Identiti sebenar kami

222 identiti sebenar kitaPada masa kini, anda harus membuat nama untuk diri sendiri agar menjadi bermakna dan penting bagi orang lain dan diri anda. Nampaknya orang sedang mencari identiti dan makna yang tidak puas hati. Tetapi Yesus sudah berkata, "Barangsiapa yang menemui nyawanya akan kehilangannya; dan barang siapa yang kehilangan nyawanya demi aku akan menemuinya ”(Matius 10:39). Sebagai sebuah gereja, kita telah belajar dari kebenaran ini. Kami telah menyebut diri kita sebagai Grace Communion International sejak 2009 dan nama ini merujuk kepada identiti kita yang sebenarnya, yang berpusat pada Yesus dan bukan dalam diri kita. Mari kita perhatikan lebih dekat nama ini dan mengetahui apa yang tersembunyi di dalamnya.

Rahmat

Rahmat adalah kata pertama dalam nama kita kerana ia menggambarkan perjalanan individu dan bersama kita kepada Tuhan dalam Yesus Kristus melalui Roh Kudus. "Sebaliknya, kita percaya bahawa kita diselamatkan oleh rahmat Tuhan Yesus, sama seperti mereka juga" (Kisah 15:11). Kita "benar tanpa pahala oleh rahmat-Nya melalui penebusan yang datang melalui Kristus Yesus" (Roma 3:24). Dengan rahmat saja, Tuhan mengizinkan kita (melalui Kristus) untuk mengambil bagian dari kebenaran-Nya sendiri. Alkitab terus menerus mengajarkan bahawa pesan iman adalah pesan tentang rahmat Tuhan (lihat Kisah 14–3; 20–24; 20–32).

Asas hubungan Allah dengan manusia selalu menjadi rahmat dan kebenaran. Walaupun undang-undang adalah ungkapan nilai-nilai ini, rahmat Tuhan itu sendiri dapat dilihat sepenuhnya melalui Yesus Kristus. Dengan rahmat Tuhan, kita diselamatkan hanya oleh Yesus Kristus dan bukan dengan mematuhi undang-undang. Undang-undang di mana semua orang dikutuk bukanlah perkataan terakhir Tuhan bagi kita. Kata terakhirnya untuk kita ialah Yesus. Ia adalah wahyu yang sempurna dan peribadi tentang rahmat dan kebenaran Tuhan yang Dia berikan dengan bebas kepada manusia.
Keyakinan kita di bawah undang-undang adalah wajar dan adil. Kita tidak memperoleh tingkah laku yang sah dari diri kita sendiri kerana Tuhan bukan tawanan undang-undang dan undang-undangnya sendiri. Tuhan di dalam kita bekerja dalam kebebasan ilahi sesuai dengan kehendak-Nya.

Kehendaknya ditentukan oleh rahmat dan penebusan. Rasul Paulus menuliskan hal berikut: “Saya tidak membuang rahmat Tuhan; kerana jika kebenaran datang dari undang-undang, Kristus mati sia-sia ”(Galatia 2:21). Paulus menggambarkan rahmat Tuhan sebagai satu-satunya alternatif yang tidak ingin dia buang. Rahmat bukanlah perkara yang boleh ditimbang dan diukur dan ditangani. Rahmat adalah kebaikan hidup Tuhan di mana dia mengejar hati dan akal manusia dan mengubah keduanya.

Dalam suratnya kepada jemaat di Roma, Paulus menulis bahawa satu-satunya perkara yang ingin kita capai melalui usaha kita sendiri adalah upah dosa, kematian itu sendiri. Itulah berita buruk. Tetapi ada juga yang sangat baik, kerana "karunia Allah adalah hidup yang kekal dalam Kristus Yesus, Tuhan kita" (Roma 6:24). Yesus adalah rahmat Tuhan. Dia adalah penebusan Tuhan, yang diberikan secara percuma untuk semua orang.

Pergaulan

Fellowship adalah kata kedua dalam nama kita kerana kita mempunyai hubungan yang benar dengan Bapa melalui Putra dalam persekutuan dengan Roh Kudus. Di dalam Kristus kita mempunyai persekutuan yang sesungguhnya dengan Tuhan dan satu sama lain. James Torrance mengatakannya: "Tuhan yang bertiga menciptakan persekutuan sedemikian rupa sehingga kita hanya orang yang nyata jika kita telah menemukan identiti kita dalam persekutuan dengan dia dan orang lain." 

Bapa, Putera dan Roh Kudus berada dalam persekutuan yang sempurna dan Yesus berdoa agar murid-muridnya berkongsi hubungan ini dan agar mereka mencerminkannya di dunia (Yohanes 14:20; 17:23). Rasul Yohanes menggambarkan masyarakat ini berakar dalam kasih. Yohanes menggambarkan kasih yang mendalam ini sebagai persekutuan kekal dengan Bapa, Putera dan Roh Kudus. Hubungan sejati bermakna hidup dalam persekutuan dengan Kristus dalam kasih Bapa melalui Roh Kudus (1. Yohanes 4:8).

Sering dikatakan bahawa menjadi orang Kristian adalah hubungan peribadi dengan Yesus. Alkitab menggunakan beberapa analogi untuk menggambarkan hubungan ini. Seseorang bercakap tentang hubungan tuan dengan hambanya. Berasal dari ini, kita harus menghormati Tuhan kita, Yesus Kristus, dan mengikutinya. Yesus terus berkata kepada pengikutnya, “Saya tidak lagi mengatakan bahawa anda adalah hamba; kerana seorang hamba tidak tahu apa yang dilakukan tuannya. Tetapi saya telah memberitahu anda bahawa anda berkawan; untuk semua yang aku dengar dari Bapa, aku telah memberitahukan kepadamu »(Yohanes 15:15). Gambar lain membincangkan hubungan antara ayah dan anak-anaknya (Yohanes 1: 12-13). Bahkan gambar pengantin lelaki dan pengantin perempuannya, yang sudah ada dalam Perjanjian Lama, digunakan oleh Yesus (Matius 9:15) dan Paulus menulis mengenai hubungan antara suami dan isteri (Efesus 5). Dalam Surat kepada orang Ibrani itu bahkan mengatakan bahawa sebagai orang Kristian kita adalah saudara dan saudari Yesus (Ibrani 2:11). Semua gambar ini (hamba, rakan, anak, pasangan, saudara perempuan, saudara lelaki) mengandungi idea komuniti yang mendalam, positif dan peribadi antara satu sama lain. Tetapi semua ini hanyalah gambar. Tuhan kita adalah sumber dan kebenaran hubungan ini dan komuniti ini. Ini adalah komuniti yang dia dengan murah hati berkongsi dengan kami dalam kebaikannya.

Yesus berdoa agar kita bersama dia selamanya dan bergembira dengan kebaikan itu (Yohanes 17:24). Dalam doa ini, dia mengajak kita untuk hidup sebagai sebahagian daripada komuniti antara satu sama lain dan bersama Bapa. Ketika Yesus naik ke surga, dia membawa kita, kawan-kawannya, menjadi persekutuan dengan Bapa dan Roh Kudus. Paulus mengatakan bahawa melalui Roh Kudus ada cara di mana kita duduk di sebelah Kristus dan berada di hadapan Bapa (Efesus 2: 6). Kita sudah dapat mengalami persekutuan ini dengan Tuhan sekarang, bahkan jika kepenuhan hubungan ini hanya akan terlihat ketika Kristus kembali dan menetapkan pemerintahannya. Itulah sebabnya komuniti adalah bahagian penting dalam komuniti iman kita. Identiti kita, sekarang dan selamanya, ditetapkan dalam Kristus dan dalam persekutuan yang Tuhan bagikan kepada kita sebagai Bapa, Anak dan Roh Kudus.

Antarabangsa (Antarabangsa)

Antarabangsa adalah kata ketiga dalam nama kita kerana gereja kita adalah komuniti yang sangat antarabangsa. Kami menjangkau orang-orang melintasi sempadan budaya, bahasa dan kebangsaan yang berbeza - kami menjangkau orang di seluruh dunia. Walaupun secara statistik kami komuniti kecil, ada komuniti di setiap negara Amerika dan juga di Kanada, Mexico, Caribbean, Amerika Selatan, Eropah, Asia, Australia, Afrika dan di Kepulauan Pasifik. Kami mempunyai lebih daripada 50.000 ahli di lebih dari 70 negara yang telah menemui kediaman di lebih dari 900 sidang.

Tuhan menyatukan kita dalam komuniti antarabangsa ini. Adalah berkat bahawa kita cukup besar untuk bekerjasama tetapi masih kecil sehingga kerja-kerja bersama ini tetap bersifat peribadi. Di dalam komuniti kita, persahabatan sentiasa dibina dan dipupuk melintasi sempadan kebangsaan dan budaya, yang pada masa ini sering berkongsi dunia kita. Ia jelas merupakan tanda rahmat Tuhan!

Sebagai sebuah gereja, penting bagi kita untuk hidup dan membagikan Injil yang Tuhan letakkan di dalam hati kita. Bahkan mengalami kekayaan rahmat dan kasih sayang Allah mendorong kita untuk berkongsi berita baik dengan orang lain. Kami ingin orang lain masuk dan memelihara hubungan dengan Yesus Kristus dan berkongsi kegembiraan ini. Kita tidak dapat merahsiakan Injil kerana kita ingin semua orang di dunia mengalami rahmat Tuhan dan menjadi sebahagian daripada komuniti triune. Itulah mesej yang Tuhan berikan untuk kita kongsi dengan dunia.

oleh Joseph Tkach