Adakah Tuhan masih mencintai anda?

194 dia masih suka tuhanAdakah anda tahu bahawa ramai orang Kristian hidup setiap hari dan tidak pasti bahawa Tuhan masih mencintai mereka? Mereka cemas bahawa Tuhan boleh menolak mereka, dan lebih buruk lagi bahawa Dia telah menolak mereka. Mungkin anda adalah ketakutan yang sama. Mengapa anda fikir orang Kristian bimbang?

Jawapannya adalah semata-mata bahawa mereka jujur ​​dengan diri mereka sendiri. Mereka tahu bahawa mereka adalah orang berdosa. Mereka menyedari kegagalan mereka, kesilapan, kegagalan - dosa mereka. Mereka diajar bahawa kasih Allah dan bahkan keselamatan bergantung pada seberapa baik mereka mematuhi Tuhan.

Jadi, mereka terus memberitahu Tuhan betapa menyesal mereka dan memohon maaf, dengan harapan bahawa Allah akan memaafkan mereka dan tidak berpaling jika mereka menghasilkan perasaan yang mendalam.

Itu mengingatkan saya pada Hamlet, sebuah drama Shakespeare. Dalam kisah ini, Putera Hamlet mengetahui bahawa bapa saudaranya Klaudius membunuh ayah Hamlet dan mengahwini ibunya untuk mengambil takhta. Oleh itu, Hamlet secara diam-diam merancang untuk membunuh bapa saudaranya / bapa tirinya dalam tindakan membalas dendam. Peluang sempurna muncul, tetapi raja berdoa, jadi Hamlet menangguhkan serangan. "Sekiranya saya membunuhnya semasa pengakuannya, dia akan masuk surga," kata Hamlet. "Sekiranya aku menunggu dan membunuhnya setelah dia berdosa lagi, tetapi sebelum dia mengetahuinya, dia akan masuk neraka." Ramai orang berkongsi idea Hamlet mengenai Tuhan dan dosa manusia.

Ketika mereka percaya, mereka diberitahu bahawa jika dan sehingga mereka tidak bertobat dan percaya, mereka akan benar-benar terpisah dari Tuhan dan darah Kristus tidak akan dan tidak dapat bekerja untuk mereka. Kepercayaan terhadap kesalahan ini menyebabkan mereka membuat kesalahan lain: Setiap kali mereka jatuh ke dalam dosa, Tuhan akan mencabut rahmat mereka dan darah Kristus tidak lagi menutupi mereka. Itulah sebabnya, ketika orang jujur ​​tentang dosa mereka, mereka bertanya-tanya sepanjang hidup Kristian mereka apakah Tuhan telah menolak mereka. Ini bukan berita baik. Tetapi Injil adalah berita baik.

Injil tidak memberitahu kita bahawa kita terpisah daripada Tuhan dan bahawa ada sesuatu yang mesti kita lakukan agar Tuhan memberi kita rahmat-Nya. Injil memberitahu kita bahawa Tuhan Bapa dalam Kristus akan membawa segala sesuatu, termasuk kamu dan saya, termasuk semua orang (Kolose 1,19-20) telah berdamai.

Tidak ada halangan, tidak ada pemisahan antara manusia dan Tuhan kerana Yesus meruntuhkan mereka dan kerana dalam diri-Nya sendiri Dia menarik manusia ke dalam kasih Bapa (1 Yohanes). 2,1; Yohanes 12,32). Satu-satunya halangan adalah satu khayalan (Kolose 1,21) yang kita manusia telah wujudkan melalui sikap mementingkan diri sendiri, ketakutan dan kemerdekaan.
Injil bukan mengenai melakukan atau mempercayai sesuatu yang menyebabkan Tuhan mengubah status kita dari tidak dikasihi menjadi dikasihi.

Cinta Tuhan tidak bergantung pada apa yang kita lakukan atau tidak lakukan. Injil adalah perisytiharan apa yang sudah benar - perisytiharan kasih Bapa yang tidak berputus asa untuk semua umat manusia yang dinyatakan dalam Yesus Kristus melalui Roh Kudus. Tuhan mengasihi anda sebelum anda bertaubat atau mempercayai apa-apa, dan tidak ada yang anda atau orang lain lakukan akan mengubahnya (Roma 5,8; 8,31-satu).

Injil adalah mengenai hubungan, hubungan dengan Tuhan yang telah menjadi kenyataan bagi kita melalui tindakan Tuhan sendiri dalam Kristus. Ini bukan sekumpulan syarat, dan bukan sekadar anggapan intelektual dari sejumlah fakta agama atau alkitabiah. Yesus Kristus tidak hanya membela kita di tempat hakim Tuhan; dia menarik kita ke dalam dirinya dan menjadikan kita bersamanya dan melalui dia melalui Roh Kudus kepada anak-anak yang dikasihi Tuhan sendiri.

Ia tidak lain adalah Yesus, Penebus kita, yang menanggung segala dosa kita ke atas diri-Nya, yang melalui Roh Kudus juga bekerja di dalam kita "untuk berkehendak dan melakukan menurut kerelaan-Nya" (Filipi ). 4,13; Efesus 2,8-10). Kita boleh memberikan diri kita sepenuh hati untuk mengikut Dia, mengetahui bahawa jika kita gagal, Dia telah pun mengampuni kita.

Fikirkan tentangnya! Tuhan bukanlah "dewa yang mengawasi kita jauh, di luar sana di syurga", tetapi Bapa, Anak dan Roh Kudus di mana kamu dan semua orang lain hidup, tenun dan berada (Kisah Para Rasul 1).7,28). Dia sangat mengasihi anda, tidak kira siapa anda atau apa yang telah anda lakukan, sehingga dalam Kristus, Anak Tuhan, yang telah menjadi manusia - dan melalui Roh Kudus, masuk ke dalam daging kita - Dia mengasihi anda pengasingan, ketakutan anda , Menghapus dosa-dosamu dan menyembuhkanmu dengan anugerah-Nya yang menyelamatkan. Dia menghilangkan setiap penghalang antara kamu dan dia.

Anda bebas dari segala yang ada di dalam Kristus yang pernah menghalangi anda untuk mengalami kegembiraan dan ketenangan yang berasal dari hidup dalam persahabatan yang intim, persahabatan dan ayah yang sempurna dan penuh kasih dengan dia. Betapa indahnya pesanan yang Tuhan berikan untuk kita kongsi dengan orang lain!

oleh Joseph Tkach