Lindungi saya daripada pengganti anda

“Sesiapa yang menyambut kamu menyambut saya; dan sesiapa yang menerima Aku, menerima dia yang mengutus Aku. Sesiapa yang mengalu-alukan orang yang benar kerana dia adalah orang yang benar akan menerima ganjaran orang yang benar (Matius 10, 40-41 terjemahan Schlachter).

Denominasi yang saya ketuai (ini adalah satu keistimewaan untuk saya) dan saya sendiri telah mengalami perubahan besar dalam kepercayaan dan amalan kepercayaan ini sejak dua dekad yang lalu. Gereja kami terikat oleh legalisme dan penerimaan Injil rahmat adalah mendesak. Saya menyedari bahawa tidak semua boleh menerima perubahan ini dan ada yang akan sangat marah tentangnya.

Walau bagaimanapun, tidak dijangka adalah tahap kebencian yang ditujukan kepada saya secara peribadi. Orang yang menggambarkan diri mereka sebagai orang Kristian tidak banyak menunjukkan agama Kristian. Ada yang menulis surat kepada saya bahawa mereka akan berdoa untuk kematian saya segera. Orang lain memberitahu saya bahawa mereka ingin mengambil bahagian dalam pelaksanaan saya. Ia memberi saya pemahaman yang lebih mendalam apabila Yesus berkata bahawa sesiapa yang ingin membunuh anda akan menganggap mereka melakukan Tuhan6,2).

Saya mencuba segalanya agar rentetan kebencian ini tidak dapat menahan saya, tetapi tentu saja ia berlaku. Kata-kata menyakitkan, terutama ketika ia berasal dari bekas rakan dan rakan sekerja.

Selama bertahun-tahun, kata-kata marah dan surat kebencian yang berterusan tidak memukul saya sedalam yang pertama. Bukannya saya menjadi lebih keras, berkulit tebal, atau tidak peduli dengan serangan peribadi seperti itu, tetapi saya dapat melihat orang-orang ini menyiksa diri mereka dengan perasaan rendah diri, bimbang, dan rasa bersalah. Ini adalah kesan legalisme kepada kita. Pematuhan ketat terhadap undang-undang bertindak sebagai selimut keselamatan, yang tidak memadai yang berakar pada ketakutan.

Ketika kita menghadapi keamanan Injil rahmat yang sebenarnya, ada yang dengan senang hati membuang selimut tua ini, tetapi yang lain dengan kuat berpegang teguh padanya dan membungkus diri mereka dengan lebih ketat lagi. Mereka melihat semua orang yang ingin menjauhkan mereka dari mereka sebagai musuh. Inilah sebabnya mengapa orang Farisi dan pemimpin agama lain pada masa Yesus melihatnya sebagai ancaman terhadap keselamatan mereka dan oleh itu ingin membunuhnya dengan putus asa.

Yesus tidak membenci orang Farisi, dia mengasihi mereka dan ingin menolong mereka kerana dia menyedari bahawa mereka adalah musuh terburuk mereka sendiri. Sama seperti hari ini, hanya kebencian dan ancaman yang datang dari pengikut Yesus yang diduga.

Alkitab memberitahu kita, "Ketakutan tidak ada dalam cinta". Sebaliknya, "cinta yang sempurna mengusir ketakutan" (1. Johannes 4,18). Ia tidak mengatakan bahawa ketakutan yang sempurna menghalau cinta. Jika saya ingat semua ini, maka serangan peribadi tidak lagi melanda saya dengan begitu ganas. Saya boleh mengasihi mereka yang membenci saya kerana Yesus mengasihi mereka, walaupun mereka tidak menyedari sepenuhnya dinamika kasih-Nya. Ia membantu saya untuk mengambil segala-galanya dengan lebih santai.

doa

Bapa yang penyayang, kami meminta belas kasihan anda untuk mereka yang masih berjuang dengan perasaan mereka, yang menentang cinta kepada orang lain. Kami dengan rendah hati meminta anda: Berkatilah mereka, Bapa, dengan karunia pertobatan dan pembaharuan yang telah anda berikan kepada kami. Kami meminta itu dalam nama Yesus, Amin

oleh Joseph Tkach


pdfLindungi saya daripada pengganti anda