Berlindung dalam Tuhan

304 riang dalam tuhanMasyarakat hari ini, terutama di dunia perindustrian, berada di bawah tekanan yang semakin meningkat: majoriti orang selalu terancam oleh sesuatu. Orang menderita kekurangan waktu, tekanan untuk melakukan (pekerjaan, sekolah, masyarakat), kesulitan kewangan, ketidakamanan umum, terorisme, perang, bencana badai, kesepian, putus asa, dll., Dll. Tekanan dan kemurungan telah menjadi kata-kata sehari-hari, masalah, penyakit. Walaupun ada kemajuan besar di banyak bidang (teknologi, kesihatan, pendidikan, budaya), orang sepertinya mengalami kesukaran yang semakin meningkat dalam menjalani kehidupan normal.

Beberapa hari yang lalu saya berada di kaunter bank. Di hadapan saya adalah seorang ayah yang mempunyai anak kecilnya (mungkin berusia 4 tahun) dengannya. Anak lelaki itu melompat-lompat riang, riang dan penuh kegembiraan. Adik-beradik, kapan terakhir kali kita juga merasa seperti ini?

Mungkin kita hanya melihat anak ini dan berkata (sedikit cemburu): "Ya, dia begitu riang kerana dia bahkan tidak tahu apa yang diharapkan dalam hidup ini!" Namun, dalam hal ini, kita memiliki sikap negatif pada kehidupan!

Sebagai orang Kristian, kita harus menentang tekanan masyarakat kita dan melihat masa depan secara positif dan yakin. Malangnya, orang Kristian sering mengalami kehidupan mereka sebagai negatif, sukar, dan menghabiskan seluruh kehidupan doa mereka meminta Tuhan untuk membebaskan mereka dari situasi tertentu.

Tetapi mari kita kembali kepada anak kami di bank. Apakah hubungannya dengan ibu bapanya? Budak itu penuh kepercayaan dan keyakinan dan oleh itu penuh semangat, joie de vivre dan rasa ingin tahu! Bolehkah kita belajar sesuatu daripadanya? Tuhan melihat kita sebagai anak-anak-Nya dan hubungan kita dengan-Nya harus memiliki keaslian yang sama seperti anak kepada ibu bapanya.

“Dan ketika Yesus memanggil seorang kanak-kanak, Dia menempatkan dia di tengah-tengah mereka dan berkata: Sesungguhnya Aku berkata kepadamu, jika kamu tidak bertobat dan menjadi seperti kanak-kanak, kamu sekali-kali tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Sorga seperti anak ini yang terbesar dalam Kerajaan Sorga” (Matius 18,2-4).

Tuhan mengharapkan kita menyewa seorang anak yang masih dipertanggungjawabkan kepada ibu bapa. Kanak-kanak biasanya tidak tertekan, tetapi penuh kegembiraan, semangat dan keyakinan. Adalah tugas kita untuk merendahkan diri di hadapan Tuhan.

Tuhan mengharapkan sikap anak kepada kehidupan dari setiap kita. Dia tidak mahu kita merasakan atau merosakkan tekanan masyarakat kita, tetapi Dia mengharapkan kita mendekati kehidupan kita dengan keyakinan dan kepercayaan yang mantap kepada Allah:

“Bersukacitalah selalu dalam Tuhan! Sekali lagi saya ingin berkata: bergembiralah! Kelembutan kamu hendaklah diketahui oleh semua orang; Tuhan itu dekat. [Rakyat Filipina 4,6] Jangan kuatir tentang apa pun, tetapi dalam segala hal harus diberitahukan kepada Tuhan, melalui doa dan permohonan dengan ucapan syukur; dan damai sejahtera Allah, yang melampaui segala akal, akan memelihara hati dan fikiranmu dalam Kristus Yesus” (Filipi 4,4-7).

Adakah kata-kata ini benar-benar menggambarkan pandangan kita terhadap kehidupan atau tidak begitu?

Dalam artikel tentang pengurusan tekanan, saya membaca tentang seorang ibu yang merindukan kerusi pergigian untuk akhirnya dapat berbaring dan berehat. Saya mengakui ini telah berlaku kepada saya. Sesuatu yang akan benar-benar salah jika kita hanya boleh "berehat" di bawah latihan doktor gigi!

Persoalannya, sejauh manakah kita meletakkan Filipi 4,6 ("Jangan risau tentang apa-apa")? Di tengah-tengah dunia yang tertekan ini?

Kawalan hidup kita adalah milik Tuhan! Kami adalah anak-anaknya dan melaporkan kepadanya. Kami hanya mengalami tekanan jika kita cuba mengawal diri kita sendiri, untuk menyelesaikan masalah dan masalah kita sendiri. Dengan kata lain, jika kita menumpukan perhatian kepada ribut dan kehilangan pandangan Yesus.

Tuhan akan menolak kita sehingga kita menyedari betapa sedikit kawalan kita terhadap kehidupan kita. Pada saat-saat semacam itu, kita tidak mempunyai pilihan selain melemparkan diri kita ke dalam rahmat Tuhan. Kesakitan dan penderitaan mendorong kita kepada Tuhan. Ini adalah detik-detik paling sukar dalam kehidupan Kristian. Walau bagaimanapun, detik-detik yang ingin dihargai dan harus juga mencetuskan kegembiraan rohani yang mendalam:

"Anggaplah sebagai suatu kesukaan, saudara-saudaraku, apabila kamu jatuh ke dalam berbagai-bagai pencobaan, karena mengetahui bahwa pembuktian imanmu mendatangkan ketekunan. Tetapi ketekunan itu haruslah menghasilkan pekerjaan yang sempurna, supaya kamu menjadi sempurna dan sempurna dan tidak kekurangan apa-apa" ( James 1,2-4).

Masa sukar dalam kehidupan seorang Kristian dikatakan menghasilkan buah rohani untuk menjadikannya sempurna. Tuhan tidak menjanjikan hidup tanpa masalah. "Jalannya sempit," kata Yesus. Kesukaran, cubaan dan penganiayaan tidak boleh meletakkan orang Kristian dalam tekanan dan kemurungan. Rasul Paulus menulis:

“Dalam segala sesuatu kami ditindas, tetapi tidak ditindas; Tidak melihat jalan keluar, tetapi tidak dikejar tanpa jalan keluar, tetapi tidak ditinggalkan; dicampakkan tetapi tidak dimusnahkan »(2. Korintus 4,8-9).

Apabila Tuhan mengawal kehidupan kita, kita tidak pernah ditinggalkan, tidak bergantung kepada diri kita sendiri! Dalam hal ini, Yesus Kristus harus menjadi contoh bagi kita. Dia mendahului kita dan memberi kita keberanian:

“Aku telah mengatakan ini kepada kamu supaya kamu beroleh kedamaian di dalam Aku. Anda mempunyai kesusahan di dunia; tetapi kuatkanlah hati, Aku telah menaklukkan dunia” (Yohanes 16,33).

Yesus ditindas dari semua pihak, dia mengalami penentangan, penganiayaan, penyaliban. Dia jarang mempunyai masa yang tenang dan sering terpaksa melarikan diri dari orang. Yesus juga ditolak.

"Dalam hari-hari dagingnya, dia mempersembahkan doa dan permohonan dengan seruan dan air mata yang nyaring kepada mereka yang dapat menyelamatkannya dari kematian, dan demi ketakutannya kepada Tuhan telah didengarkan dan, walaupun dia seorang anak, belajar dari apa dia mengalami ketaatan; dan disempurnakan, Ia telah menjadi sumber keselamatan yang kekal bagi semua orang yang taat kepada-Nya, disambut oleh Allah sebagai imam besar menurut aturan Melkisedek » (Ibrani). 5,7-10).

Yesus hidup di bawah tekanan yang hebat tanpa mengambil nyawanya sendiri dan kehilangan makna dan tujuan hidupnya. Dia selalu menyerahkan kepada kehendak Tuhan dan menerima setiap keadaan dalam kehidupan yang dibenarkan oleh ayahnya. Dalam hal ini, kita membaca pernyataan yang menarik dari Yesus semasa dia benar-benar terkejut:

“Sekarang jiwa saya gundah gulana. Dan apa yang harus saya katakan? Bapa, selamatkan aku dari saat ini? Tetapi itulah sebabnya Aku datang pada saat ini » (Yohanes 12,27).

Adakah kita juga menerima keadaan semasa hidup kita (percubaan, penyakit, penderitaan, dll.)? Kadang kala Tuhan membiarkan keadaan yang sangat tidak selesa dalam hidup kita, bahkan bertahun-tahun cobaan yang bukan salah kita, dan mengharapkan kita menerimanya. Kami menemukan prinsip ini dalam pernyataan oleh Peter berikut:

“Sebab adalah kasih karunia apabila seseorang menanggung penderitaan di hadapan Allah oleh karena hati nuraninya dengan menderita secara tidak adil. Alangkah mulianya apabila kamu bertekun seperti orang yang berdosa dan untuk dipukul? Tetapi jika kamu bertekun berbuat baik dan menderita, itu adalah anugerah daripada Tuhan. Kerana inilah yang kamu telah dipanggil untuk melakukan; kerana Kristus juga telah menderita untuk kamu dan telah meninggalkan teladan bagi kamu, supaya kamu dapat mengikuti jejak-Nya: dia yang tidak berbuat dosa dan bersama-sama dengan Dia tidak terdapat tipu daya dalam mulut-Nya, yang dicaci dan dicaci, atau diancam untuk menderita, tetapi menyerah kepada Dia yang menghakimi dengan adil »(1. Peter 2,19-23).

Yesus menyerahkan kepada kehendak Tuhan sehingga mati, dia menderita tanpa rasa bersalah dan melayani kita melalui penderitaannya. Adakah kita menerima kehendak Tuhan dalam hidup kita? Walaupun ia menjadi tidak selesa apabila kita menderita secara tidak sengaja, berada di bawah tekanan dari semua pihak dan tidak dapat memahami makna keadaan sukar kita? Yesus berjanji kepada kita bahawa ketenangan dan kegembiraan Tuhan:

“Damai sejahtera Kutinggalkan kepadamu, damai sejahtera Kuberikan kepadamu; bukan seperti yang dunia berikan, Aku berikan kepadamu. Janganlah gentar dalam hatimu dan janganlah takut” (Yohanes 14,27).

“Inilah yang Kukatakan kepadamu, supaya sukacita-Ku ada di dalam kamu dan sukacitamu menjadi penuh” (Yohanes 1).5,11).

Kita harus belajar untuk memahami bahawa penderitaan adalah positif dan membawa pertumbuhan rohani:

“Bukan itu sahaja, tetapi kita juga bermegah dalam kesengsaraan, kerana kita tahu bahawa kesengsaraan menimbulkan ketekunan, ketekunan membuktikan percubaan, percubaan tetapi pengharapan; tetapi pengharapan tidak memalukan, sebab kasih Allah telah dicurahkan di dalam hati kita oleh Roh Kudus yang telah dikaruniakan kepada kita” (Roma 5,3-5).

Kita hidup dalam kesusahan dan tekanan dan telah mengenali apa yang Tuhan harapkan daripada kita. Itulah sebabnya kita menanggung keadaan ini dan menghasilkan buah rohani. Tuhan memberikan kita kedamaian dan kegembiraan. Bagaimanakah kita dapat mempraktikkannya sekarang? Mari kita baca pernyataan indah berikut dari Yesus:

“Marilah kepada-Ku, kamu semua yang bersusah payah dan berbeban berat! Dan Aku akan memberi kamu kelegaan, pikullah kuk-Ku dan belajarlah daripada-Ku! Kerana Aku lemah lembut dan rendah hati, dan "kamu akan mendapat ketenangan bagi jiwamu"; kerana kuk yang Kupasang itu lembut dan beban-Ku pun ringan” (Matius 11,28-30).

Kita harus datang kepada Yesus, maka dia akan memberi kita rehat. Ini adalah janji mutlak! Kita harus membuang beban kita kepadanya:

«Rendahkanlah dirimu sekarang di bawah tangan Tuhan yang kuat, supaya Ia meninggikan kamu pada waktu yang tepat, [bagaimana?] Dengan melemparkan segala kekhawatiranmu kepada-Nya! Kerana dia memelihara kamu” (1 Petrus 5,6-7).

Betapa tepatnya kita membuang kebimbangan kita kepada Tuhan? Berikut adalah beberapa perkara tertentu yang akan membantu kami dalam hal ini:

Kita harus mengemukakan dan mempercayakan seluruh makhluk kita kepada Tuhan.

Matlamat hidup kita adalah untuk menggembirakan Tuhan dan meletakkan seluruh makhluk kita di bawah-Nya. Apabila kita cuba untuk menyenangkan semua orang, terdapat konflik dan tekanan kerana tidak semestinya. Kita tidak boleh memberikan kuasa kepada manusia untuk menimbulkan kesulitan. Hanya Tuhan yang harus memerintah hidup kita. Ini membawa kedamaian, kedamaian dan kegembiraan kepada kehidupan kita.

Kerajaan Allah mesti datang terlebih dahulu.

Apa yang mendorong hidup kita? Pengiktirafan orang lain? Keinginan untuk membuat banyak wang? Untuk menyelesaikan semua masalah kami? Ini adalah semua matlamat yang membawa kepada tekanan. Tuhan dengan jelas mengatakan apa yang harus kita keutamaan:

“Sebab itu Aku berkata kepadamu: Janganlah kuatir tentang hidupmu, tentang apa yang harus kamu makan dan apa yang harus kamu minum, atau tentang tubuhmu tentang apa yang harus kamu pakai! Bukankah hidup lebih daripada makanan dan tubuh lebih daripada pakaian? Perhatikan burung-burung di langit, supaya mereka tidak menabur dan tidak menuai dan tidak mengumpulkan dalam lumbung, dan Bapamu yang di sorga memberi mereka makan. . Bukankah {kamu} jauh lebih berharga daripada mereka? Tetapi siapakah di antara kamu yang dapat bimbang tentang sehasta panjang umurnya? Dan mengapa anda bimbang tentang pakaian? Perhatikanlah bunga bakung di padang, bagaimana ia tumbuh: mereka tidak bekerja keras dan tidak berputar. Tetapi Aku berkata kepadamu bahawa Salomo pun tidak berpakaian dalam segala kemuliaannya seperti salah satu daripada ini. Tetapi jika Allah memakaikan rumput di padang yang berdiri hari ini dan esok akan dibuang ke dalam dapur, tidak banyak lagi kamu semua , kamu yang kurang beriman. Jadi sekarang jangan risau dengan berkata, apa yang patut kita makan? Atau: apa yang patut kita minum? Atau: apa yang patut kita pakai? Kerana semua ini adalah yang dicari oleh bangsa-bangsa; kerana Bapamu yang di sorga tahu bahawa kamu memerlukan semuanya itu. Tetapi cari dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya! Dan semua ini akan ditambahkan kepada anda. Jadi sekarang jangan risau tentang hari esok! Kerana esok akan mengurus dirinya sendiri. Setiap hari sudah cukup dengan kejahatannya” (Matius 6,25-34).

Selagi kita menjaga Tuhan dan kehendak-Nya terlebih dahulu, Dia akan meliputi semua keperluan kita yang lain! 
Adakah ini lulus percuma untuk gaya hidup yang tidak bertanggungjawab? Sudah tentu tidak. Alkitab mengajar kita untuk mendapatkan roti dan menjaga keluarga kita. Tetapi ini adalah keutamaan!

Masyarakat kita penuh dengan gangguan. Sekiranya kita tidak berhati-hati, tiba-tiba kita tidak akan mendapat tempat untuk Tuhan dalam kehidupan kita. Ia mengambil kepekatan dan keutamaan, jika tidak, benda lain tiba-tiba akan menentukan kehidupan kita.

Kami diminta untuk meluangkan masa dalam doa.

Terserah kepada kita untuk membebankan beban kita dalam doa kepada Tuhan. Dia menenangkan kita dalam doa, menjelaskan pemikiran dan keutamaan kita, dan membawa kita ke dalam hubungan yang erat dengannya. Yesus memberi kita contoh penting:

“Dan pagi-pagi sekali, ketika hari masih sangat gelap, dia bangun dan keluar dan pergi ke tempat yang sunyi dan berdoa di sana. Dan Simon dan orang-orang yang bersama-sama dengan dia bergegas mengejar dia; dan mereka menjumpai Dia dan berkata kepadanya: "Semua orang mencari Engkau" (Markus 1,35-37).

Yesus bersembunyi untuk mencari waktu untuk berdoa! Dia tidak terganggu oleh banyak keperluan:

“Tetapi bercakap tentang dia semakin tersebar; dan orang banyak berkumpul mendengar dan disembuhkan dari penyakit mereka. Tetapi dia mengundurkan diri dan berada di kawasan sunyi dan berdoa » (Luk 5,15-16).

Adakah kita berada di bawah tekanan, mempunyai stres tersebar sepanjang hidup kita? Kemudian kita juga harus menarik diri dan menghabiskan waktu dengan Tuhan dalam doa! Kadang-kadang kita terlalu sibuk untuk mengenali Tuhan sama sekali. Itulah sebabnya penting untuk menarik diri secara kerap dan memberi tumpuan kepada Tuhan.

Adakah anda ingat contoh Marta?

“Tetapi ketika mereka sedang dalam perjalanan, tibalah Dia ke sebuah kampung; dan seorang perempuan bernama Marta menerima dia. Dan dia mempunyai seorang saudara perempuan, bernama Maria, yang duduk di kaki Yesus dan mendengarkan perkataan-Nya. Marta, bagaimanapun, sangat sibuk dengan banyak perkhidmatan; tetapi dia datang dan berkata, Tuhan, tidakkah Engkau peduli bahawa saudaraku meninggalkan aku seorang diri untuk berkhidmat? Suruh dia menolong saya!] Tetapi Yesus menjawab dan berkata kepadanya, Marta, Marta! Anda prihatin dan bimbang tentang banyak perkara; tetapi satu perkara yang perlu. Tetapi Maria memilih bahagian yang baik yang tidak akan diambil daripadanya » (Luk 10,38-42).

Mari kita mengambil masa untuk berehat dan mempunyai hubungan rapat dengan Tuhan. Mari kita menghabiskan cukup waktu dalam doa, kajian Alkitab, dan meditasi. Jika tidak, sukar untuk memindahkan beban kita kepada Tuhan. Untuk membebankan beban kita kepada Tuhan, adalah penting untuk menjauhkan diri dari mereka dan mengambil rehat. «Tidak melihat hutan dari pokok-pokok ...»

Apabila kita masih mengajar bahawa Tuhan juga mengharapkan istirahat Sabat mutlak dari orang Kristian, kita mempunyai kelebihan: dari hari Jumaat petang hingga petang Sabtu kita tidak tersedia kepada sesiapa kecuali Tuhan. Semoga kita mempunyai sekurang-kurangnya memahami dan mengekalkan prinsip rehat dalam kehidupan kita. Sekarang dan kemudian kita hanya perlu mematikan dan berehat, terutamanya dalam dunia yang ditekankan. Tuhan tidak memberitahu kita bila ini sepatutnya. Manusia hanya memerlukan rehat. Yesus mengajar murid-muridnya untuk berehat:

«Dan para rasul berkumpul kepada Yesus; dan mereka memberitahunya semua yang telah mereka lakukan dan apa yang telah mereka ajarkan. Dan dia berkata kepada mereka, Datanglah sendiri, ke tempat yang sunyi dan berehatlah sedikit. Sebab ada banyak yang datang dan pergi, malah tidak sempat makan ”(Markus 6: 30-31).

Sekiranya tiba-tiba kita tidak lagi mempunyai masa untuk makan sesuatu, maka sudah tiba masanya untuk beralih dan membina beberapa rehat.

Jadi, bagaimanakah kita membuang kebimbangan kita kepada Tuhan? Mari ambil perhatian:

• Kita menyerahkan seluruh makhluk kita kepada Tuhan dan mempercayainya.
• Kerajaan Tuhan didahulukan.
• Kami menghabiskan masa dalam solat.
• Kami mengambil masa untuk berehat.

Dalam erti kata lain, hidup kita harus berorientasikan Tuhan dan Yesus. Kami memberi tumpuan kepada Dia dan memberi ruang bagi Dia dalam kehidupan kita.

Dia akan memberkati kita dengan damai, tenang dan sukacita. Bebannya menjadi ringan, walaupun kita ditekan dari semua pihak. Yesus ditekan, tetapi tidak pernah dihancurkan. Marilah kita benar-benar hidup dalam sukacita sebagai anak-anak Allah dan percayakan Dia untuk beristirahat dalam Dia dan melemparkan segala beban kita kepada-Nya.

Masyarakat kita berada dalam tekanan, termasuk orang Kristian, kadang-kadang lebih banyak lagi, tetapi Tuhan menciptakan ruang, membawa beban dan kepedulian kita. Adakah kita yakin ini? Adakah kita hidup dengan kepercayaan yang mendalam kepada Allah?

Mari kita tutup dengan keterangan Daud tentang Pencipta dan Tuhan surgawi kita dalam Mazmur 23 (Daud juga sering dalam bahaya dan ditekan keras dari semua pihak):

«Tuhan adalah Gembala saya, saya tidak akan menginginkan apa-apa. Dia berkhemah di padang rumput hijau, dia membawa saya ke perairan pegun. Ia menyegarkan jiwa saya. Dia membimbing saya di jalan kebenaran demi namanya. Walaupun ketika saya bersiar-siar di lembah bayangan kematian, saya tidak takut akan bahaya, kerana anda bersama saya; tongkat dan kakitangan anda, tenangkan saya. Anda menyediakan meja di hadapan saya dalam menghadapi musuh-musuh saya; kamu telah mengurapi kepalaku dengan minyak, cawanku meluap. Hanya kebaikan dan rahmat yang akan mengikuti saya sepanjang hari dalam hidup saya; dan saya kembali ke rumah Tuhan seumur hidup »(Mazmur 23).

oleh Daniel Bösch


pdfBerlindung dalam Tuhan