Jadilah gergasi iman

615 menjadi raksasa imanAdakah anda mahu menjadi orang yang beriman? Adakah anda mahukan kepercayaan yang dapat memindahkan gunung? Adakah anda ingin mengambil bahagian dalam iman yang dapat menghidupkan orang mati, iman seperti Daud yang dapat membunuh raksasa? Mungkin ada banyak raksasa dalam hidup anda yang ingin anda hancurkan. Perkara ini berlaku pada kebanyakan orang Kristian, termasuk saya. Adakah anda ingin menjadi raksasa iman? Anda boleh, tetapi anda tidak boleh melakukannya sendiri!

Selalunya, orang Kristian yang telah menyelesaikan 1hb1. Baca bab Ibrani bahawa anda akan menganggap diri anda sangat bertuah jika anda sepadan dengan hanya satu daripada orang-orang ini dari sejarah alkitabiah. Tuhan juga akan berpuas hati dengan anda. Pandangan ini disebabkan oleh fakta bahawa kebanyakan orang Kristian percaya bahawa petikan ini harus membimbing kita untuk menjadi seperti mereka dan untuk mencontohi mereka. Walau bagaimanapun, ini bukan objektif mereka dan bahkan Perjanjian Lama tidak mewakili teras ini. Selepas menyenaraikan semua lelaki dan wanita yang dinamakan sebagai wakil iman mereka, penulis meneruskan dengan kata-kata: «Itulah sebabnya kami, yang dikelilingi oleh awan saksi, ingin membuang segala beban dan dosa yang begitu mudah. menjerat kita. Kami ingin berlari dengan ketekunan dalam perlombaan yang menanti kami dan memandang kepada Dia yang mendahului iman kami dan menyelesaikannya, kepada Yesus » (Ibrani 1)2,1-2 Bible Zurich). Adakah anda perasan apa-apa tentang kata-kata itu? Raksasa iman itu dipanggil saksi, tetapi apakah jenis saksi mereka? Kita dapati jawapan untuk ini dalam pernyataan Yesus, yang boleh kita baca dalam Injil Yohanes: "Bapa-Ku bekerja sampai hari ini, dan Aku juga bekerja" (Yohanes). 5,17). Yesus menegaskan bahawa Tuhan adalah Bapanya. "Itulah sebabnya orang-orang Yahudi semakin berusaha untuk membunuh Dia, kerana Dia bukan sahaja melanggar hari Sabat, tetapi juga mengatakan bahawa Allah adalah Bapa-Nya dan menjadikan diri-Nya sama dengan Allah" (Yohanes 5,18). Menyedari bahawa dia tidak dipercayai, dia memberitahu mereka bahawa dia mempunyai empat saksi yang membuktikan bahawa dia adalah Anak Tuhan.

Yesus menamakan empat saksi

Yesus mengakui bahawa kesaksian-Nya sendiri tidak boleh dipercayai: "Jika Aku bersaksi tentang diri-Ku sendiri, kesaksian-Ku itu tidak benar" (Yohanes 5,31). Jika Yesus pun tidak dapat memberi kesaksian tentang dirinya sendiri, siapakah yang dapat bersaksi? Bagaimana kita tahu dia bercakap benar? Bagaimana kita tahu dia adalah Mesias? Bagaimanakah kita tahu bahawa dengan kehidupan, kematian, dan kebangkitan-Nya, Dia boleh membawa keselamatan kepada kita? Nah, dia memberitahu kita ke mana hendak mengalihkan pandangan kita dalam hal ini. Seperti seorang pendakwa raya yang memanggil saksi untuk mengesahkan dakwaan atau dakwaan, Yesus menamakan Yohanes Pembaptis sebagai saksi pertamanya: “Orang lain yang memberi kesaksian tentang Aku; dan saya tahu kesaksian yang dia berikan tentang saya adalah benar. Kamu mengirim kepada Yohanes dan dia memberi kesaksian tentang kebenaran" (Yohanes 5,32-33). Dia memberi kesaksian kepada Yesus dengan berkata: "Lihatlah, inilah Anak Domba Allah yang menanggung dosa dunia!" (Johannes 1,29).
Kesaksian kedua ialah pekerjaan yang Yesus lakukan melalui Bapanya: «Tetapi Aku mempunyai kesaksian yang lebih besar daripada kesaksian Yohanes; kerana pekerjaan yang Bapa berikan kepada-Ku untuk diselesaikan, itulah yang Kulakukan, bersaksi kepada-Ku, bahwa Bapa mengutus Aku” (Yohanes 5,36).

Walau bagaimanapun, sesetengah orang Yahudi tidak mempercayai ajaran dan mukjizat Yohanes atau Yesus. Itulah sebabnya Yesus memberikan kesaksian ketiga: "Bapa yang mengutus Aku bersaksi tentang Aku" (Yohanes 5,37). Semasa Yesus dibaptiskan oleh Yohanes Pembaptis di Sungai Yordan, Tuhan berkata, “Inilah Putera yang Kukasihi, kepada-Nyalah Aku berkenan; anda patut mendengarnya! »(Matius 17,5).

Sebilangan pendengarnya tidak berada di sungai pada hari itu dan oleh itu tidak mendengar firman Tuhan. Sekiranya anda mendengarkan Yesus pada hari itu, anda mungkin ragu akan ajaran dan mukjizat Yesus, atau anda tidak akan mendengar suara Tuhan di Sungai Yordan, tetapi anda tidak akan dapat menarik diri dari saksi terakhir. Akhirnya, Yesus menyampaikan kepada mereka saksi utama yang ada bagi mereka. Siapa saksi ini?

Dengar kata-kata Yesus: "Kamu menyelidiki Kitab Suci, kerana kamu menyangka kamu mempunyai hidup yang kekal di dalamnya - dan merekalah yang memberi kesaksian tentang Aku" (Yohanes). 5,39 Bible Zurich). Ya, tulisan suci memberikan kesaksian tentang siapa Yesus. Kitab suci manakah yang kita bicarakan di sini? Pada masa Yesus mengucapkan kata-kata ini, ia adalah Perjanjian Lama. Bagaimana mereka bersaksi tentang dia? Yesus tidak pernah disebut secara jelas di sana. Seperti yang telah dinyatakan pada permulaan, peristiwa dan protagonis dalam Yohanes yang disebutkan di dalamnya memberi kesaksian kepadanya. Anda adalah saksinya. Semua orang dalam Perjanjian Lama yang berjalan dalam iman adalah bayangan dari perkara-perkara yang akan datang: "Mereka yang adalah bayangan perkara yang akan datang, tetapi tubuh itu sendiri adalah dari Kristus" (Kolose 2,17 ELB).

Daud dan Goliath

Apa kaitan semua ini dengan anda sebagai gergasi iman masa depan? Baik semuanya! Mari kita beralih kepada kisah Daud dan Goliat, kisah di mana seorang budak gembala sangat kuat dalam iman sehingga dia berjaya menjatuhkan seekor raksasa ke tanah dengan satu batu (1. Kitab Samuel 17). Ramai di antara kita yang membaca kisah ini dan tertanya-tanya mengapa kita tidak mempunyai iman Daud. Kami percaya mereka telah direkodkan untuk mengajar kita bagaimana menjadi seperti Daud supaya kita juga boleh sama-sama percaya kepada Tuhan dan menakluki gergasi dalam hidup kita.

Dalam kisah ini, bagaimanapun, Daud tidak mewakili kita secara peribadi. Jadi kita tidak sepatutnya melihat satu sama lain di tempatnya. Sebagai petanda masa depan, dia memberi kesaksian kepada Yesus seperti saksi-saksi lain yang dinamakan dalam Surat kepada orang Ibrani. Wakil bagi kita ialah tentera Israel, yang dengan takut-takutnya telah menjauh dari Goliat. Biar saya terangkan bagaimana saya melihat ini. Daud adalah seorang gembala, tetapi dalam Mazmur 23 dia menyatakan: "Tuhan adalah Gembalaku". Yesus berkata tentang dirinya: "Akulah gembala yang baik" (Yohanes 10,11). Daud berasal dari Betlehem, tempat Yesus dilahirkan (1. Sabtu 17,12). Daud sepatutnya pergi ke medan perang atas perintah bapanya Isai (ayat 20) dan Yesus berkata dia telah dihantar oleh bapanya.
Raja Saul telah berjanji untuk memberikan anak perempuannya kepada lelaki yang boleh membunuh Goliat (1. Sabtu 17,25). Yesus akan mengahwini gerejanya apabila dia datang lagi. Goliat telah mengejek tentera Israel selama 40 hari (ayat 16) dan juga selama 40 hari Yesus telah berpuasa dan digoda oleh syaitan di padang gurun (Matius). 4,1-11). Daud berpaling kepada Goliat dengan kata-kata: "Hari ini Tuhan akan menyerahkan engkau kepadaku, dan aku akan membunuhmu dan memenggal kepalamu" (ayat 46 Zurich Bible).

Sebaliknya, Yesus menjadi im 1. Kitab Musa bernubuat bahawa dia akan meremukkan kepala ular, syaitan (1. Musa 3,15). Sebaik sahaja Goliat mati, tentera Israel mengalahkan orang Filistin dan membunuh ramai daripada mereka. Bagaimanapun, pertempuran itu telah pun dimenangi dengan kematian Goliat.

Adakah anda mempunyai iman?

Yesus berkata: “Di dunia kamu takut; tetapi kuatkanlah hati, Aku telah menaklukkan dunia” (Yohanes 16,33). Hakikatnya adalah bahawa bukan kita yang mempunyai iman untuk bertemu dengan raksasa yang menentang kita, tetapi iman kepada Yesus. Dia mempunyai kepercayaan untuk kita. Dia sudah mengalahkan gergasi untuk kita. Satu-satunya tugas kita adalah untuk memusnahkan apa yang masih ada dari musuh. Kami tidak mempunyai kepercayaan atas kehendak kami sendiri. Ia adalah Yesus: "Kita ingin melihat kepada Dia yang mendahului iman kita dan menyempurnakannya" (Ibrani 1).2,2 Bible Zurich).

Paulus menyatakannya begini: “Sebab oleh hukum Taurat aku mati bagi hukum Taurat, supaya aku hidup bagi Allah. Saya disalibkan bersama Kristus. Saya hidup, tetapi sekarang bukan saya, tetapi Kristus yang hidup di dalam saya. Sebab apa yang sekarang aku hidup dalam daging, aku hidup dalam iman kepada Anak Allah, yang telah mengasihi aku dan telah menyerahkan diri-Nya bagiku” (Galatia 2,19 - 20).
Jadi bagaimana anda menjadi gergasi iman? Dengan hidup di dalam Kristus dan Dia di dalam kamu: "Pada hari itu kamu akan tahu bahawa Aku di dalam Bapa-Ku dan kamu di dalam Aku dan Aku di dalam kamu" (Yohanes 1).4,20).

Raksasa iman yang disebutkan dalam Surat kepada orang Ibrani adalah saksi dan petanda Yesus Kristus, yang mendahului dan menyempurnakan iman kita. Tanpa Kristus kita tidak dapat berbuat apa-apa! Bukan Daud yang membunuh Goliat. Ia adalah Yesus Kristus sendiri! Kita manusia tidak mempunyai iman sebesar biji sawi yang mampu menggerakkan gunung. Ketika Yesus berkata: "Sekiranya kamu mempunyai iman sebesar biji sesawi, kamu akan berkata kepada pohon murbei ini: Cabutlah dirimu dan pindahkanlah dirimu ke dalam laut, maka dia akan taat kepadamu" (Luk 1).7,6). Dia bermaksud secara ironis: Anda tidak mempunyai kepercayaan sama sekali!

Pembaca yang dihormati, tindakan dan kerja anda tidak akan menjadikan anda raksasa iman. Anda juga tidak akan menjadi satu dengan meminta kepada Tuhan untuk meningkatkan iman anda. Itu tidak akan berguna bagi anda kerana anda sudah menjadi raksasa iman kepada Kristus dan melalui iman-Nya anda akan mengatasi segala sesuatu melalui dia dan di dalam dia! Dia telah mendahului dan menyempurnakan iman anda. Maju! Turun dengan goliath!

oleh Takalani Musekwa