Kami meraikan Ascension

400 kita meraikan christi Himmelfahrt.jpgHari Kenaikan bukanlah salah satu perayaan utama dalam kalendar Kristian seperti Krismas, Good Friday dan Easter. Kita mungkin memandang rendah kepentingan acara ini. Selepas trauma penyaliban dan kemenangan kebangkitan, ia kelihatan sekunder. Walau bagaimanapun, itu akan menjadi salah. Yesus yang telah dibangkitkan tidak hanya tinggal 40 hari lagi dan kemudian kembali ke alam syurga yang selamat, sekarang setelah pekerjaan di bumi selesai. Yesus yang bangkit adalah dan akan sentiasa kekal dalam kepenuhan-Nya sebagai manusia dan Tuhan terlibat sepenuhnya sebagai pembela kita (1. Timothy 2,5; 1. Johannes 2,1).

Perbuatan para Rasul 1,9-12 laporan tentang Kenaikan Kristus. Selepas Dia naik ke syurga, ada dua lelaki berpakaian putih bersama murid-muridnya yang berkata: Apa yang kamu berdiri di sana sambil melihat ke langit? Dia akan kembali sepertimana kamu melihat dia naik ke syurga. Itu menjadikan dua perkara sangat jelas. Yesus berada di syurga dan dia akan kembali.

Dalam Efesus 2,6 Paul menulis: "Tuhan membangkitkan kita bersama-sama kita dan menetapkan kita di syurga dalam Kristus Yesus. Kami telah sering mendengar" dalam Kristus ". Ini menjadikan identiti kita dengan Kristus jelas. Kita mati, dikuburkan dan bangkit bersama-sama dengan Kristus; sekarang tetapi juga dengan Kristus. dia di syurga".

Dalam bukunya The Message of Efesus, John Stott mengulas: “Paulus tidak menulis tentang Kristus, tetapi tentang kita. Tuhan meletakkan kita dalam Kristus bersama Kristus. Persekutuan umat Tuhan dengan Kristus adalah faktor penentu ».

Dalam Kolose 3,1-4 Paulus menekankan kebenaran ini:
“Kamu telah mati dan hidupmu tersembunyi bersama Kristus di dalam Tuhan. Tetapi apabila Kristus hidupmu dinyatakan, kamu juga akan dinyatakan bersama-sama dengan Dia dalam kemuliaan ». "Dalam Kristus" bermaksud hidup dalam dua dunia: jasmani dan rohani. Kita tidak dapat menyedarinya sekarang, tetapi Paul mengatakan bahawa ia adalah nyata. Apabila Kristus kembali, kita akan mengalami kepenuhan identiti baru kita. Tuhan tidak mahu membiarkan kita sendiri (Yohanes 14,18), tetapi dalam persekutuan dengan Kristus dia ingin berkongsi segala-galanya dengan kita.

Tuhan telah menyatukan kita dengan Kristus dan oleh itu kita dapat dimasukkan dalam hubungan yang Kristus miliki dengan Bapa dan Roh Kudus. Di dalam Kristus, Anak Tuhan selamanya, kita adalah anak-anak yang dikasihi atas keredhaan-Nya. Kami menyambut Hari Kenaikan. Ini adalah masa yang tepat untuk mengingati berita baik ini.

oleh Joseph Tkach