Apa pendapat anda tentang orang yang tidak percaya?

Bagaimana pendapat orang percaya tentang orang yang tidak percaya?

Saya berpaling kepada anda dengan soalan penting: apa pendapat anda tentang orang yang tidak beriman? Saya rasa ini adalah soalan yang mesti kita semua renungkan! Chuck Colson, pengasas Prison Fellowship dan program Breakpoint Radio di AS, pernah menjawab soalan ini dengan analogi: Sekiranya orang buta memijak kaki anda atau menuangkan kopi panas di baju anda, adakah anda akan marah kepadanya? Dia sendiri menjawab bahawa itu mungkin bukan kita, tepatnya kerana orang buta tidak dapat melihat apa yang ada di hadapannya. 

Sila juga ingat bahawa orang yang belum dipanggil untuk percaya kepada Kristus tidak dapat melihat kebenaran di depan mata mereka. Kerana Kejatuhan, mereka buta secara rohani (2. Korintus 4,3-4). Tetapi pada masa yang tepat, Roh Kudus membuka mata rohani mereka supaya mereka dapat melihat (Efesus 1,18). Bapa Gereja menyebut peristiwa ini sebagai keajaiban pencerahan. Jika ia berlaku, ada kemungkinan orang boleh percaya; boleh percaya apa yang mereka lihat dengan mata kepala sendiri.

Walaupun sebilangan orang, di sebalik penglihatan mereka, memilih untuk tidak percaya, adalah kepercayaan saya bahawa kebanyakan mereka akhirnya akan bertindak balas positif terhadap panggilan Tuhan yang jelas dalam hidup mereka. Saya berdoa agar mereka melakukan ini lebih cepat dan lambat agar mereka dapat merasakan kedamaian dan kegembiraan mengenali Tuhan dan memberitahu orang lain tentang Tuhan pada masa ini.

Kami percaya bahawa kami menyedari bahawa orang yang tidak percaya mempunyai idea yang salah mengenai Tuhan. Sebilangan idea ini adalah hasil teladan buruk dari orang Kristian. Yang lain timbul dari pendapat yang tidak logik dan spekulatif tentang Tuhan yang telah didengar selama bertahun-tahun. Kesalahpahaman ini memburukkan lagi kebutaan rohani. Bagaimana kita bertindak balas terhadap ketidakpercayaan mereka? Malangnya, banyak orang Kristian bertindak balas dengan pembinaan tembok pelindung atau penolakan yang kuat. Dengan mendirikan tembok-tembok ini, mereka mengabaikan kenyataan bahawa orang-orang yang tidak percaya sama pentingnya dengan Tuhan seperti orang-orang yang beriman. Mereka lupa bahawa Anak Tuhan datang ke bumi bukan hanya untuk orang percaya.

Ketika Yesus memulakan pelayanannya di bumi, tidak ada orang Kristian - kebanyakan orang adalah tidak percaya, bahkan orang Yahudi pada masa itu. Tetapi syukurlah, Yesus adalah sahabat orang berdosa - pembela orang yang tidak percaya. Jelas baginya bahawa "orang sihat tidak memerlukan doktor, tetapi orang sakit" (Matius 9,12). Yesus berkomitmen untuk mencari orang berdosa yang hilang untuk menerima Dia dan keselamatan yang Dia tawarkan kepada mereka. Jadi dia menghabiskan sebahagian besar masanya dengan orang yang dipandang oleh orang lain sebagai tidak layak dan diabaikan. Oleh itu, pemimpin agama orang Yahudi mencap Yesus sebagai "seorang serigala dan peminum anggur, kawan pemungut cukai dan orang berdosa" (Lukas). 7,34).

Injil mendedahkan kebenaran kepada kita; Yesus Anak Tuhan menjadi manusia yang tinggal di antara kita, mati dan naik ke syurga; dia melakukan ini untuk semua orang. Kitab Suci memberitahu kita bahawa Tuhan mengasihi "dunia". (Johannes 3,16) Itu hanya boleh bermakna bahawa kebanyakan orang adalah tidak beriman. Tuhan yang sama memanggil kita orang percaya, seperti Yesus, untuk mengasihi semua orang. Untuk ini kita memerlukan pemahaman untuk melihat mereka sebagai belum percaya kepada Kristus - sebagai mereka yang menjadi milik-Nya, untuk siapa Yesus mati dan bangkit semula. Malangnya, ini sangat sukar bagi ramai orang Kristian. Nampaknya ada cukup orang Kristian yang sanggup menilai orang lain. Walau bagaimanapun, Anak Tuhan mengumumkan bahawa Dia datang bukan untuk menghukum dunia tetapi untuk menyelamatkannya (Yohanes 3,17). Malangnya, sesetengah orang Kristian begitu bersemangat dalam menghakimi orang yang tidak percaya sehingga mereka mengabaikan sepenuhnya cara Tuhan Bapa memandang mereka - sebagai anak-anak yang dikasihi-Nya. Untuk orang-orang ini dia mengutus anaknya untuk mati bagi mereka, walaupun mereka tidak (belum) mengenali atau mencintainya. Kita mungkin melihat mereka sebagai tidak percaya atau tidak percaya, tetapi Tuhan melihat mereka sebagai orang percaya masa depan. Sebelum Roh Kudus membuka mata orang yang tidak percaya, mereka ditutup dengan kebutaan ketidakpercayaan - dikelirukan oleh konsep teologi yang tidak betul tentang identiti dan kasih Tuhan. Di bawah syarat-syarat inilah kita mesti mengasihi mereka dan bukannya mengelak atau menolak mereka. Kita harus berdoa agar apabila Roh Kudus memberi kuasa kepada mereka, mereka akan memahami berita baik tentang rahmat Tuhan yang mendamaikan dan akan menerima kebenaran dengan iman. Semoga orang-orang ini memasuki kehidupan baru di bawah arahan dan pemerintahan Tuhan, dan semoga Roh Kudus memampukan mereka untuk mengalami kedamaian yang diberikan kepada mereka sebagai anak-anak Tuhan.

Semasa kita merenungkan orang yang tidak percaya, marilah kita mengingati perintah Yesus: "Kasihilah satu sama lain," katanya, "seperti Aku mengasihi kamu" (Yohanes 1).5,12). Dan bagaimanakah Yesus mengasihi kita? Dengan membiarkan kita berkongsi dalam kehidupan dan kasih-Nya. Dia tidak mendirikan tembok untuk memisahkan orang beriman dan tidak beriman. Injil memberitahu kita bahawa Yesus mengasihi dan menerima pemungut cukai, pezina, kerasukan, dan kusta. Cintanya juga kepada wanita yang mempunyai reputasi buruk, tentera yang mengejek dan memukulnya, dan penjenayah yang disalibkan di sisinya. Semasa Yesus tergantung di atas salib dan mengingati semua orang ini, Dia berdoa: «Bapa, ampunilah mereka; kerana mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan!" (Lukas 23,34). Yesus mengasihi dan menerima semua supaya mereka semua boleh menerima pengampunan daripada-Nya, sebagai Juruselamat dan Tuhan mereka, dan boleh hidup dalam persekutuan dengan Bapa Syurgawi mereka melalui Roh Kudus.

Yesus memberi kita bahagian dalam kasihnya kepada orang-orang yang tidak percaya. Dengan berbuat demikian, kita melihat mereka sebagai orang yang dimiliki Tuhan, yang Dia ciptakan dan akan menebus, walaupun pada hakikatnya mereka belum mengenal orang yang mengasihi mereka. Sekiranya kita mengekalkan perspektif ini, sikap dan tingkah laku kita terhadap orang yang tidak percaya akan berubah. Kami akan menerimanya dengan tangan terbuka sebagai ahli keluarga yatim piatu dan terasing yang masih belum mengenal bapa kandung mereka; sebagai saudara dan saudari yang hilang yang tidak menyedari bahawa mereka berkaitan dengan kita melalui Kristus. Kami akan berusaha untuk bertemu dengan orang-orang yang tidak percaya dengan kasih Tuhan supaya mereka juga dapat menerima rahmat Tuhan dalam hidup mereka.

oleh Joseph Tkach


pdfBagaimana kita bertemu dengan orang yang tidak beriman?