Menyadari Realitas Tuhan II

Mengetahui dan mengalami Tuhan - itulah sebenarnya kehidupan! Tuhan menciptakan kita untuk menjalin hubungan dengannya. Intinya, inti kehidupan kekal adalah kita mengenal Tuhan dan Yesus Kristus yang Dia utus. Mengetahui Tuhan bukan melalui program atau kaedah, tetapi melalui hubungan dengan seseorang. Semasa hubungan itu berkembang, kita mulai memahami dan mengalami realiti Tuhan.

Bagaimanakah Tuhan bercakap?

Tuhan berbicara melalui Roh Kudus melalui Alkitab, doa, keadaan, dan Gereja untuk menyatakan diri-Nya, tujuan-Nya, dan jalan-jalan-Nya. “Sebab firman Allah hidup dan kuat dan lebih tajam daripada pedang bermata dua mana pun, dan menembusi sehingga memisahkan jiwa dan roh, juga sumsum dan tulang, dan menjadi hakim fikiran dan indera hati” (Ibrani). 4,12).

Tuhan bercakap kepada kita bukan sahaja melalui doa, tetapi juga melalui Firman-Nya. Kita tidak dapat memahami FirmanNya melainkan Roh Kudus mengajar kita. Apabila kita sampai kepada Firman Allah, penulis sendiri hadir untuk mengajar kita. Kebenaran tidak pernah ditemui. Kebenaran diturunkan. Apabila kebenaran diturunkan kepada kita, kita tidak membawa kepada pertemuan dengan Tuhan - itu adalah pertemuan dengan Tuhan! Apabila Roh Kudus mendedahkan kebenaran rohani dari Firman Tuhan, dia memasuki kehidupan kita secara peribadi (1. Korintus 2,10-satu). 

Di dalam semua Kitab Suci kita melihat bahawa Tuhan bercakap secara peribadi kepada umatnya. Apabila Tuhan bercakap, ia biasanya berlaku kepada setiap orang secara unik. Tuhan bercakap kepada kita apabila dia mempunyai tujuan dalam kehidupan kita. Jika dia mahu melibatkan kita dalam karyanya, dia mendedahkan dirinya supaya kita dapat menjawab dengan iman.

Kehendak Tuhan kepada kita

Jemputan Tuhan untuk bekerja dengannya sentiasa membawa kepada krisis iman yang memerlukan iman dan tindakan. «Tetapi Yesus menjawab mereka: Bapa-Ku bekerja hingga hari ini, dan Aku juga bekerja ... Lalu Yesus menjawab dan berkata kepada mereka: Sesungguhnya, Aku berkata kepadamu: Anak tidak dapat berbuat apa-apa dari diri-Nya sendiri, melainkan apa yang dilihat-Nya. bapa melakukan; kerana apa yang dia lakukan, anak lelaki juga melakukan dengan cara yang sama. Kerana bapa mengasihi anaknya dan menunjukkan kepadanya segala yang dilakukannya dan akan menunjukkan kepadanya perbuatan yang lebih besar lagi, sehingga kamu akan tercengang (Yohanes). 5,17, 19-20).

Bagaimanapun, jemputan Tuhan kepada kita untuk bekerja dengannya selalu membawa kepada krisis iman yang memerlukan kepercayaan dan tindakan di pihak kita. Apabila Tuhan mengajak kita untuk menyertai dia dalam kerja-Nya, dia mempunyai tugas yang mempunyai format ilahi yang kita tidak boleh lakukan sendiri. Ini, untuk dikatakan, titik iman yang kritikal ketika kita harus memutuskan untuk mengikuti apa yang kita rasakan Tuhan memerintahkan kita lakukan.

Krisis kepercayaan adalah titik perubahan di mana anda perlu membuat keputusan. Anda harus memutuskan apa yang anda percayai tentang Tuhan. Bagaimana anda bertindak balas kepada titik perubahan ini akan menentukan sama ada anda terus terlibat dengan Tuhan dalam sesuatu yang ilahi dalam format yang hanya Dia boleh lakukan, atau sama ada anda meneruskan jalan anda sendiri dan terlepas apa yang telah dirancang Allah untuk hidup anda. Ini bukan satu pengalaman masa - pengalaman sehari-hari. Bagaimana anda menjalani kehidupan anda adalah bukti kepada apa yang anda percayai tentang Tuhan.

Salah satu perkara yang paling sukar yang harus kita lakukan sebagai orang Kristian adalah dengan menyangkal diri kita sendiri, mengambil kehendak Tuhan dan melaksanakannya. Hidup kita mesti berpusat pada Tuhan, bukan berpusatkan pada diri saya. Sekiranya Yesus menjadi Tuhan dalam hidup kita, dia berhak menjadi Tuhan dalam semua keadaan. Kita perlu membuat penyesuaian besar [penyesuaian semula] dalam hidup kita untuk bergabung dengan Tuhan dalam pekerjaan-Nya.

Ketaatan memerlukan ketergantungan sepenuhnya pada Tuhan

Kita mengalami Tuhan dengan mematuhi Dia dan ketika Ia melakukan pekerjaan-Nya melalui kita. Satu perkara penting untuk diingat adalah bahawa anda tidak boleh meneruskan hidup anda seperti biasa, tinggal di mana anda berada sekarang dan pergi bersama Tuhan pada masa yang sama. Pelarasan selalu diperlukan dan kemudian ketaatan berikut. Ketaatan memerlukan kebergantungan sepenuhnya kepada Tuhan untuk bekerja melalui anda. Apabila kita bersedia untuk menundukkan segala-galanya dalam kehidupan kita kepada Ketuhanan Kristus, kita akan mendapati bahawa penyesuaian yang kita buat adalah benar-benar bernilai ganjaran untuk mengalami Tuhan. Jika anda tidak menyerahkan seluruh hidup anda kepada pemerintahan Kristus, sekarang adalah masa untuk membuat keputusan untuk menafikan diri anda, untuk mengambil salib anda, dan mengikutinya.

“Jika kamu mengasihi Aku, kamu akan menuruti perintah-perintah-Ku. Dan saya ingin meminta bapa, dan dia akan memberikan penghibur yang lain kepada kamu, supaya dia menyertai kamu selama-lamanya: roh kebenaran, yang tidak dapat diterima oleh dunia kerana ia tidak melihatnya dan tidak mengenalinya. Anda mengenali dia kerana dia tinggal bersama anda dan akan berada di dalam anda. Saya tidak mahu meninggalkan kamu yatim piatu; Saya datang kepada awak. Masih ada sedikit masa sebelum dunia tidak lagi melihat saya. Tetapi anda harus melihat saya, kerana saya hidup, dan anda juga harus hidup. Pada hari itu kamu akan tahu bahawa Aku di dalam Bapa-Ku dan kamu di dalam Aku dan Aku di dalam kamu. Sesiapa yang mempunyai perintah-perintah-Ku dan menurutinya, dialah yang mengasihi Aku. Tetapi barangsiapa mengasihi Aku, ia akan dikasihi oleh Bapa-Ku, dan Aku akan mengasihi dia dan menyatakan diri-Ku kepadanya” (Yohanes 1).4,15-satu).

Ketaatan adalah ungkapan yang luar biasa dari cinta kita kepada Tuhan. Dalam banyak cara, ketaatan adalah masa kebenaran kita. Apa yang kita lakukan akan

  1. mendedahkan apa yang kita benar-benar percaya kepadanya
  2. tentukan sama ada kita mengalami karyanya dalam diri kita
  3. menentukan sama ada kita boleh mengenalinya dengan cara yang lebih dekat

Ganjaran yang besar untuk ketaatan dan cinta adalah bahawa Allah akan mendedahkan dirinya kepada kita. Ini adalah kunci untuk mengalami Tuhan dalam kehidupan kita. Apabila kita sedar bahawa Tuhan selalu bekerja di sekeliling kita, dia mempunyai hubungan cinta dengan kita, bahawa dia berbicara kepada kita dan mengajak kita untuk bergabung dengannya dalam karyanya, dan kita bersedia untuk mengamalkan iman dan bertindak langkah dengan membuat penyelarasan dalam ketaatan kepada arahan-Nya, maka kita akan mengenali Tuhan melalui pengalaman ketika Ia melakukan pekerjaan-Nya melalui kita.

Buku asas: «Pengalaman Tuhan»

oleh Henry Blackaby