Kedatangan Tuhan

459 kedatangan tuanMenurut anda apa peristiwa terbesar yang boleh berlaku di pentas dunia? Perang Dunia Lain? Penemuan penawar penyakit yang dahsyat? Keamanan dunia, sekali dan selamanya? Mungkin hubungan dengan kecerdasan luar angkasa? Bagi berjuta-juta orang Kristian, jawapan untuk soalan ini adalah mudah: peristiwa terbesar yang akan berlaku ialah kedatangan Yesus Kristus yang kedua.

Mesej utama Alkitab

Keseluruhan kisah alkitabiah Perjanjian Lama memfokuskan pada kedatangan Yesus Kristus sebagai Juruselamat dan Raja. Seperti yang diterangkan dalam Kejadian 1, ibu bapa pertama kita memutuskan hubungan mereka dengan Tuhan melalui dosa. Walau bagaimanapun, Tuhan meramalkan kedatangan Juruselamat untuk menyembuhkan kerosakan rohani ini. Mengenai ular yang menyebabkan Adam dan Hawa berdosa, Tuhan berfirman: «Dan Aku akan meletakkan permusuhan antara kamu dan perempuan itu dan antara keturunanmu dan keturunannya; dia akan meremukkan kepalamu dan kamu akan menikam tumitnya” (Kejadian 3,15). Ini adalah nubuatan terawal dalam Alkitab tentang Juruselamat yang akan mengalahkan kuasa dosa yang dikuasai oleh dosa dan kematian ke atas manusia. "Dia harus menghancurkan kepala kamu". Bagaimana ini harus dilakukan? Melalui kematian pengorbanan Juruselamat Yesus: "Kamu akan menikam tumitnya". Dia menggenapi nubuatan ini pada kali pertama dia datang. Yohanes Pembaptis mengenalinya sebagai "Anak Domba Allah yang menanggung dosa dunia" (Yohanes 1,29). Alkitab mendedahkan kepentingan utama penjelmaan Tuhan pada kedatangan pertama Kristus dan bahawa Yesus kini memasuki kehidupan orang percaya. Dia juga berkata dengan pasti bahawa Yesus akan datang semula, dengan nyata dan dengan kuasa yang besar. Sesungguhnya, Yesus datang dengan cara yang berbeza dalam tiga cara:

Yesus telah datang

Kita manusia memerlukan penebusan Tuhan - keselamatan-Nya - kerana kita semua telah berdosa dan membawa maut ke dalam dunia ke atas kita. Yesus menjadikan keselamatan ini mungkin dengan mati menggantikan kita. Paulus menulis: “Sebab Allah berkenan, supaya di dalam Dia segala kelimpahan diam dan melalui Dia Ia mendamaikan segala sesuatu dengan diri-Nya, baik yang ada di bumi atau yang ada di sorga, dengan mengadakan pendamaian melalui darah-Nya di kayu salib” (Kolose. 1,19-20). Yesus menyembuhkan luka yang berlaku di Taman Eden. Melalui pengorbanannya, keluarga manusia didamaikan dengan Tuhan.

Nubuatan Perjanjian Lama merujuk kepada kerajaan Tuhan. Perjanjian Baru bermula dengan Yesus mengisytiharkan "kabar baik Tuhan": "Masanya telah genap dan kerajaan Tuhan telah tiba," katanya (Markus. 1,14-15). Yesus, Raja kerajaan ini, berjalan di antara orang-orang dan "mempersembahkan korban tunggal dan selama-lamanya untuk kesalahan dosa" (Ibrani). 10,12 NGÜ). Kita tidak boleh memandang rendah kepentingan penjelmaan, kehidupan dan pelayanan Yesus kira-kira 2000 tahun yang lalu.

Yesus akan datang sekarang

Ada kabar baik bagi mereka yang percaya kepada Kristus: «Kamu juga telah mati dari pelanggaran dan dosamu, yang dahulu kamu hidup menurut cara dunia ini... Tetapi Allah, yang kaya dengan belas kasihan, mempunyai kasih dalam kebesaran-Nya. yang dengannya Ia mengasihi kita, termasuk kita yang telah mati dalam dosa, yang dihidupkan bersama-sama dengan Kristus - oleh kasih karunia kamu diselamatkan" (Efesus 2,1-2; 4-5).

“Allah telah membangkitkan kita bersama-sama dengan kita dan menetapkan kita di dalam sorga dalam Kristus Yesus, supaya pada masa yang akan datang Ia menunjukkan kekayaan kasih karunia-Nya yang berlimpah-limpah oleh kebaikan-Nya kepada kita dalam Kristus Yesus” (ayat 6-7). Bahagian ini menerangkan keadaan kita sekarang sebagai pengikut Yesus Kristus!

Apabila ditanya oleh orang Farisi bilakah kerajaan Tuhan akan datang, Yesus menjawab, “Kerajaan Tuhan tidak datang sedemikian rupa sehingga dapat dilihat; dan tidak seorang pun akan berkata: Lihat, ini dia! atau: ada! Sebab lihatlah, Kerajaan Allah ada di tengah-tengah kamu” (Lukas 17,20-21). Yesus Kristus membawa kerajaan Tuhan dalam diri-Nya. Yesus tinggal di dalam kita sekarang (Galatia 2,20). Melalui Yesus di dalam kita, dia meluaskan pengaruh kerajaan Tuhan. Kedatangan dan kehidupan-Nya di dalam kita, meramalkan penyataan terakhir kerajaan Tuhan di bumi pada kedatangan Yesus yang kedua kali.

Mengapa Yesus tinggal di dalam kita sekarang? Kita perhatikan: “Sebab karena kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman, dan itu bukan dari dirimu sendiri: itu adalah pemberian Allah, bukan dari perbuatanmu, supaya jangan ada orang yang memegahkan diri. Sebab kita adalah pekerjaan-Nya, diciptakan dalam Kristus Yesus untuk pekerjaan-pekerjaan baik, yang telah dipersiapkan Allah sebelumnya, supaya kita berjalan di dalamnya.” (Efesus 2,8-10). Tuhan menyelamatkan kita dengan rahmat, bukan melalui usaha kita sendiri. Walaupun kita tidak dapat memperoleh keselamatan melalui perbuatan, Yesus tinggal di dalam kita supaya kita kini boleh melakukan perbuatan baik dan dengan itu memuliakan Tuhan.

Yesus akan datang lagi

Selepas kebangkitan Yesus, apabila anak-anaknya melihat dia naik, dua malaikat bertanya kepada mereka, “Apakah yang kamu berdiri di sana sambil memandang ke langit? Yesus ini, yang telah terangkat ke syurga daripada kamu, akan datang kembali seperti kamu melihat Dia naik ke syurga" (Kisah Para Rasul 1,11). Ya, Yesus akan datang lagi.

Pada kedatangan-Nya yang pertama, Yesus meninggalkan beberapa ramalan mesianik yang tidak terpenuhi. Itulah salah satu sebab ramai orang Yahudi menolaknya. Mereka mengharapkan Mesias sebagai pahlawan negara yang akan membebaskan mereka daripada pemerintahan Rom. Tetapi Mesias harus datang dahulu untuk mati bagi semua manusia. Hanya kemudian dia akan kembali sebagai raja yang menang dan bukan sahaja meninggikan Israel, tetapi menetapkan kerajaannya yang kekal atas semua kerajaan dunia ini. “Kerajaan-kerajaan dunia telah menjadi Tuhan kita dan Kristus-Nya, dan Dia akan memerintah selama-lamanya” (Wahyu). 11,15).

Yesus berkata: “Dan apabila Aku pergi untuk menyediakan tempat bagimu, Aku akan datang kembali dan membawa kamu kepada-Ku, supaya kamu berada di tempat di mana Aku berada” (Yohanes 1).4,3). Belakangan, rasul Paulus menulis kepada sidang, ”Tuhan sendiri akan turun dari syurga apabila perintah itu ditiup, apabila suara penghulu malaikat dan sangkakala Tuhan kedengaran” (1 Tes. 4,16). Pada kedatangan Yesus yang kedua kali, orang benar yang telah mati, iaitu orang percaya yang telah mempercayakan hidup mereka kepada Yesus, akan dibangkitkan kepada keabadian dan orang percaya yang masih hidup pada kedatangan Yesus akan ditukar kepada keabadian. Semua orang akan pergi menemuinya di awan (ay. 16-17; 1. Korintus 15,51-54).

Tetapi bila?

Selama berabad-abad, spekulasi tentang kedatangan Kristus yang kedua telah menyebabkan berbagai perselisihan - dan telah menyebabkan banyak kekecewaan, kerana pelbagai senario peramal terbukti salah. Penekanan yang berlebihan pada "Ketika Yesus Akan Kembali" dapat mengalihkan perhatian kita dari fokus Injil. Ini adalah pekerjaan keselamatan Yesus bagi semua orang, yang dicapai melalui hidup, kematian, kebangkitan dan pencurahan kasih karunia, kasih dan pengampunan sebagai imam tinggi surgawi kita. Kita dapat masuk ke dalam spekulasi kenabian sehingga kita gagal memenuhi peranan sah orang Kristian sebagai saksi di dunia. Kita lebih suka menggambarkan cara hidup yang penuh kasih, penyayang dan berorientasi kepada Yesus dan memberitakan kabar baik keselamatan.

Tumpuan kami

Adalah mustahil untuk mengetahui bila Kristus akan datang semula dan oleh itu tidak penting berbanding dengan apa yang dikatakan oleh Alkitab. Apa yang harus kita fokuskan? Terbaik untuk bersedia apabila Yesus kembali apabila itu berlaku! “Itulah sebabnya kamu juga, bersiap-siaplah pada setiap masa,” kata Yesus, “kerana Anak Manusia datang pada waktu yang tidak kamu sangkakan.” (Matius 24,44 NGÜ). "Tetapi mereka yang berdiri teguh sampai kesudahannya akan diselamatkan." (Matius 24,13 NGÜ). Tumpuan Alkitab sentiasa tertumpu kepada Yesus Kristus. Oleh itu, kehidupan kita sebagai pengikut Kristus harus berputar di sekelilingnya. Yesus datang ke bumi sebagai manusia dan sebagai Tuhan. Dia datang kepada kita orang percaya sekarang melalui kediaman Roh Kudus. Yesus Kristus akan datang lagi dalam kemuliaan "untuk mengubah tubuh kita yang sia-sia, supaya menjadi seperti tubuh-Nya yang mulia" (Filipi 3,21). Kemudian "ciptaan juga akan dibebaskan dari perhambaan ketidakkekalan kepada kebebasan kemuliaan anak-anak Allah" (Roma 8,21). Ya, saya akan datang tidak lama lagi, kata Penyelamat kita. Sebagai murid Kristus kita semua menjawab dengan satu suara: "Amin, ya, datanglah, Tuhan Yesus!" (Wahyu 22,20).

oleh Norman L. Shoaf


pdfKedatangan Tuhan