Bartimaeus

650 bartimaeusKanak-kanak suka cerita kerana ia mengagumkan dan jelas. Mereka membuat kita ketawa, menangis, mengajar kita pelajaran dan dengan itu mempengaruhi tingkah laku kita. Para penginjil tidak hanya menggambarkan siapa Yesus - mereka menceritakan kisah-kisah tentang apa yang dia lakukan dan siapa yang dia temui kerana ada banyak yang dapat diberitahu tentangnya.

Mari kita lihat kisah Bartimeus. “Dan mereka sampai ke Yerikho. Dan ketika Dia keluar dari Yerikho, dia dan murid-murid-Nya dan orang banyak yang besar, di pinggir jalan duduk seorang pengemis buta, Bartimeus, anak Timeus » (Markus 10,46).

Pertama sekali, kita ditunjukkan bahawa Bartimaeus mengetahui keperluannya. Dia tidak berusaha menyembunyikannya tetapi "mula menjerit" (ayat 47).
Kita semua mempunyai keperluan yang hanya dapat diselesaikan oleh Penyelamat dan Penyelamat kita, Yesus. Keperluan Bartimaeus jelas, tetapi bagi kebanyakan kita keperluan kita tersembunyi atau kita tidak boleh dan tidak mahu mengakuinya. Ada bidang dalam kehidupan kita di mana kita harus berseru meminta pertolongan Juruselamat. Bartimaeus mendorong anda untuk bertanya pada diri sendiri: Adakah anda bersedia untuk memenuhi keperluan anda dan meminta pertolongan seperti yang dia lakukan?

Bartimeus terbuka kepada keperluannya dan ia adalah titik permulaan bagi Yesus untuk melakukan sesuatu yang hebat untuknya. Bartimeus tahu betul siapa yang boleh menolongnya, jadi dia mula berteriak: "Yesus, anak Daud, kasihanilah aku!" (Ayat 47), dengan nama untuk Mesias. Mungkin dia tahu apa yang Yesaya katakan: "Maka mata orang buta akan terbuka dan telinga orang tuli" (Yesaya 3).5,5).

Dia tidak mendengar suara-suara yang memberitahu dia tidak layak menyusahkan Cikgu. Tetapi dia tidak dapat didiamkan, kerana dia tahu bahawa ia patut berteriak lebih lagi: "Anak Daud, kasihanilah aku!" (Markus 10,48). Yesus berhenti dan berkata: Panggil dia! Kita juga dikasihi Tuhan, Dia berhenti apabila Dia mendengar tangisan kita. Bartimeus tahu apa yang penting dan apa yang tidak penting. Menariknya, dalam kisah itu dia meninggalkan jubahnya dan bergegas kepada Yesus (ayat 50). Mungkin jubahnya sangat berharga baginya, tetapi tidak ada apa-apa yang menghalangnya daripada datang kepada Yesus. Apakah perkara dalam hidup anda yang tidak begitu penting tetapi anda terlalu menghargai? Apakah perkara yang perlu anda lepaskan untuk mendekati Yesus?

«Yesus berkata kepadanya: Pergilah; imanmu telah membuatmu sehat. Dan segera dia melihat dan mengikutinya dalam perjalanan »(ayat 52). Iman Yesus Kristus juga membuat anda melihat secara rohani, menyembuhkan anda dari kebutaan rohani anda dan memungkinkan anda mengikuti Yesus. Setelah Bartimaeus disembuhkan oleh Yesus, dia mengikutinya dalam perjalanan. Dia ingin berjalan bersama Yesus dan menjadi sebahagian dari kisahnya di mana sahaja ia membimbingnya.

Kita semua seperti Bartimaeus, kita buta, memerlukan dan memerlukan penyembuhan Yesus. Marilah kita mengetepikan apa sahaja yang tidak penting dan membiarkan Yesus menyembuhkan kita dan mengikutinya dalam perjalanannya.

oleh Barry Robinson