Bolehkah anda mempercayai Roh Kudus?

039 anda boleh mempercayai roh kudus untuk menyelamatkan andaSalah seorang penatua baru-baru ini memberitahu saya bahawa sebab utama dia dibaptis 20 tahun yang lalu adalah kerana dia mahu menerima kuasa Roh Kudus supaya dia dapat mengatasi semua dosa-dosanya. Niatnya baik, tetapi pemahamannya agak cacat (tentu saja, tiada siapa yang mempunyai pemahaman sempurna, kita diselamatkan oleh rahmat Allah, walaupun kita salah faham).

Roh Kudus bukanlah sesuatu yang boleh kita "hidupkan" dengan mudah untuk mencapai "matlamat pemenang", seolah-olah, sejenis pengecas besar untuk kemahuan kita. Roh Kudus adalah Tuhan, dia bersama kita dan di dalam kita, dia memberikan kita kasih, kepastian dan persekutuan erat yang Bapa memungkinkan bagi kita dalam Kristus. Melalui Kristus Bapa menjadikan kita anak-anak-Nya sendiri dan Roh Kudus memberi kita pengertian rohani untuk mengetahui hal ini (Roma 8,16). Roh Kudus memberi kita persekutuan yang erat dengan Tuhan melalui Kristus, tetapi tidak menafikan kemampuan kita untuk berbuat dosa. Kita masih akan mempunyai keinginan yang salah, motif yang salah, fikiran yang salah, perkataan dan perbuatan yang salah. 

Walaupun kita mahu melepaskan tabiat tertentu, kita mendapati bahawa kita masih tidak dapat berbuat demikian. Kita tahu bahawa kehendak Tuhan adalah untuk kita dibebaskan dari masalah ini, tetapi atas sebab tertentu, kita masih kelihatan tidak berdaya untuk menyekat pengaruhnya terhadap kita.

Bolehkah kita mempercayai bahawa Roh Kudus benar-benar berfungsi dalam hidup kita - terutama ketika kelihatan seperti tidak ada yang benar-benar terjadi kerana kita bukan orang Kristian yang sangat "baik"? Sekiranya kita terus berjuang dengan dosa, ketika sepertinya kita tidak berubah sama sekali, adakah kita menyimpulkan bahawa kita sangat patah sehingga Tuhan tidak dapat menyelesaikan masalahnya?

Bayi dan remaja

Apabila kita datang kepada Kristus dengan iman, kita dilahirkan kembali, diciptakan semula oleh Kristus. Kami adalah makhluk baru, orang baru, bayi dalam Kristus. Bayi tidak mempunyai kekuatan, mereka tidak mempunyai kemahiran, mereka tidak membersihkan diri mereka sendiri.

Apabila mereka membesar, mereka memperoleh beberapa kemahiran dan mula menyedari bahawa terdapat banyak yang mereka tidak dapat lakukan, yang kadang-kadang membawa kepada kekecewaan. Mereka biola dengan krayon dan gunting, bimbang bahawa mereka tidak boleh melakukannya serta orang dewasa. Tetapi perasaan frustrasi tidak membantu - hanya masa dan amalan akan membantu.

Ini juga berlaku untuk kehidupan rohani kita. Kadang-kadang orang muda Kristian diberi kekuatan dramatik untuk melepaskan diri daripada ketagihan dadah atau marah. Kadang-kadang orang Kristian muda segera menjadi "harta" bagi gereja. Setelah lebih kerap, nampaknya orang Kristian berperang dengan dosa yang sama seperti sebelumnya, mereka mempunyai keperibadian yang sama, ketakutan dan kekecewaan yang sama. Mereka bukan raksasa rohani.

Yesus mengatasi dosa, kita diberitahu, tetapi nampaknya seolah-olah dosa masih menguasai kita. Sifat dosa dalam diri kita telah dikalahkan, tetapi ia masih memperlakukan kita seolah-olah kita adalah tawanannya. Alangkah celakanya kita ini! Siapakah yang akan menyelamatkan kita daripada dosa dan kematian? Yesus sudah tentu (Roma 7,24-25). Dia sudah menang - dan dia menjadikan kemenangan itu sebagai kemenangan kita juga.

Tetapi kita belum nampak kemenangan sepenuhnya. Kita masih belum melihat kuasa-Nya atas maut, dan kita juga tidak melihat kesudahan dosa sepenuhnya dalam hidup kita. Seperti orang Ibrani 2,8 mengatakan kita belum melihat semua perkara dilakukan di bawah kaki kita. Apa yang kita lakukan - kita percaya kepada Yesus. Kami percaya firman-Nya bahawa dia telah mencapai kemenangan, dan kami percaya firman-Nya bahawa kami menang di dalam dia juga.

Walaupun kita tahu bahawa kita bersih dan suci dalam Kristus, kita ingin melihat kemajuan dalam mengatasi dosa peribadi kita. Proses ini mungkin agak lambat pada masa-masa, tetapi kita boleh mempercayai Tuhan untuk melakukan apa yang dijanjikannya - dalam diri kita dan juga orang lain. Lagipun, itu bukan kerja kita. Ia adalah agendanya, bukan milik kita. Sekiranya kita tunduk kepada Tuhan, kita mesti bersedia menantikannya. Kita mesti rela mempercayai dia untuk melakukan pekerjaannya di dalam kita dengan cara dan pada kelajuan yang difikirkannya betul.
Remaja sering menganggap mereka lebih tahu daripada bapa mereka. Mereka mendakwa bahawa mereka tahu apa itu kehidupan dan bahawa mereka boleh melakukan segala-galanya dengan baik sendiri (sudah tentu, tidak semua remaja begitu, tetapi stereotaip itu berdasarkan beberapa bukti).

Kita orang Kristian kadang-kadang boleh berfikir dengan cara yang menyerupai remaja. Kita mungkin mulai berfikir bahawa "dewasa" rohani didasarkan pada tingkah laku yang betul, yang mendorong kita untuk berfikir bahawa kedudukan kita di hadapan Tuhan bergantung pada seberapa baik kita berperilaku. Sekiranya kita berkelakuan baik, kita dapat menunjukkan kecenderungan untuk memandang rendah orang lain yang tidak pandai seperti kita. Sekiranya kita tidak berkelakuan baik, kita boleh jatuh putus asa dan murung dan percaya bahawa Tuhan telah meninggalkan kita.

Tetapi Tuhan tidak meminta kita menjadikan diri kita benar di hadapan-Nya; dia meminta kita untuk mempercayai dia, Dia yang membenarkan orang jahat (Roma 4,5) yang mengasihi kita dan menyelamatkan kita demi Kristus.
Apabila kita menjadi dewasa dalam Kristus, kita lebih teguh berdiam di dalam kasih Allah, yang dinyatakan kepada kita dengan cara yang agung dalam Kristus (1. Johannes 4,9). Semasa kita berehat di dalam Dia, kita menantikan hari yang diwahyukan dalam Wahyu 21,4 digambarkan: «Dan Allah akan menghapuskan segala air mata dari mata mereka, dan kematian tidak akan ada lagi, tidak akan ada lagi kesedihan, atau tangisan, atau kesakitan; kerana yang pertama telah berlalu."

Kesempurnaan!

Apabila hari itu tiba, Paul berkata, kita akan diubah dalam sekelip mata. Kita akan dijadikan abadi, abadi, tidak dapat binasa (1. Cor. 15,52-53). Tuhan menebus manusia batin, bukan hanya luaran. Dia mengubah diri kita yang paling dalam, dari kelemahan dan ketidakkekalan kepada kemuliaan dan, yang paling penting, tanpa dosa. Dengan bunyi sangkakala terakhir, kita akan berubah dalam sekelip mata. Tubuh kita telah ditebus (Roma 8,23), tetapi lebih daripada itu, kita akhirnya akan melihat diri kita sebagai Tuhan menjadikan kita dalam Kristus (1. Johannes 3,2). Kemudian kita akan melihat dengan jelas realiti yang masih tidak kelihatan bahawa Tuhan menjadikan realiti dalam Kristus.

Melalui Kristus sifat dosa lama kita telah ditaklukkan dan dimusnahkan. Sesungguhnya, dia sudah mati. "Karena kamu telah mati," kata Paulus, "dan hidupmu tersembunyi bersama Kristus di dalam Tuhan" (Kol. 3,3). Dosa yang "dengan mudah menyelubungi" kita dan yang "cuba kita hapuskan" (Ibrani 1).2,1) bukanlah sebahagian daripada manusia baru kita di dalam Kristus menurut kehendak Tuhan. Dalam Kristus kita mendapat hidup baru. Pada kedatangan Kristus, kita akhirnya akan melihat diri kita sebagai Bapa menjadikan kita dalam Kristus. Kita akan melihat diri kita sebagaimana kita sebenarnya, sebagai sempurna dalam Kristus yang merupakan kehidupan kita yang sebenar (Kolose 3,3-4). Atas sebab ini, kerana kita telah pun mati dan bangkit bersama Kristus, kita "membunuh" (ayat 5) apa yang ada di dalam kita.

Kita mengalahkan Syaitan dan dosa dan kematian hanya dengan satu cara - melalui darah Anak Domba (Wahyu 1 Kor.2,11). Ia adalah melalui kemenangan Yesus Kristus yang dimenangi di kayu salib bahawa kita mempunyai kemenangan atas dosa dan kematian, bukan melalui perjuangan kita melawan dosa. Perjuangan kita melawan dosa adalah ungkapan fakta bahawa kita berada di dalam Kristus, bahawa kita bukan lagi musuh Tuhan tetapi sahabat-Nya, melalui Roh Kudus dalam persekutuan dengan Dia, yang bekerja di dalam kita baik untuk berkehendak dan melakukan untuk kebaikan Tuhan. kesenangan (Filipi 2,13).

Perjuangan kita melawan dosa bukanlah alasan untuk kebenaran kita dalam Kristus. Dia tidak menghasilkan kekudusan. Kasih dan kebaikan Tuhan sendiri terhadap kita dalam Kristus adalah sebab, satu-satunya sebab, untuk kebenaran kita. Kita dibenarkan, ditebus oleh Tuhan melalui Kristus daripada segala dosa dan kefasikan kerana Tuhan penuh dengan kasih dan rahmat - dan tanpa sebab lain. Perjuangan kita melawan dosa adalah hasil dari diri yang baru dan benar yang diberikan kepada kita melalui Kristus, bukan penyebabnya. Kristus telah mati untuk kita ketika kita masih berdosa (Roma 5,8).

Kita membenci dosa, kita melawan dosa, kita ingin mengelakkan kesakitan dan penderitaan yang disebabkan oleh dosa untuk diri kita sendiri dan untuk orang lain kerana Tuhan menghidupkan kita dalam Kristus dan Roh Kudus bekerja di dalam kita. Kerana kita berada di dalam Kristus, kita melawan dosa yang "dengan mudah menjerat kita" (Ibr. 12,1). Tetapi kita tidak mencapai kemenangan melalui usaha kita sendiri, bukan juga melalui usaha kita sendiri yang dibolehkan oleh Roh Kudus. Kita mencapai kemenangan melalui darah Kristus, melalui kematian dan kebangkitan-Nya sebagai Anak Tuhan yang menjelma, Tuhan dalam daging demi kita.

Tuhan dalam Kristus telah melakukan segala-galanya yang perlu untuk keselamatan kita dan dia telah memberikan kita semua yang kita perlukan untuk kehidupan dan ketakwaan, hanya dengan memanggil kita untuk mengenali dia dalam Kristus. Dia hanya melakukan ini kerana dia sangat baik (2. Petrus 1:2-3).

Kitab Wahyu memberitahu kita bahawa akan datang masa yang tidak akan ada jeritan, air mata, penderitaan, dan kesakitan - dan itu bermakna tidak akan ada lagi dosa kerana dosa, penderitaan disebabkan. Tiba-tiba, dalam masa yang singkat, kegelapan akan berakhir dan dosa tidak lagi dapat membuat kita berfikir bahawa kita masih tahanannya. Kebebasan sejati kita, hidup baru kita dalam Kristus, akan bersinar dengan dia dalam segala kemuliaannya selamanya. Sementara itu, kami mempercayai janji itu - dan itu sesuatu yang patut dipikirkan.

oleh Joseph Tkach