Tanda zaman

tanda waktuInjil bermaksud "kabar baik". Selama bertahun-tahun, injil itu tidak menjadi berita gembira kepada saya kerana saya telah diajar banyak untuk hidup saya yang kita tinggal dalam beberapa hari yang lalu. Saya percaya bahawa "akhir dunia" akan datang dalam beberapa tahun, tetapi jika saya bertindak dengan sewajarnya, saya akan terhindar dari Kesukaran Besar. Tinjauan dunia semacam ini boleh menjadi ketagihan, jadi anda cenderung melihat segala yang berlaku di dunia melalui gelas penafsiran pelik peristiwa yang akan berlaku pada akhir zaman. Hari ini pemikiran ini tidak lagi menjadi tumpuan iman Kristian saya dan asas hubungan saya dengan Tuhan, yang saya sangat bersyukur.

Dalam beberapa hari yang lalu

Paulus menulis kepada Timotius, "Engkau harus tahu ini, bahawa masa yang buruk akan datang pada hari-hari terakhir" (2. Timothy 3,1). Apakah berita yang dilaporkan setiap hari hari ini? Kami melihat imej peperangan kejam dan bandar yang dibom. Laporan pelarian meninggalkan negara mereka tanpa harapan. Serangan pengganas yang menyebabkan penderitaan dan ketakutan. Kita mengalami bencana alam atau gempa bumi yang memusnahkan semua yang telah kita bina. Adakah terdapat klimaks? Adakah Perang Dunia III akan menimpa kita tidak lama lagi?

Apabila Paulus bercakap tentang hari-hari terakhir, dia tidak meramalkan masa depan. Sebaliknya, dia bercakap tentang situasi yang dia tinggali dan bagaimana persekitarannya berkembang. Hari-hari terakhir, kata Petrus pada Pentakosta, apabila dia memetik nabi Yoel, sudah berada di abad pertama: “Akan terjadi pada hari-hari terakhir, firman Tuhan, kemudian Aku akan mencurahkan Roh-Ku ke atas semua manusia; dan anak-anakmu lelaki dan perempuan akan bernubuat, dan terunamu akan mendapat penglihatan, dan tua-tuamu akan bermimpi” (Kisah Para Rasul 2,16-17).

Hari-hari terakhir bermula dengan Yesus Kristus! “Dahulu kala Allah berfirman kepada nenek moyang kita berkali-kali dan dalam pelbagai cara melalui para nabi, tetapi pada zaman akhir ini Ia berbicara kepada kita melalui Anak-Nya” (Ibrani). 1,1-2 NLB).

Injil adalah tentang Yesus, siapa dia, apa yang dia lakukan dan apa yang mungkin disebabkannya. Apabila Yesus dibangkitkan daripada kematian, segala-galanya berubah - untuk semua orang - sama ada mereka tahu atau tidak. Yesus menjadikan segala sesuatu baru: «Sebab di dalam Dia telah diciptakan segala sesuatu yang ada di syurga dan yang ada di bumi, yang kelihatan dan yang tidak kelihatan, baik takhta, atau pemerintah, atau penguasa atau penguasa; segala sesuatu diciptakan melalui Dia dan untuk Dia. Dan Dia adalah di atas segalanya, dan segala sesuatu ada di dalam Dia" (Kolose 1,16-17).

Perang, kelaparan dan gempa bumi

Selama berabad-abad, masyarakat telah runtuh dan keganasan telah pecah. Peperangan sentiasa menjadi sebahagian daripada masyarakat kita. Bencana alam telah melanda manusia sejak ribuan tahun.

Yesus berkata, “Kamu akan mendengar tentang peperangan dan teriakan perang; tonton dan jangan takut. Kerana ia perlu dilakukan. Tetapi ia belum berakhir. Kerana satu bangsa akan bangkit melawan yang lain, dan satu kerajaan melawan yang lain; dan akan ada kelaparan dan gempa bumi di sana sini. Tetapi semua ini adalah permulaan kerja" (Matius 24,7-8).

Akan ada perang, kelaparan, bencana dan penganiayaan, tetapi jangan khawatir dengan itu. Dunia telah melihat banyak bencana sejak Hari-hari Terakhir bermula hampir 2000 tahun yang lalu dan saya yakin akan ada banyak lagi. Tuhan boleh mengakhiri masalah dunia ini setiap kali dia mahu. Pada masa yang sama, saya menantikan hari besar ketika Yesus kembali. Satu hari nanti akan datang.

Secara terang-terangan, kita memerlukan kepercayaan dan harapan sama ada perang atau tidak, sama ada berakhirnya atau tidak. Kita memerlukan kepercayaan dan semangat, tidak kira betapa buruknya hari, tidak kira betapa banyak bencana berlaku. Tanggungjawab kita kepada Tuhan tidak berubah. Jika anda menonton adegan dunia, anda boleh melihat bencana di Afrika, Asia, Eropah, Oceania dan Amerika. Anda boleh melihat bidang yang berwarna putih dan siap untuk menuai. Terdapat kerja selagi ia adalah hari. Anda harus melakukan yang terbaik dengan apa yang anda miliki.

Apa yang perlu dilakukan

Di manakah kita berdiri di dalam nubuatan sekarang? Sekarang kita berada di masa ketika gereja harus memberitakan Injil. Yesus memanggil kita untuk bersungguh-sungguh untuk berlumba dengan penuh kesabaran. Paul juga bercakap mengenai akhir apabila penciptaan dibebaskan dari beban ketidaksuburan dan ketika anak-anak Tuhan diberi kebebasan dan kemuliaan masa depan.

"Dan bahkan kita, yang telah diberikan rohnya oleh Tuhan, bahagian pertama dari warisan masa depan, bahkan kita masih merintih di dalam hati kerana kesedaran penuh tentang apa yang kita ditakdirkan untuk menjadi putera dan puteri Tuhan: kita menunggu untuk itu kita. tubuh juga ditebus »(Roma 8,23 NGÜ).

Kita melihat masalah dunia ini dan menunggu dengan sabar: «Sebab kita diselamatkan dalam pengharapan. Tetapi harapan yang kelihatan bukanlah harapan; kerana bagaimana anda boleh mengharapkan apa yang anda lihat? Tetapi jika kita mengharapkan apa yang tidak kita lihat, kita menantikannya dengan sabar” (ay. 24-25).

Petrus mengalami situasi yang sama, dia sedang menunggu hari Tuhan: “Tetapi hari Tuhan akan datang seperti pencuri; maka leburlah langit dengan kehancuran yang besar; tetapi unsur-unsur akan cair kerana panas, dan bumi serta pekerjaan yang ada di atasnya tidak akan ditemui lagi »(2. Peter 3,10).

Apakah nasihat yang dia berikan kepada kita? Apakah yang perlu kita lakukan semasa menunggu hari Tuhan? Bagaimana kita akan hidup Kita harus menjalani kehidupan yang kudus dan ilahi. "Jika semua ini akan lenyap, bagaimanakah kamu harus berdiri di sana dalam hidup yang kudus dan saleh, yang menantikan kedatangan hari Tuhan dan bersegera untuk menemuinya" (ayat 11-12).

Itu adalah tanggungjawab anda setiap hari. Anda dipanggil untuk menjalani kehidupan yang kudus. Yesus tidak meramalkan bila akhir dunia akan datang kerana Dia tidak mengetahuinya dan begitu juga kita: «Tetapi tidak ada seorang pun yang tahu tentang hari dan jamnya, malaikat-malaikat di syurga pun tidak, Anak pun tidak, melainkan Bapa sahaja. »(Matius 24,36).

Kehidupan rohani

Bagi tanah Israel dalam perjanjian lama, Allah berjanji untuk memberkatinya melalui perjanjian khusus jika bangsa itu mematuhinya. Ia akan menghalang bencana alam yang biasanya memukul kedua-dua yang buruk dan yang adil. Dia tidak memberikan jaminan ini kepada negara-negara lain. Bangsa-bangsa moden tidak boleh menerima berkat yang Tuhan berikan kepada Israel dalam perjanjian istimewa yang kini ketinggalan zaman sebagai janji.
Dalam dunia yang jatuh ini, Tuhan membenarkan bencana alam, dosa, dan kejahatan. Ia juga membolehkan matahari bersinar dan hujan jatuh pada kedua-dua yang buruk dan yang baik. Seperti contoh-contoh Ayub dan Yesus menunjukkan kepada kita, dia juga membiarkan kejahatan jatuh kepada orang benar. Tuhan kadang-kadang mengganggu hal-hal fizikal untuk membantu kita. Tetapi perjanjian baru tidak memberikan jaminan tentang kapan, bagaimana dan di mana ia akan melakukannya. Perjanjian baru memanggil kami untuk mempercayai walaupun keadaannya. Dia memanggil kita untuk menjadi setia walaupun penganiayaan dan kesabaran walaupun rindu untuk dunia yang lebih baik yang akan dibawa oleh Yesus.

Perjanjian baru, perjanjian yang lebih baik, menawarkan kehidupan rohani dan tidak menjamin berkat fizikal. Dengan iman kita harus memberi tumpuan kepada rohani, bukan fizikal.

Berikut adalah satu lagi pemikiran yang boleh meletakkan nubuatan dalam perspektif yang berguna. Tujuan utama nubuatan ini tidak menumpukan pada tarikh, tetapi tugas utamanya adalah untuk menunjukkan kepada kita Yesus supaya kita dapat mengenalinya. Yesus adalah berkat terbesar yang dapat anda terima dalam hidup anda. Sebaik sahaja anda mencapai matlamat ini, tidak lagi menumpukan perhatian pada jalan yang menuju kepadanya, tetapi pada kehidupan yang indah bersama-sama dengan Yesus dalam persekutuan dengan Bapa dan Roh Kudus.

oleh Joseph Tkach