Bilakah Yesus akan datang lagi?

676 bilakah jesus akan datang lagiAdakah anda berharap bahawa Yesus akan kembali tidak lama lagi? Berharap untuk berakhirnya kesengsaraan dan kejahatan yang kita lihat di sekeliling kita dan bahawa Tuhan akan memulakan masa seperti yang dinubuatkan oleh Yesaya: «Tidak akan ada kejahatan atau bahaya di seluruh gunung-Ku yang kudus; kerana negeri ini penuh dengan pengetahuan tentang Tuhan seperti air yang menutupi laut?" (Yesaya 11,9).

Para penulis Perjanjian Baru hidup dalam penantian kedatangan Yesus yang kedua supaya Dia membebaskan mereka dari zaman yang jahat sekarang: «Yesus Kristus, yang mengorbankan diri-Nya untuk dosa-dosa kita, supaya Dia dapat menyelamatkan kita dari dunia yang jahat sekarang ini menurut kehendak Allah, bapa kita » (Galatia 1,4). Mereka menasihati orang Kristian untuk mempersiapkan diri secara rohani dan berwaspada secara moral, mengetahui bahawa hari Tuhan datang secara tidak disangka-sangka dan tanpa amaran: "Kamu sendiri tahu betul bahawa hari Tuhan datang seperti pencuri pada malam hari" (1. Tes 5,2).

Semasa hayat Yesus, seperti hari ini, orang-orang teruja untuk melihat bila kiamat akan datang supaya mereka boleh bersiap sedia untuk menghadapinya: “Beritahu kami bilakah ini akan berlaku? Dan apakah yang akan menjadi tanda kedatanganmu dan kesudahan dunia?" (Matius 24,3). Orang percaya mempunyai soalan yang sama sejak itu, bagaimana kita akan tahu bila Guru kita akan kembali? Adakah Yesus berkata kita harus mencari tanda-tanda zaman? Yesus menunjukkan keperluan lain untuk bersedia dan berjaga-jaga tanpa mengira masa sejarah.

Bagaimana Yesus menjawab?

'Jawapan Yesus kepada soalan murid-murid' membangkitkan imej empat penunggang kuda dalam Apocalypse (lihat Wahyu 6,1-8), yang telah mencetuskan imaginasi para penulis kenabian selama berabad-abad. Agama palsu, perang, kelaparan, penyakit maut atau gempa bumi: «Sebab banyak orang akan datang di bawah nama-Ku dan berkata: Akulah Kristus, dan mereka akan menyesatkan banyak orang. Kamu akan mendengar tentang peperangan dan teriakan perang; tonton dan jangan takut. Kerana ia perlu dilakukan. Tetapi ia belum berakhir. Kerana satu bangsa akan bangkit melawan yang lain, dan satu kerajaan melawan yang lain; dan akan ada kelaparan dan gempa bumi di sana-sini” (Matius 24,5-7).

Ada yang mengatakan bahawa ketika kita melihat perang, kelaparan, penyakit, dan gempa bumi meningkat, akhirnya sudah dekat. Terinspirasi oleh idea bahawa keadaan akan menjadi sangat buruk sebelum kedatangan Kristus, para fundamentalis dalam semangat mereka untuk kebenaran telah berusaha untuk membuktikan pernyataan akhir zaman dalam buku Wahyu.

Tetapi apa yang Yesus katakan? Sebaliknya, dia bercakap mengenai keadaan kemanusiaan yang berterusan dalam sejarah 2000 tahun yang lalu. Sudah ada dan akan banyak penipu sehingga dia kembali. Terdapat peperangan, kebuluran, bencana alam dan gempa bumi di tempat yang berlainan. Adakah ada generasi sejak zaman Yesus yang terhindar dari peristiwa ini? Kata-kata kenabian Yesus ini dapat dipenuhi dalam setiap zaman sejarah.

Namun, orang melihat peristiwa dunia seperti yang mereka lakukan pada masa lalu. Ada yang mendakwa nubuatan itu sedang berlaku dan kiamat sudah dekat. Yesus berkata, “Kamu akan mendengar tentang peperangan dan teriakan perang; tonton dan jangan takut. Kerana ia perlu dilakukan. Tetapi kesudahannya belum lagi” (Matius 24,6).

Tidak takut

Sayangnya, senario akhir zaman yang sensasional sedang diberitakan di televisyen, radio, Internet, dan majalah. Ini sering digunakan dalam penginjilan untuk membuat orang percaya kepada Yesus Kristus. Yesus sendiri membawa kabar baik terutama melalui kasih, kebaikan, belas kasihan, dan kesabaran. Lihat contoh-contoh dalam Injil dan lihat sendiri.

Paulus menjelaskan, “Atau adakah kamu menghina kekayaan kebaikan, kesabaran dan kesabaran-Nya? Tidakkah kamu tahu bahawa kebaikan Tuhan membawa kamu kepada taubat?" (Rom 2,4). Kebaikan Tuhan yang dinyatakan melalui kita untuk orang lain, bukan ketakutan yang membawa orang kepada Yesus.

Yesus menunjukkan keperluan untuk memastikan kita bersedia secara rohani untuk kedatangannya pada bila-bila masa sahaja. Yesus berkata, “Tetapi kamu harus tahu bahawa jika tuan rumah tahu pukul berapa pencuri akan datang, dia tidak akan membiarkan rumahnya dipecah masuk. Adakah anda juga bersedia! Sebab Anak Manusia datang pada saat yang kamu tidak sangka” (Lukas 12,39-40).

Itulah tumpuannya. Ini lebih penting daripada cuba menentukan sesuatu di luar pengetahuan manusia. “Tetapi tidak seorang pun yang tahu tentang hari dan jam itu, malaikat-malaikat di sorga tidak, Anak pun tidak, melainkan Bapa saja” (Matius 2).4,36).

Siap sedia

Sesetengah orang menumpukan pada keinginan untuk mendapat maklumat yang lebih baik daripada malaikat daripada bersiap sedia untuk kedatangan Yesus. Kita bersedia jika kita membenarkan Yesus hidup melalui kita dan di dalam kita, sama seperti Bapanya hidup melalui Dia dan di dalam Dia: «Pada hari itu kamu akan tahu bahawa Aku di dalam Bapa-Ku dan kamu di dalam Aku dan Aku di dalam kamu »( Yohanes 14,20).

Untuk mengukuhkan perkara ini bagi murid-murid-Nya, Yesus menggunakan pelbagai ilustrasi dan analogi. Contohnya: "Sebab sama seperti pada zaman Nuh, demikian juga pada kedatangan Anak Manusia" (Matius 2).4,37). Pada zaman Nuh tidak ada tanda-tanda malapetaka yang akan datang. Tiada khabar angin tentang peperangan, kebuluran dan penyakit. Tiada awan yang mengancam di kaki langit, cuma hujan lebat secara tiba-tiba. Kemakmuran yang agak aman dan kemerosotan akhlak nampaknya berjalan seiring. “Mereka tidak menghiraukannya sehingga air bah itu datang dan melenyapkan mereka semua, demikian pula halnya pada kedatangan Anak Manusia” (Matius 2 Kor.4,39).

Apakah yang perlu kita pelajari daripada teladan Nuh? Melihat corak cuaca dan mencari sebarang tanda yang mungkin memberitahu kita tarikh yang tidak diketahui oleh malaikat? Tidak, ia sebaliknya mengingatkan kita untuk berhati-hati dan prihatin bahawa kita tidak dibebani oleh ketakutan kita dalam hidup: “Tetapi berhati-hatilah supaya hatimu jangan dibebani oleh kemabukan dan minuman serta kerisauan sehari-hari dan supaya hari ini tidak tiba-tiba berakhir. datang kepadamu seperti perangkap »(Lukas 21,34).

Biarkan Roh Kudus membimbing anda. Jadilah murah hati, selamat datang orang asing, lawat orang sakit, biarkan Yesus bekerja melalui anda supaya jiran anda dapat mengenali kasih-Nya! “Maka siapakah hamba yang setia dan bijaksana yang telah ditetapkan Tuhan atas hamba-hamba-Nya untuk memberi mereka makanan pada waktunya? Berbahagialah hamba yang dilihat tuannya ketika dia datang” (Matius 25,45-46).

Kita tahu bahawa Kristus hidup di dalam kita (Galatia 2,20) bahawa kerajaan-Nya telah bermula di dalam kita dan di dalam gereja-Nya, bahawa ada pemberitaan kabar baik yang harus dilakukan sekarang di mana pun kita tinggal. “Sebab kita diselamatkan dalam pengharapan. Tetapi harapan yang kelihatan bukanlah harapan; kerana bagaimana anda boleh mengharapkan apa yang anda lihat? Tetapi jika kita mengharapkan apa yang tidak kita lihat, kita menantikannya dengan sabar" (Roma 8,24-25). Kami menunggu dengan sabar mengharapkan kedatangan Tuhan kami.

“Tetapi bukan kes bahawa Tuhan menangguhkan kedatangan-Nya yang dijanjikan, seperti yang dipercayai oleh sesetengah orang. Tidak, dia menunggu kerana dia bersabar dengan kita. Kerana dia tidak mahu seorang pun hilang, tetapi semua orang bertaubat (bertaubat, mengubah cara hidup mereka) dan berbalik kepada dia »(2. Peter 3,9).

Rasul Petrus mengajarkan bagaimana kita harus bertindak sementara itu: "Oleh itu, saudara-saudara yang dikasihi, sementara kamu menunggu, berusahalah supaya kamu didapati tidak bernoda dan tidak bercela dalam damai sejahtera di hadapan-Nya" (2. Peter 3,14).

Bilakah Yesus akan datang lagi? Dia sudah tinggal di dalam kamu melalui Roh Kudus jika kamu telah menerima Yesus sebagai Penyelamat dan Penebusmu. Ketika dia akan kembali ke dunia ini dengan kekuatan dan kemuliaan, malaikat pun tidak tahu, dan kita juga tidak. Sebaliknya, marilah kita menumpukan perhatian pada bagaimana kita dapat menjadikan kasih Tuhan, yang hidup dalam diri kita melalui Yesus Kristus, dapat dilihat oleh sesama manusia dan menunggu dengan sabar sehingga Yesus datang lagi!

oleh James Henderson