Tuhan tukang periuk

193 dewa tukang periukIngatlah apabila Tuhan membawa perhatian Yeremia kepada cakera tukang periuk (Yer. 1 Nov.8,2-6)? Tuhan menggunakan gambar tukang periuk dan tanah liat untuk mengajar kita pelajaran yang kuat. Mesej serupa menggunakan patung tukang periuk dan tanah liat terdapat dalam Yesaya 45,9 dan 64,7 begitu juga dalam bahasa Rom 9,20-21.

Salah satu cawan kegemaran saya, yang sering saya gunakan untuk minum teh di pejabat, membawa gambar keluarga saya. Semasa saya melihatnya, dia mengingatkan saya tentang kisah teacup yang bercakap. Kisah ini diberitahu oleh cawan pada orang pertama, dan menerangkan bagaimana ia menjadi apa yang dicipta oleh penciptanya.

Saya tidak selalu minum teh. Saya pada mulanya hanyalah sebiji tanah liat yang tidak direndahkan. Tetapi seseorang meletakkan saya di cakera dan mula memutar cakera dengan cepat sehingga membuat saya pening. Semasa saya menoleh, memerah, memerah dan merobek saya. Saya berteriak: "Berhenti!" Tetapi saya mendapat jawapan: "Belum!".

Akhirnya dia menghentikan tingkap dan memasukkan saya ke dalam ketuhar. Ia semakin panas dan panas sehingga saya menjerit: "Berhenti!" Sekali lagi saya menerima jawapan "Belum!" Akhirnya dia mengeluarkan saya dari ketuhar dan mula menggunakan cat kepada saya. Asap membuat saya sakit, dan sekali lagi saya berteriak: "Berhenti!" Dan sekali lagi jawapannya adalah: "Belum!".

Kemudian dia mengeluarkan saya dari oven dan setelah saya menyejukkan badan, dia meletakkan saya di atas meja di hadapan cermin. Saya terkejut! Tukang tembikar telah membuat sesuatu yang indah dari sebiji tanah liat yang tidak berharga. Kita semua gumpalan tanah liat, bukan? Dengan meletakkan kita di roda tembikar bumi ini, tukang tembikar utama kita menjadikan kita ciptaan baru yang seharusnya kita sesuai dengan kehendaknya!

Bercakap tentang kesusahan hidup ini yang nampaknya sering kita hadapi, Paulus menulis, “Kami tidak jemu kerana itu; tetapi jika manusia lahiriah kita merosot, manusia batiniah itu diperbaharui dari hari ke hari. Kerana kesengsaraan kita, yang sementara dan mudah, mencipta kemuliaan yang kekal dan berat bagi kita, yang tidak kita lihat pada yang kelihatan, tetapi pada yang tidak kelihatan. Kerana apa yang kelihatan adalah sementara; tetapi yang tidak kelihatan adalah kekal »(2. Korintus 4,16-satu).

Harapan kita terletak pada sesuatu yang berada di luar dan di luar dunia sekarang ini. Kita mempercayai Firman Tuhan, kita melihat kesengsaraan kita sekarang sebagai mudah dan tepat pada masanya berbanding dengan apa yang Tuhan sediakan untuk kita. Tetapi ujian ini adalah sebahagian daripada cara hidup Kristian. Dalam bahasa Rom 8,1718 kita membaca, “Tetapi jika kita adalah anak, kita juga adalah ahli waris, iaitu pewaris Tuhan dan ahli waris bersama Kristus, jika kita menderita bersama-sama dengan dia, supaya kita juga boleh dibangkitkan untuk kemuliaan bersama-sama dengan dia. Kerana saya yakin bahawa masa penderitaan ini tidak menimbang kemuliaan yang akan dinyatakan kepada kita."

Kita turut serta dalam penderitaan Kristus dalam pelbagai cara. Sudah tentu ada yang mati syahid kerana kepercayaan mereka. Walau bagaimanapun, kebanyakan daripada kita mengambil bahagian dalam penderitaan Kristus dengan cara lain. Kawan mungkin mengkhianati kita. Orang sering membuat kita salah, mereka tidak menghargai kita, mereka tidak mencintai kita atau mereka juga mendera kita. Namun, semasa kita mengikut Kristus, kita mengampuni sebagaimana Dia mengampuni kita. Dia mengorbankan dirinya semasa kita menjadi musuh-Nya (Rm. 5,10). Itulah sebabnya Dia memanggil kita untuk membuat usaha tambahan untuk melayani orang yang mendera kita, tidak menghargai kita, tidak memahami kita, atau tidak menyukai kita.

Hanya "atas dasar belas kasihan Tuhan" kita dipanggil untuk menjadi "korban yang hidup" (Rm. 1).2,1). Tuhan aktif di dalam kita melalui Roh Kudus untuk mengubah kita menjadi imej Kristus (2. Korintus 3,18), sesuatu yang jauh lebih baik daripada segumpal tanah liat!

Tuhan aktif dalam setiap kita, dalam semua peristiwa dan cabaran yang berlaku dalam hidup kita. Tetapi di luar kesulitan dan cobaan yang kita hadapi, sama ada melibatkan kesihatan atau kewangan atau kehilangan orang yang dikasihi, Tuhan ada bersama kita. Ia menyempurnakan kita, mengubah kita, ia membentuk dan membentuk kita. Tuhan tidak akan pernah meninggalkan atau merindui kita. Dia bersama kita dalam semua perjuangan.

oleh Joseph Tkach


pdfTuhan tukang periuk