Tuhan adalah ...

372 adalah tuhanJika anda boleh bertanya kepada Tuhan satu soalan; yang mana satu? Mungkin "yang besar": mengikut takdir anda? Mengapa manusia perlu menderita? Atau yang kecil tetapi mendesak: Apa yang berlaku kepada anjing saya yang melarikan diri dari saya ketika saya berumur sepuluh tahun? Bagaimana jika saya telah berkahwin dengan kekasih zaman kanak-kanak saya? Mengapa Tuhan menjadikan langit biru? Atau mungkin anda hanya ingin bertanya kepadanya: Siapa anda? atau apa awak atau apa yang anda mahu Jawapan untuk itu mungkin akan menjawab kebanyakan soalan lain. Siapa dan apa Tuhan dan apa yang Dia kehendaki adalah soalan asas tentang wujudnya, sifatnya. Segala-galanya ditentukan olehnya: mengapa alam semesta adalah seperti itu; siapa kita sebagai manusia; kenapa hidup kita begini dan bagaimana kita harus membentuknya. Teka-teki asal yang semua orang fikirkan. Kita boleh mendapat jawapan untuk itu, sekurang-kurangnya sebahagiannya. Kita boleh mula memahami sifat Tuhan. Sesungguhnya, walaupun kedengaran luar biasa, kita boleh mengambil bahagian dalam sifat ilahi. Melalui mana? Melalui penyataan diri Tuhan.

Pemikir sepanjang zaman telah membuat gambar Tuhan yang paling pelbagai. Tetapi Tuhan menyatakan diri-Nya kepada kita melalui ciptaan-Nya, melalui firman-Nya dan melalui Anak-Nya Yesus Kristus. Dia menunjukkan kepada kita siapa dia, apa dia, apa yang dia lakukan, malah, sedikit sebanyak, mengapa dia melakukannya. Dia juga memberitahu kita apa hubungan yang patut kita ada dengan dia dan bagaimana bentuk hubungan ini pada akhirnya. Prasyarat asas untuk sebarang pengetahuan tentang Tuhan ialah semangat yang mudah menerima dan merendah diri. Kita harus menghormati firman Tuhan. Kemudian Tuhan menyatakan diri-Nya kepada kita (Yesaya 66,2), dan kita akan belajar untuk mengasihi Tuhan dan jalan-jalan-Nya. “Barangsiapa mengasihi Aku,” kata Yesus, “akan menuruti firman-Ku, dan Bapa-Ku akan mengasihi dia, dan kami akan datang kepadanya dan diam bersama-sama dengan dia” (Yohanes 1).4,23). Tuhan mahu mengambil tempat tinggal bersama kita. Jika dia berbuat demikian, kita akan sentiasa mendapat jawapan yang lebih jelas kepada soalan kita.

1. Untuk mencari yang abadi

Orang selalu berjuang untuk menerangkan asal-usul mereka, kewujudan mereka dan makna mereka dalam kehidupan. Perjuangan ini biasanya membawanya kepada persoalan sama ada ada tuhan dan yang menjadi pelik kepadanya. Dengan berbuat demikian, orang ramai datang ke pelbagai imej dan idea.

Laluan kusut kembali ke Eden

Keinginan manusia kuno untuk penafsiran wujud tercermin dalam pelbagai jenis idea keagamaan yang ada. Dari banyak arah, seseorang berusaha untuk mendekati asal usul kewujudan manusia dan dengan demikian panduan hidup manusia yang dianggap. Malangnya, ketidakmampuan manusia untuk memahami sepenuhnya kenyataan rohani hanya menimbulkan kontroversi dan persoalan lebih lanjut:

  • Pantheists melihat Tuhan sebagai semua kuasa dan undang-undang yang berdiri di belakang alam semesta. Mereka tidak percaya kepada Tuhan yang peribadi dan menafsirkan kebaikan sebagai jahat sebagai ilahi.
  • Politeist percaya kepada banyak makhluk ilahi. Setiap dewa-dewa ini dapat membantu atau membahayakan, tetapi tidak ada kekuatan mutlak. Oleh itu, setiap orang mesti disembah. Ramai orang-orang Timur Tengah dan kepercayaan Greco-Rom serta semangat dan kultus nenek moyang banyak budaya suku telah atau berbentuk politeistik.
  • Theists percaya pada Tuhan peribadi sebagai asal, stabil dan pusat segala sesuatu. Sekiranya kewujudan tuhan-tuhan lain pada dasarnya dikecualikan, ia adalah satu perkara monoteisme, kerana ia ditunjukkan dalam bentuk tulen dalam iman bapa arka Abraham. Tiga agama dunia memanggil Abraham: Judaisme, Kristian dan Islam.

Adakah ada tuhan?

Setiap budaya dalam sejarah telah mengembangkan rasa yang lebih atau kurang kuat bahawa Tuhan wujud. Skeptik yang menafikan Tuhan sentiasa mempunyai masa yang sukar. Ateisme, nihilisme, eksistensialisme - semuanya adalah percubaan untuk menafsirkan dunia tanpa pencipta yang maha kuasa, secara peribadi yang menentukan apa yang baik dan yang buruk. Pada akhirnya, falsafah-falsafah yang serupa ini tidak memberikan jawapan yang memuaskan. Dalam ertikata, mereka memintas soalan teras. Apa yang kita benar-benar mahu melihat adalah jenis makhluk yang dicipta oleh pencipta, apa yang dia mahu lakukan dan apa yang perlu berlaku supaya kita dapat hidup selaras dengan Tuhan.

2. Bagaimanakah Tuhan menyatakan diri-Nya kepada kita?

Letakkan diri anda secara hipotesis di tempat Tuhan. Mereka menciptakan segala sesuatu, termasuk manusia. Engkau jadikan manusia menurut gambarmu sendiri (1. Musa 1,26-27) dan memberinya keupayaan untuk membina hubungan istimewa dengan anda. Bukankah anda juga akan memberitahu orang sesuatu tentang diri anda? Beritahu dia apa yang anda mahu daripadanya? Tunjukkan kepadanya bagaimana untuk memasuki hubungan Tuhan yang anda inginkan? Sesiapa yang beranggapan bahawa Tuhan itu tidak diketahui, mengandaikan bahawa Tuhan bersembunyi daripada makhluknya atas sebab tertentu. Tetapi Tuhan menyatakan diri-Nya kepada kita: dalam penciptaan-Nya, dalam sejarah, dalam Alkitab dan melalui Anak-Nya Yesus Kristus. Mari kita pertimbangkan apa yang Tuhan tunjukkan kepada kita melalui tindakan penyataan diri-Nya.

Penciptaan mendedahkan kepada Tuhan

Bolehkah seseorang mengagumi kosmos yang hebat dan tidak mahu mengakui bahawa Tuhan itu wujud, bahawa Dia memegang semua kuasa di tangannya, bahawa Dia membenarkan ketertiban dan keharmonian untuk berlaku? orang Rom 1,20: "Sebab makhluk Allah yang tidak kelihatan, iaitu kuasa dan keilahian-Nya yang kekal, telah dilihat dari perbuatan-perbuatan-Nya sejak penciptaan dunia, jika seseorang menyedarinya." Pemandangan langit membuat Raja Daud tercengang bahawa Tuhan memperlakukan sesuatu yang tidak penting seperti manusia: "Apabila Aku melihat langit, pekerjaan jari-jarimu, bulan dan bintang-bintang yang telah engkau sediakan: apakah manusia yang engkau fikirkan? dia, dan anak manusia, supaya kamu memeliharanya?" (Mazmur 8,4-satu).

Kontroversi besar antara Ayub yang meragui dan Tuhan juga terkenal. Tuhan menunjukkan kepadanya keajaiban-Nya, bukti kekuasaan dan kebijaksanaan-Nya yang tidak terbatas. Pertemuan ini memenuhi Ayub dengan kerendahan hati. Ucapan Tuhan boleh dibaca dalam Kitab Ayub pada abad ke-38 hingga ke-41. Bab. Saya faham, Ayub mengaku, bahawa anda boleh melakukan segala-galanya, dan tiada apa yang anda ingin lakukan terlalu sukar untuk anda. Itulah sebabnya saya bercakap tidak bijak, apa yang terlalu tinggi untuk saya dan saya tidak faham ... Saya hanya mendengar daripada anda dari khabar angin; tetapi sekarang mataku telah melihat engkau” (Ayub 42,2-3,5). Daripada penciptaan kita bukan sahaja melihat bahawa Tuhan itu wujud, tetapi kita juga melihat sifat-sifat kewujudannya daripadanya. Ini bermakna bahawa perancangan di alam semesta mengandaikan perancang, undang-undang semula jadi mengandaikan penggubal undang-undang, pemeliharaan semua makhluk mengandaikan pemelihara dan kewujudan kehidupan fizikal mengandaikan pemberi kehidupan.

Rancangan Tuhan untuk lelaki

Apakah yang Tuhan maksudkan apabila Dia menciptakan segala sesuatu dan memberi kita kehidupan? Paulus menjelaskan kepada orang-orang Athena, "... dia menjadikan seluruh umat manusia dari satu orang, supaya mereka diam di seluruh bumi, dan dia menetapkan berapa lama mereka akan ada dan dalam batas apa mereka harus diam supaya mereka harus mencari. Tuhan. sama ada mereka dapat merasakan dan menjumpai Dia; dan sesungguhnya Dia tidak jauh dari kita masing-masing, kerana di dalam Dia kita hidup, menenun, dan ada; seperti yang dikatakan oleh beberapa penyair di antara kamu: Kami dari generasinya "(Kis 17: 26-28). Atau ringkasnya, seperti yang ditulis Johannes, bahawa kita "mencintai kerana dia terlebih dahulu mengasihi kita" (1. Johannes 4,19).

Sejarah mendedahkan kepada Tuhan

Orang skeptis bertanya, "Jika ada Tuhan, mengapa dia tidak menunjukkan dirinya kepada dunia?" Dan "Jika dia benar-benar mahakuasa, mengapa dia membiarkan kejahatan?" Soalan pertama mengandaikan bahawa Tuhan tidak pernah menunjukkan dirinya kepada manusia. Dan yang kedua, bahawa dia mati rasa terhadap keperluan manusia atau sekurang-kurangnya tidak berbuat apa-apa. Dari segi sejarah dan Alkitab mengandungi banyak catatan sejarah, kedua-dua anggapan itu tidak dapat dipertahankan. Sejak zaman keluarga manusia pertama, Tuhan sering bersentuhan langsung dengan manusia. Tetapi orang biasanya tidak mahu mengetahui apa-apa tentang mereka!

Yesaya menulis: "Sesungguhnya, Engkau adalah Tuhan yang tersembunyi ..." (Yesaya 45,15). Selalunya Tuhan "bersembunyi" apabila orang menunjukkan kepada-Nya melalui pemikiran dan tindakan mereka bahawa mereka tidak mahu ada kaitan dengan-Nya atau dengan cara-cara-Nya. Yesaya kemudian menambahkan: “Lihatlah, lengan Tuhan tidak terlalu pendek sehingga Ia tidak dapat menolong, dan telinga-Nya tidak menjadi keras sehingga Ia tidak dapat mendengar, tetapi hutangmu memisahkan kamu dari Allah dan menyembunyikan dosamu di hadapanmu. , supaya kamu tidak didengari" (Yesaya 59,1-satu).

Semuanya bermula dengan Adam dan Hawa. Tuhan menciptakan mereka dan meletakkan mereka di dalam taman yang berbunga. Dan kemudian dia bercakap dengannya secara langsung. Anda tahu dia ada di sana. Dia menunjukkan kepada mereka bagaimana untuk berhubung dengannya. Dia tidak membiarkan mereka sendiri, Adam dan Hawa terpaksa membuat pilihan. Mereka terpaksa memutuskan sama ada mereka mahu menyembah Tuhan (secara simbolik: makan dari pokok kehidupan) atau mengabaikan Tuhan (secara simbolik: makan dari pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat). Anda memilih pokok yang salah (1. Musa 2 dan 3). Walau bagaimanapun, sering diabaikan ialah Adam dan Hawa tahu bahawa mereka telah menderhaka kepada Tuhan. Mereka rasa bersalah. Pada kali berikutnya Sang Pencipta datang untuk berbicara dengan mereka, mereka mendengar, "Tuhan Allah berjalan di dalam taman ketika hari telah menjadi sejuk. Dan Adam dan isterinya bersembunyi di bawah pohon-pohon dari pandangan Tuhan Allah di taman itu" (1. Musa 3,8).

Jadi siapa yang bersembunyi? bukan tuhan! Tetapi manusia di hadapan Tuhan. Mereka mahukan jarak, pemisahan antara dirinya dan dia. Dan begitulah keadaannya sejak itu. Alkitab penuh dengan contoh-contoh Tuhan yang menghulurkan bantuan kepada umat manusia dan manusia mengulurkan tangan itu. Nuh, seorang "pendakwah kebenaran" (2. Petrus 2:5), menghabiskan satu abad penuh memberi amaran kepada dunia tentang penghakiman Tuhan yang akan datang. Dunia tidak mendengar dan tenggelam dalam banjir. Tuhan Sodom dan Gomora yang berdosa dimusnahkan oleh ribut api, yang asapnya naik sebagai suar "seperti asap dari ketuhar" (1. Musa 19,28). Malah pembetulan ghaib ini tidak menjadikan dunia lebih baik. Kebanyakan Perjanjian Lama menerangkan tindakan Tuhan terhadap umat pilihan Israel. Israel juga tidak mahu mendengar Tuhan. “...jangan biarkan Tuhan bercakap dengan kita,” jerit orang ramai (2. Musa 20,19).

Tuhan juga campur tangan dalam nasib kuasa besar seperti Mesir, Niniwe, Babyion dan Parsi. Dia sering bercakap secara langsung dengan penguasa tertinggi. Tetapi dunia secara keseluruhannya kekal teguh. Lebih buruk lagi, ramai hamba Tuhan dibunuh dengan kejam oleh mereka yang ingin mereka sampaikan mesej Tuhan. Ibrani 1:1-2 akhirnya memberitahu kita: "Setelah Allah berfirman kepada nenek moyang berkali-kali dan dalam pelbagai cara melalui para nabi, pada zaman akhir ini Ia berbicara kepada kita melalui Anak ..." Yesus Kristus datang ke dunia untuk memberitakan Injil. Injil keselamatan dan kerajaan Tuhan. Hasilnya? “Ia telah ada di dalam dunia, dan dunia dijadikan oleh Dia, tetapi dunia tidak mengenal Dia” (Yohanes 1,10). Pertemuannya dengan dunia membawanya kematian.

Yesus, Tuhan yang menjelma, menyatakan kasih dan belas kasihan Tuhan kepada ciptaan-Nya: "Yerusalem, Yerusalem, engkau membunuh nabi-nabi dan merejam orang-orang yang diutus kepadamu! Berapa kerap Aku ingin mengumpulkan anak-anakmu seperti ayam mengumpulkan anak-anaknya di bawah sayapnya; dan awak tidak mahu!" (Matius 23,37). Tidak, Tuhan tidak menjauhkan diri. Dia mendedahkan dirinya dalam sejarah. Tetapi kebanyakan orang telah menutup mata mereka kepadanya.

Kesaksian Alkitab

Alkitab menunjukkan kepada kita Tuhan dengan cara berikut:

  • Kenyataan diri Tuhan mengenai sifatnya
    Jadi dia mendedahkan dalam 2. Musa 3,14 nama-Nya kepada Musa: "Aku akan menjadi siapa Aku akan menjadi." Musa melihat semak belukar yang menyala yang tidak dimakan oleh api. Dalam nama ini dia mendedahkan dirinya sebagai makhluk dan makhluk hidup bagi dirinya sendiri. Aspek-aspek lebih lanjut tentang keberadaannya dinyatakan dalam nama-nama alkitabiahnya yang lain. Tuhan memerintahkan orang Israel: "Oleh itu hendaklah kamu kudus, sebab Aku kudus" (3. Musa 11,45). Allah itu suci. Dalam Yesaya 55: 8 Tuhan dengan jelas memberitahu kita: "... rancangan-Ku bukanlah rancanganmu, dan jalanmu bukanlah jalan-Ku ..." Tuhan hidup dan bertindak pada tingkat yang lebih tinggi daripada kita. Yesus Kristus adalah Tuhan dalam bentuk manusia. Dia menggambarkan dirinya sebagai "terang dunia" (Yohanes 8:12), sebagai "Akulah" yang hidup sebelum Abraham (ayat 58), sebagai "pintu" (Yohanes 10,9), sebagai "gembala yang baik" (ayat 11) dan sebagai "jalan dan kebenaran dan hidup" (Yohanes 1).4,6).
  • Kenyataan diri Tuhan mengenai karyanya
    Melakukan adalah milik intipati, atau lebih tepatnya ia timbul daripadanya. Kenyataan tentang melakukan oleh itu melengkapkan kenyataan tentang menjadi. Saya membuat "terang ... dan mencipta kegelapan," kata Tuhan tentang diri-Nya dalam Yesaya 45,7; Saya memberikan "Kedamaian ... dan mencipta malapetaka. Saya adalah Tuhan yang melakukan semua ini." Segala sesuatu yang diciptakan Allah. Dan dia menguasai apa yang diciptakan. Tuhan juga meramalkan masa depan: "Aku adalah Tuhan, dan tidak ada yang lain lagi, Tuhan yang tidak serupa dengannya. Dari awal Aku telah memberitakan apa yang akan datang kemudian, dan sebelum itu apa yang belum terjadi. Aku berkata: Apa yang Aku telah memutuskan untuk terjadi, dan apa pun yang Kurencanakan untuk dilakukan, Aku akan melakukannya" (Yesaya 46,9-10). Tuhan mengasihi dunia dan mengutus Anak-Nya untuk membawa keselamatan kepadanya. “Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal” (Yohanes). 3,16). Tuhan membawa anak-anak ke dalam keluarganya melalui Yesus. Dalam Wahyu 21,7 kita membaca: "Barangsiapa menang, ia akan mewarisi semuanya, dan Aku akan menjadi Tuhannya dan dia akan menjadi anak-Ku". Mengenai masa depan, Yesus berkata: "Lihatlah, Aku datang segera, dan upah-Ku menyertai Aku, untuk memberikan kepada setiap orang menurut perbuatannya" (Wahyu 2 Kor.2,12).
  • Kenyataan daripada orang tentang sifat Tuhan
    Tuhan sentiasa berhubung dengan orang-orang yang dipilih-Nya untuk melaksanakan kehendak-Nya. Ramai daripada hamba-hamba ini telah memberikan kita butiran tentang sifat Tuhan dalam Bible. "... Tuhan adalah Tuhan kita, Tuhan sahaja," kata Musa (5. Musa 6,4). Hanya ada satu Tuhan. Alkitab menganjurkan monoteisme. (Lihat bab ketiga untuk butiran lanjut). Dari sekian banyak pernyataan pemazmur tentang Tuhan di sini hanya ini: "Sebab siapakah Tuhan jika bukan Tuhan, atau batu jika bukan Tuhan kita?" (Mazmur 18,32). Hanya Allah yang berhak disembah, dan Dia menguatkan orang yang menyembahnya. Terdapat banyak pemahaman tentang sifat Tuhan dalam Mazmur. Salah satu ayat yang paling menghiburkan dalam Kitab Suci ialah 1. Johannes 4,16: "Tuhan adalah kasih ..." Pemahaman penting tentang kasih Tuhan dan kehendak-Nya yang tinggi untuk manusia boleh didapati di 2. Petrus 3:9: "Tuhan ... tidak menghendaki supaya seorang pun hilang, tetapi supaya setiap orang bertobat." Apakah kehendak Allah yang paling besar untuk kita, makhluknya, anak-anaknya? Bahawa kita akan diselamatkan. Dan Firman Tuhan tidak kembali kepadanya dengan kosong - ia akan mencapai apa yang dimaksudkan (Yesaya 55,11). Mengetahui bahawa tujuan Tuhan adalah dan mampu menyelamatkan kita seharusnya memberi kita harapan yang besar.
  • Alkitab mengandungi pernyataan dari orang-orang tentang tindakan Tuhan
    Tuhan "menggantungkan bumi di atas ketiadaan", kata Ayub 26,7 tamat. Dia mengarahkan daya yang menentukan orbit dan putaran bumi. Di tangan-Nya ada hidup dan mati bagi penduduk bumi: "Jika Engkau menyembunyikan wajah-Mu, mereka menjadi takut; jika Engkau menarik nafasnya, mereka akan lenyap dan menjadi debu kembali. Engkau keluarkan dari nafas-Mu, mereka diciptakan. dan Engkau menciptakan yang baru seperti bentuk bumi” (Mazmur 104,29-30). Namun demikian, Tuhan, walaupun mahakuasa, sebagai Pencipta yang pengasih menjadikan manusia menurut gambar-Nya sendiri dan memberikannya kekuasaan atas bumi (1. Musa 1,26). Apabila dia melihat bahawa kejahatan telah merebak di bumi, "dia menyesal kerana dia telah menjadikan manusia di bumi, dan dia berdukacita dalam hatinya" (1. Musa 6,6). Dia membalas kejahatan dunia dengan menghantar banjir yang melanda semua manusia kecuali Nuh dan keluarganya (1. Musa 7,23). Tuhan kemudian memanggil bapa bapa Abraham dan membuat perjanjian dengannya yang dengannya "semua generasi di bumi" harus diberkati (1. Musa 12,1-3) merujuk kepada Yesus Kristus, keturunan Abraham. Apabila Dia membentuk umat Israel, Tuhan secara ajaib memimpin mereka melalui Laut Merah dan memusnahkan tentera Mesir: "... kuda dan manusia telah dilemparkan-Nya ke dalam laut" (2. Musa 15,1). Israel melanggar perjanjiannya dengan Tuhan dan membiarkan keganasan dan ketidakadilan runtuh. Oleh itu, Tuhan membiarkan bangsa itu diserang oleh orang asing dan akhirnya membawa keluar dari Tanah Perjanjian ke dalam perhambaan (Yehezkiel 2).2,23-31). Walau bagaimanapun, Tuhan yang penuh belas kasihan berjanji untuk menghantar Juruselamat kepada dunia untuk membuat perjanjian kebenaran yang kekal dengan semua orang yang bertaubat dari dosa mereka, orang Israel dan bukan Israel.9,20-21). Dan akhirnya Tuhan benar-benar mengutus Anak-Nya Yesus Kristus. Yesus menyatakan: "Sebab inilah kehendak Bapa-Ku, supaya setiap orang yang melihat Anak dan percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal, dan Aku akan membangkitkan dia pada akhir zaman" (Yohanes 6:40). Tuhan memberi jaminan: "... barangsiapa yang berseru kepada nama Tuhan akan diselamatkan" (Roma 10,13).
  • Hari ini Tuhan memberi kuasa kepada gereja-Nya untuk memberitakan injil kerajaan "di seluruh dunia untuk kesaksian semua orang."4,14). Pada hari Pentakosta selepas kebangkitan Yesus Kristus, Tuhan mengutus Roh Kudus untuk: untuk menyatukan gereja ke dalam tubuh Kristus dan untuk mendedahkan misteri Tuhan kepada orang Kristian (Kisah Para Rasul 2,1-satu).

Bible ialah buku tentang Tuhan dan hubungan manusia dengan-Nya. Mesej anda menjemput kami kepada penerokaan sepanjang hayat, untuk mempelajari lebih lanjut tentang Tuhan, apa Dia, apa yang Dia lakukan, apa yang Dia mahu, apa yang Dia rancang. Tetapi tiada siapa yang dapat memahami gambaran yang sempurna tentang realiti Tuhan. Sedikit berkecil hati kerana ketidakmampuannya untuk memahami kepenuhan Tuhan, Yohanes menutup kisahnya tentang kehidupan Yesus dengan kata-kata: "Ada banyak perkara lain yang Yesus lakukan. Tetapi jika satu demi satu perkara harus ditulis, jadi, Saya percaya, dunia tidak akan memahami kitab-kitab yang akan ditulis” (Yohanes 21,25).

Ringkasnya, Alkitab menunjukkan Tuhan sebagai

• keluar dari dirinya sendiri

• tidak terikat pada sebarang had masa

• tidak terikat kepada sebarang sempadan spasial

• maha kuasa

• pengetahuan sains

• transenden (berdiri di atas alam semesta)

• tidak kekal (bersangkutan dengan alam semesta).

Tetapi apa sebenarnya Tuhan?

Seorang profesor agama pernah cuba memberi khalayaknya gambaran yang lebih dekat tentang Tuhan. Dia meminta pelajar untuk bergabung tangan dalam bulatan besar dan menutup mata mereka. “Sekarang berehat dan perkenalkan diri kepada Tuhan,” katanya. "Cuba bayangkan rupa dia, rupa takhtanya, bunyi suaranya, apa yang berlaku di sekelilingnya." Dengan mata tertutup, berpegangan tangan, para pelajar duduk lama di kerusi mereka dan mengimpikan imej Tuhan. "Jadi?" tanya profesor itu. "Adakah anda melihat dia? Setiap daripada anda sepatutnya mempunyai beberapa gambaran dalam fikiran sekarang. Tetapi," sambung profesor, itu bukan Tuhan! Tidak! dia merobek fikirannya. "Itu bukan Tuhan! Seseorang tidak dapat memahaminya sepenuhnya dengan akal kita! Tiada siapa yang dapat memahami Tuhan sepenuhnya, kerana Tuhan adalah Tuhan dan kita hanyalah makhluk fizikal dan terhad." Wawasan yang sangat mendalam. Mengapa begitu sukar untuk menentukan siapa dan apakah Tuhan itu? Halangan utama terletak pada batasan yang disebutkan oleh profesor itu: Manusia membuat semua pengalamannya melalui lima derianya, dan keseluruhan pemahaman linguistik kita disesuaikan dengan ini. Tuhan, sebaliknya, kekal abadi. Dia tidak terhingga. Dia tidak kelihatan. Namun kita boleh membuat kenyataan yang bermakna tentang Tuhan walaupun kita terhad oleh deria fizikal kita.

Realiti rohani, bahasa manusia

Tuhan menunjukkan dirinya secara tidak langsung dalam penciptaan. Beliau telah campur tangan dalam sejarah dunia berkali-kali. Perkataannya, Alkitab, memberitahu kita lebih banyak tentang dia. Ia juga muncul dalam beberapa cara dalam Alkitab kepada sesetengah orang. Walau bagaimanapun, Tuhan adalah semangat, kepenuhannya tidak dapat dilihat, dirasakan, dibaui. Alkitab memberikan kita kebenaran tentang konsep Tuhan menggunakan istilah-istilah yang dapat dipahami oleh fizikal dalam dunia fizikal mereka. Tetapi kata-kata ini tidak dapat sepenuhnya menggambarkan Tuhan.

Sebagai contoh, Bible memanggil Tuhan "batu" dan "istana" (Mazmur 18,3), "Perisai" (Mazmur 144,2), "api yang memakan" (Ibrani 12,29). Kita tahu bahawa Tuhan tidak sepadan secara literal dengan benda-benda fizikal ini. Ia adalah simbol yang, berdasarkan apa yang boleh diperhatikan dan difahami oleh manusia, membawa kita lebih dekat kepada aspek penting Tuhan.

Bible juga mengaitkan bentuk manusia kepada Tuhan, yang mendedahkan aspek watak dan hubungan-Nya dengan manusia. Petikan menggambarkan Tuhan dengan tubuh (Filipi 3:21); satu kepala dan satu rambut (Wahyu 1,14); muka (1. Musa 32,31; 2. Musa 33,23; Wahyu 1:16); Mata dan telinga (5. Musa 11,12; Mazmur 34,16; epiphany 1,14); Hidung (1. Musa 8,21; 2. Musa 15,8); Mulut (Matius 4,4; epiphany 1,16); Bibir (Ayub 11,5); Suara (Mazmur 68,34; epiphany 1,15); Lidah dan nafas (Yesaya 30,27:28-4); Lengan, tangan dan jari (Mazmur 4,3-4; 89,14; Ibrani 1,3; 2. Kronik 18,18; 2. Musa 31,18; 5. Musa 9,10; Mazmur 8:4; epiphany 1,16); Bahu (Yesaya 9,5); Payudara (wahyu 1,13); Bergerak (2. Musa 33,23); Pinggul (Yehezkiel 1,27); Kaki (Mazmur 18,10; epiphany 1,15).

Selalunya apabila kita bercakap tentang hubungan kita dengan Tuhan, Bible menggunakan bahasa yang diambil daripada kehidupan keluarga manusia. Yesus mengajar kita untuk berdoa: "Bapa kami di Syurga!" (Matius 6,9). Tuhan ingin menghiburkan umat-Nya seperti seorang ibu menghiburkan anak-anaknya (Yesaya 66,13). Yesus tidak malu memanggil mereka yang dipilih oleh Tuhan sebagai saudara-Nya (Ibrani 2,11); dialah abangnya yang sulung, yang sulung (Roma 8,29). Dalam Wahyu 21,7 Tuhan berjanji: "Barangsiapa menang, ia akan mewarisi segala-galanya, dan Aku akan menjadi Tuhannya, dan dia akan menjadi anak-Ku." Ya, Tuhan memanggil orang Kristian kepada ikatan keluarga dengan anak-anaknya. Bible menggambarkan ikatan ini dalam pemahaman yang boleh difahami oleh manusia. Dia melukis gambaran realiti rohani tertinggi yang boleh dipanggil impresionistik. Ini tidak memberi kita skop penuh realiti rohani yang mulia di masa hadapan. Kegembiraan dan kemuliaan hubungan muktamad dengan Tuhan sebagai anak-anak-Nya jauh lebih besar daripada perbendaharaan kata kita yang terhad boleh ungkapkan. Jadi beritahu kami 1. Johannes 3,2: "Saudara-saudara, kita sudah menjadi anak-anak Allah, tetapi belum dinyatakan akan menjadi apa kita nanti. Tetapi kita tahu: apabila hal itu menjadi nyata, kita akan menjadi seperti Dia, kerana kita akan melihat Dia dalam keadaan-Nya yang sebenarnya." Dalam kebangkitan, apabila kepenuhan keselamatan dan kerajaan Tuhan telah datang, kita akhirnya akan mengenali Tuhan "sepenuhnya". "Sekarang kita melihat imej gelap melalui cermin," tulis Paul, "tetapi kemudian muka dengan muka. Sekarang saya tahu sekeping demi sekeping; tetapi kemudian saya akan melihat bagaimana saya dikenali" (1. Korintus 13,12).

"Siapa yang melihat saya, melihat bapa"

Penyataan diri Tuhan, seperti yang telah kita lihat, adalah melalui penciptaan, sejarah, dan kitab suci. Di samping itu, Tuhan menyatakan diri-Nya kepada manusia melalui fakta bahawa dia sendiri menjadi manusia. Dia menjadi seperti kita dan hidup, berkhidmat dan mengajar di antara kita. Kedatangan Yesus adalah tindakan Tuhan yang paling besar dalam penyataan diri. “Dan firman itu telah menjadi manusia (Yohanes 1,14). Yesus melepaskan keistimewaan ilahi dan menjadi manusia, manusia sepenuhnya. Dia mati untuk dosa-dosa kita, dibangkitkan daripada kematian, dan menubuhkan Gereja-Nya. Kedatangan Kristus datang sebagai satu kejutan kepada orang-orang pada zamannya. kenapa? Kerana imej Tuhan mereka tidak cukup jauh, seperti yang akan kita lihat dalam dua bab seterusnya. Namun demikian, Yesus berkata kepada murid-muridnya: "Sesiapa yang melihat Aku melihat Bapa!" (Yohanes 14:9). Pendek kata: Tuhan menyatakan diri-Nya dalam Yesus Kristus.

3. Tiada tuhan selain aku

Agama Yahudi, Kristian, Islam. Ketiga-tiga agama dunia merujuk kepada Abraham sebagai bapa. Abraham berbeza dengan orang sezamannya dengan satu cara penting: Dia hanya menyembah satu Tuhan - Tuhan yang benar. Monoteisme yang merupakan kepercayaan bahawa hanya ada satu Tuhan yang menunjukkan titik permulaan agama yang benar.

Abraham Menyembah Tuhan Yang Benar Abraham tidak dilahirkan dalam budaya monoteistik. Berabad-abad kemudian Tuhan menasihati Israel purba: "Nenek moyangmu tinggal di seberang Sungai Efrat, Terah, Abraham dan bapa Nahor, dan beribadah kepada tuhan-tuhan lain. Maka Aku mengambil bapamu Abraham dari seberang sungai itu dan membiarkan dia mengembara ke seluruh negeri. Kanaan dan menjadi lebih banyak Jantina ... "(Yosua 24,2-satu).

Sebelum panggilannya oleh Tuhan, Abraham tinggal di Ur; nenek moyangnya mungkin tinggal di Haran. Banyak tuhan disembah di kedua-dua tempat. Di Ur, sebagai contoh, terdapat ziggurat besar yang didedikasikan untuk dewa bulan Sumeria Nanna. Kuil-kuil lain di Ur melayani pemujaan An, Enlil, Enki dan NingaL. Tuhan Abraham telah lari dari dunia iman yang syirik ini: "Pergilah dari tanah airmu dan dari saudara-saudaramu dan dari rumah ayahmu ke negeri yang ingin Aku tunjukkan. awak. Dan saya mahu jadikan awak orang yang hebat ... "(1. Musa 12,1-satu).

Abraham mentaati Tuhan dan pergi (ay. 4). Dalam erti kata lain, hubungan Tuhan dengan Israel bermula pada ketika ini: apabila Dia menyatakan diri-Nya kepada Abraham. Tuhan membuat perjanjian dengan Abraham. Dia kemudiannya memperbaharui perjanjian dengan anak Abraham Ishak dan kemudian masih dengan anak Ishak Yakub. Abraham, Ishak dan Yakub menyembah satu Tuhan yang benar. Ini juga menjadikan mereka berbeza daripada saudara terdekat mereka. Laban, cucu Nahor, saudara Abraham, masih mengenali tuhan rumah tangga (berhala) (1. Musa 31,30-satu).

Tuhan menyelamatkan Israel dari penyembahan berhala Mesir

Beberapa dekad kemudian, Jacob (berganti nama menjadi Israel) menetap di Mesir bersama anak-anaknya. Bani Israel tinggal di Mesir selama beberapa abad. Di Mesir juga, terdapat kemusyrikan. The Lexicon of the Bible (Eltville 1990) menulis: "Agama [Mesir] adalah konglomerat dari agama-agama nomos individu, di mana banyak dewa yang diperkenalkan dari luar negeri (Baal, Astarte, Bes yang pemarah) muncul, terlepas dari percanggahan antara pelbagai idea yang muncul ... Di bumi para dewa menggabungkan diri mereka dalam haiwan yang dikenali oleh tanda-tanda tertentu "(hlm. 17-18).

Di Mesir, bani Israel bertambah banyak tetapi jatuh ke dalam perhambaan orang Mesir. Tuhan menyatakan diri-Nya dalam satu siri tindakan yang membawa kepada pembebasan Israel dari Mesir. Kemudian dia membuat perjanjian dengan bangsa Israel. Seperti yang ditunjukkan oleh peristiwa-peristiwa ini, penyataan diri Tuhan kepada manusia sentiasa bersifat tauhid. Dia menyatakan dirinya kepada Musa sebagai Tuhan Abraham, Ishak dan Yakub. Nama yang dia berikan kepada dirinya sendiri ("Saya akan menjadi" atau "Saya", 2. Musa 3,14), menunjukkan bahawa tuhan-tuhan lain tidak wujud seperti Tuhan. Tuhan ialah. Kamu bukan!

Kerana Firaun tidak mahu melepaskan orang Israel, Tuhan menghina Mesir dengan sepuluh malapetaka. Ramai malapetaka ini menunjukkan betapa tidaknya tuhan-tuhan Mesir. Contohnya, salah seorang tuhan Mesir mempunyai kepala katak. Wabak katak Tuhan membuat kultus tuhan ini tidak masuk akal.

Walaupun setelah melihat akibat yang mengerikan dari sepuluh tulah, Firaun enggan membiarkan orang Israel pergi. Kemudian Allah membinasakan tentera Mesir di laut (2. Musa 14,27). Perbuatan ini menunjukkan ketidakberdayaan tuhan laut Mesir. Nyanyian lagu kemenangan (2. Musa 15,1-21), bani Israel memuji Tuhan mereka yang Mahakuasa.

Tuhan sebenar ditemui dan hilang lagi

Dari Mesir, Tuhan memimpin orang Israel ke Sinai, di mana mereka memeterai perjanjian. Dalam perintah pertama dari sepuluh perintah, Tuhan menekankan bahawa penyembahan hanya untuk Dia: "Jangan ada padamu tuhan selain Aku" (2. Musa 20,3:4). Dalam perintah kedua dia melarang patung dan penyembahan berhala (ayat 5). Berkali-kali Musa menasihati orang Israel untuk tidak tunduk kepada penyembahan berhala (5. Musa 4,23-26; 7,5; 12,2-3; 29,15-20). Dia tahu bahawa orang Israel akan tergoda untuk mengikuti tuhan-tuhan Kanaan apabila mereka datang ke tanah yang dijanjikan.

Nama doa Sh'ma (Ibrani "Dengar!", Selepas perkataan pertama doa ini) menunjukkan komitmen Israel kepada Tuhan. Ia bermula seperti ini: "Dengarlah, hai Israel, Tuhan adalah Tuhan kita, Tuhan sahaja. Dan kamu harus mengasihi Tuhan, Tuhanmu, dengan segenap hatimu, dengan segenap jiwamu dan dengan segenap kekuatanmu" (5. Musa 6,4-5). Walau bagaimanapun, Israel berulang kali jatuh cinta kepada tuhan-tuhan Kanaan, termasuk EI (nama standard yang juga boleh digunakan untuk Tuhan yang benar), Baal, Dagon dan Asthoreth (nama lain untuk dewi Astarte atau Ishtar). Pemujaan Baal khususnya mempunyai daya tarikan yang menggoda bagi orang Israel. Apabila mereka menjajah tanah Kanaan, mereka bergantung kepada hasil tuaian yang baik. Baal, dewa ribut, disembah dalam upacara kesuburan. The International Standard Bible Encyclopedia: "Oleh kerana ia memberi tumpuan kepada kesuburan tanah dan haiwan, pemujaan kesuburan mesti sentiasa mempunyai kesan yang menarik kepada masyarakat seperti Israel purba, yang ekonominya kebanyakannya luar bandar" (Jilid 4, ms. 101).

Nabi-nabi Tuhan menasihati orang Israel untuk bertaubat dari kemurtadan mereka. Elia bertanya kepada orang ramai: "Berapa lama kamu pincang di kedua-dua belah pihak? Jika Tuhan adalah Tuhan, ikutilah dia, tetapi jika itu Baal, ikutilah dia" (1. Raja-raja 18,21). Tuhan menjawab doa Elia untuk membuktikan bahawa dia adalah Tuhan sahaja. Orang ramai mengenali: "Tuhan ialah Tuhan, Tuhan ialah Tuhan!" (Ayat 39).

Tuhan tidak hanya menyatakan dirinya sebagai yang terbesar dari semua tuhan, tetapi sebagai satu-satunya Tuhan: "Akulah Tuhan, dan tidak ada yang lain, tidak ada tuhan di luar" (Yesaya 4).5,5). Dan: "Tidak ada Tuhan yang dijadikan sebelum Aku, maka tidak akan ada seorang pun selepas Aku. Aku, Akulah Tuhan, dan selain Aku tidak ada Juruselamat" (Yesaya 4).3,10-satu).

Judaisme - tegas monoteistik

Agama Yahudi pada zaman Yesus bukan bersifat henotistik (dengan mengandaikan banyak tuhan, tetapi menganggap satu tuhan adalah yang terbesar) atau monoiatrik (hanya membenarkan pemujaan satu tuhan, tetapi menganggap agama lain wujud), tetapi sangat monoteistik (mempercayai bahawa hanya ada satu Tuhan). Menurut Kamus Teologi Perjanjian Baru, orang-orang Yahudi tidak bersatu selain kepercayaan mereka kepada satu Tuhan (Jilid 3, hlm. 98).

Sehingga hari ini, membaca Sy'ma adalah sebahagian daripada agama Yahudi. Rabbi Akiba (meninggal dunia sebagai syahid di 2. Abad Masehi), yang dikatakan telah dihukum bunuh semasa berdoa Sh'ma, dikatakan telah meneruskan siksaannya. 5. Musa 6,4 berkata dan menghembuskan nafas terakhir pada perkataan "sendiri".

Yesus mengenai tauhid

Apabila seorang ahli Taurat bertanya kepada Yesus apakah perintah yang paling besar itu, Yesus menjawab dengan petikan Syama: “Dengarlah, Israel, Tuhan Allah kita, Tuhan sendiri, dan kamu harus mengasihi Tuhan, Tuhanmu, dengan segenap hatimu, dengan segenap hatimu. segenap jiwamu, dengan segenap akal budimu dan dengan segenap kekuatanmu "(Markus 12:29-30). Ahli Taurat itu bersetuju, "Guru, kamu benar-benar bercakap benar! Dia hanya · satu, dan tidak ada yang lain selain dirinya sendiri...” (ayat 32).

Dalam bab berikutnya kita akan melihat bahawa kedatangan Yesus memperdalam dan memperluas gambaran gereja Perjanjian Baru tentang Tuhan. Yesus mengaku sebagai Anak Tuhan dan pada masa yang sama bersatu dengan Bapa. Yesus menegaskan tauhid. Kamus Teologi Perjanjian Baru menekankan: "Melalui [Perjanjian Baru] Kristologi, monoteisme Kristian awal disatukan, tidak digoyahkan ... Menurut Injil, Yesus bahkan menguatkan kepercayaan monoteistik" (Jilid 3, hlm. 102).

Malah musuh-musuh Kristus membuktikan kepadanya: "Tuan, kami tahu bahawa Engkau adalah orang yang benar dan tidak bertanya tentang sesiapa pun, kerana Engkau tidak menghormati nama baik manusia, tetapi Engkau mengajar jalan Allah dengan benar" (ayat 14). Seperti yang ditunjukkan oleh Kitab Suci, Yesus adalah "Kristus Tuhan" (Luk 9,20), "Kristus, orang pilihan Allah" (Lukas 23:35). Dia adalah "Anak Domba Tuhan" (Yohanes 1,29) dan "roti Tuhan" (Johannes 6,33). Yesus, Firman, adalah Tuhan (Yohanes 1,1). Mungkin pernyataan monoteistik yang paling jelas yang dibuat oleh Yesus terdapat dalam Markus 10,17-18. Apabila seseorang memanggilnya dengan "tuan yang baik", Yesus menjawab: "Apakah yang kamu panggil saya baik? Tiada siapa yang baik selain Allah sahaja."

Apa gereja awal yang diberitakan

Yesus menugaskan gerejanya untuk memberitakan Injil dan menjadikan semua bangsa murid (Matius 2).8,18-20). Oleh itu, dia tidak lama kemudian berdakwah kepada orang yang terpengaruh dengan budaya syirik. Apabila Paulus dan Barnabas berkhotbah dan melakukan mukjizat di Listra, reaksi penduduk masih mengkhianati pemikiran mereka yang sangat syirik: "Tetapi apabila orang ramai melihat apa yang telah dilakukan oleh Paulus, mereka bersorak-sorai dan berteriak di Likaon: Dewa-dewa telah menjadi seperti manusia dan turun kepada kita. Dan mereka memanggil Barnabas Zeus dan Paulus Hermes ... "(Kisah 14,11-12). Hermes dan Zeus adalah dua tuhan dari panteon Yunani. Kedua-dua pantheon Yunani dan Rom terkenal di dunia Perjanjian Baru, dan pemujaan tuhan-tuhan Yunani-Romawi berkembang pesat. Paulus dan Barnabas menjawab dengan penuh semangat monoteistik: "Kami juga orang yang fana seperti kamu dan memberitakan Injil kepada kamu bahawa kamu harus berbalik dari tuhan-tuhan palsu ini kepada Allah yang hidup, yang menjadikan langit dan bumi dan laut dan segala yang ada di dalamnya." (ayat 15). Walaupun begitu, mereka tidak dapat menghalang orang daripada berkorban kepada mereka.

Di Athens Paulus menjumpai mezbah-mezbah pelbagai tuhan - bahkan mezbah dengan dedikasi "Kepada Tuhan yang tidak dikenali" (Kisah 1).7,23). Dia menggunakan altar ini sebagai "kail" untuk khutbahnya tentang monoteisme kepada orang Athens. Di Efesus, kultus Artemis (Diana) disertai dengan perdagangan berhala yang meriah. Selepas Paulus memberitakan satu-satunya Tuhan yang benar, perdagangan itu berkurangan. Tukang emas Demetrius, yang mengalami kerugian akibatnya, mengeluh bahawa "Paulus ini menggugurkan kandungannya, memujuk dan berkata: Apa yang dibuat oleh tangan bukanlah tuhan" (Kisah Para Rasul 19:26). Sekali lagi seorang hamba Allah mengkhabarkan kesia-siaan berhala buatan manusia. Seperti yang lama, Perjanjian Baru mengisytiharkan hanya satu Tuhan yang benar. Dewa-dewa lain tidak.

Tiada tuhan yang lain

Paulus dengan jelas memberitahu orang Kristian di Korintus bahawa dia tahu "bahawa tidak ada berhala di dunia ini dan tidak ada tuhan selain yang satu" (1. Korintus 8,4).

Monoteisme menentukan kedua Perjanjian Lama dan Baru. Abraham, bapa orang percaya, memanggil Tuhan keluar dari masyarakat politeistik. Tuhan menyatakan dirinya kepada Musa dan Israel dan menetapkan perjanjian lama hanya untuk penyembahan diri sendiri.Dia mengutus para nabi untuk menekankan pesan tauhid. Dan akhirnya, Yesus sendiri juga mengesahkan tauhid. Gereja Perjanjian Baru yang diasaskannya selalu melawan kepercayaan yang tidak mewakili tauhid tulen. Sejak zaman Perjanjian Baru, gereja secara konsisten memberitakan apa yang Tuhan nyatakan sejak dulu: Hanya satu adalah Tuhan, "Tuhan sahaja".

4. Tuhan dinyatakan dalam Yesus Kristus

Alkitab mengajar: "Hanya ada satu Tuhan". Bukan dua, tiga atau seribu. Yang ada hanyalah Tuhan sahaja. Agama Kristian adalah agama monoteistik, seperti yang kita lihat dalam bab ketiga. Itulah sebabnya kedatangan Kristus menimbulkan sensasi seperti itu pada masa itu.

Mengganggu orang Yahudi

Melalui Yesus Kristus, melalui "kemegahan kemuliaan-Nya dan rupa wujud-Nya", Tuhan menyatakan diri-Nya kepada manusia (Ibrani). 1,3). Yesus memanggil Tuhan Bapa-Nya (Matius 10,32-33; Lukas 23,34; John 10,15) dan berkata: "Sesiapa yang melihat saya melihat bapa!" (Yohanes 14:9). Dia membuat dakwaan yang berani: "Aku dan Bapa adalah satu" (Yohanes 10:30). Selepas kebangkitannya, Thomas memanggilnya dengan "Tuhanku dan Tuhanku!" (Yohanes 20:28). Yesus Kristus adalah Tuhan.

Agama Yahudi tidak dapat menerima ini. "Tuhan ialah Tuhan kita, Tuhan sahaja" (5. Musa 6,4); kalimat dari Syma ini telah lama membentuk asas kepercayaan Yahudi. Tetapi di sini datang seorang lelaki dengan pemahaman yang mendalam tentang kitab suci dan kuasa mukjizat yang mengaku sebagai Anak Tuhan. Beberapa pemimpin Yahudi mengiktiraf dia sebagai seorang guru yang datang dari Tuhan (Yohanes 3,2).

Tetapi anak Tuhan? Bagaimana mungkin satu, hanya Tuhan menjadi bapa dan anak pada masa yang sama? "Itulah sebabnya orang Yahudi berusaha lebih keras untuk membunuhnya," kata Johannes 5,18"Kerana dia bukan sahaja melanggar hari Sabat, tetapi juga mengatakan bahawa Tuhan adalah bapanya." Akhirnya orang Yahudi menghukum dia mati kerana dia telah menghujat di mata mereka: "Kemudian imam besar bertanya kepadanya dan berkata kepadanya: Engkau adakah Engkau Kristus, Anak Yang Diberkati? Tetapi Yesus berkata, Ini Aku; dan kamu akan melihat Anak Manusia duduk di sebelah kanan Yang Maha Kuasa dan datang dengan awan di langit. Kemudian imam besar mengoyakkan pakaiannya dan berkata, "Apakah perlu kita mempunyai lebih banyak saksi?" Anda mendengar kutukan itu. Apakah penghakiman anda? Tetapi mereka semua menghukum dia bahawa dia bersalah atas kematian" (Markus 14,61-64).

Kebodohan kepada orang Yunani

Tetapi orang Yunani pada zaman Yesus tidak dapat menerima dakwaan yang dibuat oleh Yesus. Tidak ada apa-apa, menurut keyakinan mereka, yang dapat merapatkan jurang antara yang kekal-tidak berubah dan material yang fana. Maka orang Yunani mengejek pernyataan Yohanes yang mendalam berikut: "Pada mulanya adalah firman, dan firman itu bersama-sama dengan Allah, dan Allah adalah firman itu ... Firman itu telah menjadi manusia dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya. , kemuliaan sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran” (Yohanes 1,1, 14). Itu tidak cukup untuk yang tidak dipercayai untuk orang yang tidak percaya. Tuhan bukan sahaja menjadi manusia dan mati, Dia dibangkitkan daripada kematian dan memperoleh semula kemuliaan-Nya yang dahulu7,5). Rasul Paulus menulis kepada orang Efesus bahawa Tuhan "membangkitkan Kristus dari antara orang mati dan menetapkan Dia di sebelah kanan-Nya di sorga" (Efesus 1:20).

Paulus dengan jelas menyatakan kegusaran yang ditimbulkan oleh Yesus Kristus dalam kalangan orang Yahudi dan orang Yunani: “Oleh kerana dunia, yang dikelilingi oleh hikmat Allah, tidak mengenal Allah melalui hikmatnya, maka Allah berkenan menyelamatkan mereka yang percaya kepadanya melalui kebodohan pemberitaan Injil. , kerana orang Yahudi menuntut tanda dan orang Yunani meminta hikmat, tetapi kami memberitakan Kristus yang disalibkan, suatu pelanggaran bagi orang Yahudi dan kebodohan bagi orang Yunani "(1. Korintus 1,21-23). Hanya mereka yang dipanggil boleh memahami dan menerima berita indah Injil, kata Paulus; "Kepada mereka ... yang dipanggil, orang Yahudi dan orang Yunani, kami memberitakan Kristus sebagai kuasa Tuhan dan hikmat Tuhan. Sebab kebodohan Tuhan lebih hikmat daripada manusia, dan kelemahan Tuhan lebih kuat daripada manusia" (ay. 24-25). ). Dan dalam bahasa Rom 1,16 seru Paulus: "... Saya tidak malu dalam Injil, kerana kuasa Tuhan yang menyelamatkan semua orang yang percaya kepadanya, pertama-tama orang Yahudi dan juga orang Yunani."

"Saya pintu"

Semasa hidup duniawi, Yesus, Tuhan yang dijelmakan, meletupkan banyak ide yang lama, tercinta - tetapi salah - tentang Tuhan, bagaimana Allah hidup dan apa yang dikehendaki Allah. Dia memberi penjelasan mengenai kebenaran bahawa Perjanjian Lama hanya membayangkan. Dan dia baru saja mengumumkan
keselamatan adalah mungkin baginya.

“Akulah jalan, kebenaran dan hidup”, dia menyatakan, “tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku” (Yohanes 1).4,6). Dan: "Akulah pokok anggur, kamu adalah ranting-rantingnya. Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, ia membawa banyak pelarian; kerana tanpa Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa. Barangsiapa tidak tinggal di dalam Aku akan dibuang seperti ranting dan layu, dan mereka dikumpulkan dan dilemparkan ke dalam api, dan mereka harus terbakar" (Yohanes 15,5-6). Sebelumnya dia berkata: "Akulah pintu; jika sesiapa masuk melalui Aku, dia akan diselamatkan ..." (Yohanes 10,9).

Yesus adalah Tuhan

Yesus mempunyai perintah monoteistik yang terdiri daripada 5. Musa 6,4 bercakap dan yang bergema di mana-mana dalam Perjanjian Lama, tidak ditolak. Sebaliknya, sama seperti dia tidak menghapuskan hukum, tetapi mengembangkannya (Matius 5, 17, 21-22, 27-28), dia kini mengembangkan konsep Tuhan "satu" dengan cara yang sama sekali tidak dijangka. Dia menjelaskan: Hanya ada satu dan hanya Tuhan, tetapi firman itu telah bersama Tuhan untuk selama-lamanya (Yohanes 1,1-2). Firman itu menjadi daging - manusia sepenuhnya dan pada masa yang sama sepenuhnya Tuhan - dan dengan kehendaknya sendiri meninggalkan semua keistimewaan ilahi. Yesus, "yang dalam bentuk ilahi, tidak menganggapnya sebagai satu rompakan untuk setara dengan Tuhan, tetapi mengosongkan dirinya dan mengambil rupa seorang hamba, menjadi seperti manusia dan dia
Rupa dikenali sebagai manusia. Dia merendahkan diri dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib” (Filipi 2,6-satu).

Yesus adalah manusia sepenuhnya dan Tuhan sepenuhnya. Dia memerintahkan semua kuasa dan kuasa Tuhan, tetapi tunduk kepada batasan kewujudan manusia demi kita. Pada masa penjelmaan ini dia, anak lelaki, kekal "satu" dengan bapa. "Sesiapa yang melihat saya melihat bapa!" kata Yesus (Yohanes 14,9). "Aku tidak dapat berbuat apa-apa dari kehendak-Ku sendiri. Aku menghakimi sebagaimana yang Kudengar, dan penghakiman-Ku adil, sebab Aku tidak mencari kehendak-Ku, melainkan kehendak Dia yang mengutus Aku" (Yohanes 5,30). Dia berkata bahawa dia tidak melakukan apa-apa tentang dirinya sendiri, tetapi dia bercakap seperti yang telah diajar bapanya kepadanya (Yohanes 8,28).

Sejurus sebelum penyaliban Dia menjelaskan kepada murid-murid-Nya: "Aku telah keluar dari Bapa dan datang ke dalam dunia; Aku akan meninggalkan dunia lagi dan pergi kepada Bapa" (Yohanes 1).6,28). Yesus datang ke bumi untuk mati bagi dosa-dosa kita. Dia datang untuk memulakan gerejanya. Dia datang untuk memulakan pemberitaan Injil di seluruh dunia. Dan dia juga datang untuk menyatakan Tuhan kepada manusia. Khususnya, dia menyedarkan orang ramai tentang hubungan bapa-anak yang wujud dalam dewa.

Injil Yohanes, sebagai contoh, sebahagian besarnya mengesan bagaimana Yesus mendedahkan Bapa kepada manusia. Perbualan Paskah Yesus (Yohanes 13-17) amat menarik dalam hal ini. Sungguh menakjubkan pemahaman tentang sifat Tuhan! Penyingkapan lanjut Yesus tentang hubungan yang dikehendaki Tuhan antara Tuhan dan manusia adalah lebih menakjubkan. Manusia boleh mengambil bahagian dalam sifat ilahi! Yesus berkata kepada murid-muridnya: "Barangsiapa mempunyai perintah-perintah-Ku dan menurutinya, dialah yang mengasihi Aku. Tetapi barangsiapa mengasihi Aku, ia akan dikasihi oleh Bapa-Ku, dan Aku akan mengasihi dia dan menyatakan diri-Ku kepadanya" (Yohanes 1).4,21). Tuhan ingin menyatukan manusia dengan diri-Nya melalui hubungan cinta - kasih sayang yang wujud antara Bapa dan Anak. Tuhan menyatakan diri-Nya kepada orang yang di dalamnya cinta ini bekerja. Yesus meneruskan: "Barangsiapa mengasihi Aku, ia akan menuruti firman-Ku, dan bapa-Ku akan mengasihi dia, dan kami akan datang kepadanya dan tinggal bersama-sama dengan dia. Tetapi barangsiapa tidak mengasihi Aku, ia tidak akan menuruti firman-Ku. mendengar bukanlah firman-Ku, melainkan firman Bapa yang mengutus Aku
telah "(ayat 23-24).

Barangsiapa datang kepada Tuhan melalui iman kepada Yesus Kristus dan dengan setia menyerahkan hidupnya kepada Tuhan, Tuhan tinggal di dalam dia. Petrus berkhotbah: "Bertobatlah dan hendaklah kamu masing-masing dibaptis dalam nama Yesus Kristus untuk pengampunan dosamu, maka kamu akan menerima karunia Roh Kudus" (Kisah Para Rasul. 2,38). Roh Kudus adalah Tuhan juga, seperti yang akan kita lihat dalam bab seterusnya. Paulus tahu bahawa Tuhan tinggal di dalam dia: "Aku telah disalibkan bersama-sama dengan Kristus. Aku hidup, tetapi sekarang bukan aku, tetapi Kristus yang hidup di dalam aku. Sebab apa yang sekarang aku hidup dalam daging, aku hidup dalam iman kepada Anak Tuhan, yang menjadikan saya." mengasihi dan menyerahkan dirinya untuk saya "(Galatia 2,20).

Kehidupan Tuhan dalam manusia adalah seperti "kelahiran baru," seperti yang dijelaskan oleh Yesus dalam Yohanes 3: 3. Dengan kelahiran rohani ini seseorang memulakan hidup baru dalam Tuhan, menjadi warga orang kudus dan rakan serumah Tuhan (Efesus 2:19). Paulus menulis bahawa Tuhan "menyelamatkan kita daripada kuasa kegelapan" dan "menempatkan kita ke dalam kerajaan Anak-Nya yang dikasihi, di mana kita beroleh penebusan, yaitu pengampunan dosa" (Kolose. 1,13-14). Orang Kristian adalah warga kerajaan Tuhan. "Saudaraku, kita sudah menjadi anak-anak Tuhan" (1. Yohanes 3:2). Dalam Yesus Kristus, Tuhan telah dinyatakan sepenuhnya. “Sebab di dalam Dia diam secara jasmani seluruh kepenuhan Ketuhanan” (Kolose 2:9). Apakah maksud wahyu ini untuk kita? Kita boleh mengambil bahagian dalam sifat ilahi!

Petrus membuat kesimpulan: «Segala sesuatu yang melayani kehidupan dan kesalehan telah memberikan kepada kita kuasa ilahinya melalui pengetahuan tentang Dia yang telah memanggil kita melalui kemuliaan dan kuasa-Nya. Melalui mereka janji-janji yang paling berharga dan terbesar diberikan kepada kita, supaya dengan demikian kamu dapat mengambil bagian dalam kodrat ilahi, yang telah kamu luputkan dari keinginan duniawi yang jahat"(2. Peter 1,3-satu).

Kristus - wahyu Tuhan yang sempurna

Kepada sejauh manakah Tuhan secara khusus mendedahkan dirinya dalam Yesus Kristus? Dalam segala yang difikirkannya dan dilakukannya, Yesus mendedahkan sifat Tuhan. Yesus mati dan dibangkitkan dari antara orang mati supaya manusia dapat diselamatkan dan didamaikan dengan Tuhan dan mencapai kehidupan kekal. Roma 5: 10-11 memberitahu kita: "Kerana jika kita telah didamaikan kepada Allah melalui kematian anaknya ketika kita masih musuh, lebih banyak lagi kita akan diselamatkan oleh nyawanya setelah kita sekarang didamaikan. itu, tetapi kita juga bermegah dengan Tuhan melalui Henn Yesus Kristus, yang melalui kita sekarang telah menerima perdamaian. "

Yesus mendedahkan rancangan Tuhan untuk menubuhkan komuniti rohani rentas etnik dan kebangsaan yang baru - Gereja (Efesus 2,14-22). Yesus menyatakan Tuhan sebagai Bapa kepada semua yang dilahirkan semula dalam Kristus. Yesus menyatakan takdir mulia yang dijanjikan Tuhan kepada umat-Nya. Kehadiran Roh Tuhan dalam diri kita sudah memberikan kita rasa kemuliaan masa depan itu. Roh adalah "janji warisan kita" (Efesus 1,14).

Yesus juga memberi kesaksian tentang keberadaan Bapa dan Anak sebagai Tuhan dan dengan itu hakikat bahawa unsur-unsur penting yang berbeza dinyatakan dalam satu, Ketuhanan kekal. Penulis Perjanjian Baru menggunakan nama-nama Perjanjian Lama dari Tuhan untuk terus-menerus untuk Kristus. Dengan berbuat demikian, mereka bukan sahaja memberi kesaksian kepada kita tentang apa yang ada pada Kristus, tetapi juga apa yang Tuhan suka, kerana Yesus adalah wahyu Bapa, dan Dia dan Bapa adalah satu. Kita belajar lebih banyak tentang Tuhan apabila kita mengkaji apa yang Kristus suka.

5. Satu dalam tiga dan tiga dalam satu

Seperti yang telah kita lihat, Bible mewakili doktrin satu Tuhan tanpa kompromi. Penjelmaan dan pekerjaan Yesus telah memberi kita pemahaman yang lebih mendalam tentang "bagaimana" keesaan Tuhan. Perjanjian Baru memberi kesaksian bahawa Yesus Kristus adalah Tuhan dan Bapa adalah Tuhan. Tetapi, seperti yang akan kita lihat, ia juga mewakili Roh Kudus sebagai Tuhan - sebagai ilahi, sebagai kekal. Ini bermakna: Alkitab mendedahkan Tuhan yang wujud selama-lamanya sebagai Bapa, Anak dan Roh Kudus. Atas sebab ini orang Kristian harus dibaptiskan "dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus" (Matius 2).8,19).

Selama berabad-abad, pelbagai model penjelasan telah muncul yang boleh menjadikan fakta-fakta alkitabiah ini lebih mudah difahami pada pandangan pertama. Tetapi kita perlu berhati-hati untuk tidak menerima kenyataan bahawa "melalui pintu belakang" melanggar ajaran alkitabiah. Kerana penjelasan beberapa boleh mempermudahkan perkara ini sejauh ia memberikan kita gambaran yang lebih nyata dan plastik Tuhan. Tetapi yang paling penting adalah sama ada penjelasan adalah konsisten dengan Alkitab dan bukan sama ada ia bersifat mandiri dan konsisten. Alkitab menunjukkan bahawa ada satu - dan satu - Tuhan dan masih mempersembahkan kita pada masa yang sama Bapa, Anak dan Roh Kudus, semua yang ada selama-lamanya dan menyelesaikan semua hal yang hanya boleh dilakukan oleh Tuhan.

"Satu dalam tiga", "tiga dalam satu" adalah idea yang bertentangan dengan logik manusia. Sebagai contoh, ia agak mudah untuk membayangkan Tuhan sebagai "dari satu sumber", tanpa "memecah" ke dalam Bapa, Anak dan Roh Kudus. Tetapi itu bukan Tuhan dalam Alkitab. Satu lagi gambaran ringkas ialah "Keluarga Allah", yang terdiri daripada lebih daripada seorang ahli. Tetapi Tuhan dalam Alkitab sangat berbeza dari apa yang dapat kita usahakan dengan pemikiran kita sendiri dan tanpa sebarang wahyu.

Tuhan mendedahkan banyak perkara tentang diriNya, dan kami percaya mereka, walaupun kita tidak dapat menjelaskan semuanya. Sebagai contoh, kita tidak dapat menjelaskan dengan jelas bagaimana Tuhan dapat tanpa permulaan. Idea sedemikian melangkaui cakrawala yang terhad. Kita tidak boleh menerangkannya, tetapi kita tahu bahawa benar bahawa Tuhan tidak mempunyai permulaan. Alkitab juga mendedahkan bahawa Tuhan adalah satu-satunya, tetapi juga Bapa, Anak dan Roh Kudus.

Roh Kudus adalah Tuhan

Perbuatan para Rasul 5,3-4 memanggil Roh Kudus "Tuhan": "Tetapi Petrus berkata: Ananias, mengapa Iblis memenuhi hatimu sehingga kamu berdusta kepada Roh Kudus dan menyimpan sebahagian daripada wang untuk ladang itu? Jika kamu tidak dapat menjaga ladang itu ketika kamu Adakah anda masih boleh melakukan apa yang anda mahu apabila ia dijual? Mengapa anda merancang ini dalam hati anda? Kamu tidak berbohong kepada manusia, tetapi kepada Tuhan." Pembohongan Ananias di hadapan Roh Kudus, menurut Petrus, adalah pembohongan di hadapan Tuhan. Perjanjian Baru mengaitkan sifat-sifat kepada Roh Kudus yang hanya boleh dimiliki oleh Tuhan. Sebagai contoh, Roh Kudus adalah maha mengetahui. “Tetapi Allah menyatakannya kepada kita melalui roh-Nya, sebab roh menyelidiki segala sesuatu, termasuk kedalaman Ketuhanan” (1. Korintus 2,10).

Tambahan pula, Roh Kudus berada di mana-mana, tidak terikat kepada sebarang had ruang. "Atau tidak tahukah kamu, bahwa tubuhmu adalah bait Roh Kudus, yang ada di dalam kamu dan yang kamu peroleh dari Allah, dan bahwa kamu bukan milikmu sendiri?" (1. Korintus 6,19). Roh Kudus tinggal dalam semua orang percaya, jadi ia tidak terhad kepada satu tempat sahaja. Roh Kudus memperbaharui orang Kristian. "Jika seseorang tidak dilahirkan dari air dan Roh, ia tidak dapat masuk ke dalam Kerajaan Allah. Apa yang dilahirkan dari daging adalah daging, dan apa yang dilahirkan dari Roh adalah roh... Angin bertiup ke mana saja yang dia kehendaki, dan kamu dapat mendengar bunyi gemerisiknya, tetapi kamu tidak tahu dari mana dia datang atau ke mana dia pergi. Demikian juga dengan setiap orang yang dilahirkan dari Roh" (Yohanes 3,5-6, 8). Dia meramalkan masa depan. “Tetapi Roh dengan jelas mengatakan bahawa pada zaman akhir beberapa orang akan murtad dari iman dan berpaut kepada roh-roh yang menggoda dan doktrin-doktrin jahat” (1. Timothy 4,1). Dalam formula pembaptisan, Roh Kudus diletakkan pada tahap yang sama seperti Bapa dan Anak: Orang Kristian hendaklah dibaptiskan "dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus" (Matius 2).8,19). Roh boleh mencipta dari ketiadaan (Mazmur 104,30). Hanya Tuhan yang mempunyai anugerah yang begitu kreatif. Ibrani 9,14 memberikan julukan "kekal" kepada roh. Hanya Allah yang kekal.

Yesus berjanji kepada para rasul bahawa selepas pemergiannya dia akan menghantar "penghibur" (bantuan) yang akan tinggal bersama mereka "selama-lamanya", "roh kebenaran, yang dunia tidak dapat menerima kerana tidak melihat Dia dan tidak mengenali Dia. Anda kenalilah Dia, sebab Dia tinggal bersama kamu dan akan ada di dalam kamu” (Yohanes 14:16-17). Yesus secara khusus mengenal pasti "Penghibur" ini sebagai Roh Kudus: "Tetapi Penghibur, iaitu Roh Kudus, yang akan diutus oleh Bapa-Ku dalam nama-Ku, akan mengajar kamu segala sesuatu dan mengingatkan kamu akan segala sesuatu yang telah Kukatakan kepadamu" (ayat 26) . Penghibur menunjukkan kepada dunia dosanya dan membimbing kita ke dalam semua kebenaran; semua perbuatan yang hanya Allah boleh buat. Paulus menegaskan hal ini: “Kami juga membicarakannya, bukan dengan kata-kata, yang diajarkan oleh hikmat manusia, tetapi dalam , diajar oleh Roh, menafsirkan rohani dengan rohani "(1. Korintus 2,13, Alkitab Elberfeld).

Bapa, Anak dan Roh Kudus: Satu Tuhan

Apabila kita menyedari bahawa hanya ada satu Tuhan dan bahawa Roh Kudus adalah Tuhan, sama seperti Bapa adalah Tuhan dan Anak adalah Tuhan, tidak sukar bagi kita untuk mencari petikan seperti Kisah 1.3,2 untuk memahami: "Tetapi ketika mereka melayani dan berpuasa kepada Tuhan, Roh Kudus berkata: Pisahkan Aku daripada Barnabas dan Saulus kepada pekerjaan yang Aku telah memanggil mereka." Menurut Lukas, Roh Kudus berkata: "Pisahkan Aku daripada Barnabas dan Saul kepada pekerjaan yang saya telah memanggilnya. "Dalam pekerjaan Roh Kudus, Lukas melihat secara langsung pekerjaan Tuhan.

Sekiranya kita mengambil wahyu alkitabiah tentang sifat Allah pada firmannya, itu adalah hebat. Apabila Roh Kudus bercakap, menghantar, memberi inspirasi, membimbing, menguduskan, memberdayakan, atau memberi hadiah, itu adalah Tuhan yang melakukan ini. Tetapi kerana Tuhan adalah satu dan tidak tiga makhluk yang berasingan, Roh Kudus bukanlah Tuhan yang bebas yang bertindak sendiri.

Tuhan mempunyai kehendak, kehendak Bapa, yang dengan cara yang sama kehendak Anak dan Roh Kudus. Ia bukan tentang dua atau tiga makhluk ilahi individu yang secara bebas memutuskan untuk bersesuaian dengan satu sama lain. Sebaliknya, ia adalah tuhan
dan kehendak. Anak Mengekspresikan Kehendak Bapa Oleh karena itu, sifat dan pekerjaan Roh Kudus untuk mencapai kehendak Bapa di bumi.

Menurut Paulus, "Tuhan adalah ... Roh" dan dia menulis tentang "Tuhan yang adalah Roh" (2. Korintus 3,17-18). Dalam ayat 6 bahkan dikatakan, "Roh memberi hidup," dan itu adalah sesuatu yang hanya boleh dilakukan oleh Tuhan. Kita hanya mengenali Bapa kerana Roh membolehkan kita percaya bahawa Yesus adalah Anak Tuhan. Yesus dan Bapa tinggal di dalam kita, tetapi hanya kerana Roh tinggal di dalam kita (Yohanes 14,16-17; orang Rom 8,9-11). Oleh kerana Tuhan adalah satu, Bapa dan Anak juga ada di dalam kita apabila Roh berada di dalam kita.

In 1. Korintus 12,4-11 Paulus menyamakan Roh, Tuhan dan Tuhan. Terdapat "satu Tuhan yang bekerja dalam semua", dia menulis dalam ayat 6. Tetapi beberapa ayat selanjutnya ia berkata: "Semua ini dilakukan oleh satu roh yang sama", iaitu "sebagaimana yang dia [roh] kehendaki". Bagaimana fikiran boleh mahukan sesuatu? Dengan menjadi Tuhan. Dan kerana hanya ada satu Tuhan, kehendak Bapa juga adalah kehendak Anak dan Roh Kudus.

Untuk menyembah Allah berarti menyembah Bapa, Anak dan Roh Kudus, kerana mereka adalah satu-satunya Allah. Kita tidak boleh menekankan Roh Kudus dan menyembah sebagai seorang yang bebas. Bukan Roh Kudus seperti itu, tetapi Tuhan, Bapa, Anak dan Santo
Jika ada roh dalam satu, ibadah kita sepatutnya. Tuhan di dalam kita (Roh Kudus) menggerakkan kita untuk menyembah Tuhan. Penghibur (seperti Anak) tidak bercakap "tentang dirinya sendiri" (Yohanes 16,13), tetapi mengatakan apa yang bapa memberitahunya. Dia tidak merujuk kita kepada dirinya sendiri, tetapi kepada Bapa melalui Anak. Kita juga tidak berdoa kepada Roh Kudus seperti itu - Roh di dalam kitalah yang menolong kita berdoa dan bahkan berdoa untuk kita (Roma 8,26).

Sekiranya Tuhan sendiri tidak ada di dalam kita, kita tidak akan pernah bertobat kepada Tuhan. Sekiranya Tuhan sendiri tidak ada di dalam kita, kita tidak akan mengenal Tuhan atau Anak (dia). Itulah sebabnya kita berhutang keselamatan kepada Tuhan saja, bukan kepada kita. Buah yang kita hasilkan adalah buah Roh - buah Tuhan, bukan buah kita. Walaupun begitu, jika kita mahu, kita menikmati hak istimewa besar untuk dapat bekerjasama dalam pekerjaan Tuhan.

Bapa adalah pencipta dan sumber segala sesuatu. Anak itu adalah Penebus, Juruselamat, organ eksekutif di mana Allah menciptakan segala sesuatu. Roh Kudus adalah penghibur dan penyokong. Roh Kudus adalah Allah di dalam kita yang membawa kita kepada Bapa melalui Anak. Kita disucikan dan diselamatkan oleh anak lelaki supaya kita dapat bersekutu dengan dia dan bapa. Roh Kudus mempengaruhi hati dan minda kita dan membawa kita untuk percaya kepada Yesus Kristus, iaitu jalan dan pintu gerbang. Roh memberikan kita hadiah, karunia Tuhan, di antaranya iman, harapan dan kasih sayang tidak sedikitpun.

Semua ini adalah kerja Tuhan yang mendedahkan dirinya kepada kita sebagai Bapa, Anak dan Roh Kudus. Dia bukan Tuhan yang lain daripada Allah Perjanjian Lama, tetapi lebih banyak yang diturunkan tentangnya dalam Perjanjian Baru: Dia menghantar anaknya sebagai manusia untuk mati untuk dosa-dosa kita dan dibesarkan untuk kemuliaan, dan dia mengutus kita semangatnya - penghibur - yang tinggal di dalam kita, membimbing kita ke dalam semua kebenaran, memberi kita hadiah dan menyesuaikan diri dengan imej Kristus.

Semasa kita berdoa, tujuan kita adalah agar Tuhan menjawab doa kita; tetapi Tuhan mesti menuntun kita ke arah tujuan ini, dan Dia bahkan merupakan jalan di mana kita menuju ke tujuan ini. Dengan kata lain, kepada Tuhan (Bapa) kita berdoa; Tuhan di dalam kita (Roh Kudus) yang menggerakkan kita untuk berdoa; dan Tuhan juga merupakan jalan (Anak) yang mana kita menuju ke tujuan itu.

Bapa memulakan rancangan keselamatan. Anak itu merangkumi rancangan perdamaian dan penebusan untuk kemanusiaan dan membawa dirinya sendiri. Roh Kudus membawa tentang berkat - karunia - keselamatan, yang kemudian membawa keselamatan orang percaya yang setia. Semua ini adalah kerja satu Tuhan, Tuhan dalam Alkitab.

Paulus menutup surat kedua kepada jemaat Korintus dengan berkat: "Kasih karunia Tuhan kita Yesus Kristus dan kasih Allah dan persekutuan Roh Kudus menyertai kamu semua!" (2. Korintus 13,13). Paulus memberi tumpuan kepada kasih Tuhan, yang dianugerahkan kepada kita melalui kasih karunia yang Tuhan berikan melalui Yesus Kristus, dan kesatuan dan persekutuan dengan Tuhan dan antara satu sama lain yang Dia berikan melalui Roh Kudus.

Berapa ramai "orang" yang terdiri daripada Allah?

Ramai orang hanya mempunyai idea samar-samar tentang apa yang dikatakan Alkitab tentang perpaduan Tuhan. Kebanyakan tidak memikirkannya. Ada yang membayangkan tiga makhluk bebas; ada yang mempunyai tiga kepala; yang lain yang boleh berubah menjadi Bapa, Anak dan Roh Kudus. Ini hanya pilihan kecil dari imej popular.

Ramai yang berusaha memasukkan ajaran alkitabiah tentang Tuhan dalam istilah "Trinity", "Trinity" atau "Trinity." Namun, jika anda bertanya apa yang Alkitab katakan tentangnya, anda biasanya harus memberi penjelasan. Dengan kata lain: Gambaran Trinitas banyak orang berdasarkan alkitabiah berdasarkan pada kaki tanah liat, dan alasan penting untuk kekurangan kejelasan terletak pada penggunaan istilah "orang".

Perkataan "orang" yang digunakan dalam sebilangan besar definisi Jerman mengenai Triniti menunjukkan tiga makhluk. Contoh: "Tuhan yang satu ada dalam tiga orang ... yang satu sifat ilahi ... Ketiga-tiga orang ini (nyata) berbeza antara satu sama lain" (Rahner / Vorgrimler, IQ eines Theologisches Wörterbuch, Freiburg 1961, hlm. 79) . Berkaitan dengan Tuhan, makna umum dari kata "orang" menyampaikan gambaran yang miring: yakni, kesan bahawa Tuhan itu terbatas dan bahawa trinitasnya dihasilkan dari kenyataan bahawa dia terdiri dari tiga makhluk yang bebas. Itu bukan masalahnya.

Istilah "orang" dari bahasa Jerman berasal dari bahasa Latin. Dalam bahasa teologi Latin, persona digunakan untuk merujuk kepada Bapa, Anak dan Roh Kudus, tetapi dalam erti kata yang berbeza daripada perkataan "orang" Jerman pada hari ini. Maksud asas persona adalah "topeng". Dalam erti kata umum, ia menggambarkan peranan dalam permainan. Pada masa itu, seorang pelakon muncul dalam satu perlawanan dalam beberapa peranan, dan untuk setiap peranan dia memakai topeng tertentu. Tetapi istilah ini, walaupun ia tidak membenarkan salah gambaran tiga makhluk muncul, masih lemah dan mengelirukan berhubung dengan Tuhan. Menyesatkan kerana ayah, anak, dan Roh Kudus lebih daripada peranan yang diambil oleh Tuhan, dan karena seorang pelaku hanya dapat memainkan satu peran pada suatu waktu, sementara Tuhan selalu Bapa, Anak, dan Roh Kudus. Ia mungkin bahawa seorang ahli teologi Latin bermaksud perkara yang betul apabila dia menggunakan kata kata itu. Bagaimanapun, tidak mungkin orang awam memahaminya dengan betul. Walaupun hari ini, kata "orang", merujuk kepada Tuhan, mudah membawa orang biasa ke trek yang salah jika tidak disertai dengan penjelasan bahawa seseorang harus membayangkan sesuatu yang sama sekali berbeza di bawah "orang" di tuhan daripada di bawah "orang" dalam deria manusia.

Siapa yang bercakap dalam bahasa kita tuhan dalam tiga orang tidak dapat membantu tetapi membayangkan tiga tuhan yang bebas. Dalam erti kata lain, dia tidak akan membezakan antara istilah "orang" dan "menjadi". Tetapi itu bukan bagaimana Tuhan didedahkan dalam Alkitab. Hanya ada satu Tuhan, bukan tiga. Alkitab mendedahkan bahawa Bapa, Anak dan Roh Kudus, yang bekerja di antara satu sama lain, harus dipahami sebagai satu, keabadian abadi menjadi satu Tuhan sejati Alkitab.

Satu tuhan: tiga hypostases

Jika kita ingin menyatakan kebenaran alkitabiah bahawa Tuhan adalah "satu" dan "tiga" pada masa yang sama, kita perlu mencari istilah yang tidak memberi gambaran bahawa terdapat tiga tuhan atau tiga makhluk tuhan yang merdeka. Alkitab tidak meminta kompromi tentang keesaan Tuhan. Masalahnya ialah: Dalam semua perkataan yang merujuk kepada benda yang dicipta, bahagian makna yang boleh mengelirukan bergema daripada bahasa profan. Kebanyakan perkataan, termasuk perkataan "orang," cenderung mengaitkan sifat Tuhan dengan susunan yang dicipta. Sebaliknya, semua perkataan kita mempunyai beberapa jenis hubungan dengan susunan yang dicipta. Oleh itu, adalah penting untuk menjelaskan dengan tepat apa yang kita maksudkan dan apa yang tidak kita maksudkan apabila kita bercakap tentang Tuhan dalam istilah manusia. Perkataan yang berguna - gambaran perkataan di mana orang Kristian berbahasa Yunani memahami kesatuan dan triniti Tuhan terdapat dalam Ibrani 1:3. Petikan ini memberi pengajaran dalam beberapa cara. Ia berbunyi: "Dia [Putra] adalah pantulan kemuliaan [Tuhan]-Nya dan rupa wujud-Nya dan menanggung segala sesuatu dengan firman-Nya yang berkuasa ..." Dari frasa "pantulan [atau pancaran] kemuliaan-Nya" kita boleh membuat beberapa pandangan menyimpulkan: Anak lelaki bukanlah makhluk yang terpisah daripada bapa. Anak tidak kurang ilahi daripada Bapa. Dan Anak adalah kekal, sama seperti Bapa. Dalam erti kata lain, anak lelaki berkaitan dengan bapa sebagai pantulan atau sinaran berkaitan dengan kemuliaan: tanpa sumber sinaran tiada sinaran, tanpa sinaran tiada sumber sinaran. Namun kita mesti membezakan antara kemuliaan Tuhan dan pancaran kemuliaan itu. Mereka berbeza, tetapi tidak terpisah. Sama pengajarannya ialah frasa "imej [atau kesan, setem, imej] makhluknya". Bapa sepenuhnya dan sepenuhnya dinyatakan dalam anak lelaki.
Mari kita beralih kepada perkataan Yunani, yang bermaksud "intipati" dalam teks asal. Ia hipostasis. Ia terdiri daripada hypo = "bawah" dan stasis = "berdiri" dan mempunyai makna asas "berdiri di bawah sesuatu". Apa yang dimaksudkan ialah - seperti yang kita katakan - berdiri "di belakang" sesuatu, misalnya membuat apa itu. Hypostasis boleh ditakrifkan sebagai "sesuatu tanpa yang lain tidak boleh wujud". Anda boleh menggambarkan mereka sebagai "sebab untuk menjadi", "sebab untuk menjadi".

Tuhan adalah peribadi

"Hypostasis" (jamak: "hypostases") adalah kata yang baik untuk menunjukkan Bapa, Anak dan Roh Kudus. Ini adalah istilah alkitabiah dan memberikan pemisahan konsep yang lebih tajam antara sifat Tuhan dan susunan yang diciptakan. Walau bagaimanapun, "orang" juga sesuai, dengan syarat bahawa (sangat diperlukan) adalah bahawa perkataan itu tidak difahami dalam pengertian manusia-peribadi.

Salah satu sebab mengapa "orang" - difahami dengan betul - juga sesuai adalah kerana Tuhan berhubungan dengan kita secara peribadi. Oleh itu, adalah salah untuk mengatakan bahawa ia tidak bersifat peribadi. Kami tidak menyembah batu atau tumbuhan, bahkan kekuatan tidak pribadi "di belakang kosmos", tetapi "orang hidup". Tuhan itu peribadi, tetapi bukan seseorang dalam pengertian bahawa kita "adalah pribadi. "Sebab Aku adalah Tuhan dan bukan orang dan Aku yang Suci di antara kamu" (Hosea 11: 9). Tuhan adalah Pencipta - dan bukan sebahagian dari makhluk yang diciptakan. Manusia mempunyai permulaan kehidupan, mempunyai tubuh, membesar, berbeza secara individu, umur dan akhirnya mati. Di atas segalanya, Tuhan dimuliakan, namun dia berperilaku secara peribadi dalam hubungannya dengan orang.

Tuhan melampaui segala yang dapat dihasilkan oleh bahasa; walau bagaimanapun dia adalah peribadi dan sangat mengasihi kita. Dia mempunyai janggut yang banyak tentang dirinya, tetapi dia tidak berdiam diri tentang segala hal yang melampaui batas pengetahuan manusia. Sebagai makhluk terhingga kita tidak dapat memahami yang tidak terhingga. Wu · dapat mengenali Tuhan dalam konteks wahyunya, tetapi kita tidak dapat mengenali dia secara mendalam kerana kita terhingga dan dia tidak terhingga. Apa yang diturunkan Tuhan kepada kita adalah nyata. Memang benar. Ia penting.

Tuhan memanggil kita: "Tetapi bertumbuhlah dalam kasih karunia dan dalam pengenalan akan Tuhan dan Juruselamat kita, Yesus Kristus" (2. Peter 3,18). Yesus berkata: “Inilah hidup yang kekal, yaitu supaya mereka mengenal Engkau, hanya Engkaulah Allah yang benar dan yang telah Engkau utus, Yesus Kristus” (Yohanes 17:3). Semakin kita mengenal Tuhan, semakin jelas kepada kita betapa kecilnya kita dan betapa besarnya Dia.

6. Hubungan manusia dengan Tuhan

Sebagai pengenalan kepada risalah ini, kami telah cuba merumuskan soalan asas yang mungkin ditanyakan oleh manusia kepada Tuhan - maruah. Apa yang akan kita tanya jika kita bebas bertanya soalan sedemikian? Soalan meraba-raba kami "Siapa awak?" menjawab pencipta dan penguasa alam semesta dengan: "Saya akan menjadi siapa saya akan menjadi" (2. Musa 3,14) atau "Saya adalah saya" (penterjemah orang ramai). Tuhan menjelaskan diri-Nya kepada kita dalam penciptaan (Mazmur 19,2). Sejak dia menjadikan kita, dia telah berurusan dengan dan dengan kita manusia. Kadang-kadang seperti guruh dan petir, seperti ribut, seperti gempa bumi dan api, kadang-kadang seperti "pemain yang tenang dan lembut" (2. Musa 20,18; 1. Raja-raja 19,11-12). Dia bahkan ketawa (Mazmur 2:4). Dalam catatan alkitabiah, Tuhan bercakap tentang diri-Nya dan menggambarkan kesan-Nya terhadap orang yang dia hadapi secara langsung. Tuhan menyatakan diri-Nya melalui Yesus Kristus dan melalui Roh Kudus.

Sekarang kita bukan hanya mahu tahu siapa Tuhan. Kita juga ingin tahu untuk apa dia menciptakan kita. Kami ingin tahu apa rancangannya untuk kami. Kami ingin tahu apa masa depan yang menanti kami. Apakah hubungan kita dengan Tuhan? Yang "patut" kita ada? Dan yang manakah akan kita miliki pada masa hadapan? Tuhan menciptakan kita menurut gambar-Nya (1. Musa 1,26-27). Dan untuk masa depan kita, Alkitab mendedahkan - kadang-kadang sangat jelas - perkara yang jauh lebih tinggi daripada yang kita boleh impikan sekarang sebagai makhluk terhad.

Di mana kita berada sekarang

Ibrani 2,6-11 memberitahu kita bahawa kita pada masa ini "lebih rendah" sedikit daripada malaikat. Tetapi Tuhan "memahkotai kita dengan pujian dan penghormatan" dan menjadikan semua ciptaan tunduk kepada kita. Untuk masa depan "dia tidak mengecualikan apa-apa yang tidak tertakluk kepadanya. Tetapi kita belum melihat bahawa segala-galanya tertakluk kepadanya." Tuhan telah menyediakan masa depan yang kekal dan gemilang untuk kita. Tetapi sesuatu masih menghalang. Kita berada dalam keadaan bersalah, dosa-dosa kita menjauhkan kita daripada Tuhan (Yesaya 59:1-2). Dosa telah mencipta halangan yang tidak dapat diatasi antara Tuhan dan kita, halangan yang tidak dapat kita atasi sendiri.

Pada asasnya, bagaimanapun, rehat sudah sembuh. Yesus merasakan kematian untuk kita (Ibrani 2,9). Dia membayar hukuman mati yang ditanggung oleh dosa kita untuk "memimpin banyak anak kepada kemuliaan" (ayat 10). Menurut Wahyu 21:7, Tuhan mahu kita bersama-sama dengan Dia dalam hubungan bapa dan anak. Kerana dia mengasihi kita dan telah melakukan segala-galanya untuk kita - dan masih melakukan sebagai pengarang keselamatan kita - Yesus tidak malu untuk memanggil kita gambar (Ibrani). 2,10-satu).

Apa yang diperlukan oleh kami sekarang

Perbuatan para Rasul 2,38 menyeru kita untuk bertaubat dari dosa-dosa kita dan untuk dibaptiskan, secara kiasan dikebumikan. Tuhan memberikan Roh Kudus kepada mereka yang percaya bahawa Yesus Kristus adalah Juruselamat, Tuhan dan Raja mereka (Galatia 3,2-5). Apabila kita bertaubat - setelah berpaling dari cara mementingkan diri sendiri, dosa duniawi yang biasa kita lalui - kita melangkah ke dalam hubungan baru dengannya dalam iman. Kita dilahirkan semula (Johannes 3,3), kehidupan baru dalam Kristus telah diberikan kepada kita melalui Roh Kudus, diubah oleh Roh melalui rahmat dan belas kasihan Tuhan dan melalui kerja penebusan Kristus. Dan kemudian? Kemudian kita bertumbuh "dalam kasih karunia dan pengetahuan tentang Tuhan dan Juruselamat kita Yesus Kristus" (2. Petrus 3:18) hingga akhir hayat. Kita ditakdirkan untuk mengambil bahagian dalam kebangkitan pertama, dan selepas itu kita akan "bersama Tuhan pada setiap masa" (1. Tesalonika 4,13-satu).

Warisan kami yang tidak dapat diukur

Tuhan "melahirkan kembali kita ... kepada pengharapan yang hidup melalui kebangkitan Yesus Kristus dari antara orang mati, kepada warisan yang tidak dapat binasa dan tidak bernoda dan tidak dapat binasa", suatu warisan yang "oleh kuasa Allah ... akan dinyatakan pada zaman akhir." "(1. Peter 1,3-5). Dalam kebangkitan kita menjadi abadi (1. Korintus 15:54) dan memperoleh "tubuh rohani" (ayat 44). "Dan sebagaimana kita telah mengambil gambar [manusia-Adam] yang duniawi," kata ayat 49, "demikian juga kita akan membawa gambar yang sorga." Sebagai "anak-anak kebangkitan" kita tidak lagi tertakluk kepada kematian (Lukas 20,36).

Adakah sesuatu yang lebih mulia daripada apa yang Bible katakan tentang Tuhan dan hubungan kita dengan-Nya di masa hadapan? Kita akan menjadi "seperti Dia [Yesus]; kerana kita akan melihat Dia dalam keadaan Dia" (1. Johannes 3,2). Wahyu 21: 3 berjanji untuk era langit baru dan bumi baru: "Lihatlah, kemah Tuhan bersama-sama dengan orang-orang! Dan Dia akan diam bersama-sama mereka, dan mereka akan menjadi umat-Nya, dan Dia sendiri, Tuhan bersama mereka, akan menjadi tuhan mereka..."

Kita akan menjadi satu dengan Tuhan - dalam kekudusan, cinta, kesempurnaan, keadilan dan semangat. Sebagai anak-anaknya yang abadi, kita akan membentuk keluarga Tuhan dengan sepenuhnya. Kami akan berkongsi persahabatan yang sempurna dengan dia dalam kegembiraan abadi. Apa yang hebat dan inspirasi
Allah telah menyediakan pesan harapan dan keselamatan abadi bagi semua orang yang percaya kepada-Nya!

Risalah WKG