sangkakala

557 hari sangkakalaPada bulan September, orang-orang Yahudi merayakan Hari Tahun Baru "Rosh Hashana", yang bermaksud "kepala tahun" dalam bahasa Ibrani. Ini adalah sebahagian dari tradisi orang Yahudi bahawa mereka memakan sepotong kepala ikan, yang melambangkan kepala tahun ini dan bersama-sama dengan "Leschana towa", yang bermaksud "Untuk tahun yang baik!" bermaksud memberi salam. Menurut tradisi, ada hubungan antara perayaan Rosh Hashana dan hari keenam dalam minggu penciptaan, di mana Tuhan menciptakan manusia.
Dalam teks Ibrani 3. Kitab Musa 23,24 hari itu diberikan sebagai "Sikron Terua", yang bermaksud "Hari Peringatan dengan Buih Sangkakala". Itulah sebabnya hari perayaan ini dipanggil "Hari Trompet" dalam bahasa Jerman.

Ramai rabbi mengajar bahawa shofar harus ditiupkan kepada Rosh Hashana sekurang-kurangnya 100 kali, termasuk satu siri sebanyak 30 kali, menandakan harapan untuk kedatangan Mesias. Menurut sumber Yahudi, terdapat tiga jenis bip yang ditiup pada hari itu:

  • Teki'a - Nada panjang yang berterusan sebagai simbol harapan akan kekuatan Tuhan dan sebagai pujian bahawa dia adalah Tuhan (Israel).
  • Shevarim - Tiga nada sekejap pendek yang melambangkan melolong dan merengek tentang dosa dan kemerosotan manusia.
  • Teru'a - Sembilan nada cepat, seperti staccato (mirip dengan nada jam penggera) untuk menunjukkan hati yang hancur bagi mereka yang telah hadir di hadapan Tuhan.

Israel kuno pada asalnya menggunakan tanduk domba untuk sangkakala mereka. Tetapi ini menjadi selepas beberapa lama, seperti yang kita lakukan 4. Mempelajari Musa 10, digantikan dengan sangkakala (trumpet) yang diperbuat daripada perak. Penggunaan sangkakala disebut 72 kali dalam Perjanjian Lama.

Trompet telah ditiup untuk berjaga-jaga apabila dalam bahaya, untuk memanggil rakyat untuk perhimpunan perayaan, mengumumkan pengumuman, dan sebagai panggilan untuk menyembah. Dalam zaman perang, sangkakala telah digunakan untuk menyediakan tentera untuk penempatan mereka dan kemudian memberi isyarat untuk operasi tempur. Ketibaan raja juga diumumkan dengan trompet.

Pada masa kini, sesetengah orang Kristian merayakan hari sangkakala sebagai hari perayaan dengan perkhidmatan dan menggabungkannya dengan rujukan kepada peristiwa masa depan, untuk kedatangan Yesus yang kedua atau pengangkatan gereja.

Yesus adalah lensa yang melaluinya kita boleh mentafsir keseluruhan Alkitab dengan betul. Kita kini memahami Perjanjian Lama (yang termasuk Perjanjian Lama) melalui lensa Perjanjian Baru (dengan Perjanjian Baru yang dipenuhi sepenuhnya oleh Yesus Kristus). Jika kita meneruskan dalam urutan terbalik, kesimpulan yang salah akan membawa kita untuk percaya bahawa Perjanjian Baru tidak akan bermula sehingga Kedatangan Kedua Yesus. Andaian ini adalah kesilapan asas. Sesetengah percaya bahawa kita berada dalam tempoh peralihan antara perjanjian lama dan baru dan oleh itu kita diwajibkan untuk memelihara hari perayaan Ibrani.
Perjanjian lama adalah sementara dan itu termasuk hari sangkakala. “Dengan berkata: perjanjian baru, dia membuat perjanjian yang pertama sebagai perjanjian lama. Tetapi apa yang menjadi tua dan tua sudah hampir berakhir »(Ibrani 8,17). Ia digunakan untuk mengumumkan kedatangan Mesias kepada orang ramai. Tiupan sangkakala pada Rosh Hashanah bukan sahaja menandakan permulaan kalendar perayaan tahunan di Israel, tetapi juga mengumumkan mesej hari perayaan ini: "Raja kita datang!"

Perayaan-perayaan Israel terutamanya dikaitkan dengan penuaian. Sejurus sebelum perayaan bijirin pertama, "Perayaan Berkas Buah Sulung", "Paskah" dan "Perayaan Roti Tidak Beragi" telah diadakan. Lima puluh hari kemudian, orang Israel merayakan hari raya penuaian gandum, "Hari Raya Minggu" (Pentakosta) dan pada musim luruh perayaan tuaian besar, "Hari Raya Pondok Daun". Di samping itu, perayaan mempunyai kepentingan rohani dan kenabian yang mendalam.

Bagi saya, bahagian paling penting dalam hari sangkakala ialah bagaimana ia menunjuk kepada Yesus dan bagaimana Yesus memenuhi semua ini apabila dia datang dahulu. Yesus menggenapi hari sangkakala melalui penjelmaan-Nya, pekerjaan pendamaian-Nya, kematian-Nya dan kebangkitan-Nya. Melalui "peristiwa-peristiwa dalam kehidupan Kristus" ini Tuhan bukan sahaja memenuhi perjanjian-Nya dengan Israel (perjanjian lama), tetapi berubah sepanjang masa untuk selama-lamanya. Yesus adalah ketua tahun - ketua, Tuhan sepanjang masa, terutamanya kerana dia mencipta masa. «Dia (Yesus) adalah gambaran Tuhan yang tidak kelihatan, yang sulung sebelum semua ciptaan. Sebab di dalam Dialah telah diciptakan segala sesuatu yang ada di sorga dan yang ada di bumi, yang kelihatan dan yang tidak kelihatan, baik takhta, atau pemerintah, atau penguasa atau penguasa; segala sesuatu diciptakan melalui Dia dan untuk Dia. Dan dia adalah di atas segala-galanya, dan segala-galanya terdiri daripada dia. Dan dia adalah kepala badan, iaitu jemaat. Dialah yang mula-mula, yang sulung daripada antara orang mati, supaya Dia menjadi yang utama dalam segala sesuatu. Kerana Allah berkenan membiarkan segala kelimpahan tinggal di dalam Dia dan melalui Dia mendamaikan segala sesuatu dengan Dia, baik di bumi atau di syurga, dengan mengadakan pendamaian melalui darah-Nya di kayu salib » (Kolose 1,15-satu).

Yesus menang di mana Adam pertama gagal dan dia adalah Adam terakhir. Yesus adalah domba Paskah kita, roti tidak beragi kita dan pendamaian kita. Dialah (dan satu-satunya) yang menghapuskan dosa-dosa kita. Yesus adalah Sabat kita di mana kita mendapat rehat daripada dosa.

Sebagai Tuhan sepanjang masa, dia kini tinggal di dalam kamu dan kamu di dalam dia. Setiap kali anda mengalami adalah suci kerana anda menjalani kehidupan baru Yesus Kristus yang anda miliki dalam persekutuan dengannya. Yesus adalah Penebus, Penyelamat, Penyelamat, Raja dan Tuhan anda. Dia membiarkan sangkakala terdengar sekali dan untuk semua!

oleh Joseph Tkach