Yang pertama harus yang terakhir!

439 yang pertama harus menjadi yang terakhirApabila kita membaca Bible, kita sukar memahami semua yang Yesus katakan. Pernyataan berulang boleh didapati dalam Injil Matius: "Tetapi banyak orang yang terdahulu akan menjadi yang terakhir dan yang terakhir akan menjadi yang terdahulu" (Matius 1).9,30).

Yesus nampaknya berusaha berulang kali untuk mengganggu ketenteraman masyarakat, untuk menghapuskan status quo dan membuat pernyataan kontroversial. Orang Yahudi abad pertama di Palestin sangat memahami Alkitab. Calon pelajar itu kembali dari pertemuan mereka dengan Yesus, bingung dan marah. Entah bagaimana kata-kata Yesus tidak sesuai dengan mereka. Para rabbi pada masa itu dihormati kerana kekayaan mereka, yang dianggap sebagai berkat dari Tuhan. Ini adalah antara yang "pertama" di tangga sosial dan agama.

Pada kesempatan lain, Yesus berkata kepada hadirinnya, “Di sana akan ada ratap dan kertak gigi apabila kamu melihat Abraham, Ishak dan Yakub dan semua nabi dalam kerajaan Tuhan, tetapi apabila kamu melihat dirimu sendiri! Dan mereka akan datang dari timur dan barat, utara dan selatan, dan duduk makan di dalam kerajaan Allah. Dan lihatlah, mereka yang terakhir, mereka akan menjadi yang terdahulu; dan mereka adalah yang pertama yang akan menjadi yang terakhir »(Lukas 13, 28-30 SLT).

Maria, ibu Yesus, diilhamkan oleh Roh Kudus, berkata kepada sepupunya Elisabeth: «Dengan lengan yang kuat dia telah menunjukkan kuasa-Nya; Dia telah mencerai-beraikan ke angin orang-orang yang mempunyai sifat sombong dan angkuh. Dia telah menggulingkan orang-orang yang berkuasa dari takhta mereka dan meninggikan yang rendah” (Luk 1,51-52 NGÜ). Mungkin ada petunjuk di sini bahawa kesombongan ada dalam senarai dosa dan bahawa Tuhan adalah kekejian (Amsal 6,16-19).

Pada abad pertama Gereja, rasul Paulus menegaskan susunan terbalik ini. Dari segi sosial, politik dan agama, Paul adalah salah seorang "yang pertama". Dia adalah warganegara Rom yang mempunyai keistimewaan untuk menjadi keturunan yang menggerunkan. “Orang yang bersunat pada hari kedelapan, dari orang Israel, dari suku Benyamin, seorang Ibrani dari orang Ibrani, seorang Farisi menurut hukum Taurat” (Filipina). 3,5).

Paulus dipanggil untuk berkhidmat kepada Kristus pada masa rasul-rasul lain adalah pengkhotbah yang berpengalaman. Dia menulis kepada orang Korintus dan memetik nabi Yesaya: «Aku hendak membinasakan kebijaksanaan orang-orang bijak, dan aku hendak menolak pengertian pengertian ... Tetapi apa yang bodoh di hadapan dunia, yang telah dipilih Allah untuk dibawa kepada memalukan orang bijak; dan apa yang lemah di dunia ini, yang dipilih Allah, untuk memalukan apa yang kuat (1. Korintus 1,19 dan 27).

Paulus memberitahu orang-orang yang sama bahawa Kristus yang telah dibangkitkan muncul kepadanya "terakhir sebagai kelahiran yang tidak tepat waktu" setelah dia muncul kepada Petrus, 500 saudara lelaki pada kesempatan lain, kemudian Yakobus dan semua rasul. Petunjuk lain? Adakah yang lemah dan bodoh akan memalukan orang bijak dan kuat?

Tuhan sering campur tangan secara langsung dalam sejarah Israel dan membalikkan aturan yang diharapkan. Esau adalah anak sulung, tetapi Yakub mewarisi hak kelahiran. Ismael adalah anak sulung Abraham, tetapi hak kelahiran Ishak diberikan. Ketika Yakub memberkati kedua putra Yusuf, dia meletakkan tangannya pada putra Efraim yang lebih muda dan bukan pada Manasseh. Raja pertama Israel, Saul gagal mentaati Tuhan ketika dia memerintah rakyat. Tuhan memilih Daud, salah seorang anak lelaki Jesse. Daud menjaga domba-domba di luar ladang dan harus dipanggil untuk mengambil bagian dalam urapannya. Sebagai yang termuda, dia tidak dianggap calon yang layak untuk jawatan ini. Di sini juga, seorang "lelaki demi hati Tuhan sendiri" dipilih sebelum semua saudara lain yang lebih penting.

Yesus mempunyai banyak perkara untuk dikatakan tentang ahli-ahli Taurat dan orang Farisi. Hampir semua bab 23 Injil Matius ditujukan kepada mereka. Mereka menyukai tempat duduk yang terbaik di rumah ibadat, mereka gembira disambut di pasar, orang-orang memanggil mereka rabbi. Mereka melakukan segala-galanya untuk kelulusan orang ramai. Satu perubahan besar akan berlaku tidak lama lagi. «Yerusalem, Yerusalem… Betapa kerapnya Aku ingin mengumpulkan anak-anakmu, seperti ayam mengumpulkan anak-anaknya di bawah sayapnya; dan anda tidak mahu! Rumahmu akan dibiarkan sepi” (Matius 23,37-38).

Apa maksudnya: "Dia telah menggulingkan orang yang perkasa dan mengangkat yang rendah?" Apa pun berkat dan kurniaan yang kita terima dari Tuhan, tidak ada alasan untuk membanggakan diri kita sendiri! Kebanggaan menandakan permulaan kejatuhan syaitan dan mematikan bagi kita manusia. Sebaik sahaja dia mencengkam kita, itu mengubah keseluruhan perspektif dan sikap kita.

Orang Farisi yang mendengar dia menuduh Yesus mengusir setan atas nama Beelzebub, raja syaitan. Yesus membuat pernyataan yang menarik: “Dan sesiapa yang bercakap sesuatu menentang Anak Manusia, ia akan diampuni; tetapi barangsiapa mengatakan sesuatu yang menentang Roh Kudus, ia tidak akan diampuni, baik di dunia ini maupun di dunia yang akan datang” (Matius 1).2,32).

Ini kelihatan seperti penghakiman terakhir terhadap orang Farisi. Mereka telah menyaksikan banyak keajaiban. Mereka berpaling dari Yesus, walaupun dia jujur ​​dan ajaib. Sebagai pilihan terakhir, mereka meminta tanda kepadanya. Adakah itu dosa terhadap Roh Kudus? Adakah pengampunan masih boleh dilakukan bagi mereka? Walaupun merasa bangga dan bersikap keras hati, dia mengasihi Yesus dan mahu kamu kembali.

Seperti biasa, terdapat pengecualian. Nikodemus datang kepada Yesus pada waktu malam, ingin memahami lebih lanjut, tetapi takut kepada Sanhedrin, Sanhedrin (Yohanes 3,1). Dia kemudiannya menemani Yusuf dari Arimithea ketika dia meletakkan mayat Yesus di dalam kubur. Gamaliel memberi amaran kepada orang Farisi untuk tidak menentang pemberitaan para rasul (Kis 5,34).

Dikecualikan dari kerajaan?

Dalam Wahyu 20,11 kita membaca penghakiman di hadapan Takhta Putih yang Besar, dengan Yesus menghakimi "orang-orang yang mati". Mungkinkah guru-guru terkemuka Israel ini, yang "pertama" masyarakat mereka pada masa itu, akhirnya Yesus, yang mereka salibkan, dapat melihat siapa dia sebenarnya? Ini adalah "tanda" yang jauh lebih baik!

Pada masa yang sama, mereka dikecualikan daripada kerajaan itu sendiri. Kamu melihat orang-orang dari timur dan barat yang mereka memandang rendah. Orang yang tidak pernah mendapat kelebihan mengetahui kitab suci kini sedang duduk di meja pada pesta besar dalam kerajaan Tuhan (Lukas 1).3,29). Apa yang boleh lebih memalukan?

Terdapat "ladang tulang mati" yang terkenal dalam Yehezkiel 37. Tuhan memberi nabi penglihatan yang menakutkan. Tulang kering berkumpul dengan "bunyi berderak" dan menjadi manusia. Tuhan memberitahu nabi bahawa tulang ini adalah seluruh kaum Israel (termasuk orang Farisi).

Mereka berkata: “Hai manusia, tulang-tulang ini ialah seluruh kaum Israel. Lihatlah, sekarang mereka berkata: Tulang-tulang kami telah layu, dan harapan kami hilang, dan kami telah selesai » (Ezekiel 37,11). Tetapi Tuhan berkata: “Lihat, Aku akan membuka kuburmu, dan Aku akan membawa kamu, umat-Ku, keluar dari kuburmu, dan Aku akan membawa kamu ke tanah Israel. Dan kamu akan mengetahui bahawa Akulah Tuhan apabila Aku membuka kuburmu dan mengeluarkan kamu, hai umat-Ku, dari kuburmu. Dan Aku hendak memberikan nafas-Ku di dalam kamu, supaya kamu hidup kembali, dan Aku hendak duduk di negerimu, supaya kamu tahu, bahwa Akulah Tuhan” (Yehezkiel 3).7,12-14).

Mengapa Tuhan meletakkan banyak yang pertama menjadi yang terakhir dan mengapa yang terakhir menjadi yang pertama? Kami tahu bahawa Tuhan mengasihi semua orang - yang pertama, seperti yang terakhir, dan semua orang di antara mereka. Dia mahukan hubungan dengan kita semua. Karunia pertobatan yang tidak ternilai hanya dapat diberikan kepada mereka yang dengan rendah hati menerima rahmat dan kehendak Tuhan yang indah.

oleh Hilary Jacobs


pdfYang pertama harus yang terakhir!