Matius 5: Khotbah di Gunung

380 matthaeus 5 Khotbah di bahagian Gunung 2Yesus membandingkan enam ajaran lama dengan ajaran baru. Dia memetik ajaran sebelumnya sebanyak enam kali, kebanyakannya dari kitab Taurat itu sendiri. Enam kali dia menjelaskan bahawa itu tidak mencukupi. Ini menunjukkan standard keadilan yang lebih menuntut.

Jangan memandang rendah yang lain

"Anda telah mendengar bahawa dikatakan kepada orang dahulu:" Anda tidak boleh membunuh [pembunuhan] "; tetapi siapa yang membunuh [pembunuhan] mesti dihukum ”(ayat 21). Ini adalah petikan dari Taurat, di mana undang-undang sipil juga diringkaskan. Orang mendengarnya ketika tulisan suci dibacakan kepada mereka. Pada hari-hari sebelum seni percetakan, orang kebanyakan mendengar bukan membaca skrip.

Siapa yang mengucapkan kata-kata undang-undang "kepada orang dahulu"? Itu adalah Tuhan sendiri di Gunung Sinai. Yesus tidak memetik tradisi Yahudi yang rosak. Dia memetik Taurat. Kemudian dia membeza-bezakan perintah itu dengan standar yang lebih ketat: "Tetapi aku katakan kepada kamu, siapa pun yang marah kepada saudaranya bersalah atas penghakiman" (ayat 22). Mungkin, menurut Taurat, ini sebenarnya dimaksudkan, tetapi Yesus tidak berdebat atas dasar itu. Dia tidak menyatakan siapa yang mengizinkannya mengajar. Apa yang diajarkannya benar kerana alasan yang sederhana bahawa Dialah yang mengatakannya.

Kami dinilai kerana kemarahan kami. Seseorang yang ingin membunuh atau mahu orang lain mati adalah pembunuh di hatinya, walaupun dia tidak boleh atau tidak mahu melakukan perbuatan itu. Namun, tidak setiap kemarahan adalah dosa. Yesus sendiri kadang-kadang marah. Tetapi Yesus mengatakannya dengan jelas: siapa sahaja yang marah tunduk pada bidang kuasa. Prinsip itu dimasukkan dengan kata-kata yang sukar; pengecualian tidak disenaraikan. Pada titik ini dan pada titik-titik lain dalam khotbah, kita mendapati bahawa Yesus merumuskan tuntutannya dengan sangat jelas. Kami tidak dapat mengambil pernyataan dari khutbah dan bertindak seolah-olah tidak ada pengecualian.

Yesus menambah, "Sesiapa yang berkata kepada saudaranya, "Kamu tidak berguna!" tetapi sesiapa yang berkata: Bodoh! berdosa terhadap api neraka” (ayat 22). Yesus tidak merujuk di sini kepada kes-kes baru kepada para pemimpin Yahudi. Ia lebih berkemungkinan bahawa dia memetik "tidak baik" frasa yang telah diajarkan oleh ahli Taurat. Seterusnya, Yesus berkata bahawa hukuman yang dikenakan untuk sikap jahat melampaui penghakiman mahkamah sivil - ia akhirnya pergi ke Penghakiman Terakhir. Yesus sendiri memanggil orang "bodoh" (Matius 23,17, dengan perkataan Yunani yang sama). Kami tidak boleh menggunakan istilah ini sebagai peraturan perundangan untuk dipatuhi secara literal. Perkara di sini adalah untuk membuat sesuatu yang jelas. Intinya, kita tidak boleh menghina orang lain. Prinsip ini melampaui tujuan Taurat, kerana kebenaran sejati mencirikan kerajaan Tuhan.

Yesus menjelaskan dengan jelas melalui dua perumpamaan: “Oleh itu, jika anda mempersembahkan hadiah anda di mezbah dan ada di sana bahawa saudara anda ada sesuatu yang menentang anda, tinggalkan hadiah anda di sana di depan mezbah dan pergi ke sana terlebih dahulu dan berdamai dengan saudaramu, dan kemudian datang dan mengorbankan Yesus hidup pada masa perjanjian lama masih berlaku dan penegasannya mengenai undang-undang perjanjian lama tidak bermaksud mereka masih berlaku hingga kini. Perumpamaannya menunjukkan bahawa hubungan interpersonal dihargai lebih tinggi daripada pengorbanan. Sekiranya seseorang mempunyai sesuatu terhadap anda (sah atau tidak), orang lain harus mengambil langkah pertama. Sekiranya dia tidak, jangan tunggu; mengambil inisiatif. Malangnya, ini tidak selalu dapat dilakukan. Yesus tidak memberikan undang-undang baru, tetapi menjelaskan prinsip itu dengan kata-kata yang jelas: Berusaha untuk berdamai.

«Segera tentukan lawan anda ketika anda masih dalam perjalanan, sehingga lawan tidak menyerahkan anda kepada hakim dan hakim dilemparkan ke juru penjara dan anda akan dijebloskan ke penjara. Sesungguhnya saya katakan kepada anda: anda tidak akan keluar dari sana sehingga anda telah membayar sen terakhir "(ayat 25-26). Sekali lagi, tidak selalu mungkin untuk menyelesaikan pertikaian di luar mahkamah. Kita juga tidak boleh membiarkan penuduh melepaskan diri daripada menekan kita. Yesus juga tidak meramalkan bahawa kita tidak akan pernah diberikan rahmat di mahkamah sivil. Seperti yang saya katakan, kita tidak dapat membuat kata-kata Yesus menjadi undang-undang yang ketat. Dia juga tidak memberi kita nasihat yang bijaksana mengenai cara menghindari penjara dari rasa bersalah. Lebih penting baginya bahawa kita mencari kedamaian kerana itulah jalan keadilan sejati.

Tidak mahu

"Anda telah mendengar bahawa dikatakan:" Anda tidak boleh berzina "" (ayat 27). Tuhan memberikan perintah ini di Gunung Sinai. Tetapi Yesus memberitahu kita: "Barangsiapa yang memandang wanita untuk bernafsu kepadanya, dia telah berzina dengannya di dalam hatinya" (ayat 28). Perintah ke-10 melarang mengingini, tetapi perintah ke-7 tidak. Ini melarang "perzinahan" - tingkah laku yang dapat diatur oleh undang-undang sivil dan hukuman. Yesus tidak berusaha menggabungkan pengajarannya melalui tulisan suci. Dia tidak perlu melakukannya. Dia adalah kata hidup dan lebih berkuasa daripada perkataan yang ditulis.

Ajaran Yesus mengikut skema: undang-undang lama menyebutkan sebab tertentu, tetapi kebenaran yang benar memerlukan lebih banyak. Yesus membuat pernyataan yang melampau untuk sampai ke tahap. Ketika berhubungan dengan perzinahan, dia berkata, “Jika mata kanan kamu menyebabkan kamu jatuh, koyakkan dan buang. Adalah lebih baik bagi anda bahawa salah seorang anggota anda binasa dan seluruh tubuh anda tidak dibuang ke neraka. Sekiranya tangan kanan anda menyebabkan anda membuang, potonglah dan buangkannya dari anda. Adalah lebih baik bagi anda bahawa salah seorang anggota anda binasa dan bukan seluruh tubuh anda masuk neraka ”(ayat 29-30). Sudah tentu, lebih baik kehilangan bahagian tubuh daripada hidup kekal. Tetapi itu bukan alternatif kita, kerana mata dan tangan tidak dapat membawa kita ke dosa; jika kita menghapusnya, kita akan melakukan dosa yang berbeza. Dosa datang dari hati. Apa yang kita perlukan adalah perubahan dalam hati kita. Yesus menekankan bahawa pemikiran kita memerlukan rawatan. Langkah-langkah ekstrim diperlukan untuk menghilangkan dosa.

Jangan bercerai

"Dikatakan juga:" Sesiapa yang menceraikan isterinya hendaklah memberinya surat cerai "(ay. 31). Ini berkaitan dengan kitab dalam 5. Isnin 24,1-4, yang menerima surat cerai sebagai adat yang telah ditetapkan di kalangan orang Israel. Undang-undang ini tidak membenarkan wanita yang sudah berkahwin untuk berkahwin semula dengan suami pertamanya, tetapi selain daripada situasi yang jarang berlaku ini, tiada sekatan. Hukum Musa membenarkan perceraian, tetapi Yesus tidak membenarkannya.

"Tetapi aku katakan kepadamu bahawa barang siapa yang menceraikan isterinya, kecuali kerana berzina, menyebabkan dia berzina; dan barangsiapa mengahwini orang yang bercerai berzina »(ayat 32). Itu kenyataan yang sukar - sukar difahami dan sukar dilaksanakan. Anggaplah orang jahat meninggalkan isterinya tanpa sebab. Adakah dia secara automatik berdosa? Dan adakah dosa lelaki lain untuk mengahwini mangsa perceraian ini?

Kami akan membuat kesilapan jika kami mentafsirkan kenyataan Yesus sebagai undang-undang yang tidak berubah. Kerana Paulus telah ditunjukkan oleh Roh bahawa terdapat satu lagi pengecualian yang sah untuk perceraian (1. Korintus 7,15). Walaupun ini adalah kajian Khutbah di Bukit, perlu diingat bahawa Matius 5 bukanlah kata terakhir mengenai perceraian. Apa yang kita lihat di sini hanyalah sebahagian daripada gambar.

Pernyataan Yesus di sini adalah pernyataan mengejutkan yang ingin membuat sesuatu yang jelas - dalam hal ini ia bermaksud bahawa perceraian selalu dikaitkan dengan dosa. Tuhan bermaksud ikatan sepanjang hayat dalam perkahwinan dan kita harus berusaha untuk mempertahankannya seperti yang Dia kehendaki. Yesus tidak cuba mengadakan perbincangan di sini mengenai apa yang harus dilakukan sekiranya keadaan tidak berjalan sebagaimana mestinya.

Jangan bersumpah

"Kamu juga telah mendengar bahawa dikatakan kepada orang-orang dahulu kala: "Jangan bersumpah palsu dan hendaklah kamu berpegang pada sumpahmu kepada Tuhan"" (ayat 33). Prinsip-prinsip ini diajarkan dalam kitab Perjanjian Lama (4. Mo 30,3; 5. Isnin 23,22). Tetapi apa yang dibenarkan oleh Taurat dengan jelas, Yesus tidak melakukannya: «Tetapi Aku berkata kepadamu bahawa kamu tidak boleh sama sekali bersumpah, mahupun demi syurga, kerana itu adalah takhta Tuhan; mahupun demi bumi, kerana ia adalah tumpuan kakinya; masih di Yerusalem, kerana itu adalah kota raja besar” (ay. 34-35). Rupa-rupanya pemimpin Yahudi membenarkan bersumpah mengenai perkara-perkara ini, mungkin untuk mengelakkan menyebut nama suci Tuhan.

«Anda juga tidak boleh bersumpah dengan kepala; kerana anda tidak boleh menjadikan satu rambut putih atau hitam. Tetapi biarkan ucapan anda: Ya, ya; Tidak tidak. Apa yang ada di atasnya adalah kejahatan »(ayat 36-37).

Prinsipnya mudah: kejujuran - dijelaskan dengan cara yang menakjubkan. Pengecualian dibenarkan. Yesus sendiri melampaui satu ya atau tidak yang mudah. Dia sering berkata amin, amin. Dia berkata bahawa langit dan bumi akan berlalu, tetapi kata-katanya tidak. Dia memanggil Tuhan untuk menyaksikan bahawa dia bercakap benar. Begitu juga, Paulus menggunakan beberapa afidavit bersumpah dalam surat-suratnya dan bukannya sekadar berkata ya (Roma 1,9; 2. Korintus 1,23).

Oleh itu, kita melihat sekali lagi bahawa kita tidak perlu menganggap pernyataan Khotbah di Gunung sebagai larangan yang mesti diikuti secara harfiah. Kita seharusnya bersikap jujur, tetapi dalam situasi tertentu kita dapat menegaskan kembali kebenaran apa yang kita katakan.

Di mahkamah, untuk menggunakan contoh moden, kita diizinkan untuk "bersumpah" bahawa kita mengatakan yang sebenarnya dan oleh itu kita boleh meminta pertolongan kepada Tuhan. Amat sukar untuk mengatakan bahawa "afidavit" boleh diterima, tetapi "sumpah" tidak. Di mahkamah kata-kata ini adalah sinonim - dan keduanya lebih daripada ya.

Jangan membalas dendam

Yesus sekali lagi memetik daripada Taurat: "Kamu telah mendengar bahawa dikatakan:" Mata ganti mata, gigi ganti gigi "" (ayat 38). Kadangkala dikatakan bahawa ini hanyalah jumlah maksimum pembalasan dalam Perjanjian Lama. Sebenarnya ia adalah maksimum, tetapi kadangkala ia adalah minimum (3. Isnin 24,19-20; 5. Isnin 19,21).

Namun, Yesus melarang apa yang dituntut oleh Taurat: "Tetapi saya katakan kepada anda bahawa anda tidak boleh menentang kejahatan" (ayat 39a). Tetapi Yesus sendiri menentang orang jahat. Dia mengusir pengurup wang keluar dari kuil. Para rasul menentang guru palsu. Paul mempertahankan dirinya dengan meminta haknya sebagai warganegara Rom untuk dicerca oleh tentera. Pernyataan Yesus sekali lagi adalah keterlaluan. Dibolehkan membela diri daripada orang jahat. Yesus membenarkan kita mengambil tindakan terhadap orang jahat, misalnya, dengan melaporkan jenayah kepada polis.

Pernyataan Yesus selanjutnya juga mesti dilihat sebagai keterlaluan. Itu tidak bermaksud kita boleh menolaknya sebagai tidak relevan. Ini semua mengenai memahami prinsip; kita mesti membiarkan mereka mencabar tingkah laku kita tanpa mengembangkan kod undang-undang baru dari peraturan ini kerana dianggap pengecualian tidak pernah dibenarkan.

"Jika seseorang memukul pipi kananmu, berikan yang lain juga" (ay. 39b). Dalam keadaan tertentu, adalah lebih baik untuk pergi sahaja, seperti yang dilakukan oleh Peter2,9). Juga tidak salah untuk mempertahankan diri secara lisan seperti yang dilakukan oleh Paul3,3). Yesus mengajar kita satu prinsip, bukan peraturan, yang mesti diikuti dengan ketat.

"Dan jika seseorang ingin berdebat dengan kamu dan menjauhkan rokmu dari kamu, biarkan mereka juga memakai jaketmu. Dan jika seseorang membuat anda pergi sejauh satu batu, pergi bersama mereka berdua. Berikan kepada dia yang meminta kamu dan jangan berpaling dari dia yang ingin meminjam sesuatu dari kamu ”(ayat 40-42). Sekiranya orang menuntut anda untuk 10.000 franc, anda tidak perlu memberi mereka 20.000 franc. Sekiranya seseorang mencuri kereta anda, anda juga tidak perlu menyerahkan van anda. Sekiranya seorang pemabuk meminta anda 10 franc, anda tidak perlu memberikan apa-apa kepadanya. Dalam pernyataannya yang dilebih-lebihkan, Yesus tidak peduli dengan kenyataan bahawa kita harus membiarkan orang lain memperoleh kelebihan dengan perbelanjaan kita, dan kita juga tidak harus memberi penghargaan kepada mereka untuk itu. Sebaliknya, dia bimbang bahawa kita tidak membalas. Berhati-hatilah untuk berdamai; tidak berusaha menyakiti orang lain.

Jangan benci

"Kamu telah mendengar bahawa dikatakan:" Kamu harus mengasihi sesama kamu "dan membenci musuhmu" (ayat 43). Taurat memerintahkan cinta dan memerintahkan Israel untuk membunuh semua orang Kanaan dan menghukum semua penjahat. "Tetapi aku katakan kepadamu, cintailah musuhmu dan doakan mereka yang menganiaya kamu" (ayat 44). Yesus mengajar kita cara lain, cara yang tidak muncul di dunia. Kenapa? Apa model untuk semua keadilan yang ketat ini?

"Agar kamu menjadi anak-anak Bapamu yang berada di surga" (ayat 45a). Kita seharusnya seperti dia dan dia sangat menyayangi musuhnya sehingga dia menyuruh anaknya mati untuk mereka. Kita tidak boleh membiarkan anak-anak kita mati demi musuh kita, tetapi kita juga harus mengasihi mereka dan mendoakan mereka diberkati. Kita tidak dapat mengikuti standar yang Yesus tetapkan sebagai penanda aras. Tetapi kesilapan berulang kita tidak boleh menghalang kita daripada mencuba.

Yesus mengingatkan kita bahawa Tuhan “menjadikan matahari terbit dari kejahatan dan yang baik, dan menjadikannya hujan pada yang adil dan yang tidak adil” (ayat 45b). Dia baik kepada semua orang.

«Kerana jika kamu mengasihi mereka yang mencintaimu, ganjaran apa yang akan kamu dapat? Tidakkah pemungut cukai melakukan perkara yang sama? Dan jika anda hanya bersikap baik kepada saudara-saudara anda, apa yang anda lakukan istimewa? Tidakkah orang kafir melakukan perkara yang sama? " (V. 46-47). Kita dipanggil untuk melakukan lebih banyak daripada yang biasa, lebih banyak daripada yang tidak dilakukan orang yang belum bertobat. Ketidakmampuan kita untuk menjadi sempurna tidak mengubah panggilan kita untuk sentiasa berusaha untuk peningkatan.

Kasih kita kepada orang lain harus sempurna dan meluas kepada semua orang, itulah yang dimaksudkan Yesus ketika dia berkata: "Oleh itu kamu harus sempurna sebagaimana Bapa Surgawi kamu sempurna" (ayat 48).

oleh Michael Morrison


pdfMatius 5: Khotbah di Bukit (Bahagian 2)