Ia benar-benar berjaya

436 ia benar-benar selesaiYesus membuat pernyataan yang mengajar tentang Kitab Suci kepada sekumpulan pemimpin Yahudi yang menganiaya dia: "Adalah Kitab Suci yang menunjuk kepada saya" (Yohanes 5,39 NGÜ). Bertahun-tahun kemudian kebenaran ini disahkan oleh malaikat Tuhan dalam satu pengisytiharan: "Sebab berita nubuat yang diberikan oleh Roh Allah ialah berita Yesus" (Wahyu 1).9,10 NGÜ).

Sayangnya, para pemimpin Yahudi pada masa ini mengabaikan kebenaran kedua Kitab Suci dan identiti Yesus sebagai Anak Tuhan. Sebaliknya, ritual keagamaan di bait suci di Yerusalem menjadi pusat minat mereka kerana ia memberikan kelebihan mereka sendiri. Oleh itu, mereka kehilangan penglihatan tentang Tuhan Israel dan tidak dapat melihat pemenuhan nubuat-nubuat dalam diri dan melayani Yesus, Mesias yang dijanjikan.

Kuil di Yerusalem sungguh megah. Ahli sejarah dan sarjana Yahudi, Flavius ​​Josephus menulis: «Fasad marmar putih berkilat dihiasi dengan emas dan keindahan yang menakjubkan. Mereka mendengar ramalan Yesus bahawa kuil yang megah ini, pusat pemujaan di bawah Perjanjian Lama, akan hancur sepenuhnya. Kehancuran yang menandakan rancangan keselamatan Tuhan bagi seluruh umat manusia sedang dilakukan pada waktu yang tepat tanpa bait suci ini. Apa kehairanan dan kejutan yang menyebabkan orang.

Yesus jelas tidak terlalu kagum dengan bait di Yerusalem untuk alasan yang baik. Dia tahu bahawa kemuliaan Tuhan tidak dapat ditandingi oleh mana-mana bangunan buatan manusia, tidak kira betapa hebatnya bangunan itu. Yesus memberitahu murid-muridnya bahawa bait itu akan diganti. Kuil itu tidak lagi memenuhi tujuan ia dibina. Yesus menjelaskan: “Bukankah Kitab Suci berkata: Rumah-Ku harus menjadi rumah doa bagi semua bangsa? Tetapi kamu membuat sarang perompak daripadanya »(Markus 11,17 NGÜ).

Baca juga apa yang Injil Matius melaporkan tentang ini: «Yesus meninggalkan bait suci dan hampir pergi. Maka datanglah pengikut-pengikut-Nya kepada-Nya dan memberitahu Dia tentang kemegahan bangunan-bangunan kuil. Semua ini mengagumkan anda, bukan? kata Yesus. Tetapi saya memberi jaminan kepada anda: tiada batu akan kekal di sini di seberang; segala-galanya akan dibinasakan” (Matius 24,1-2, Lukas 21,6 NGÜ).

Ada dua kesempatan ketika Yesus meramalkan akan terjadi pembinasaan Yerusalem dan bait suci. Acara pertama adalah kemenangannya ke Yerusalem, di mana orang meletakkan pakaian mereka di lantai di hadapannya. Itu adalah isyarat pemujaan untuk keperibadian tinggi.

Perhatikan apa yang Lukas laporkan, “Apabila Yesus mendekati kota itu dan melihat kota itu tergeletak di hadapannya, dia menangisi kota itu dan berkata: Sekiranya kamu mengetahui hari ini apa yang akan mendatangkan kedamaian bagimu! Tetapi sekarang ia tersembunyi daripada anda, anda tidak melihatnya. Akan tiba masanya bagimu apabila musuhmu akan membina tembok di sekelilingmu, mengepungmu dan mengganggumu dari segala penjuru. Mereka akan membinasakan kamu dan meremukkan anak-anakmu yang tinggal di dalam kamu dan tidak akan meninggalkan batu yang tidak terlupakan di seluruh kota itu kerana kamu tidak mengetahui waktu ketika Tuhan bertemu dengan kamu” (Lukas 1).9,41-44 NGÜ).

Kejadian kedua, di mana Yesus meramalkan kehancuran Yerusalem, terjadi ketika Yesus dibawa melalui kota ke tempat penyaliban-Nya. Orang ramai berkumpul di lorong-lorong, baik musuhnya dan pengikutnya yang setia. Yesus menubuatkan apa yang akan terjadi di kota dan bait suci dan apa yang akan terjadi kepada orang-orang sebagai akibat dari kehancuran oleh orang Rom.

Sila baca apa yang Lukas laporkan: “Sekumpulan besar orang mengikut Yesus, termasuk ramai wanita yang mengeluh dengan kuat dan menangis kerana dia. Tetapi Yesus berpaling kepada mereka dan berkata: Hai wanita Yerusalem, jangan menangisi Aku! Menangislah untuk diri sendiri dan anak-anakmu! Kerana akan tiba masanya orang akan berkata: Berbahagialah wanita yang mandul dan tidak pernah melahirkan anak! Kemudian mereka akan berkata kepada gunung-gunung: Runtuhlah menimpa kami! Dan kepada bukit-bukit: kuburkanlah kami!" (Lukas 23,27-30 NGÜ).

Kita tahu dari sejarah bahawa ramalan Yesus menjadi kenyataan kira-kira 40 tahun setelah dia diumumkan. Pada tahun 66 Masehi terjadi pemberontakan orang Yahudi terhadap orang Rom dan pada tahun 70 Masihi bait suci dirobohkan, sebahagian besar Yerusalem dihancurkan dan orang-orang menderita dengan teruk. Semuanya berlaku seperti yang diramalkan oleh Yesus.

Apabila Yesus berseru di atas kayu salib, "Sudah selesai," dia bukan sahaja merujuk kepada penyelesaian pekerjaan pendamaian penebusannya, tetapi juga mengisytiharkan bahawa perjanjian lama (cara hidup dan penyembahan Israel menurut hukum Musa) adalah tujuan yang Tuhan berikan kepadanya telah diberikan, dipenuhi. Dengan kematian, kebangkitan, kenaikan, dan pengutusan Roh Kudus Yesus, Tuhan dalam dan melalui Kristus dan melalui Roh Kudus menyelesaikan kerja mendamaikan semua manusia dengan diri-Nya. Sekarang apa yang dinubuatkan oleh nabi Yeremia berlaku: “Lihatlah, waktunya akan datang, demikianlah firman Tuhan, apabila Aku akan membuat perjanjian baru dengan kaum Israel dan dengan kaum Yehuda, bukan seperti perjanjian yang telah Kuikat dengan nenek moyang mereka. , ketika Aku memegang tangan mereka untuk memimpin mereka keluar dari tanah Mesir, membuat perjanjian yang tidak mereka pegang, walaupun Aku segera menjadi tuan mereka, firman Tuhan; Tetapi inilah perjanjian yang akan Aku buat dengan kaum Israel sesudah waktu ini, firman Tuhan: Aku akan menaruh hukum-Ku dalam hati mereka dan menulis dalam fikiran mereka, dan mereka akan menjadi umat-Ku, dan Aku akan menjadi Tuhan mereka. . Dan tidak juga seorang saudara tidak akan mengajar yang lain dan berkata: "Kenal Tuhan," tetapi mereka semua harus mengenali Aku, baik yang kecil mahupun yang besar, firman Tuhan; kerana Aku akan mengampuni kesalahan mereka dan tidak akan mengingat dosa mereka selama-lamanya” (Yeremia 31,31-34).

Dengan kata-kata "Sudah selesai," Yesus memberitakan kabar baik tentang pembentukan Perjanjian Baru. Yang lama telah berlalu, yang baru telah menjadi. Dosa dipaku di kayu salib dan rahmat Tuhan datang kepada kita melalui tindakan pendamaian Kristus yang menebus, yang memungkinkan karya Roh Kudus yang mendalam untuk memperbaharui hati dan pikiran kita. Perubahan ini memungkinkan kita untuk mengambil bahagian dalam sifat manusia yang diperbaharui oleh Yesus Kristus. Apa yang dijanjikan dan ditunjukkan di bawah Perjanjian Lama digenapi melalui Kristus dalam Perjanjian Baru.

Seperti yang diajarkan oleh rasul Paulus, Kristus (Perjanjian Baru yang dipersonifikasikan) memperoleh bagi kita apa yang tidak boleh dan tidak boleh dilakukan oleh hukum Musa (perjanjian lama). "Apa kesimpulan yang harus kita buat daripada ini? Orang yang bukan dari kalangan orang Yahudi telah dinyatakan benar oleh Tuhan tanpa mencubanya. Mereka telah menerima kebenaran berdasarkan iman. Israel, sebaliknya, dalam semua usahanya untuk memenuhi undang-undang dan dengan itu mencapai keadilan, tidak mencapai matlamat undang-undang itu. Kenapa tidak? Kerana asas mereka dibina bukan kepercayaan; mereka merasakan mereka boleh mencapai matlamat melalui pencapaian mereka sendiri. Halangan yang mereka temui adalah "batu sandungan" (Roma 9,30-32 NGÜ).

Orang Farisi pada zaman Yesus dan orang percaya yang berasal dari agama Yahudi dipengaruhi oleh kesombongan dan dosa melalui sikap undang-undang mereka pada zaman Rasul Paulus. Mereka beranggapan bahawa melalui usaha keagamaan mereka sendiri, mereka mungkin mencapai apa yang hanya Tuhan sendiri melalui rahmat, dalam dan melalui Yesus, boleh lakukan untuk kita. Amalan perjanjian lama mereka (berdasarkan pekerjaan kebenaran) adalah kerosakan yang disebabkan oleh kuasa dosa. Sudah tentu tidak ada kekurangan rahmat dan iman dalam perjanjian lama, tetapi seperti yang telah diketahui oleh Tuhan, Israel akan berpaling dari rahmat itu.

Itulah sebabnya perjanjian baru dirancang sejak awal sebagai pemenuhan perjanjian lama. Suatu pemenuhan yang dicapai dalam diri Yesus dan melalui pelayanannya dan melalui Roh Kudus. Dia menyelamatkan manusia dari kesombongan dan kekuatan dosa dan menciptakan kedalaman baru dalam hubungan dengan semua orang di seluruh dunia. Hubungan yang membawa kepada kehidupan kekal di hadapan Tuhan Triune.

Untuk menunjukkan betapa pentingnya apa yang sedang terjadi di salib Calvary, tidak lama setelah Yesus berseru, "Sudah selesai", kota Yerusalem digemparkan oleh gempa bumi. Keberadaan manusia berubah secara mendasar dan mengarah pada pemenuhan nubuatan mengenai penghancuran Yerusalem dan bait suci serta pembentukan Perjanjian Baru:

  • Tirai di kuil, yang menghalang akses ke Sakramen Mahakudus, terkoyak dua dari atas ke bawah.
  • Kubur dibuka. Banyak orang suci yang mati dibangkitkan.
  • Penonton mengenali Yesus sebagai Anak Tuhan.
  • Perjanjian lama memberi jalan kepada perjanjian baru.

Ketika Yesus berseru dengan kata-kata "Itu telah selesai", dia menyatakan berakhirnya kehadiran Tuhan di sebuah kuil buatan manusia, di "Yang Maha Suci". Dalam suratnya kepada orang-orang Korintus, Paulus menulis bahawa Tuhan sekarang tinggal di sebuah kuil bukan fizikal, yang dibentuk oleh Roh Kudus:

«Tidakkah kamu tahu bahawa kamu adalah bait Tuhan dan bahawa roh Tuhan diam di tengah-tengah kamu? Barangsiapa memusnahkan bait Allah, membinasakan dirinya sendiri kerana dia mendatangkan penghakiman Allah ke atas dirinya sendiri. Sebab bait Allah itu kudus, dan kamu adalah bait suci yang kudus ini” (1 Kor. 3,16-17, 2. Korintus 6,16 NGÜ).

Rasul Paulus menyatakannya begini: «Datanglah kepadanya! Dia adalah batu hidup yang diisytiharkan orang tidak berguna, tetapi Tuhan sendiri yang memilih dan yang pada pandangan-Nya tidak ternilai nilainya. Hendaklah kamu dimasukkan sebagai batu hidup ke dalam rumah yang dibina oleh Tuhan dan dipenuhi dengan Roh-Nya. Biarkan diri anda diangkat menjadi imamat kudus supaya anda boleh mempersembahkan korban kepada Tuhan yang dikerjakan oleh Roh-Nya - pengorbanan yang dinikmatinya kerana ia berdasarkan kerja Yesus Kristus. “Tetapi kamu adalah orang yang dipilih oleh Tuhan; kamu adalah imamat yang diraja, bangsa yang kudus, umat kepunyaan-Nya sendiri dan yang diberi mandat untuk memberitakan perbuatan-perbuatan-Nya yang besar - perbuatan-perbuatan Dia yang telah memanggil kamu keluar dari kegelapan kepada terang-Nya yang ajaib"(1. Petr. 2,4-5 dan 9 NGÜ).

Sebagai tambahan, sepanjang masa kita dikhaskan dan dikuduskan ketika kita hidup di bawah Perjanjian Baru, yang bermaksud bahawa melalui Roh Kudus kita mengambil bahagian dalam pelayanan-Nya yang berterusan dengan Yesus. Tidak kira sama ada kita bekerja dalam profesion di tempat kerja kita atau meluangkan masa lapang, kita adalah warganegara syurga, kerajaan Tuhan. Kita menjalani kehidupan baru di dalam Kristus dan akan hidup sama ada sehingga kematian kita atau sehingga kepulangan Yesus.

Yang terhormat, pesanan lama tidak lagi wujud. Di dalam Kristus kita adalah makhluk baru, dipanggil oleh Tuhan dan dilengkapi dengan Roh Kudus. Bersama Yesus kita sedang dalam misi untuk hidup dan menyampaikan kabar baik. Mari terlibat dalam kerja ayah kita! Melalui perkongsian Roh Kudus dalam kehidupan Yesus, kita adalah satu dan saling terhubung.

oleh Joseph Tkach


pdfIa benar-benar berjaya