The Mines of King Solomon (bahagian 21)

382 lombong raja solomon bahagian 21"Saya akan letak kereta saya dengan anda," kata Tom kepada pemilik kedai. "Jika saya tidak kembali dalam lapan minggu, saya mungkin tidak akan hidup." Pemilik kedai melihatnya seolah-olah dia mempunyai seorang gila di hadapannya. «Lapan minggu? Anda tidak akan bertahan selama dua minggu! » Tom Brown jun. adalah pengembara yang ghairah. Matlamatnya adalah untuk mengetahui sama ada beliau boleh bertahan lama di padang pasir Death Valley - kawasan paling dalam dan paling kering di Amerika Utara dan paling panas di dunia. Dia kemudian menulis bahawa keadaan di padang pasir menuntut lebih banyak daripadanya daripada yang pernah dia alami. Beliau tidak pernah begitu dahaga dalam hidupnya. Sumber air minum utamanya adalah embun. Setiap malam dia memasang peranti untuk menangkap embun, jadi dia telah mengumpul air yang cukup untuk diminum pada waktu pagi. Tidak lama kemudian Tom kehilangan orientasi kalendar dan selepas sembilan minggu dia memutuskan sudah waktunya pulang. Dia mencapai matlamatnya, tetapi mengakui bahawa dia tidak akan bertahan tanpa kehadiran embun.

Berapa kerap anda memikirkan embun? Jika ia seperti saya, tidak terlalu kerap - melainkan anda perlu mengelap embun dari cermin depan anda pada waktu pagi! Tetapi embun adalah lebih daripada hujan pada tingkap kereta kita (atau sesuatu yang menyebabkan huru-hara di padang kriket)! Dia adalah pemberi kehidupan. Ia menyegarkan, menghilangkan dahaga dan menyegarkan. Dia mengubah bidang menjadi karya seni.

Saya menghabiskan banyak hari dengan keluarga saya di sebuah ladang semasa percutian musim panas. Kami sering bangun awal dan bapa saya dan saya pergi berburu. Saya tidak pernah melupakan kesegaran pagi ketika sinar matahari yang pertama membuat tetesan embun di atas pokok, rumput dan tumbuhan berkilau dan berkilau seperti berlian. Jaring laba-laba kelihatan seperti rantaian permata dan bunga yang layu hari sebelumnya nampaknya menari dengan tenaga baru pada cahaya pagi.

Menyegarkan dan menyegarkan

Saya tidak peduli tentang embun sehingga baru-baru ini melalui kata-kata Amsal 19,12 pemikiran diberikan. “Aib raja adalah seperti auman singa; tetapi rahmat-Nya seperti embun di atas rumput."

Apakah reaksi pertama saya? “Barisan ini tidak terpakai kepada saya. Saya bukan raja dan saya juga tidak hidup di bawah seorang raja." Selepas memikirkan sesuatu, sesuatu yang lain terlintas di fikiran saya. Tidak sukar untuk melihat bagaimana aib atau kegusaran seorang raja boleh dibandingkan dengan raungan singa. Menarik kemarahan orang (terutamanya mereka yang berkuasa) boleh menakutkan - tidak seperti apabila anda menghadapi Leo yang marah. Tetapi bagaimana dengan rahmat seperti embun di atas rumput? Dalam tulisan nabi Mikha, kita membaca tentang orang-orang tertentu yang telah menunjukkan diri mereka setia kepada Tuhan. Mereka akan menjadi "seperti embun daripada Tuhan, seperti hujan di atas rumput" (Mi 5,6).

Pengaruh mereka di kalangan orang di sekeliling mereka menyegarkan dan memperbaharui, seperti kesan embun dan hujan pada tumbuh-tumbuhan. Begitu juga, anda dan saya adalah embun Tuhan dalam kehidupan mereka yang kita berhubung. Sama seperti tumbuhan menyerap embun yang memberi kehidupan melalui daunnya - dan menjadikannya mekar - kita adalah kaedah Tuhan untuk membawa kehidupan ilahi ke dunia (1. Johannes 4,17). Tuhan adalah sumber embun (Hosea 14,6) dan dia telah memilih anda dan saya sebagai pengedar.

Bagaimana kita boleh menjadi embun Tuhan dalam kehidupan orang lain? Terjemahan alternatif Amsal 19,12 membantu lebih lanjut: "Seorang raja yang marah adalah menakutkan seperti singa yang mengaum, tetapi keramahannya seperti embun di atas rumput" (NCV). Kata-kata yang baik boleh menjadi seperti titisan embun yang melekat pada orang dan memberi kehidupan (5. Isnin 32,2). Kadang-kadang yang diperlukan hanyalah sedikit bantuan, senyuman, pelukan, sentuhan, ibu jari atau anggukan tanda setuju untuk menyegarkan dan menghidupkan semula seseorang. Kita boleh berdoa untuk orang lain juga dan berkongsi dengan mereka harapan yang kita ada untuk mereka. Kita adalah alat Tuhan untuk kehadiran-Nya di tempat kerja, dalam keluarga kita, di gereja kita - dan dalam permainan. Rakan saya Jack baru-baru ini memberitahu saya kisah berikut:

"Sudah tiga tahun sejak saya menyertai kelab bowling tempatan kami. Kebanyakan pemain tiba pada pukul 13 petang dan permainan bermula kira-kira 40 minit kemudian. Semasa tempoh peralihan ini, para pemain duduk bersama dan bercakap, tetapi dalam beberapa tahun pertama saya memutuskan untuk tinggal di dalam kereta saya dan melakukan beberapa kajian Alkitab. Sebaik sahaja pemain mengambil bola mereka, saya mahu masuk ke sana dan pergi ke bowling green. Beberapa bulan yang lalu, saya memutuskan untuk melakukan sesuatu untuk kelab bukannya belajar. Saya mencari bidang aktiviti dan mendapati pekerjaan di kawasan kaunter. Puluhan gelas terpaksa dikeluarkan dari sink dan diletakkan di dalam pukat; air, ais dan minuman sejuk serta bir disediakan di bilik kelab. Ia mengambil masa setengah jam yang baik, tetapi saya sangat menikmati pekerjaan itu. Sayuran boling adalah tempat di mana anda boleh membuat atau menamatkan persahabatan. Kepada penyesalan saya, seorang lelaki dan saya terhempas kepala kita, jadi kita memisahkan diri kita selepas itu. Bagaimanapun, anda boleh membayangkan betapa saya terkejut dan, di atas semua, sangat gembira apabila dia datang kepada saya dan berkata: 'Fakta bahawa anda berada di sini membuat perbezaan besar untuk kelab itu!' "

Orang biasa

Ia semudah itu tetapi begitu ketara. Seperti embun pagi di halaman kami. Kita secara senyap dan ramah dapat membuat perbezaan dalam kehidupan mereka yang kita hubungi. Jangan sekali-kali memandang rendah kesan yang anda buat. Pada Pentakosta, Roh Kudus memenuhi 120 orang percaya. Mereka hanyalah orang biasa seperti anda dan saya, namun mereka adalah orang yang sama yang kemudian "mengubah dunia". Kurang daripada dua ratus titisan embun membasahi seluruh dunia.

Terdapat perspektif lain mengenai pepatah ini. Apabila anda mendapati diri anda berada dalam kedudukan yang berkuasa, adalah penting untuk mempertimbangkan apa yang akan dilakukan oleh kata-kata dan tindakan anda dalam orang bawahan anda. Seorang majikan harus baik, baik, dan adil (Amsal 20,28). Seorang suami tidak boleh bersikap kasar terhadap isterinya.(Kolose 3,19) dan ibu bapa harus mengelak daripada mengecilkan hati anak-anak mereka dengan bersikap terlalu kritis atau suka memerintah (Kolose 3,21). Sebaliknya, jadilah seperti embun yang menghilangkan dahaga dan menyegarkan. Biarkan keindahan kasih Tuhan terpancar dalam gaya hidup anda.

Satu pemikiran pada akhirnya. Dew memenuhi tujuannya - menyegarkan, mencantikkan dan memberi kehidupan. Tetapi setitik embun tidak berkeringat apabila anda cuba menjadi satu! Anda adalah embun Tuhan semata-mata dengan berada di dalam Yesus Kristus. Ini bukan mengenai projek dan strategi. Ia spontan, ia adalah semula jadi. Roh Kudus mencipta kehidupan Yesus dalam kehidupan kita. Berdoa agar hidupnya akan mengalir melalui anda. Hanya menjadi diri anda - sedikit embun sedikit.    

oleh Gordon Green


pdfThe Mines of King Solomon (bahagian 21)