Ibadat sejati

560 ibadat sejatiKontroversi utama antara orang Yahudi dan orang Samaria pada zaman Yesus adalah di mana Tuhan harus disembah. Karena orang Samaria tidak lagi memiliki bagian dalam bait suci di Yerusalem, mereka berpendapat bahawa Gunung Garizim adalah tempat yang tepat untuk menyembah Tuhan dan bukan Yerusalem. Ketika kuil itu dibina, beberapa orang Samaria telah menawarkan kepada orang-orang Yahudi untuk menolong mereka membangun kembali kuil mereka, dan Zerubabel telah menolaknya dengan keras. Orang Samaria bertindak balas dengan mengadu kepada Raja Parsi dan berhenti bekerja (Esra [ruang]] 4). Ketika orang Yahudi membina semula tembok kota Yerusalem, gubernur Samaria mengancam akan mengambil tindakan ketenteraan terhadap orang-orang Yahudi. Akhirnya, orang Samaria membina kuil mereka sendiri di Gunung Gerizim, yang dibina oleh orang Yahudi pada tahun 128 SM. Chr. Hancur. Walaupun asas kedua agama anda adalah hukum Musa, mereka adalah musuh yang pahit.

Yesus di Samaria

Kebanyakan orang Yahudi mengelak Samaria, tetapi Yesus pergi ke negara ini bersama murid-muridnya. Dia letih, lalu dia duduk di tepi sebuah perigi dekat kota Sikhar dan menyuruh murid-muridnya ke kota itu untuk membeli makanan. (Yohanes 4,3-8). Seorang wanita dari Samaria datang dan Yesus bercakap dengannya. Dia terkejut bahawa dia bercakap dengan seorang wanita Samaria, dan pengikut-pengikutnya pula, bahawa dia bercakap dengan seorang wanita (ayat 9 dan 27). Yesus dahaga tetapi tidak mempunyai apa-apa untuk menimba air - tetapi dia melakukannya. Wanita itu tersentuh dengan fakta bahawa seorang Yahudi sebenarnya berniat untuk minum dari bekas air wanita Samaria. Kebanyakan orang Yahudi menganggap bejana seperti itu najis mengikut upacara mereka. "Jawab Yesus kepadanya: "Jikalau kamu mengetahui karunia Allah dan siapa Dia yang berkata kepadamu: Berilah Aku minum, maka kamu akan meminta kepada-Nya, dan Dia akan memberimu air hidup" (Yohanes). 4,10).

Yesus menggunakan kata-kata permainan. Ungkapan "air hidup" biasanya bermaksud air yang bergerak dan mengalir. Wanita itu tahu betul bahawa satu-satunya air di Sykhar ialah di dalam perigi itu dan tiada air yang mengalir berdekatan. Oleh itu, dia bertanya kepada Yesus tentang apa yang dia katakan. «Yesus menjawab dan berkata kepadanya, Sesiapa yang minum air ini akan haus lagi; Tetapi barangsiapa minum air yang Kuberikan kepadanya, ia tidak akan haus selama-lamanya, tetapi air yang Kuberikan kepadanya itu akan menjadi sumber air di dalam dirinya yang memancar ke dalam hidup yang kekal" (Yohanes 4,13-14).

Adakah wanita itu bersedia menerima kebenaran rohani dari musuh iman? Adakah dia akan minum air Yahudi? Dia dapat memahami bahawa dengan sumber itu, dia tidak akan pernah haus dan tidak perlu bekerja keras. Oleh kerana dia tidak dapat memahami kebenaran yang dikatakannya, Yesus berpaling kepada masalah asas wanita. Dia mencadangkan agar dia memanggil suaminya dan kembali bersamanya. Walaupun dia sudah tahu bahawa dia tidak mempunyai suami, dia bertanya kepadanya, mungkin sebagai tanda otoritas rohaniya.

Ibadat sejati

Selepas mengetahui bahawa Yesus adalah seorang nabi, wanita Samaria itu mengemukakan kontroversi lama antara orang Samaria dan orang Yahudi tentang tempat yang sesuai untuk menyembah Tuhan. "Nenek moyang kami menyembah di atas gunung ini, dan kamu berkata bahawa di Yerusalem adalah tempat untuk menyembah" (Yohanes 4,20).

«Yesus berkata kepadanya: Percayalah kepada-Ku, perempuan, masanya akan tiba apabila kamu tidak akan menyembah Bapa sama ada di gunung ini atau di Yerusalem. Kamu tidak tahu apa yang kamu sembah; tetapi kami tahu apa yang kami sembah; kerana keselamatan datang daripada orang Yahudi. Tetapi saatnya akan datang, dan sudah tiba sekarang, penyembah-penyembah benar akan menyembah Bapa dalam roh dan kebenaran; kerana Bapa juga menghendaki penyembah seperti itu. Allah adalah roh, dan barangsiapa menyembah Dia harus menyembah Dia dalam roh dan kebenaran” (Yohanes 4,21-24).

Adakah Yesus tiba-tiba menukar topik? Tidak, tidak semestinya. Injil Yohanes memberi kita petunjuk lebih lanjut: "Perkataan yang telah Kukatakan kepadamu adalah roh dan hidup" (Yohanes 6,63). “Akulah jalan dan kebenaran dan hidup” (Yohanes 14,6). Yesus mendedahkan kebenaran rohani yang hebat kepada wanita Samaria yang aneh ini.

Tetapi wanita itu tidak begitu yakin memikirkannya dan berkata: “Saya tahu bahawa Mesias akan datang, yang disebut Kristus. Apabila dia datang, dia akan memberitahu kita semuanya. Yesus berkata kepadanya: Akulah yang berbicara kepadamu "(ayat 25-26).

Penyataan dirinya sendiri "Ini aku" (Mesias) - sangat tidak biasa. Yesus jelas merasa baik dan dapat berbicara secara terbuka mengenainya untuk mengesahkan bahawa apa yang dia katakan kepadanya adalah betul. Wanita itu meninggalkan balang airnya dan pulang ke kota untuk memberitahu semua orang mengenai Yesus; dan dia meyakinkan orang untuk memeriksanya sendiri, dan banyak dari mereka percaya. "Tetapi banyak orang Samaria dari kota ini mempercayainya kerana kata wanita yang memberi keterangan: Dia menceritakan semua yang saya lakukan. Ketika orang Samaria datang kepadanya, mereka memintanya untuk tinggal bersama mereka; dan dia tinggal di sana dua hari. Dan banyak lagi yang dipercayai demi firman-Nya ”(ayat 39-41).

Sembahlah hari ini

Tuhan adalah roh dan hubungan kita dengan dia adalah rohani. Sebaliknya, ibadat kita memberi tumpuan kepada Yesus dan hubungan kita dengannya. Ini adalah sumber air hidup yang kita perlukan untuk kehidupan kekal kita. Kami memerlukan persetujuan kami untuk memerlukannya dan meminta beliau untuk menghilangkan dahaga kami. Dalam erti kata lain, dalam metafora Wahyu, kita harus mengakui bahawa kita miskin, buta, dan telanjang, jadi kita meminta Yesus untuk kekayaan rohani, penglihatan, dan pakaian.

Anda berdoa dalam roh dan kebenaran apabila anda melihat Yesus untuk apa yang anda perlukan. Ketaatan sejati dan penyembahan Tuhan tidak dicirikan oleh penampilan luar, tetapi dengan sikap anda terhadap Yesus Kristus dan itu bermakna untuk mendengar kata-kata Yesus dan datang kepada bapa rohani anda melalui dia.

oleh Joseph Tkach