Ia tidak adil!

387 itu tidak adilYesus tidak membawa pedang, dan juga tombak. Dia tidak mempunyai tentera di belakangnya. Satu-satunya senjata adalah mulutnya, dan apa yang membuat dia bermasalah adalah mesejnya. Dia membuat orang begitu marah sehingga mereka ingin membunuhnya. Mesejnya dirasakan bukan hanya salah, tetapi berbahaya. Itu subversif. Ini mengancam akan mengganggu susunan sosial agama Yahudi. Tetapi pesan apa yang boleh dilakukan oleh pihak berkuasa agama sehingga mereka membunuh pembawa mereka?

Pemikiran yang dapat mengganggu pihak berkuasa agama dapat ditemukan dalam Matius 9:13: "Saya datang untuk memanggil orang-orang berdosa dan bukan orang benar". Yesus mempunyai berita baik bagi orang-orang berdosa, tetapi banyak dari mereka yang menganggap diri mereka baik mendapati bahawa Yesus memberitakan berita buruk. Yesus mengundang pelacur dan pemungut cukai ke kerajaan Tuhan, dan orang baik tidak suka itu. "Ini tidak adil," kata mereka. «Kami telah melakukan upaya untuk menjadi baik, mengapa mereka bisa datang ke kerajaan tanpa berusaha? Sekiranya orang berdosa tidak perlu tinggal di luar, itu tidak adil! »

Lebih daripada adil

Sebaliknya, Tuhan lebih adil. Rahmat-Nya melebihi apa sahaja yang dapat kita perolehi. Tuhan pemurah, penuh rahmat, penuh belas kasihan, penuh kasih sayang untuk kita, walaupun kita tidak layak mendapatkannya. Mesej seperti itu mengganggu pihak berkuasa agama dan sesiapa sahaja yang mengatakan bahawa semakin banyak anda mencuba, semakin banyak anda mendapat; jika anda melakukan yang lebih baik, anda akan mendapat gaji yang lebih baik. Pihak berkuasa agama menyukai mesej seperti ini kerana memudahkan memotivasi orang untuk membuat usaha, melakukan yang betul, untuk hidup dengan adil. Tetapi Yesus berkata: Tidak seperti itu.

Sekiranya anda menggali lubang yang sangat dalam, jika anda mengacau berulang kali, jika anda adalah orang berdosa terburuk, anda tidak perlu berusaha keluar dari lubang untuk diselamatkan. Tuhan hanya mengampuni kamu demi Yesus. Anda tidak perlu mendapatkannya, Tuhan melakukannya. Anda hanya perlu mempercayainya. Yang harus anda lakukan hanyalah mempercayai Tuhan, mengambil firman-Nya: anda telah mengampuni hutang berjuta-juta anda.

Sebilangan orang menganggap mesej seperti ini kelihatan buruk. "Lihat, saya berusaha sangat keras untuk keluar dari lubang," kata mereka, "dan saya hampir keluar. Dan sekarang anda memberitahu saya bahawa mereka ditarik terus dari lubang tanpa perlu berusaha sama sekali? Itu tidak adil! »

Tidak, rahmat tidak "adil", itu anugerah, hadiah yang tidak kita layak. Tuhan boleh bermurah hati kepada siapa dia ingin menjadi murah hati, dan kabar baiknya ialah dia menawarkan kemurahan hati kepada semua orang. Adalah adil dalam pengertian bahawa ia berlaku untuk semua orang, walaupun ini bermaksud bahawa dia meletakkan hutang yang besar pada beberapa dan yang lebih kecil pada yang lain - pengaturan yang sama untuk semua orang, walaupun syaratnya berbeza.

Perumpamaan tentang adil dan tidak adil

Dalam Matius 20 terdapat perumpamaan tentang pekerja di ladang anggur. Ada yang mendapat apa yang mereka bersetuju, yang lain mendapat lebih. Sekarang lelaki yang bekerja sepanjang hari berkata: “Ini tidak adil. Kami telah bekerja sepanjang hari dan adalah tidak adil untuk membayar diri kami sama seperti mereka yang telah bekerja lebih sedikit »(rujuk ay. 12). Walau bagaimanapun, lelaki yang telah bekerja sepanjang hari menerima dengan tepat apa yang mereka persetujui sebelum mereka mula bekerja (ay. 4). Mereka hanya merungut kerana orang lain mendapat lebih daripada yang sepatutnya.

Apa kata tuan kebun anggur itu? «Apakah saya tidak mempunyai kuasa untuk melakukan apa yang saya mahu dengan apa yang saya miliki? Adakah anda kelihatan ingin tahu kerana saya sangat baik?" (V. 15). Tuan ladang anggur berkata dia akan memberi mereka upah harian yang adil untuk prestasi harian yang adil, dan dia melakukannya, namun pekerja mengeluh. kenapa? Kerana mereka dibandingkan dengan orang lain dan kurang digemari. Mereka telah menaikkan harapan mereka dan kecewa.

Tetapi tuan kebun anggur itu berkata kepada salah seorang daripada mereka, “Saya tidak menganiaya kamu. Jika anda fikir ini tidak adil, masalahnya adalah dengan jangkaan anda, bukan dengan apa yang anda terima sebenarnya. Sekiranya saya tidak membayar banyak kepada mereka yang tiba kemudian, anda pasti berpuas hati dengan apa yang saya berikan kepada anda. Masalahnya ialah jangkaan anda, bukan apa yang saya lakukan. Anda menuduh saya jahat hanya kerana saya telah berbuat baik kepada orang lain” (lih. ay. 13-15).

Bagaimana anda akan bertindak balas terhadap itu? Apakah pendapat anda jika pengurus anda memberi bonus kepada rakan sekerja terbaharu tetapi tidak kepada rakan sekerja lama yang setia? Ia tidak akan baik untuk moral, bukan? Tetapi Yesus tidak bercakap tentang bonus di sini - dia bercakap tentang kerajaan Tuhan dalam perumpamaan ini (ayat 1). Perumpamaan itu menggambarkan sesuatu yang berlaku dalam pelayanan Yesus: Tuhan memberikan keselamatan kepada orang yang tidak berusaha terlalu keras, dan pihak berkuasa agama berkata: “Itu tidak adil. Anda tidak boleh begitu murah hati kepada mereka. Kami berusaha keras dan mereka hampir tidak melakukan apa-apa." Dan Yesus menjawab: "Aku membawa kabar baik kepada orang berdosa, bukan kepada orang benar." Ajarannya mengancam untuk melemahkan motif biasa untuk menjadi baik.

Apa kaitannya dengan kita?

Kita mungkin ingin mempercayai bahawa setelah bekerja seharian dan menanggung beban dan kepanasan sepanjang hari, kita berhak mendapat ganjaran yang baik. Kami tidak. Tidak kira berapa lama anda berada di gereja atau berapa banyak pengorbanan yang telah anda buat; itu tidak sama dengan apa yang Tuhan berikan kepada kita. Paul membuat lebih banyak usaha daripada kita semua; dia membuat lebih banyak pengorbanan untuk Injil daripada yang kita fahami, tetapi dia menganggap semuanya sebagai kerugian bagi Kristus. Bukan apa-apa.

Masa yang kita habiskan di gereja bukan untuk Tuhan. Kerja yang telah kami lakukan tidak bertentangan dengan apa yang dia boleh lakukan. Walaupun kita berada dalam keadaan terbaik, kita adalah hamba yang tidak berguna, seperti yang dikatakan perumpamaan lain (Luk. 17, 10). Yesus membeli seluruh hidup kita; dia mempunyai tuntutan yang adil terhadap setiap pemikiran dan perbuatan. Tidak ada cara kita boleh memberinya apa-apa selain daripada itu - walaupun kita melakukan semua yang dia perintahkan.

Pada hakikatnya kita seperti pekerja yang hanya bekerja selama satu jam dan mendapat gaji sehari penuh. Kami hampir tidak memulakan dan dibayar seolah-olah kami telah melakukan sesuatu yang berguna. Adakah adil? Mungkin kita tidak boleh bertanya sama sekali. Sekiranya keputusan itu memihak kepada kami, kami tidak boleh meminta pendapat kedua!

Adakah kita melihat diri kita sebagai orang yang telah bekerja lama dan bersungguh-sungguh? Adakah kita fikir kita memperoleh lebih banyak daripada yang kita dapat? Atau adakah kita melihat diri kita sebagai orang yang menerima hadiah yang tidak sepatutnya, tidak kira berapa lama kita bekerja? Itulah makanan untuk berfikir.

oleh Joseph Tkach


pdfIa tidak adil!