Apa Dr. Faustus tidak tahu

Jika anda berurusan dengan kesusasteraan Jerman, anda tidak boleh mengabaikan legenda Faust. Ramai pembaca Succession mendengar topik penting ini daripada Johann Wolfgang von Goethe (1749-1832) semasa zaman persekolahan mereka. Goethe mengenali lagenda Faust melalui pertunjukan boneka, yang telah berlabuh sebagai cerita moral dalam budaya Eropah sejak Zaman Pertengahan. Pada abad ke-20, Thomas Mann yang memenangi Hadiah Nobel menghidupkan semula kisah lelaki yang menjual jiwanya kepada syaitan. Legenda Faust dan pakatan syaitan yang menyertainya (dalam bahasa Inggeris ini dipanggil tawar-menawar Faustian) mengejar idea the20. Century, contohnya dengan penyerahan kepada Sosialisme Nasional pada tahun 1933.

Kisah Faust juga boleh didapati dalam kesusasteraan Inggeris. Penyair dan penulis drama Christopher Marlowe, rakan karib William Shakespeare, menulis sebuah teks pada tahun 1588 di mana Dr. Johannes Faust dari Wittenberg, yang telah bosan belajar, membuat perjanjian dengan Lucifer: Faust memberikan jiwanya kepada iblis ketika dia mati, jika sebagai balasan dia memenuhi permintaan setiap empat tahun. Tema utama dalam versi romantis Goethe adalah kemenangan masa atas kepalan tangan manusia, penghindaran untuk mencari semua kebenaran dan pengalaman keindahan abadi. Karya Goethe masih mendapat tempat yang tegas dalam kesusasteraan Jerman hingga kini.

Will Durant menerangkannya sebagai berikut:
“Faust sudah tentulah Goethe sendiri - malah sehingga ke tahap kedua-duanya berusia enam puluh tahun. Seperti Goethe, pada usia enam puluh dia bersemangat tentang kecantikan dan keanggunan. Cita-citanya yang berganda untuk kebijaksanaan dan kecantikan telah berlabuh dalam jiwa Goethe. Anggapan ini mencabar tuhan-tuhan yang membalas dendam, namun ia adalah mulia. Faust dan Goethe kedua-duanya berkata "ya" kepada kehidupan, secara rohani dan fizikal, falsafah dan ceria. "(Sejarah budaya manusia. Rousseau dan Revolusi Perancis)

Kekejaman yang boleh membawa maut

Kebanyakan pengulas mengambil perhatian tentang andaian sombong Faust tentang kuasa seperti dewa. Marlowes Sejarah tragis Doktor Faustus bermula dengan watak utama yang memperlekehkan ilmu yang diterimanya melalui empat ilmu (falsafah, perubatan, undang-undang dan teologi). Wittenberg, sudah tentu, adegan apa yang berlaku di sekitar Martin Luther dan nada yang bergema tidak boleh diabaikan. Teologi pernah dianggap sebagai "Sains Ratu". Tetapi betapa bodohnya untuk berfikir bahawa anda telah menyerap semua ilmu yang boleh diajar. Kekurangan intelek dan semangat Faust menyebabkan ramai pembaca tidak tahu awal daripada cerita ini.

Surat dari Paulus kepada orang Rom, yang Luther lihat sebagai pengisytiharan kebebasan beragama, menonjol di sini: "Oleh kerana mereka menganggap diri mereka bijak, mereka menjadi bodoh" (Rm. 1,22). Kemudian Paulus menulis tentang kedalaman dan kekayaan yang harus dialami seseorang apabila seseorang mencari Tuhan: “Alangkah dalamnya kekayaan, baik hikmat maupun pengetahuan tentang Tuhan! Betapa tidak dapat dimengerti penghakiman-Nya dan betapa tidak dapat diselidiki jalan-jalan-Nya! Sebab "siapakah yang mengetahui pikiran Tuhan, atau siapakah penasihat-Nya"? "(Rm 11,33-34).

Wira tragis

Terdapat kebutaan yang mendalam dan mematikan dalam Faust yang bermaksud hujungnya dua kali lipat. Dia mahukan kuasa, lebih dari semua kekayaan di dunia. Marlowe menulisnya sebagai berikut: "Ke India mereka harus terbang ke Golde, Menggali mutiara Orient dari laut, Mengintip ke sudut-sudut seluruh dunia baru, Untuk buah-buahan mulia, gigitan putera yang lazat; Anda harus membaca saya kebijaksanaan baru, Mengungkapkan kabinet raja: "Marlowes Faustus ditulis untuk panggung dan oleh itu menunjukkan pahlawan tragis yang ingin menemui, meneroka, berkembang dan mengetahui rahsia dunia yang diketahui dan tidak diketahui dengan sangat mengagumkan. Ketika dia mula meneroka alam syurga dan neraka, Mephisto, utusan Lucifer, menghentikan usaha itu dengan gegaran. Versi puitis Goethe dibentuk oleh Romantikisme di Eropah dan oleh itu menunjukkan kepalan tangan yang lebih elegan yang menunjukkan kehadiran Tuhan dalam dirinya Dia memuji ketuhanan sebagai makhluk yang merangkumi dan melestarikan semua, kerana untuk Goethe, perasaan adalah segalanya. Banyak pengkritik memuji versi Goethe Faust tahun 1808 sebagai drama dan puisi terbaik yang pernah dihasilkan oleh Jerman Telah. Walaupun Faust diseret ke neraka oleh Mephisto pada penghujungnya, banyak yang dapat diperoleh daripada kisah ini. Dengan Marlowe, kesan dramatik bertahan lebih lama dan berakhir dengan moral. Semasa bermain, Faustus merasakan perlunya kembali kepada Tuhan dan mengakui kesalahannya di hadapannya dan dirinya sendiri. Dalam tindakan kedua Faustus bertanya adakah terlambat untuk itu dan malaikat jahat mengesahkan ketakutan ini. Namun, malaikat yang baik mendorongnya dan memberitahunya bahawa tidak pernah terlambat untuk kembali kepada Tuhan. Malaikat jahat menjawab bahawa syaitan akan merobeknya jika dia kembali kepada Tuhan. Tetapi malaikat yang baik tidak menyerah begitu cepat dan meyakinkannya bahawa jika dia kembali kepada Tuhan, rambut tidak akan bengkok. Oleh itu Faustus memanggil dari jiwa terdalam Kristus sebagai Penebusnya dan memintanya untuk menyelamatkan jiwanya yang terseksa.

Kemudian Lucifer muncul dengan peringatan dan pengalihan yang bagus untuk mengelirukan doktor yang terlatih. Lucifer memperkenalkannya kepada tujuh dosa mematikan: kesombongan, keserakahan, dengki, kemarahan, rakus, kemalasan dan nafsu. Faustus Marlowe begitu terganggu dari kesenangan duniawi ini sehingga dia meninggalkan jalan untuk kembali kepada Tuhan. Inilah moral sebenar kisah Faustus Marlowe: Dosa Faustus bukan sahaja keangkuhannya, tetapi di atas semua kedangkalan spiritualnya. Bagi Dr. Dangkal ini adalah alasan kematiannya, Kristin Leuschner dari Rand Corporation, kerana "Faustus tidak dapat mengalami dewa yang cukup besar untuk memaafkannya atas kesalahannya".

Pada pelbagai titik dalam permainan Marlowe, rakan-rakan Faustus menggesa dia untuk bertaubat, kerana masih belum terlambat untuk itu. Tetapi Faustus dibutakan oleh kepercayaannya yang tidak wujud - Tuhan agama Kristian sebenarnya lebih besar daripada yang dia boleh bayangkan. Dia bahkan cukup besar untuk memaafkannya.Academic Dr. Faustus, yang menghindari teologi, gagal mempelajari salah satu prinsip Alkitab yang paling penting: “Mereka [manusia] semua adalah pendosa dan kekurangan kemuliaan yang seharusnya mereka miliki bersama Tuhan, dan dibenarkan oleh kasih karunia-Nya melalui mereka tanpa merit Keselamatan. yang datang melalui Kristus Yesus” (Rm 3,23f). Dalam Perjanjian Baru dilaporkan bahawa Yesus harus mengusir tujuh roh jahat dari seorang wanita dan dia menjadi salah seorang pengikut-Nya yang paling setia (Lukas). 8,32). Tidak kira apa terjemahan Alkitab yang kita baca, kekurangan kepercayaan dalam rahmat Tuhan adalah sesuatu yang kita semua alami; kita cenderung untuk mencipta imej Tuhan kita sendiri. Tetapi itu terlalu rabun. Faustus tidak akan memaafkan dirinya sendiri, jadi bagaimanakah Tuhan Yang Maha Kuasa boleh melakukannya? Itulah logik - tetapi ia adalah logik tanpa belas kasihan.

Pengampunan untuk orang berdosa

Mungkin setiap daripada kita akan mengalaminya dengan cara ini. Maka kita harus mengambil hati kerana pesan Alkitab itu jelas. Segala jenis dosa dapat diampuni - kecuali melawan Roh Kudus - dan kebenaran ini ada dalam pesan salib. Mesej kabar baik adalah bahawa pengorbanan yang dibuat oleh Kristus untuk kita lebih berharga daripada jumlah seluruh hidup kita dan semua dosa-dosa kita yang pernah kita lakukan. Beberapa orang tidak menerima tawaran pengampunan Tuhan dan dengan demikian memuliakan dosa-dosa mereka: “Kesalahan saya sangat besar, terlalu besar. Tuhan tidak akan pernah dapat mengampuni saya. "

Tetapi andaian ini salah. Mesej Alkitab bermaksud rahmat - rahmat hingga ke akhirnya. Berita baik dari injil adalah bahawa pengampunan syurga berlaku kepada orang yang paling berdosa sekalipun. Paulus sendiri menulis demikian, “Tentulah benar dan perkataan yang patut dipercayai bahawa Kristus Yesus datang ke dunia untuk menyelamatkan orang berdosa, daripada mereka akulah yang pertama. Tetapi itulah sebabnya aku telah menaruh belas kasihan, supaya pertama-tama Kristus Yesus menunjukkan kesabaran dalam diriku sebagai teladan bagi mereka yang percaya kepada-Nya untuk hidup yang kekal”(1. Tim1,15-16).

Paulus terus menulis: "Tetapi di mana dosa menjadi besar, kasih karunia menjadi lebih besar" (Rm. 5,20). Mesejnya jelas: jalan rahmat sentiasa percuma, walaupun untuk pendosa yang paling teruk. Apabila Dr. Faustus hanya benar-benar memahaminya.    

oleh Neil Earle


pdfApa Dr. Faustus tidak tahu