Identiti baru kita dalam Kristus

229 identiti baru kita dalam Kristus

Martin Luther memanggil orang Kristian sebagai "pendosa dan orang suci serentak". Dia pada mulanya menulis istilah ini dalam bahasa Latin simul iustus et peccator. Simul bermaksud "serentak" dalam bahasa Jerman, iustus bermaksud "adil", et bermaksud "dan" dan peccator adalah singkatan dari "orang berdosa". Jika diambil secara harfiah, ini bermaksud bahawa kita hidup dalam dosa dan tanpa dosa pada masa yang sama. Moto Luther akan menjadi percanggahan dari segi. Tetapi dia berbicara secara kiasan dan ingin mengatasi paradoks bahawa dalam kerajaan Tuhan di bumi kita tidak pernah sepenuhnya bebas dari pengaruh dosa. Walaupun kita berdamai dengan Tuhan (orang-orang kudus), kita tidak menjalani kehidupan yang serupa dengan Kristus (orang berdosa). Ketika Luther merumuskan pepatah ini, dia kadang-kadang menggunakan bahasa Rasul Paulus untuk menjelaskan bahawa inti Injil adalah pengiraan ganda. Di satu pihak, dosa-dosa kita dihitung kepada Yesus dan kita kebenarannya. Bahasa teknikal pengkreditan undang-undang ini memungkinkan untuk menyatakan apa yang sah dan benar-benar benar, walaupun tidak dapat dilihat dalam kehidupan orang yang sesuai dengannya. Luther juga mengatakan bahawa selain Kristus sendiri, kebenarannya tidak pernah menjadi milik kita sendiri (di bawah kawalan kita). Ini adalah hadiah yang hanya milik kita jika kita menerimanya. Kami menerima hadiah ini dengan bersatu dengan pemberi hadiah, kerana akhirnya pemberi itu sendiri adalah pemberian itu. Yesus adalah kebenaran kita! Sudah tentu, Luther mempunyai banyak lagi yang dapat dikatakan mengenai kehidupan orang Kristian daripada hanya satu kalimat ini. Walaupun kita bersetuju dengan sebahagian besar ayat, ada aspek di mana kita tidak boleh menyetujuinya. Kritikan J. de Waal Dryden dalam sebuah artikel di The Journal of the Study of Paul and His Letters menyatakan hal ini sebagai berikut (saya mengucapkan terima kasih kepada rakan baik saya John Kossey kerana menghantar saya baris ini.):

Pepatah [Luther] membantu meringkaskan prinsip bahawa orang berdosa yang dibenarkan dinyatakan benar melalui kebenaran Kristus yang "asing" dan bukan menurut kebenaran pribadi yang dimiliki sendiri. Di mana pepatah ini tidak terbukti bermanfaat adalah ketika ia dilihat - secara sedar atau tidak sedar - sebagai landasan penyucian (kehidupan Kristiani). Masalahnya di sini terletak pada pengenalan berterusan orang Kristian sebagai "orang berdosa". Pencak kata nama menunjukkan lebih daripada sekadar kehendak moral yang cacat atau kecenderungan untuk tindakan terlarang, tetapi menentukan doktrin Kristiani tentang menjadi. Orang Kristian berdosa bukan hanya dalam kegiatannya, tetapi juga pada dirinya. Secara psikologis, ucapan Luther menenangkan rasa bersalah moral, tetapi tetap memalukan. Gambaran diri yang jelas tentang orang berdosa yang dibenarkan, yang juga secara terbuka menyatakan pengampunan, akan merendahkan pengampunan ini dengan tepat jika ia menggambarkan pengertian diri sebagai berdosa kepada intinya, kerana secara kategoris tidak termasuk unsur Kristus yang berubah. Orang Kristian kemudian akan memiliki citra diri yang tidak stabil yang diperkuat oleh amalan biasa dan dengan demikian menggambarkan pemahaman ini sebagai kebajikan Kristian. Dengan cara ini, rasa malu dan penghinaan diri dipicu. ("Meninjau semula Roma 7: Hukum, Diri, Roh," JSPL (2015), 148-149)

Terima identiti baru kita dalam Kristus

Seperti kata Dryden, Tuhan "meningkatkan orang berdosa ke keadaan yang lebih tinggi". Dalam kesatuan dan persekutuan dengan Tuhan, dalam Kristus dan melalui Roh, kita adalah "makhluk baru" (2. Korintus 5,17) dan diubah supaya kita boleh “berkongsi” dalam “sifat ilahi” (2. Peter 1,4). Kita bukan lagi orang berdosa yang ingin dibebaskan daripada sifat berdosa mereka. Sebaliknya, kita adalah anak angkat, kekasih, dan didamaikan Tuhan yang dijadikan serupa dengan Kristus. Pemikiran kita tentang Yesus dan tentang diri kita berubah secara radikal apabila kita menerima realiti identiti baru kita dalam Kristus. Kita faham bahawa ia bukan milik kita kerana siapa kita, tetapi kerana Kristus. Ia bukan milik kita kerana iman kita (yang sentiasa tidak lengkap), tetapi melalui iman kepada Yesus. Perhatikan bagaimana Paulus merumuskan hal ini dalam suratnya kepada jemaat di Galatia:

Saya hidup, tetapi sekarang bukan saya, tetapi Kristus yang hidup di dalam saya. Sebab apa yang sekarang aku hidup dalam daging, aku hidup dalam iman kepada Anak Allah, yang mengasihi aku dan menyerahkan diri-Nya untuk aku (Galatia). 2,20).

Paulus memahami Yesus sebagai subjek dan objek iman yang menyelamatkan. Sebagai subjek, dia adalah pengantara yang aktif, pengarang rahmat. Sebagai objek, dia bertindak sebagai salah seorang daripada kita dengan iman yang sempurna, berbuat demikian sebagai ganti kita dan untuk kita. Iman dan kesetiaannya, bukan milik kita, yang memberikan kita identiti baru kita dan yang menjadikan kita adil dalam dia. Seperti yang saya nyatakan dalam laporan mingguan saya beberapa minggu yang lalu, dalam menyelamatkan kita, Tuhan tidak membersihkan jubah kita dan kemudian menyerahkan kita kepada usaha kita sendiri untuk mengikut Kristus. Sebaliknya, dengan anugerah Dia membolehkan kita mengambil bahagian dengan gembira dalam apa yang telah Dia lakukan di dalam dan melalui kita. Rahmat, anda lihat, adalah lebih daripada sekadar cahaya di mata Bapa Syurgawi kita. Ia datang dari Bapa kita yang memilih kita, yang memberi kita karunia dan janji keselamatan yang sempurna dalam Kristus, termasuk pembenaran, pengudusan, dan kemuliaan (1. Korintus 1,30). Kita mengalami setiap aspek keselamatan kita ini melalui anugerah, dalam kesatuan dengan Yesus, melalui Roh yang diberikan kepada kita sebagai anak angkat yang dikasihi Tuhan yang sebenarnya kita.

Berfikir tentang rahmat Tuhan dengan cara ini mengubah perspektif kita tentang segala-galanya akhirnya. Sebagai contoh, dalam rutin harian saya yang biasa, saya mungkin berfikir tentang tempat saya baru memindahkan Yesus. Semasa saya memikirkan semula kehidupan saya dari perspektif identiti saya dalam Kristus, pemikiran saya diubah untuk memahami bahawa ini bukanlah sesuatu yang saya mahu menyeret Yesus, tetapi saya dipanggil untuk menyertainya dan melakukan apa yang dia lakukan . Perubahan dalam pemikiran kita ini sebenarnya adalah tentang pertumbuhan dalam rahmat dan pengetahuan tentang Yesus. Apabila kami semakin rapat dengannya, kami berkongsi lebih banyak perkara yang dia lakukan. Inilah konsep tinggal dalam Kristus yang Tuhan kita katakan dalam Yohanes 15. Paulus menyebutnya "tersembunyi" dalam Kristus (Kolose 3,3). Saya fikir tidak ada tempat yang lebih baik untuk disembunyikan kerana tidak ada apa-apa dalam Kristus selain kebaikan. Paul memahami bahawa matlamat hidup adalah berada di dalam Kristus. Kekal dalam Yesus membawa maruah dan tujuan yang terjamin dalam diri kita yang telah diciptakan oleh Pencipta kita untuk kita sejak awal. Identiti ini membebaskan kita untuk hidup dalam kebebasan daripada pengampunan Tuhan dan tidak lagi dalam rasa malu dan rasa bersalah yang melemahkan. Ia juga membebaskan kita untuk hidup dengan pengetahuan yang selamat bahawa Tuhan mengubah kita dari dalam melalui Roh. Itulah hakikat siapa kita sebenarnya di dalam Kristus melalui kasih karunia.

Menyalah tafsir dan mentafsirkan hakikat rahmat Tuhan

Malangnya, banyak orang salah menafsirkan sifat rahmat Tuhan dan melihatnya sebagai jalan bebas untuk melakukan dosa (ini adalah kesalahan antinomianisme). Secara paradoks, kesalahan ini kebanyakannya terjadi ketika orang ingin mengikat rahmat dan hubungan berdasarkan rahmat dengan Tuhan menjadi konstruk undang-undang (itulah kesalahan kesahan). Dalam kerangka hukum ini, rahmat sering disalahpahami sebagai pengecualian Tuhan terhadap peraturan. Rahmat kemudian menjadi alasan undang-undang untuk ketaatan yang tidak konsisten. Apabila rahmat dipahami dengan cara ini, konsep alkitabiah tentang Tuhan sebagai Bapa yang pengasih menegur anak-anak yang dikasihinya tidak akan dihiraukan. Karya-karya hukum tidak ada pembenaran, dan kasih karunia tidak terkecuali dari peraturan tersebut. Kesalahpahaman tentang rahmat ini biasanya mengarah pada gaya hidup liberal dan tidak terstruktur yang bertentangan dengan kehidupan berdasarkan rahmat dan Injil yang Yesus bagikan kepada kita melalui Roh Kudus.

Diubah suai dengan rahmat

Kesalahpahaman tentang anugerah yang tidak disengajakan ini (dengan kesimpulan yang salah mengenai kehidupan Kristiani) dapat menenangkan hati nurani yang bersalah, tetapi tanpa sengaja kehilangan rahmat perubahan - kasih Tuhan dalam hati kita yang dapat mengubah kita dari dalam melalui Roh. Hilang kebenaran ini akhirnya membawa kepada rasa bersalah yang timbul dalam ketakutan. Bercakap dari pengalaman saya sendiri, saya dapat mengatakan bahawa kehidupan yang diasaskan dalam rasa takut dan malu adalah alternatif yang buruk daripada kehidupan yang didirikan dalam rahmat. Kerana ini adalah kehidupan yang didorong oleh kasih Tuhan yang berubah, yang membenarkan dan menguduskan kita melalui penyatuan kita dengan Kristus melalui kuasa Roh. Perhatikan kata-kata Paulus kepada Titus:

Kerana rahmat Allah yang menyembuhkan telah menampakkan diri kepada semua orang dan membawa kita ke dalam disiplin, sehingga kita menolak sifat fasik dan keinginan duniawi dan hidup dengan bijaksana, adil dan saleh di dunia ini. (Titus 2,11-12)

Tuhan tidak menyelamatkan kita hanya untuk membiarkan kita sendiri dengan rasa malu, tidak matang, dan cara hidup yang penuh dosa dan merosakkan. Dia menyelamatkan kita dengan kasih karunia sehingga kita dapat hidup dalam kebenaran-Nya. Rahmat bermaksud bahawa Tuhan tidak pernah menyerah kepada kita. Dia terus memberi kita karunia untuk berbagi dalam kesatuan dengan Anak dan persekutuan dengan Bapa, serta dapat membawa Roh Kudus dalam diri kita. Ini mengubah kita menjadi lebih seperti Kristus. Rahmat adalah persis hubungan hubungan kita dengan Tuhan.

Di dalam Kristus kita dan kita akan selalu menjadi anak-anak yang dikasihi dari Bapa surgawi kita. Yang dia minta kita lakukan adalah bertumbuh dalam rahmat dan pengetahuan tentang dirinya. Kita bertumbuh dalam kasih karunia dengan belajar mempercayainya dan terus berkembang, dan kita semakin mengenalnya dengan mengikutinya dan menghabiskan masa bersamanya. Tuhan tidak hanya mengampuni kita dengan rahmat ketika kita menjalani hidup dengan ketaatan dan kagum, tetapi Dia juga mengubah kita dengan rahmat. Hubungan kita dengan Tuhan, dalam Kristus dan melalui Roh, tidak berkembang sehingga kita tidak memerlukan Tuhan dan rahmat-Nya. Sebaliknya, kehidupan kita bergantung kepadanya dalam segala hal. Dia menjadikan kita baru dengan mencuci kita dari dalam. Sekiranya kita belajar untuk tetap berada dalam rahmat-Nya, kita akan mengenalnya dengan lebih baik, mengasihi dia dan jalannya sepenuhnya. Semakin kita mengenali dan mencintainya, semakin kita akan mengalami kebebasan untuk beristirahat dalam rahmat-Nya, bebas dari rasa bersalah, takut dan malu.

Paul merangkumnya seperti ini:
Sebab oleh kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman, dan itu bukan dari dirimu sendiri, itu adalah pemberian Allah, bukan dari perbuatanmu, supaya jangan ada orang yang memegahkan diri. Sebab kita adalah pekerjaan-Nya, diciptakan dalam Kristus Yesus untuk melakukan perbuatan baik, yang telah dipersiapkan Allah sebelumnya, supaya kita berjalan di dalamnya (Efesus). 2,8-satu).

Janganlah kita lupa bahawa iman Yesus - kesetiaan-Nya - yang menebus dan mengubah kita. Seperti yang diingatkan oleh penulis Ibrani, Yesus adalah pemula dan penyempurna iman kita (Ibrani 1).2,2).    

oleh Joseph Tkach


pdfIdentiti Baru Kita dalam Kristus (Bahagian 1)