Hati yang baru

587 hati baruPenjual sayur berusia 53 tahun Louis Washkansky adalah orang pertama di dunia yang hidup dengan hati yang aneh di dadanya. Dia dibedah selama beberapa jam oleh Christiaan Barnard dan 30 pasukan pembedahan. Pada petang 2. Disember 1967, kerani bank berusia 25 tahun Denise Ann Darvall telah dibawa ke klinik. Dia telah mengalami kecederaan otak yang maut selepas kemalangan jalan raya yang serius. Bapanya meluluskan derma jantung dan Louis Washkansky dibawa ke bilik pembedahan untuk pemindahan jantung pertama di dunia. Barnard dan pasukannya menanam organ baru dalam dirinya. Selepas terkena renjatan elektrik, jantung wanita muda itu mula berdegup di dadanya. Pada pukul 6.13 pagi pembedahan selesai dan sensasinya sempurna.

Kisah yang menakjubkan ini mengingatkan saya tentang pemindahan jantung saya sendiri. Walaupun saya tidak menjalani "pemindahan jantung fizikal," kita semua yang mengikut Kristus telah mengalami versi rohani proses ini. Hakikat kejam sifat berdosa kita ialah ia hanya boleh berakhir dengan kematian rohani. Nabi Yeremia mengatakannya dengan jelas: «Hati adalah sesuatu yang menentang dan kecewa; siapa yang dapat memahaminya?" (Yeremia 17,9).

Memandangkan realiti "keadaan hati rohani" kita, sukar untuk mempunyai harapan. Dengan kita sendiri, peluang hidup adalah sifar. Hebatnya, Yesus menawarkan kita satu-satunya kemungkinan kehidupan rohani.

“Aku hendak memberikan kepadamu hati yang baru dan roh yang baru dalam dirimu, dan Aku hendak mengambil hati yang keras dari dagingmu dan memberikan kepadamu hati yang taat” (Yehezkiel 3).6,26).

Pemindahan jantung? Persoalan selalu timbul: siapa yang menderma hatinya? Hati baru yang Allah ingin tanamkan dalam diri kita bukan datang dari mangsa kemalangan. Ia adalah hati Putera-Nya Yesus Kristus. Rasul Paulus menggambarkan karunia Kristus yang diberikan secara percuma ini sebagai pembaharuan sifat manusia kita, perubahan roh kita dan pembebasan kehendak kita. Melalui keselamatan yang merangkumi semua ini, kita diberikan peluang ajaib untuk menukar hati kita yang lama dan mati dengan hati yang baru dan sihat. Hati yang penuh dengan cinta dan kehidupan abadinya. Paulus menjelaskan: “Kita tahu bahawa manusia lama kita telah disalibkan bersama-sama dengan Dia supaya tubuh dosa itu dibinasakan, supaya mulai sekarang kita tidak mengabdi kepada dosa. Sebab barangsiapa yang mati telah bebas dari dosa. Tetapi apabila kita telah mati bersama Kristus, kita percaya bahawa kita juga akan hidup bersama-sama dengan Dia” (Roma 6,6-8).

Tuhan mempunyai pertukaran yang luar biasa di dalam Yesus supaya kamu dapat menjalani kehidupan baru di dalamnya, bersekutu dengannya dan ikut serta dalam persekutuan dengan Bapa dalam Roh Kudus.

Tuhan menanamkan hati barunya dan bernafas kamu dengan yang lain, semangat baru anaknya. Anda hanya mempunyai kehidupan melalui rahmat dan rahmat Penyelamat dan Penebus Yesus Kristus!

oleh Joseph Tkach