Dengan keyakinan sebelum takhta

379 dengan yakin di hadapan takhtaDalam surat kepada orang Ibrani 4,16 berkata, "Sebab itu marilah kita datang ke takhta kasih karunia dengan penuh keyakinan, supaya kita beroleh rahmat dan mendapat kasih karunia pada waktu kita memerlukan pertolongan." Bertahun-tahun yang lalu saya mendengar khutbah tentang ayat ini. Pengkhotbah bukanlah penyokong injil kemakmuran, tetapi dia menjelaskan bahawa kita harus berdoa kepada Tuhan dengan yakin dan dengan kepala kita tegak untuk perkara yang kita inginkan. Jika mereka baik untuk kita dan orang di sekeliling kita, maka Tuhan akan memastikan perkara itu berlaku juga.

Baiklah, itulah yang saya buat dan anda tahu apa? Tuhan tidak memberi saya perkara yang saya minta untuk dilakukannya. Bayangkan kekecewaan saya! Ini sedikit sebanyak mengacaukan iman saya kerana rasanya saya memberi Tuhan lompatan iman yang besar dengan meminta sesuatu untuk saya dengan kepala saya yang tinggi. Pada masa yang sama, saya merasakan bahawa ketidakpercayaan saya terhadap keseluruhan perkara itu membuat saya tidak mendapat apa yang saya minta kepada Tuhan. Adakah kerangka iman kita mulai runtuh jika Tuhan tidak memberikan apa yang kita mahukan, walaupun kita tahu pasti bahawa itu adalah yang terbaik untuk kita dan orang lain? Adakah kita benar-benar tahu apa yang terbaik untuk kita dan orang lain? Mungkin kita berfikir begitu, tetapi sebenarnya kita tidak tahu. Tuhan melihat segalanya dan Dia mengetahui segalanya. Hanya dia yang tahu apa yang terbaik untuk kita semua! Benarkah ketidakpercayaan kita yang menghalang Tuhan daripada bertindak? Apa artinya berdiri dengan yakin di hadapan takhta rahmat Tuhan?

Petikan ini bukan tentang berdiri di hadapan Tuhan dengan jenis kuasa yang kita tahu - kuasa yang berani, tegas, dan kurang ajar. Sebaliknya, ayat itu menggambarkan bagaimana hubungan intim kita dengan imam besar kita, Yesus Kristus, sepatutnya kelihatan. Kita boleh memanggil Kristus secara langsung dan tidak memerlukan orang lain sebagai pengantara - tiada imam, paderi, guru, peramal atau malaikat. Hubungan langsung ini adalah sesuatu yang sangat istimewa. Ia tidak mungkin bagi orang sebelum kematian Kristus. Semasa era Perjanjian Lama, imam besar adalah pengantara antara Tuhan dan manusia. Hanya dia yang mempunyai akses ke tempat yang paling kudus (Ibrani 9,7). Tempat yang luar biasa di dalam khemah ini adalah istimewa. Adalah dipercayai bahawa ini adalah tempat di mana kehadiran Tuhan berada di bumi. Kain atau tirai memisahkannya dari seluruh kuil, di mana orang dibenarkan tinggal.

Apabila Kristus mati untuk dosa-dosa kita, tirai itu terbelah dua7,50). Tuhan tidak lagi tinggal di bait buatan manusia (Kis. 1 Kor7,24). Jalan menuju Tuhan Bapa bukan lagi bait suci, tetapi ia dan keberanian. Kita boleh memberitahu Yesus bagaimana perasaan kita. Ia bukan untuk menyatakan soalan dan permintaan yang berani yang ingin kami penuhi. Ini tentang bersikap jujur ​​dan tanpa rasa takut. Ia adalah mengenai mencurahkan isi hati kita kepada mereka yang memahami kita dan mempunyai keyakinan bahawa mereka akan melakukan yang terbaik untuk kita. Kami datang kepada-Nya dengan penuh keyakinan dan kepala kami tegak supaya kami mendapat rahmat dan kebaikan untuk menolong kami dalam masa-masa sukar. (Ibrani 4,16Bayangkan bahawa kita tidak perlu lagi bimbang tentang perkataan yang salah, masa yang salah, atau postur yang salah dalam solat kita. Kita mempunyai seorang imam besar yang hanya melihat hati kita. Tuhan tidak menghukum kita. Dia mahu kita memahami betapa dia menyayangi kita! Bukan iman kita atau ketiadaannya, tetapi kesetiaan Tuhan yang memberi makna kepada doa kita.

Cadangan pelaksanaan

Bercakap dengan Tuhan sepanjang hari. Secara jujur, beritahu dia keadaan anda. Apabila anda gembira, katakan, “Tuhan, saya sangat gembira. Terima kasih untuk perkara yang baik dalam hidup saya. ». Apabila anda sedih, katakan, “Ya Allah, saya sangat sedih. Tolong hiburkan saya. ». Jika anda tidak pasti dan tidak tahu apa yang perlu dilakukan seterusnya, katakan: “Tuhan, saya tidak tahu apa yang perlu dilakukan seterusnya. Tolong bantu saya untuk melihat kehendak-Mu dalam segala yang ada di hadapan saya. ». Apabila anda marah, katakan, “Tuhan, saya sangat marah. Tolong bantu saya untuk tidak mengatakan sesuatu yang saya menyesal kemudian hari." Mintalah Tuhan untuk membantu anda dan percaya kepada-Nya. Berdoalah agar kehendak Tuhan yang terjadi, bukan kehendak mereka. Dalam James 4,3 berkata "Kamu meminta dan tidak menerima apa-apa kerana kamu meminta dengan niat yang buruk, iaitu supaya kamu dapat menyia-nyiakannya pada keinginan kamu." Jika kamu ingin mendapat kebaikan, hendaklah kamu meminta kebaikan. Ulangi ayat atau lagu Bible pada siang hari.    

oleh Barbara Dahlgren


pdfDengan keyakinan sebelum takhta