Saya bukan 100% Venda

Ahli politik seperti mantan Presiden Thabo Mbeki atau Winnie Madikizela Mandela telah mengadu tentang peningkatan hubungan suku di antara orang Afrika Selatan, menurut media Afrika Selatan.

Perjuangan menentang apartheid juga dinyatakan dalam perjuangan menentang keterikatan dengan etnik seseorang. Seperti banyak negara lain, Afrika Selatan terdiri dari banyak etnik yang berbeza, walaupun hanya sebelas dari mereka yang dikenali secara rasmi. Terdapat sebelas bahasa kebangsaan di Afrika Selatan: Afrikaans, Inggeris, Ndebele, Swati, Xhosa, Zulu, Pedi, Sotho, Tswanga, Tsonga dan Venda. Bahasa seperti Yunani, Portugis, Khosa, Itali dan Mandarin juga dituturkan.

Untuk beberapa waktu sekarang, terdapat banyak pelekat pada kereta yang membolehkan pemandu ditugaskan untuk kumpulan etnik. "Saya 100% Venda", "100% budak Zulu-Takalani Musekwa", "Saya 100% Tsanwa" dan lain-lain. Walaupun pelekat ini adalah usaha jujur ​​untuk menentukan identiti anda sendiri di negara multinasional, mereka lengkap sesat. Bahasa ibunda saya adalah Venda, tetapi saya bukan 100% Venda. Bahasa ibunda dan identiti tidak dapat disamakan. Orang Cina yang dilahirkan dan dibesarkan di London dan hanya boleh berbahasa Inggeris tidak semestinya orang Inggeris. Simon Vander Stel, seorang lelaki dari Belanda yang berpindah ke Cape Town pada abad ke-17 dan menjadi gabenor pertama wilayah Cape, bukan orang Belanda. Dia adalah cucu wanita hamba India yang bebas dan orang Belanda. Tidak ada yang 100% dari apa-apa. Kita hanya 100% manusia.

Bagaimana dengan jesus

Adakah dia 100% Yahudi? Tidak, bukan. Dalam salasilah keluarganya terdapat beberapa wanita yang bukan orang Israel. Saya terpesona bahawa dua daripada empat penulis Injil memilih untuk memberikan keterangan terperinci tentang asal-usul suku Yesus Kristus. Adakah anda cuba membuktikan sesuatu? Matius memulakan teksnya dengan menyenaraikan keturunan hingga ke Abraham. Saya mengesyaki itu adalah percubaannya untuk membuktikan bahawa Yesus adalah orang yang memenuhi janji yang dibuat kepada Abraham. Paulus menulis kepada orang Galatia, yang bukan orang Yahudi, “Di sini tidak ada orang Yahudi atau orang Yunani, di sini tidak ada hamba atau orang merdeka, di sini tidak ada lelaki atau perempuan; kerana kamu semua adalah satu dalam Kristus Yesus. Tetapi jika kamu adalah milik Kristus, maka kamu adalah anak-anak Abraham dan ahli waris menurut janji itu” (Galatia 3:28-29). Dia berkata bahawa setiap orang yang menjadi milik Kristus juga adalah anak Abraham dan ahli waris menurut janji. Tetapi janji apakah yang Paulus maksudkan di sini? Janjinya adalah bahawa semua kumpulan etnik akan diberkati oleh Tuhan melalui keturunan Abraham. Juga dilaporkan dalam Kitab Musa: “Aku akan memberkati orang yang memberkati engkau, dan Aku akan mengutuk orang yang mengutuk engkau; dan olehmu semua bangsa di bumi akan diberkati"(1. (Musa 12, 3) Paulus juga menekankan perkara ini dalam suratnya kepada gereja di Galatia: “Adakah kamu belajar begitu banyak dengan sia-sia? Jika ia adalah sia-sia! Dia yang menawarkan Roh kepada kamu dan melakukan perbuatan seperti itu di antara kamu, adakah dia melakukannya dengan melakukan hukum Taurat atau dengan memberitakan tentang iman? Demikian pula halnya dengan Abraham: "Dia percaya kepada Tuhan dan hal itu diperhitungkan kepadanya dalam kebenaran" (1. Musa 15:6). Oleh itu, ketahuilah bahawa mereka yang beriman adalah anak-anak Abraham. Tetapi kitab suci meramalkan bahawa Tuhan akan membenarkan orang bukan Yahudi dengan iman. Oleh itu dia memberitahu Abraham (1. Kejadian 12: 3): "Di dalam kamu semua orang bukan Yahudi akan diberkati." Jadi mereka yang beriman akan diberkati bersama Abraham yang percaya "(Galatia 3: 4-9). Jadi Matius tidak cuba membuktikan, bahawa Yesus adalah 100% Yahudi, kerana Paulus juga menulis: "Bukan semua orang Israel yang berasal dari Israel" (Rom 9:6).

Semua orang berasal dari suku yang sama

Silsilah Lukas pergi lebih mendalam ke dalam cerita dan oleh itu menceritakan aspek lain Yesus. Lukas menulis bahawa Adam adalah moyang langsung Yesus. Yesus adalah anak Adam yang merupakan Anak Tuhan (Lukas 3:38). Semua manusia berasal dari Adam ini, Anak Tuhan. Lukas meneruskan ucapannya dalam Kisah Para Rasul: “Dan Dia menjadikan seluruh umat manusia daripada satu orang supaya mereka diam di seluruh bumi, dan Dia menetapkan berapa lama mereka akan ada dan dalam batas apa mereka harus diam supaya mereka boleh menjadi Tuhan harus melihat untuk melihat sama ada mereka dapat merasakan dan mencari Dia; dan sesungguhnya, dia tidak jauh dari kita. Kerana di dalam Dia kita hidup, menenun dan ada; seperti yang dikatakan oleh beberapa penyair kamu: Kami dari generasinya. Oleh kerana kita sekarang adalah seks ilahi, kita tidak sepatutnya berfikir bahawa dewa itu sama dengan imej emas, perak dan batu yang dibuat oleh seni dan pemikiran manusia. Memang benar bahawa Tuhan mengabaikan masa jahiliyah; tetapi sekarang dia memerintahkan manusia untuk bertaubat dari semua orang pada setiap akhir ”(Kisah 17:26-30) Mesej yang ingin disampaikan Lukas ialah Yesus berakar umbi dalam suku manusia, sama seperti kita. Tuhan menciptakan semua bangsa, bangsa dan suku dari satu manusia: Adam. Dia mahu bukan sahaja orang Yahudi tetapi semua orang dari semua bangsa akan mencari dia. Ini adalah kisah Krismas. Ini adalah kisah tentang satu-satunya yang diutus Tuhan agar semua bangsa diberkati: “supaya Ia menyelamatkan kita dari musuh kita dan dari tangan semua orang yang membenci kita, dan menunjukkan belas kasihan kepada nenek moyang kita, mengingat perjanjian-Nya yang kudus dan sumpah. dia bersumpah kepada bapa kita Abraham untuk memberikan kita ”(Luk 1,71-73).

Lukas memberikan lebih banyak perincian tentang kelahiran Yesus. Dia menceritakan tentang malaikat yang menunjukkan kepada gembala jalan melalui ladang ke tempat kelahiran Yesus: “Dan malaikat itu berkata kepada mereka: Jangan takut! Lihatlah, aku memberitakan kepadamu berita baik yang membawa kesukaan besar, yang akan berlaku bagi semua orang; kerana pada hari ini telah lahir bagi kamu Juruselamat, iaitu Tuhan Kristus, di kota Daud. Dan itu adalah tanda: anda akan mendapati kanak-kanak itu dibalut lampin dan berbaring di dalam buaian. Dan seketika itu juga bersama-sama dengan malaikat itu bersama-sama dengan malaikat itu sejumlah besar bala tentara sorga, yang memuji Allah dan berkata: Kemuliaan bagi Allah di tempat yang mahatinggi, dan damai sejahtera di bumi bagi orang-orang yang berkenan kepada-Nya” (Luk. 2,10-14).

Berita Krismas, kelahiran Yesus, adalah berita gembira yang berlaku untuk semua orang dari semua bangsa. Ini adalah mesej keamanan untuk orang Yahudi dan bukan Yahudi: “Apa yang kita katakan sekarang? Adakah kita orang Yahudi mempunyai keistimewaan? tiada apa. Sebab kami baru saja menunjukkan bahawa setiap orang, orang Yahudi dan orang Yunani, berada di bawah dosa” (Rom 3:9). Dan selanjutnya: “Tidak ada perbezaan di sini antara orang Yahudi dan orang Yunani; Tuhan yang sama di atas semua, kaya bagi semua orang yang berseru kepada-Nya” (Roma 10:12). “Sebab damai sejahtera kitalah yang menjadikan “satu” dari keduanya dan mematahkan pagar yang ada di antara mereka, yaitu permusuhan” (Efesus 2:14). Tiada sebab untuk xenofobia, 100% atau perang. Semasa Perang Dunia Pertama, pihak Berikat dan Jerman memahami mesej Krismas. Mereka meletakkan senjata mereka selama sehari dan menghabiskan masa bersama. Malangnya perang disambung semula serta-merta selepas itu. Walau bagaimanapun, ia tidak semestinya seperti ini untuk anda. Sedarkan diri anda bahawa anda adalah % manusia.

Saya berharap bahawa anda akan melihat orang seperti yang anda tidak pernah melihat mereka sebelum ini: “Itulah sebabnya mulai sekarang kita tidak lagi mengenali sesiapa pun secara daging; dan walaupun kami mengenal Kristus menurut daging, kami tidak lagi mengenali Dia seperti itu ”(2. Korintus 5:16).    

oleh Takalani Musekwa


pdfSaya bukan 100% Venda