Gereja sejati

551 rumah tuhan yang sebenarnyaKetika katedral "Notre Dame" terbakar di Paris, ada kesedihan yang besar tidak hanya di Perancis, tetapi juga di seluruh Eropah dan seluruh dunia. Barang-barang yang tidak dapat difahami telah dimusnahkan oleh api. Saksi sejarah 900 tahun larut dalam asap dan abu.

Ada yang tertanya-tanya adakah ini merupakan tanda amaran bagi masyarakat kita kerana ia berlaku semasa Minggu Suci? Di Eropah, tempat-tempat pemujaan dan "warisan Kristian" kurang dihargai dan sering diinjak-injak.
Apa yang anda fikirkan apabila anda bercakap tentang tempat ibadat? Adakah ia sebuah katedral, gereja atau gereja kecil, dewan yang dihias atau tempat yang indah di alam semula jadi? Tepat pada permulaan pelayanannya, Yesus mengambil pendirian tentang apa yang dia fikirkan tentang "rumah Tuhan". Sejurus sebelum Paskah, dia menghalau penjual keluar dari kuil dan memberi amaran kepada mereka untuk tidak menjadikan kuil itu sebagai kedai serbaneka. Orang-orang Yahudi menjawab dan berkata kepadanya, Apakah tanda yang kamu tunjukkan kepada kami, sehingga kamu boleh melakukan ini? Yesus menjawab mereka, "Rombak Bait Suci ini, dan dalam tiga hari Aku akan mendirikannya." Lalu berkatalah orang-orang Yahudi itu, "Bait Suci ini telah dibina selama 46 tahun, dan adakah kamu akan mendirikannya dalam tiga hari?" (Johannes 2,18-20). Apakah sebenarnya yang Yesus maksudkan? Jawapannya sangat mengelirukan orang Yahudi. Mari kita baca: «Tetapi dia bercakap tentang bait tubuhnya. Ketika Ia bangkit dari antara orang mati, teringatlah murid-murid-Nya, bahwa Ia telah mengatakan hal itu kepada mereka, dan mereka percaya akan kitab suci dan firman yang telah dikatakan oleh Yesus” (ayat 21-22).

Tubuh Yesus akan menjadi rumah Tuhan yang sebenarnya. Dan setelah tiga hari di kubur, mayatnya dibina semula. Dia menerima badan baru dari Tuhan. Paulus menulis bahawa kita, sebagai anak-anak Tuhan, adalah bagian dari badan ini. Dalam surat pertamanya, Peter menulis bahawa kita seharusnya mempunyai batu-batu yang dibangun di rumah rohani ini seumur hidup.

Rumah Tuhan yang baru ini jauh lebih berharga daripada bangunan yang megah dan keistimewaannya ialah: Ia tidak boleh dimusnahkan! Tuhan telah menyusun "program pembinaan" yang besar yang telah berlangsung selama berabad-abad. “Jadi kamu bukan lagi tetamu dan pendatang, tetapi saudara sebangsa dengan orang-orang kudus dan ahli-ahli rumah Allah, yang dibangun di atas dasar para rasul dan para nabi, kerana Yesus Kristus adalah batu penjuru, di mana seluruh bangunan itu tumbuh menjadi bait suci di dalam Tuan. Melalui Dia kamu juga akan dibangunkan menjadi tempat kediaman Allah dalam Roh” (Efesus 2,19-22). Setiap blok bangunan telah dipilih oleh Tuhan, Dia menyediakannya supaya ia sesuai dengan persekitaran di mana ia dimaksudkan. Setiap batu mempunyai tugas dan fungsi khasnya! Jadi setiap batu dalam badan ini sangat berharga dan berharga!
Ketika Yesus mati di kayu salib dan kemudian ditempatkan di kubur, masa yang sangat sukar bermula bagi para murid. Apakah langkah seterusnya? Adakah harapan kita sia-sia? Keraguan menyebar dan kecewa, walaupun Yesus telah memberitahu mereka beberapa kali tentang kematiannya. Dan kemudian lega yang besar: Yesus hidup, dia telah bangkit. Yesus memperlihatkan dirinya di badan barunya berkali-kali, sehingga tidak diragukan lagi dapat timbul. Para murid telah menjadi saksi mata yang menyaksikan kebangkitan Yesus dan memberitakan pengampunan dan pembaharuan melalui Roh Tuhan. Tubuh Yesus kini ada di bumi dalam bentuk yang baru.

Roh Tuhan membentuk blok bangunan individu yang Tuhan panggil untuk rumah rohani Tuhan yang baru. Dan rumah ini masih berkembang. Dan sama seperti Tuhan mengasihi Anak-Nya, demikian juga Dia mengasihi setiap batu. “Kamu juga, sebagai batu hidup, bangunlah dirimu menjadi rumah rohani dan imamat kudus, untuk mempersembahkan korban rohani yang berkenan kepada Allah melalui Yesus Kristus. Itulah sebabnya ada tertulis dalam Kitab Suci: "Lihatlah, Aku meletakkan sebuah batu penjuru yang terpilih dan berharga di Sion, dan barangsiapa yang percaya kepada-Nya tidak akan dipermalukan". Sekarang untuk anda yang percaya ia adalah berharga. Tetapi bagi mereka yang tidak percaya, itu adalah "batu yang dibuang oleh tukang-tukang bangunan, ia telah menjadi batu penjuru" (1. Peter 2,5-7).
Yesus memperbaharui anda setiap hari dengan kasih-Nya, agar anda masuk ke dalam bangunan baru ini untuk kemuliaan Tuhan. Sekarang anda hanya dapat melihat apa yang akan ada dalam bayangan, tetapi tidak lama lagi anda akan melihat kemegahan realiti ketika Yesus datang dalam kemuliaan-Nya dan akan memperkenalkan rumah Tuhan yang baru kepada dunia.

oleh Hannes Zaugg