Diadopsi oleh Yesus

Orang Kristian sering mengumumkan dengan gembira: "Yesus menerima semua orang" dan "tidak ada hakim". Walaupun jaminan ini memang benar, saya dapat melihat bahawa mereka diberi pelbagai makna yang berbeza. Malangnya, sesetengah daripada mereka menyimpang dari wahyu Yesus seperti yang diumumkan kepada kita dalam Perjanjian Baru.

Dalam kalangan Grace Communion International, frasa: "Anda milik" sering digunakan. Kenyataan mudah ini menyatakan satu aspek penting. Tetapi ia juga boleh (dan akan) ditafsirkan dengan cara yang berbeza. Apa sebenarnya milik kita? Menjawab soalan-soalan ini dan soalan-soalan yang serupa memerlukan perhatian, kerana dalam iman kita mesti berusaha untuk membezakan soalan-soalan yang serupa supaya tepat dan benar kepada wahyu alkitabiah.

Sudah tentu Yesus memanggil semua orang kepada-Nya, Dia menyerahkan diri-Nya bagi semua orang yang berpaling kepada-Nya dan memberi mereka ajaran-Nya. Ya, Dia berjanji kepada semua orang yang mendengarnya bahawa Dia akan menarik semua orang kepada-Nya (Yohanes 12:32). Sesungguhnya tidak ada bukti yang menunjukkan dia berpaling, berpaling, atau enggan mendekati sesiapa yang mendekatinya. Sebaliknya, dia juga memberi perhatian kepada mereka yang dianggap buangan oleh para pemimpin agama pada zamannya, dan bahkan makan bersama mereka.

Amat menarik perhatian bahawa Bible tahu bagaimana melaporkan bahawa Yesus juga mengalu-alukan orang kusta, orang lumpuh, orang buta, orang pekak dan orang bisu serta berkomunikasi dengan mereka. Dia mengekalkan hubungan dengan orang (sesetengahnya mempunyai reputasi yang boleh dipersoalkan), lelaki dan wanita, dan cara dia berurusan dengan mereka mengabaikan kepercayaan pada zamannya. Dia juga berurusan dengan penzina, pegawai kastam Yahudi di bawah kedaulatan Rom dan juga dengan aktivis politik yang fanatik, anti-Rom.

Dia juga menghabiskan masa dengan orang Farisi dan Saduki, pemimpin agama yang merupakan antara pengkritiknya yang paling keras (dan beberapa di antaranya merancang untuk membunuhnya secara rahsia). Rasul Yohanes memberitahu kita bahawa Yesus datang bukan untuk menghukum, tetapi untuk menyelamatkan dan menebus orang demi Yang Mahakuasa. Yesus berkata: "[...] barangsiapa datang kepada-Ku, Aku tidak akan menolaknya" (Yohanes 6:37). Dia juga mengarahkan murid-murid-Nya untuk mengasihi musuh mereka (Lukas 6:27), untuk mengampuni orang yang bersalah kepada mereka, dan untuk memberkati orang yang mengutuk mereka (Lukas 6:28). Ketika dia dihukum mati, Yesus bahkan mengampuni para algojonya (Lukas 23:34).

Semua contoh-contoh ini menunjukkan bahawa Yesus datang untuk kepentingan semua orang. Dia berada di sisi semua orang, dia adalah "untuk" semua orang. Ia bermaksud rahmat dan penebusan Tuhan, termasuk semua orang. Bahagian-bahagian lain dari Perjanjian Baru mencerminkan apa yang terkondensasi  
kita melihat kehidupan Yesus dalam Injil. Paul menegaskan bahawa Yesus datang ke bumi untuk menebus dosa orang jahat, orang berdosa, mereka yang "mati oleh [...] pelanggaran dan dosa" (Efesus 2: 1).

Sikap dan tindakan Juruselamat bersaksi tentang kasih Tuhan bagi semua orang dan keinginan-Nya untuk berdamai dengan dan memberkati semua orang. Yesus datang untuk memberikan kehidupan "berlimpah-limpah" (Yohanes 10:10; Good News Bible). "Tuhan ada di dalam Kristus dan mendamaikan dunia dengan diri-Nya" (2. Korintus 5:19). Yesus datang sebagai Penebus menebus dosa mereka sendiri dan kejahatan tahanan lain.

Tetapi ada lebih banyak cerita ini. Satu "lebih" yang tidak boleh dilihat dalam percanggahan atau dalam ketegangan antara yang baru diterangi. Bertentangan dengan pandangan sesetengah orang, tidak perlu menganggap bahawa terdapat kedudukan yang bertentangan dalam hati Yesus yang paling dalam, dalam pemikirannya dan dalam takdirnya. Tidak perlu mengiktiraf sebarang tindakan keseimbangan dalaman yang berusaha dalam satu arah dan kemudian membetulkan yang lain. Orang tidak perlu percaya bahawa Yesus cuba mendamaikan dua aspek iman yang menunjukkan arah yang berbeza, seperti cinta dan keadilan, rahmat dan kekudusan. Kita mungkin memikirkan kedudukan yang bertentangan dalam dosa kita, tetapi mereka tidak tinggal di dalam hati Yesus atau Bapanya.

Seperti Bapa, Yesus mengalu-alukan semua orang. Tetapi dia melakukan ini dengan permintaan tertentu. Cintanya adalah trend-setting. Dia mewajibkan setiap orang yang mendengarkannya untuk mendedahkan sesuatu yang biasanya tersembunyi. Dia datang untuk meninggalkan hadiah khususnya dan untuk melayani semua orang dalam arah, berorientasikan tujuan.

Sambutan beliau kepada semua orang bukanlah titik akhir daripada titik permulaan perhubungan yang berterusan dan kekal. Hubungan itu adalah tentang pemberian dan perkhidmatannya dan penerimaan kita terhadap apa yang dia tawarkan kepada kita. Dia tidak menawarkan apa-apa yang lapuk atau melayani kita dengan cara yang lama (seperti yang kita suka). Sebaliknya, dia hanya menawarkan kita yang terbaik yang dia perlu berikan. Dan itu adalah dirinya sendiri, dan dengan itu dia memberi kita jalan, kebenaran dan kehidupan. Tiada lebih dan tiada lain.

Sikap Yesus dan tindakan mengalu-alukannya memerlukan reaksi tertentu terhadap pemberian dirinya. Intinya, ia memerlukan penerimaan apa yang ditawarkannya. Berbeza dengan sikap ini, dengan sukacitanya menerima karunianya, adalah apa yang ditolaknya, yang sama dengan menolak dirinya sendiri. Dengan menarik semua orang ke arah dirinya, Yesus mengharapkan tindak balas positif terhadap tawarannya. Dan seperti yang ditunjukkannya, respons positif itu memerlukan sikap tertentu terhadapnya.

Jadi Yesus mengumumkan kepada murid-muridnya bahawa di dalamnya kerajaan Allah sudah dekat. Semua berkat-berkatnya sudah siap baginya. Tetapi dia juga segera menunjukkan reaksi bahawa kebenaran iman sebenar harus diterapkan: "Menerima kezaliman dan percaya kepada Injil" dari kerajaan syurgawi yang akan datang. Tidak mahu bertobat dan percaya kepada Yesus dan kerajaannya sama seperti menolak diri dan berkat kerajaannya.

Kesediaan untuk bertaubat memerlukan sikap rendah hati. Yesus mengharapkan penerimaannya sendiri apabila dia menyambut kami. Kerana hanya dengan kerendahan hati kita dapat menerima apa yang ditawarkannya. Harus diingat bahawa hadiahnya telah diberikan kepada kita sebelum reaksi sedemikian berlaku. Sebenarnya, itu adalah hadiah yang diberikan kepada kita yang mencetuskan reaksi.

Pertobatan dan iman adalah reaksi yang menemani penerimaan hadiah Yesus. Mereka bukan prasyarat untuk ini, dan tidak penting siapa dia melakukannya. Tawarannya mesti diterima dan tidak ditolak. Apakah faedah yang harus ditanggung oleh penolakan sedemikian? No.

Penerimaan penuh syukur atas pendamaian-Nya, yang selalu dirindui Yesus, dinyatakan dalam banyak kata-katanya: "Anak Manusia telah datang untuk mencari dan menyelamatkan yang hilang" (Lukas 19:10; Good News Bible). “Bukan orang sihat yang memerlukan doktor, tetapi orang sakit” (Lukas 5:31; ibid.). “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya barangsiapa tidak menerima Kerajaan Allah seperti seorang kanak-kanak, ia tidak akan masuk ke dalamnya.” (Markus 10:15). Kita mesti menjadi seperti tanah yang menerima benih yang “menerima firman dengan sukacita” (Lukas 8:13). "Carilah dahulu kerajaan Allah dan kebenarannya [...]" (Matius 6:33).

Untuk menerima pemberian Yesus dan menikmati manfaatnya memerlukan mengenali bahawa kita hilang dan perlu ditemui, bahawa kita sakit dan memerlukan doktor untuk menyembuhkan kita, bahawa kita tidak mempunyai harapan untuk saling bertukar dengan Dia datang kepada Tuhan kita dengan tangan kosong. Kerana seperti kanak-kanak, kita tidak boleh menganggap bahawa kita mempunyai sesuatu yang dia perlukan. Oleh itu, Yesus menegaskan bahawa mereka yang “miskin secara rohani” yang menerima berkat Tuhan dan kerajaan-Nya, bukan mereka yang menganggap diri mereka kaya secara rohani (Matius 5:3).

Pengajaran Kristian telah menyifatkan penerimaan ini tentang apa yang Tuhan tawarkan dalam kemurahan hati-Nya kepada semua penciptaannya di dalam Kristus sebagai sikap rendah hati. Ini adalah satu sikap yang menyertainya dengan kemasukan bahawa kita tidak mencukupi, tetapi mesti menerima hidup dari tangan Pencipta dan Penebus kita. Sebaliknya dari penerimaan yang mempercayai ini

Sikap adalah kebanggaan. Berkaitan dengan ajaran Kristian, perasaan otonomi Tuhan, kepercayaan pada diri sendiri, dalam kecukupan sendiri, bahkan di hadapan Tuhan, dinyatakan dengan kebanggaan. Kebanggaan semacam itu tersinggung dengan idea yang memerlukan sesuatu Tuhan yang penting, dan terutama pengampunan dan rahmatNya. Kebanggaan kemudian membawa kepada keengganan diri yang benar untuk menerima sesuatu yang tidak boleh diketepikan dari Yang Maha Kuasa, yang mana satu mengandaikan dapat dijaga. Kami bangga dapat melakukan segala-galanya dengan sendiri dan berhak untuk menuai buah-buahan yang dihasilkan. Dia menegaskan tidak memerlukan rahmat dan belas kasihan Tuhan, tetapi dapat mempersiapkan dirinya hidup yang sesuai dengan kebutuhannya sendiri. Pride gagal untuk komited kepada sesiapa atau mana-mana institusi, termasuk Tuhan. Dia menyatakan fakta bahawa tiada apa yang perlu kita ubah. Cara kita, itu bagus dan cantik. Sebaliknya, kerendahan hati mengakui bahawa anda tidak dapat mengawal kehidupan anda sendiri. Sebaliknya, dia mengakui tidak hanya memerlukan bantuan, tetapi juga untuk mengubah, memperbaharui, memulihkan dan mendamaikan, yang hanya Allah sahaja yang dapat memberi. Kemurungan mengakui kegagalan kita yang tidak dapat diampuni dan ketidakmampuan kita melampau untuk membawa inovasi dalam diri kita. Kita memerlukan rahmat Allah, atau kita hilang. Kebanggaan kita mesti dibawa ke mati supaya kita dapat menerima hidup dari Tuhan sendiri. Pandangan terbuka untuk menerima apa yang Yesus usulkan kepada kita dan kerendahan hati tidak boleh dipisahkan.

Akhirnya, Yesus mengalu-alukan semua orang untuk menyerahkan diri-Nya bagi mereka. Oleh itu, sambutannya adalah berorientasikan matlamat. Ia pergi ke suatu tempat. Takdirnya semestinya merangkumi apa yang memerlukan penerimaan dirinya. Yesus menasihati kita bahawa Dia datang untuk membolehkan Bapa-Nya disembah (Yohanes 4,23). Ia adalah cara paling komprehensif untuk menunjukkan tujuan menyambut dan menerima diri kita. Penyembahan menjelaskan dengan jelas siapa Tuhan sebagai orang yang layak menerima kepercayaan dan kesetiaan kita yang tidak berbelah bahagi. Penyerahan diri Yesus membawa kepada pengetahuan yang benar tentang Bapa dan kepada kesediaan untuk membiarkan Roh Kudus bekerja dalam dirinya. Ia membawa kepada penyembahan kepada Tuhan sahaja melalui kuasa Putera di bawah tindakan Roh Kudus, iaitu penyembahan kepada Tuhan dalam kebenaran dan dalam Roh. Kerana dengan menyerahkan diri-Nya untuk kita, Yesus mengorbankan dirinya sebagai Tuhan kita, nabi, imam dan raja kita. Dengan ini dia menyatakan Bapa dan mengutus Roh Kudus-Nya kepada kita. Dia memberi mengikut siapa dia, bukan siapa dia, dan juga bukan mengikut kehendak atau idea kita.

Dan itu bererti bahawa cara Yesus menghendaki keputusan. Inilah bagaimana reaksi terhadapnya diklasifikasikan. Dia mengiktiraf orang-orang yang menghina dia dan firmannya, serta orang-orang yang menentang pengetahuan sebenar Tuhan dan ibadatnya. Dia membezakan antara mereka yang menerima dan mereka yang tidak. Walau bagaimanapun, perbezaan ini tidak bermakna bahawa sikap atau niatnya berbeza dari apa yang telah kami terangkan di atas. Oleh itu, tidak ada alasan untuk menganggap bahawa cintanya telah menolak mengikut penilaian ini atau telah berubah menjadi sebaliknya. Yesus tidak mengutuk orang-orang yang menolak pengakuannya, jemputannya untuk mengikutinya. Tetapi dia memberi amaran kepada mereka tentang akibat penolakan seperti itu. Untuk diterima oleh Yesus dan mengalami cintanya memerlukan reaksi tertentu, tidak ada reaksinya atau tidak.

Perbezaan yang dibuat oleh Yesus antara pelbagai respons yang dia terima adalah jelas dalam banyak petikan Kitab Suci. Oleh itu, perumpamaan tentang penabur dan benih (di mana benih berdiri untuk firman-Nya) bercakap bahasa yang jelas. Kami bercakap tentang empat jenis tanah yang berbeza, dan hanya satu kawasan yang mewakili penerimaan berbuah yang diharapkan daripada Yesus. Dalam banyak kes, dia memikirkan bagaimana dia sendiri, perkataan atau ajarannya, Bapa Syurgawinya dan murid-muridnya sama ada dengan rela hati diterima atau ditolak. Apabila sebilangan murid berpaling daripada-Nya dan meninggalkan Dia, Yesus bertanya sama ada dua belas murid yang menyertai-Nya juga ingin melakukan perkara yang sama. Jawapan Petrus yang terkenal ialah: “Tuhan, ke manakah kami harus pergi? Kamu mempunyai perkataan hidup yang kekal” (Yohanes 6,68).

Kata-kata pengantar asas Yesus yang dia sampaikan kepada orang ramai tercermin dalam jemputannya: "Ikutlah aku [...]!" (Markus 1,17). Mereka yang mengikutinya berbeza dengan mereka yang tidak mengikutinya. Tuhan membandingkan mereka yang mengikut Dia dengan mereka yang menerima jemputan ke majlis perkahwinan dan membezakan mereka dengan mereka yang menolak undangan.2,4-9). Percanggahan yang sama didedahkan dalam keengganan anak sulung untuk menghadiri perayaan sekembalinya adik lelakinya, walaupun bapanya dengan segera memintanya untuk datang (Lukas 1).5,28).

Eindringliche Warnungen ergehen an jene, die sich nicht allein Jesu Nachfolge verweigern, sondern seine Aufforderung sogar insoweit ausschlagen, als sie zudem noch andere von der Nachfolge abhalten und teilweise sogar insgeheim seiner Hinrichtung den Boden bereiten (Lukas 11,46; Matthew 3,7; 23,27-29). Amaran ini sangat mendesak kerana ia menyatakan apa yang dikatakan amaran tidak sepatutnya berlaku dan bukannya apa yang diharapkan akan berlaku. Amaran diberikan kepada mereka yang kita sayangi, bukan mereka yang kita tiada kaitan. Cinta dan penerimaan yang sama dinyatakan kepada mereka yang menerima Yesus dan mereka yang menolaknya. Tetapi cinta seperti itu tidak akan ikhlas jika ia tidak menangani reaksi yang berbeza dan akibat yang menyertainya.

Yesus mengalu-alukan semua orang dan menyeru mereka berdua supaya terbuka kepadanya dan bersedia - pemerintahan kerajaan Allah. Walaupun rangkaiannya meluas dan benih tersebar di mana-mana, penerimaan diri, kepercayaan kepadanya dan penggantinya memerlukan reaksi tertentu. Yesus membandingkan mereka dengan kelulusan seorang anak. Beliau memanggil kepercayaan penerimaan itu atau kepercayaan yang diberikan kepadanya. Ini termasuk pertobatan untuk meletakkan kepercayaan utama kepada orang lain atau sesuatu yang lain. Kepercayaan ini menampakkan diri dalam penyembahan Tuhan melalui Anak melalui Roh Kudus. Hadiah akan diberikan kepada semua orang tanpa syarat. Tiada prasyarat yang boleh dikecualikan oleh bakal penerima. Penerimaan hadiah yang diberikan tanpa syarat ini, bagaimanapun, dikaitkan dengan usaha di pihak penerima. Ini memerlukan pengabaian sepenuhnya hidupnya dan penyerahannya kepada Yesus, Bapa dan Roh Kudus bersamanya. Usaha itu bukan untuk membayar apa-apa Tuhan sehingga dia cenderung untuk memberikan dirinya sendiri untuk kita. Ia adalah usaha yang membebaskan tangan kita dan hati kita untuk menerima Dia sebagai Tuhan dan Penyelamat kita. Apa yang kami terima secara percuma terikat dengan usaha di pihak kami supaya kami boleh mengambil bahagian dalamnya; kerana berpaling dari ego lama yang korup diperlukan untuk menerima kehidupan baru darinya.

Apa yang diperlukan di pihak kita untuk menerima rahmat tanpa syarat Tuhan dinyatakan dalam semua Kitab Suci. Dalam Perjanjian Lama dikatakan bahawa kita memerlukan hati baru dan semangat baru, yang Tuhan sendiri akan memberi kita satu hari. Perjanjian Baru memberitahu kita bahawa kita perlu dilahirkan secara rohani, memerlukan makhluk baru, berhenti hidup daripada diri kita sendiri, dan hidup kita di bawah pemerintahan Kristus yang kita perlukan pembaharuan rohani - yang baru dicipta selepas Buat Kristus Adam Baru. Pentakosta bukan sahaja merujuk kepada penyerahan Roh Kudus kepada Tuhan sendiri, tetapi juga kepada fakta bahawa kita menerima Roh Kudus-Nya, Roh Yesus, Roh Kehidupan, harus menerima dia di dalam diri kita dan dipenuhi oleh-Nya.
 
Perumpamaan Yesus menjelaskan dengan jelas bahawa reaksi yang diharapkan untuk menerima pemberian yang Dia tawarkan kepada kita memerlukan usaha dari pihak kita. Pertimbangkan perumpamaan tentang mutiara yang berharga dan pembelian sebidang tanah untuk menyimpan harta. Mereka yang bertindak balas dengan betul mesti menyerahkan segala yang mereka miliki untuk menerima apa yang mereka temui3,44; 46). Tetapi mereka yang mengutamakan orang lain - sama ada tanah, rumah, atau keluarga - tidak akan mengambil bahagian dalam Yesus dan berkat-berkatnya. (Luk. 9,59; Lukas 14,18-20).

Perlakuan Yesus dengan manusia menjelaskan bahawa mengikut Dia dan mengambil semua berkat-Nya memerlukan pengabaian semua yang mungkin kita anggap lebih bernilai daripada Tuhan kita dan kerajaan-Nya. Ini termasuk meninggalkan usaha mengejar kekayaan material dan memilikinya. Penguasa yang kaya itu tidak mengikut Yesus kerana dia tidak boleh berpisah dengan hartanya. Akibatnya, dia juga tidak dapat menerima kebaikan yang ditawarkan oleh Tuhan (Lukas 18:18-23). Malah wanita yang disabitkan dengan perzinaan merasa terpanggil untuk mengubah hidupnya secara asas. Selepas dia diampuni, dia tidak lagi berdosa. (Yohanes 8,11). Fikirkan lelaki di tepi kolam Betesda. Dia harus bersedia untuk meninggalkan tempatnya di sana serta dirinya yang sakit. "Bangun, ambil tikarmu dan pergi!" (Johannes 5,8, Bible Berita Baik).

Yesus mengalu-alukan semua orang dan menerima mereka, tetapi reaksi kepadanya tidak meninggalkan sesiapa pun sebelum dia. Tuhan tidak akan dikasihi cinta jika dia hanya meninggalkan mereka ketika dia menjumpai mereka pada pertemuan pertama. Dia mengasihi kita terlalu banyak sehingga dia hanya meninggalkan kita dengan empati tulen atau ungkapan sayang untuk nasib kita. Tidak, cintanya menyembuhkan, mengubah dan mengubah cara hidup.

Ringkasnya, Perjanjian Baru terus mengisytiharkan bahawa tindak balas terhadap tawaran tanpa syarat dirinya, termasuk semua yang dia sediakan untuk kita, adalah untuk menafikan diri kita (berpaling dari diri kita sendiri). Ini termasuk menumpahkan kebanggaan kita, meninggalkan keyakinan diri kita, ketakwaan kita, pemberian dan kebolehan kita, termasuk pemberdayaan kita dalam hidup kita. Dalam hal ini, Yesus dengan mengejutkan menjelaskan bahawa apabila mengikut Kristus, kita perlu "berpisah dengan bapa dan ibu". Tetapi di luar itu, mengikut dia bermakna kita juga harus memutuskan kehidupan kita sendiri - dengan anggapan palsu bahawa kita boleh menjadikan diri kita tuan atas hidup kita (Lukas 14: 26-27, Good News Bible). Apabila kita terlibat dengan Yesus, kita berhenti hidup untuk diri kita sendiri (Roma 14:7-8) kerana kita milik orang lain (1. Korintus 6,18). Dalam pengertian ini kita adalah “hamba Kristus” (Efesus 6,6). Hidup kita sepenuhnya di tangan-Nya, di bawah pemeliharaan dan bimbingan-Nya. Kita adalah apa yang kita ada dalam hubungan dengannya. Dan kerana kita adalah satu dengan Kristus, “sebenarnya aku tidak lagi hidup, tetapi Kristus yang hidup di dalam aku” (Galatia 2,20).

Sesungguhnya, Yesus menerima semua orang dan menyambutnya. Dia mati untuk semua orang. Dan dia didamaikan dengan semua orang - tetapi semua ini sebagai Tuhan dan Penebus kita. Nya mengalu-alukan dan menerima diri kita adalah tawaran, jemputan yang memerlukan tindak balas, kesediaan untuk menerima. Dan kesediaan untuk menerima ini tidak dapat dielakkan kerana menerima apa yang dia, sebagai siapa dia, siap untuk kita terima - tidak lebih dan tidak kurang. Ini bererti reaksi kita termasuk perasaan taubat - detasmen dari semua yang menghalang kita daripada menerima apa yang dia tawarkan kepada kita dan dari apa yang ada dalam persekutuan kita dengannya dan kegembiraan hidup di dalam kerajaannya. Reaksi semacam itu melibatkan usaha - tetapi usaha yang sangat bernilai. Oleh kerana kehilangan diri kita yang lama, kita menerima diri yang baru. Kami mencipta ruang bagi Yesus dan menerima pemberian-Nya yang hidup yang berubah-ubah, memberikan rahmat kepada-Nya dengan tangan kosong. Yesus menerima kita di mana sahaja kita berada untuk membawa kita dalam perjalanan ke Bapa-Nya dalam Roh Kudus sekarang dan selama-lamanya sebagai anak-anak-Nya yang sihat dan rohani.

Siapa yang mahu mengambil bahagian dalam sesuatu yang kurang?

dari Dr. Gary Deddo


pdfDiadopsi oleh Yesus