Kisah kelahiran yang paling besar

kisah kelahiran terhebatKetika saya dilahirkan di Pensacola, Florida Navy Hospital, tiada seorang pun yang tahu saya berada di posisi breek sehingga saya mengakhiri masalah yang salah kepada doktor. Kira-kira setiap bayi ke-20 tidak terbaring di dalam rahim sebelum dilahirkan. Nasib baik, kedudukan breksi tidak secara automatik bermakna bahawa bayi harus dibawa keluar ke dunia dengan bahagian caesar. Pada masa yang sama, tidak lama sebelum saya dilahirkan dan tidak ada komplikasi lagi. Acara ini memberi saya gelaran "kaki katak".

Setiap orang mempunyai kisah tentang kelahiran mereka. Kanak-kanak menikmati belajar lebih banyak tentang kelahiran dan ibu mereka sendiri seperti memberitahu dengan terperinci bagaimana anak-anak mereka dilahirkan. Kelahiran adalah keajaiban dan sering membawa air mata ke mata orang-orang yang mempunyai pengalaman.
Walaupun kebanyakan kelahiran memudar dengan cepat dalam ingatan, terdapat kelahiran yang tidak akan dilupakan. Dari luar, kelahiran ini adalah biasa, tetapi kepentingannya dirasakan di seluruh dunia dan masih mempunyai kesan ke atas semua manusia di seluruh dunia.

Ketika Yesus dilahirkan, ia menjadi Immanuel - Allah bersama kita. Sehingga Yesus datang, Tuhan hanya dengan kita dalam cara tertentu. Dia bersama manusia di dalam tiang awan pada siang hari dan tiang api pada waktu malam dan dia bersama Musa di dalam semak belukar.

Tetapi kelahirannya sebagai manusia menjadikannya sentuhan. Kelahiran ini memberinya mata, telinga dan mulut. Dia makan bersama kami, dia bercakap dengan kami, dia mendengarkan kami, dia ketawa dan menyentuh kami. Dia menangis dan mengalami kesakitan. Melalui penderitaan dan kesedihannya sendiri, dia dapat memahami penderitaan dan kesedihan kami. Dia bersama kami dan dia adalah salah seorang daripada kami.
Dengan menjadi salah seorang daripada kita, Yesus menjawab ratapan yang tidak berkesudahan: "Tiada siapa yang memahami saya". Dalam Surat kepada orang Ibrani Yesus digambarkan sebagai imam besar yang menderita bersama kita dan memahami kita kerana dia mengalami godaan yang sama seperti kita. Terjemahan Schlachter menyatakannya begini: “Oleh kerana kita mempunyai seorang imam besar yang agung, Yesus, Anak Tuhan, yang telah melintasi langit, marilah kita berpegang teguh pada pengakuan itu. Sebab kita tidak mempunyai seorang imam besar yang tidak dapat menderita dengan kelemahan kita, tetapi yang telah dicobai dalam segala hal seperti kita, tetapi tanpa dosa" (Ibrani). 4,14-15).

Ia adalah pandangan yang meluas dan menipu bahawa Tuhan tinggal di menara gading syurgawi dan hidup sangat jauh dari kita. Itu tidak benar, Anak Allah datang kepada kita sebagai salah seorang dari kita. Tuhan bersama kita masih bersama kita. Apabila Yesus mati, kita mati, dan ketika dia bangkit, kita juga bangkit dengannya.

Kelahiran Yesus adalah lebih daripada kisah kelahiran orang lain yang dilahirkan di dunia ini. Ia adalah cara khas Tuhan untuk menunjukkan kepada kita betapa dia suka kepada kita.

oleh Tammy Tkach