Dalam arus kehidupan

672 dalam arus kehidupanSebagai ibu bapa, kita dapat belajar banyak perkara daripada berurusan dengan anak-anak kita. Semasa kami mengajar mereka untuk berenang, kami tidak membuangnya ke dalam air, menunggu dan melihat apa yang akan berlaku. Tidak, saya memegangnya di tangan saya dan membawanya ke air sepanjang masa. Jika tidak, mereka tidak akan belajar bergerak secara bebas di dalam air. Semasa cuba membiasakan anak kami dengan air, pada awalnya dia sedikit takut dan berteriak: "Ayah, saya takut," dan berpaut pada saya. Dalam keadaan ini saya mendorongnya, bercakap dengan baik, dan membantunya membiasakan diri dengan persekitaran baru ini. Walaupun anak-anak kita tidak aman dan takut, mereka belajar sesuatu yang baru dengan setiap pelajaran selanjutnya. Mereka tahu bahawa walaupun sesekali airnya batuk, meludah, dan sedikit ditelan, kita tidak akan membiarkan anak-anak kita lemas.

Semua perkara ini adalah sebahagian dari pengalaman, walaupun kanak-kanak itu mungkin mengira lemas, mereka menyedari bahawa kaki mereka sendiri selamat di tanah yang kukuh dan kita boleh mengambilnya dengan segera sekiranya pelajaran berenang itu terlalu berbahaya bagi mereka. . Lama kelamaan, anak-anak kita belajar mempercayai kita dan kita akan sentiasa berada di sisi mereka dan melindungi mereka.

Sendiri

Hari tiba ketika anda berenang sendiri dan mencuba akrobatik paling gila yang menakutkan kita. Sekiranya anak-anak kita terlalu takut untuk menanggung saat-saat pertama yang sukar di dalam air, mereka tidak akan pernah belajar berenang. Anda akan kehilangan beberapa pengalaman indah dan tidak memercikkan air dengan anak-anak lain.

Tiada siapa yang boleh berenang untuk mereka, anak-anak kita perlu membuat pengalaman pengajaran ini sendiri. Hakikat bahawa mereka yang paling cepat melepaskan ketakutan mereka juga yang paling cepat untuk melalui pelajaran pertama mereka dan akhirnya keluar dari air dengan keyakinan diri yang baru. Bapa Syurgawi kita juga tidak membuang kita ke dalam air yang dalam dan meninggalkan kita sendirian. Dia juga berjanji bahawa dia akan berada di sana untuk kita apabila kita berada di dalam air yang dalam. "Jika kamu harus berjalan melalui air yang dalam atau sungai yang mengamuk - Aku menyertai kamu, kamu tidak akan tenggelam" (Yesaya 4).3,2).
Petrus menjawab kepada Yesus apabila dia melihat dia berlari di atas air: "Tuhan, jika Engkau itu, suruhlah saya datang kepada-Mu di atas air. Dan dia berkata, "Mari ke sini!" Petrus turun dari perahu dan berjalan di atas air. air dan datang kepada Yesus" (Matius 14,28-29).

Apabila kepercayaan dan iman Petrus menjadi tidak pasti dan dia berada dalam bahaya lemas, Yesus menghulurkan tangannya untuk memegangnya dan menyelamatkannya. Tuhan telah berjanji kepada kita: "Aku tidak akan meninggalkan kamu atau meninggalkan kamu" (Ibrani 13,5). Seperti semua ibu bapa yang penyayang, dia mengajar kita melalui cabaran kecil dan dengan itu membantu kita bertumbuh dalam iman dan kepercayaan. Walaupun beberapa cabaran kelihatan dahsyat dan menakutkan, kita dapat melihat dengan hairan bagaimana Tuhan mengarahkan segala-galanya untuk kebaikan kita dan untuk kemuliaan-Nya. Kita hanya perlu mengambil langkah pertama, berenang kereta api pertama di dalam air dan meninggalkan ketakutan dan ketidakpastian di belakang kita.

Ketakutan adalah musuh terbesar kita kerana melumpuhkan kita, membuat kita tidak aman dan mengurangkan kepercayaan terhadap diri sendiri dan kepada Tuhan. Sama seperti Petrus, kita harus meninggalkan kapal ini dengan yakin bahawa Tuhan akan terus membawa kita dan bahawa tidak ada yang mustahil baginya apa yang ingin dicapai dengan kita. Walaupun memerlukan banyak keberanian untuk mengambil langkah pertama ini, ia selalu bermanfaat kerana ganjarannya tidak ternilai harganya. Peter, yang merupakan orang seperti anda dan saya, sebenarnya berjalan di atas air.

Pandangan ke belakang

Walaupun anda tidak tahu ke mana ia akan membawa anda, anda tidak perlu risau. Sering kali dikatakan bahawa anda tidak boleh maju selagi anda melihat ke belakang. Walaupun kenyataan ini benar, sesekali anda melihat cermin belakang kehidupan anda. Anda melihat ke belakang dan melihat semua situasi kehidupan yang dilalui Tuhan. Dalam keadaan di mana anda mencari tangan Tuhan, Dia menggendong anda. Dia mengubah bahkan tantangan kita yang paling sulit menjadi pengalaman belajar yang berharga: "Saudara-saudaraku, anggaplah kegembiraan yang murni ketika kamu jatuh ke dalam berbagai godaan, dan ketahuilah bahawa imanmu, ketika terbukti, bekerja dengan sabar" (Yakobus 1: 2- 3).
Kegembiraan sebegitu tidak mudah diperoleh pada mulanya, tetapi ia adalah pilihan sedar yang harus kita buat. Kita harus bertanya kepada diri sendiri sama ada kita benar-benar percaya kepada Tuhan dan kuasa kemenangan-Nya yang berdaulat atau membiarkan syaitan mengganggu dan menakutkan kita. Apabila seseorang menakutkan anak-anak kita, mereka berlari menjerit ke dalam pelukan kita dan meminta perlindungan daripada kita. Lagipun, mereka sangat tahu bahawa kita akan sentiasa melindungi mereka. Sebagai anak Tuhan, kita bertindak balas dengan cara yang sama terhadap situasi atau masalah yang membimbangkan kita. Kami berlari sambil menjerit ke dalam pelukan bapa kami yang penyayang, mengetahui bahawa dia melindungi dan menenangkan kami. Walau bagaimanapun, ia memerlukan sedikit latihan, kerana semakin banyak ujian iman kita, semakin kuat ia. Oleh itu, apabila kita berenang, Tuhan mengizinkan kita untuk batuk, meludah, dan juga menelan sedikit air dan berusaha untuk melaluinya tanpa Dia. Dia membenarkan ini: "Supaya kamu menjadi sempurna dan utuh dan tidak kekurangan" (Yakobus 1,4).

Tidak mudah berada di bumi dan tidak ada di antara kita yang mengatakan bahawa hidup sentiasa indah. Tetapi fikirkan kembali saat-saat ketika anda dipegang erat oleh ibu atau ayah anda atau siapa sahaja anda. Punggung anda bersandar di dada yang lain dan anda melihat pemandangan yang luas dan merasa selamat dan hangat di lengan pelindung yang kuat. Masihkah anda ingat perasaan kehangatan dan perlindungan cinta yang selesa yang ada di dalam diri anda dan yang tidak meninggalkan anda walaupun hujan, ribut atau salji? Jalur berenang dalam hidup kita kadang-kadang menakutkan, tetapi selagi kita dapat mengatakan bahawa kita mempercayai Tuhan sepenuhnya dan yakin bahawa Dia akan membawa kita melalui perairan yang tidak selamat, Dia dapat mengubah ketakutan kita menjadi kegembiraan. Kami memandangnya dengan takjub kerana dia membawa kami melalui perairan terdalam dan ribut ganas. Kalaulah kita dapat belajar untuk menikmati air laut yang masin di mata kita dan bukannya menyusut dari aliran air yang gelap - bagaimanapun, kita tahu tanpa keraguan bahawa Tuhan akan memeluk kita sepanjang masa.

Apabila anak-anak kita lebih tua, kita boleh memeluk mereka dengan bangga dan memberitahu mereka: Saya sangat menyayangi anda dan saya sangat bangga dengan anda. Saya tahu anda harus melalui beberapa saat yang sukar dalam hidup anda, tetapi anda akhirnya berjaya kerana anda mempercayai Tuhan.

Pada bahagian seterusnya dalam hidup kita, kita akan berenang di lorong kita. Di sana jerung atau figura jahat mengintai di perairan gelap dan cuba menimbulkan ketakutan dan mengganggu kita dengan perbuatan jahat mereka. Kami membuat pilihan secara sedar dan membiarkan diri kami jatuh ke dalam pelukan ayah kami. Kami memberitahunya bahawa tanpa dia kami takut. Untuk ini dia akan menjawab, “Jangan kuatir tentang apa pun, tetapi dalam segala hal biarlah permintaanmu diberitahukan kepada Tuhan dalam doa dan permohonan dengan ucapan syukur! Dan damai sejahtera Allah, yang lebih tinggi dari segala akal, akan memelihara hati dan pikiranmu dalam Kristus Yesus” (Filipi 4,6-7).

oleh Ewan Spence-Ross