Tiada apa-apa yang perlu dilakukan

“Berapa lama lagi kamu hendak berkata seperti itu dan perkataan mulutmu hanya angin yang kencang” (Ayub 8:2)? Ia adalah salah satu hari yang jarang berlaku apabila saya tidak merancang apa-apa. Jadi saya berfikir untuk mengatur peti masuk e-mel saya. Jadi bilangan e-mel menurun daripada 356, tidak lama lagi kepada 123, tetapi kemudian telefon berdering; seorang ahli kariah bertanyakan soalan yang sukar. Sejam kemudian perbualan itu tamat.

Seterusnya saya ingin mencuci pakaian. Sebaik sahaja pakaian di mesin basuh, bel pintu berbunyi, itu adalah jiran sebelah. Setengah jam kemudian saya dapat menghidupkan mesin basuh.

Saya fikir mungkin saya dapat menonton final biliar di TV. Saya membuat diri saya selesa di kerusi dengan secawan teh panas ketika telefon berdering lagi. Kali ini adalah ahli yang bertanya mengenai perjumpaan pada akhir minggu. Dia berhenti menelefon tepat pada masanya sehingga saya dapat menonton perlawanan akhir di TV dan minum teh sejuk.

Saya harus membuat kerja editorial untuk salah satu penerbitan luar negara kita. Hari ini adalah masa yang tepat untuk menyelesaikan penulisan artikel. E-mel masuk ke dalam peti masuk saya dan saya merasa terpaksa meluangkan masa untuk segera membalas persoalan tersebut.

Waktu makan tengahari. Seperti biasa, saya mengambil sandwic dan kemudian saya kembali ke artikel. Kemudian panggilan datang lagi, ahli keluarga mempunyai masalah. Saya berhenti bekerja untuk melihat bagaimana saya dapat membantu. Saya kembali pada tengah malam dan "pergi tidur".

Faham betul saya, saya tidak mengeluh. Tetapi saya sedar bahawa Tuhan tidak pernah mengalami hari-hari seperti itu dan ini adalah hari yang luar biasa bagi saya. Kita tidak mengejutkan Tuhan dengan masalah atau doa kita. Dia mempunyai sepanjang masa, selama-lamanya. Dia boleh datang menemui kita untuk berapa lama kita mahu berdoa. Dia tidak perlu menghabiskan waktu dari jadualnya sehingga dia dapat mengurus tugas harian atau makan. Dia dapat menumpukan perhatian penuh kepada kita dan mendengarkan puteranya, imam besar yang menyampaikan keprihatinan kita kepadanya. Kami sangat penting baginya.

Tetapi kadang-kadang kita tidak mempunyai masa untuk Tuhan, terutama pada hari yang sibuk. Pada masa-masa lain, kita sering berfikir bahawa kita harus memberikan tugas-tugas penting sebagai kehormatan dalam hidup kita. Maka Tuhan hanya boleh melihat jika kita mempunyai satu minit atau kurang. Atau jika kita mempunyai masalah. Oh, maka kita mempunyai banyak masa untuk Tuhan ketika kita berada dalam masalah!

Kadang-kadang saya fikir kita orang Kristian lebih menghina Tuhan daripada orang-orang ateis yang tidak mendakwa bahawa mereka menghormati dan mengikutinya!

doa

Ayah yang penyayang, anda berbaik hati dengan kami dalam semua keadaan dan setiap saat. Tolong bantu kami untuk sentiasa bersyukur dan menerima setiap masa. Kami berdoa dalam nama Yesus, amin

oleh John Stettaford


pdfTiada apa-apa yang perlu dilakukan