tentang betapa dia sangat memerlukan rahmat Tuhan.

Penilaian jujur

Di tengah-tengah dosa dan kefasikan kita yang paling dalam, Kristus datang kepada kita dengan kasih karunia (Roma 5,6 dan 8). Di sini, dalam ketidakadilan kita yang paling hitam, matahari kebenaran terbit bagi kita dengan keselamatan di bawah sayapnya (Mal 3,20). Hanya apabila kita melihat diri kita berada dalam keperluan sebenar kita, seperti pemakan riba dan pemungut cukai dalam perumpamaan, hanya apabila doa harian kita boleh menjadi "Ya Allah, belas kasihan kepadaku, orang berdosa", barulah kita boleh menarik nafas lega. dalam kehangatan pelukan penyembuhan Yesus.
 
Tiada apa yang kita perlu buktikan kepada Tuhan. Dia tahu kita lebih baik daripada kita mengenali diri kita sendiri. Dia tahu dosa kita, dia tahu keperluan kita untuk belas kasihan. Dia telah melakukan segala-galanya untuk kita untuk memastikan persahabatan kita yang kekal. Kita boleh berehat di cintanya. Kita boleh mempercayai ucapan pengampunannya. Kita tidak perlu menjadi sempurna; kita hanya perlu mempercayainya dan mempercayainya. Tuhan mahu kita menjadi kawannya, bukan mainan elektronik atau tenteranya. Dia mencari cinta, bukan ketaatan kepada bangkai dan stamina yang diprogramkan.

Percaya, tidak berfungsi

Hubungan yang baik adalah berdasarkan kepercayaan, ikatan yang berdaya tahan, kesetiaan dan, terutama sekali, cinta. Ketaatan yang murni tidak cukup sebagai asas (Roma 3,28; 4,1-8). Ketaatan ada tempatnya, tetapi - kita harus tahu - ia adalah salah satu akibat hubungan, bukan salah satu puncanya. Jika seseorang mendasarkan hubungannya dengan Tuhan semata-mata atas ketaatan, dia akan jatuh sama ada dalam kesombongan yang menyekat seperti orang Farisi dalam perumpamaan atau ketakutan dan kekecewaan, bergantung pada seberapa jujur ​​seseorang itu apabila membaca tahap kesempurnaan seseorang pada skala kesempurnaan.
 
CS Lewis menulis dalam Christianity Par excellence bahawa tidak ada gunanya mengatakan anda mempercayai seseorang jika anda tidak menerima nasihatnya. Katakanlah: Sesiapa yang mempercayai Kristus juga akan mendengarkan nasihatnya dan menerapkannya sebaik mungkin. Tetapi sesiapa yang ada dalam Kristus, yang mempercayainya, akan melakukan yang terbaik tanpa takut ditolak jika dia gagal. Ia sering berlaku kepada kita semua (kegagalan, maksud saya).

Apabila kita berehat di dalam Kristus, usaha kita untuk mengatasi tabiat dan pemikiran berdosa kita menjadi pemikiran komited yang berakar pada pengampunan dan keselamatan Tuhan yang boleh dipercayai. Dia tidak melemparkan kita ke dalam pertempuran yang tidak berkesudahan untuk kesempurnaan (Galatia 2,16). Sebaliknya, dia membawa kita dalam ziarah iman di mana kita belajar melepaskan rantai perhambaan dan kesakitan yang telah dilepaskan daripada kita (Roma 6,5-7). Kita tidak dikutuk untuk perjuangan Sisyphean untuk kesempurnaan yang tidak dapat kita menangi; sebaliknya kita memperoleh rahmat kehidupan baru di mana Roh Kudus mengajar kita untuk menikmati manusia baru, diciptakan dalam kebenaran dan tersembunyi bersama Kristus di dalam Tuhan (Efesus 4,24; Kolose 3,2-3). Kristus telah melakukan perkara yang paling sukar - untuk mati untuk kita; apatah lagi dia akan melakukan perkara yang lebih mudah - untuk membawa kita pulang (Roma 5,8-10)?

Lompat iman

Percaya begitu juga kita dalam Ibrani 11,1 berkata, adalah keyakinan teguh kami terhadap apa yang kami, mereka yang dikasihi Kristus, harapkan. Iman pada masa ini adalah satu-satunya penampilan nyata yang nyata dari kebaikan yang telah dijanjikan Tuhan - kebaikan yang masih tersembunyi dari pancaindera kita. Dalam erti kata lain, dengan mata iman kita melihat seolah-olah sudah ada, dunia baru yang indah di mana suaranya mesra, tangan lembut, tempat makan banyak dan tidak ada orang luar. Kita melihat apa yang kita tidak mempunyai bukti fizikal yang nyata dalam dunia jahat sekarang. Iman yang dihasilkan oleh Roh Kudus, yang menyalakan dalam diri kita pengharapan keselamatan dan penebusan semua ciptaan (Roma 8,2325), adalah pemberian daripada Tuhan (Efesus 2,8-9), dan di dalam Dia kita tertanam dalam kedamaian-Nya, ketenangan-Nya dan kegembiraan-Nya melalui kepastian yang tidak dapat dimengerti akan kasih-Nya yang meluap-luap.

Adakah anda telah mengambil lompatan iman? Dalam budaya ulser perut dan tekanan darah tinggi, Roh Kudus menggesa kita di jalan ketenangan dan kedamaian dalam pelukan Yesus Kristus. Lebih-lebih lagi: Dalam dunia yang menakutkan yang penuh dengan kemiskinan dan penyakit, kelaparan, ketidakadilan dan peperangan yang kejam, Tuhan memanggil kita (dan membolehkan kita) untuk mengarahkan pandangan kita yang beriman kepada cahaya firman-Nya, yang mengakhiri kesakitan, air mata, Kezaliman dan kematian dan penciptaan dunia baru di mana keadilan berada di rumah, janji (2. Peter 3,13).

"Percayalah," Yesus memberitahu kita. “Tidak kira apa yang anda lihat, saya akan menjadikan semuanya baru - termasuk anda. Berhenti bimbang dan bergantung pada saya untuk menjadi apa yang saya umumkan untuk anda, untuk orang yang anda sayangi, dan untuk seluruh dunia. Jangan bimbang lagi dan bergantung pada kenyataan bahawa saya akan melakukan apa yang telah saya umumkan untuk anda, untuk orang yang anda sayangi dan untuk seluruh dunia. "

Kita boleh mempercayainya. Kita boleh meletakkan beban kita di bahunya - beban dosa kita, beban ketakutan kita, beban sakit, kekecewaan, kekeliruan dan keraguan kita. Dia akan memakai mereka cara dia membawa dan membawa kita sebelum kita tahu tentang mereka.

oleh J. Michael Feazel


pdfAmbil terjun