FIKIRAN JOSEPH TKACH


Tuhan tidak pernah berhenti menyayangi kita!

300 tuhan tidak pernah berhenti menyayangi kami

Adakah anda tahu bahawa kebanyakan orang yang percaya kepada Tuhan merasa sukar untuk percaya bahawa Tuhan mengasihi mereka? Orang merasa mudah membayangkan Tuhan sebagai pencipta dan hakim, tetapi sangat sukar untuk melihat Tuhan sebagai orang yang suka dan peduli dengan mendalam bagi mereka. Tetapi sebenarnya adalah bahawa Allah yang maha maha, kreatif dan sempurna kita tidak menciptakan sesuatu yang bertentangan dengan Dia, yang bertentangan dengan Dia. Segala sesuatu yang diciptakan Tuhan adalah baik, manifestasi sempurna di alam semesta kesempurnaan, kreativiti dan cinta. Di mana sahaja kita mendapati kebalikannya - benci, mementingkan diri, ketamakan, ketakutan dan ketakutan - itu bukan kerana Tuhan menciptakannya dengan cara itu.

Apa yang jahat selain dari penyelewengan sesuatu yang pada awalnya baik? Segala sesuatu yang Tuhan ciptakan, termasuk kita manusia, sangat baik, tetapi penyalahgunaan ciptaan yang menciptakan kejahatan. Itu wujud kerana kita menggunakan kebebasan yang baik yang Tuhan berikan kepada kita dengan cara yang salah untuk menjauhkan diri kita dari Tuhan, sumber keberadaan kita, dan bukannya mendekati-Nya.

Apa maksudnya bagi kita secara peribadi? Cukup ini: Tuhan menciptakan kita dari kedalaman cintanya tanpa pamrih, dari persediaan kesempurnaan-Nya yang tak terbatas dan ...

Baca lebih lanjut ➜

Tuhan tukang periuk

193 dewa tukang periukIngatlah apabila Tuhan membawa perhatian Yeremia kepada cakera tukang periuk (Yer. 1 Nov.8,2-6)? Tuhan menggunakan gambar tukang periuk dan tanah liat untuk mengajar kita pelajaran yang kuat. Mesej serupa menggunakan patung tukang periuk dan tanah liat terdapat dalam Yesaya 45,9 dan 64,7 begitu juga dalam bahasa Rom 9,20-21.

Salah satu cawan kegemaran saya, yang sering saya gunakan untuk minum teh di pejabat, membawa gambar keluarga saya. Semasa saya melihatnya, dia mengingatkan saya tentang kisah teacup yang bercakap. Kisah ini diberitahu oleh cawan pada orang pertama, dan menerangkan bagaimana ia menjadi apa yang dicipta oleh penciptanya.

Saya tidak selalu menjadi cawan teh yang bagus. Pada asalnya saya hanyalah segumpal tanah liat yang tidak berbentuk. Tetapi seseorang meletakkan saya di atas cakera dan mula memutar cakera dengan pantas sehingga membuatkan saya pening. Semasa saya berpusing dalam bulatan, dia meramas, meramas, dan mengoyak saya. Saya menjerit: "Berhenti!" Tetapi saya mendapat jawapan: "Belum!".

Akhirnya dia memberhentikan tingkap dan memasukkan saya ke dalam ketuhar. Ia semakin panas dan semakin panas sehingga saya menjerit: "Berhenti!". Sekali lagi saya mendapat jawapan "Belum!" Akhirnya dia membawa saya keluar dari ketuhar dan mula menyapu cat kepada saya. Asap itu…

Baca lebih lanjut ➜