Pintu masuk ke tempat suci

695 pintu masuk ke tempat kudusYesus tergantung di salib. Dia menanggung semua dosa orang ramai untuk membuat pendamaian untuk ini. Tidak lama sebelum kematiannya, dia berkata kepada Bapanya di syurga: "Bapa, ke dalam tangan-Mu Kuserahkan roh-Ku!" (Lukas 23,46 ELB). Selepas tombak seorang askar menikam lambung Yesus, dia menjerit dengan kuat dan mati.

Pada masa itu juga, tabir dalam kuil yang memisahkan Tempat Mahakudus dari bahagian lain kuil itu telah terkoyak. Tirai ini menghalang jalan ke Mahakudus. Fakta ini melambangkan bahawa Tuhan menyisihkan manusia dari tempat kudus kerana dosa. Hanya sekali setahun, pada Hari Pendamaian, Imam Besar mendapat akses ke Tempat Mahakudus. Dia kemudian membuat pendamaian untuk dosanya sendiri dan dosa orang ramai dengan darah haiwan korban yang bersih.

Hanya imam yang boleh masuk ke kawasan suci itu. Bahagian depan dan halaman yang dibataskan bertujuan untuk orang Yahudi dan orang bukan Yahudi. Menurut ahli sejarah Flavius ​​​​Josephus, tirai itu adalah kira-kira 10 cm tebal dan 18 meter tinggi dan sukar digerakkan dengan beratnya. Apabila Yesus mati, ia terbelah dua dari atas ke bawah.

Apakah cerita tentang tirai yang terkoyak ini cuba beritahu kita?
Melalui kematian-Nya, Yesus membuka pintu masuk tanpa had kita ke dalam tempat kudus Tuhan. Dengan mengorbankan nyawa-Nya dan menumpahkan darah-Nya, Dia memperoleh pengampunan atas segala dosa dan mendamaikan kita dengan Bapa. Jalan ke tempat maha kudus - menuju Tuhan - kini boleh diakses dengan bebas untuk semua orang yang percaya kepada Yesus dan karya keselamatannya.

Tuhan telah keluar dari bait buatan manusia dan tidak akan kembali ke sana. Perjanjian lama dengan sistem keagamaannya telah berakhir, memberi laluan kepada perjanjian baru. Bait Allah dan pelayanan imam besar hanyalah bayangan dari apa yang akan datang. Semuanya menunjuk kepada Yesus. Dialah pemula dan penyempurna iman. Ini digambarkan oleh Yesus, yang memasuki Ruang Mahakudus melalui kematiannya sebagai Imam Besar yang sempurna. Dengan itu dia mencapai taubat yang sempurna untuk kita.
Kita boleh mendapat banyak manfaat daripada kemasukan Yesus ke dalam bait suci. Melalui Dia kita juga menerima akses percuma ke tempat kudus, yang dibukanya melalui kematiannya. Yesus adalah jalan yang baru dan hidup. Dia sendiri mewakili tabir yang terkoyak, yang melaluinya dia meruntuhkan penghalang antara Tuhan dan manusia. Kini kita boleh menghadap Tuhan dengan penuh keyakinan. Kami berterima kasih kepadanya dari lubuk hati kami atas kasih sayangnya yang tidak terkira.

oleh Toni Püntener