Di tempat yang betul pada masa yang sesuai

536 di tempat yang betul pada masa yang tepatPada perjumpaan pemerolehan pelanggan di salah satu kedai kami, seorang pekerja memberitahu saya mengenai strateginya: "Anda harus berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat". Saya berpendapat bahawa ini tentunya merupakan strategi yang baik. Namun, keseluruhannya lebih senang diucapkan daripada dilakukan. Saya telah beberapa kali berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat - misalnya ketika saya berjalan-jalan di pantai di Australia dan menemui sekumpulan orang yang baru sahaja melihat ikan paus. Hanya beberapa hari sebelumnya saya dapat memerhatikan burung langka, Hans yang ketawa. Tidakkah anda suka selalu berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat? Kadang-kadang ia berlaku secara kebetulan, pada waktu yang lain ia adalah jawapan kepada doa. Ia adalah sesuatu yang tidak dapat kita rancang atau kendalikan.

Jika kita berada di tempat yang betul pada masa yang betul, sesetengah orang mengaitkannya dengan buruj bintang dan yang lain hanya memanggilnya nasib. Orang mukmin suka menggelar situasi sebegini sebagai "campur tangan Tuhan dalam hidup kita" kerana mereka percaya Tuhan terlibat dalam situasi ini. Campur tangan oleh Tuhan boleh menjadi apa-apa keadaan yang menunjukkan bahawa Tuhan telah mempertemukan sama ada manusia atau keadaan untuk kebaikan. “Tetapi kita tahu, bahwa segala sesuatu berfungsi untuk yang terbaik dari mereka yang mengasihi Tuhan, mereka yang dipanggil menurut nasihat-Nya” (Roma 8,28). Ayat yang terkenal dan kadangkala disalah ertikan ini tidak semestinya semua yang berlaku dalam hidup kita dibimbing dan dikawal oleh Allah. Namun, dia menggesa kita untuk mencari yang terbaik walaupun dalam masa sukar dan keadaan tragis.

Ketika Yesus mati di kayu salib, para pengikutnya juga bertanya-tanya bagaimana pengalaman menakutkan ini dapat menghasilkan sesuatu yang baik. Sebilangan muridnya kembali ke kehidupan lama dan bekerja sebagai nelayan kerana mereka mengundurkan diri sampai pada kesimpulan bahawa kematian di kayu salib bermaksud berakhirnya Yesus dan tugasnya. Selama tiga hari antara kematian di kayu salib dan kebangkitan, semua harapan kelihatan hilang. Tetapi sebagaimana murid-murid kemudian belajar dan seperti yang kita ketahui hari ini, tidak ada yang hilang dengan salib, tetapi semuanya dimenangkan. Bagi Yesus, kematian di kayu salib bukanlah akhir, tetapi hanya permulaan. Tentu saja Tuhan telah merancang dari awal bahawa sesuatu yang baik akan keluar dari keadaan yang nampaknya mustahil ini. Itu lebih dari sekadar kebetulan atau campur tangan Tuhan, itu adalah rancangan Tuhan sejak awal. Keseluruhan sejarah manusia membawa kepada titik perubahan ini. Ini adalah titik pusat dalam rancangan cinta dan penebusan Tuhan yang luar biasa.

Yesus berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat dan oleh itu kita selalu berada di tempat yang betul. Kita betul-betul di mana Tuhan menghendaki kita berada. Di dalam dan melalui dia kita selamat dimasukkan ke dalam Bapa, Anak dan Roh Kudus. Dicintai dan ditebus oleh kuasa yang sama yang dibangkitkan Yesus dari antara orang mati. Kita tidak perlu risau sama ada kehidupan kita bernilai dan membuat perbezaan di bumi. Tidak kira betapa putus asanya keadaan hidup di sekitar kita, kita dapat memastikan bahawa semuanya akan sesuai kerana Tuhan mengasihi kita.

Sama seperti wanita dan murid putus asa melepaskan harapan selama tiga hari yang gelap ini, kita kadang-kadang jatuh putus asa terhadap kehidupan kita sendiri atau kehidupan orang lain kerana tidak ada harapan yang kelihatan. Tetapi Tuhan akan mengeringkan setiap air mata dan memberi kita akhir yang baik yang kita idamkan. Semua ini berlaku hanya kerana Yesus berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat.

oleh Tammy Tkach